Angsa Jenius

"Jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan."

Adab Wali Murid terhadap Guru Anak-anaknya

Saturday, July 25, 2020
Kita hidup di dunia yang tidak lagi bersekat. Dengan sekali klik, batas-batas tiada. Waktu, jarak, kelas sosial, jabatan, semuanya nggak lagi jadi masalah. Kalo dulu rakyat jelata ngefans sama artis, caranya ya berkirim surat ke PO Box yang ditulisin di tabloid mingguan. Sekarang, siapa aja bisa komen di instagram artis atau public figure dan berkesempatan dibales. Bisa lihat kesehariannya lewat story, bisa tahu real time mereka lagi apa. Sekat dan batas-batas luruh. Tapi ada hal besar yang aku pertanyakan. 

Apa adab nggak lagi berarti karena tidak adanya sekat?

Nggak sekali dua kali aku baca screenshot chat yang diupload ke media tentang orang tua yang komplain ke guru anaknya. Ngeluh sekolah di rumah ribet lah, nanyain tugas lah, nanya nilai lah, you name it segala ada! Ada yang salah sampe sini? Nggak dong. Semua boleh beraspirasi, semua boleh berpendapat, tapi caranya udah bener atau belum?

Ya kalo kamu chat di grup yang ada guru TK atau SD anakmu kaya begini
Bu Guru: Assalamu'alaikum bunda shalihah, pembagian rapor akan dilaksanakan drive thru pada tanggal 25 Juli 2020. Karena itu harap hadir di sekolah pada pukul 08.00 karena antrean pengambilan rapor berdasarkan nomor kedatangan. Berikut surat undangan resminya.
Ibu A: Yaahh.. nggak bisa disatuin sama SMP aja bu? Aku ambil kamis gitu 😂
Ibu B: Besok aja yu A, pulangnya mampir ngabaso heula
Ibu C: Eh ikut doong bakso
Ibu A: Hayu weehh
Ibu B: Gw dateng jam 9 ya, pada tungguin! Awas loh kalo duluan
Ibu A: Oke, 

Etis nggak?
Sebelum ngomongin adab, dilihat dari kacamata mana pun, obrolan kaya gitu nggak pantes ada di grup formal yang anggotanya juga guru.

Di Islam, terkenal banget kalimat "Adab sebelum ilmu dan ilmu sebelum amal.", yang artinya sebelum menuntut ilmu, belajar ada dulu hey! Sebelum melakukan sesuatu atau beramal, harus tahu dulu ilmunya hey! Ulama-ulama besar terkenal lebih lama belajar adab dibanding ilmu, soalnya dari adab itu lahir sikap menghormati guru, mau ngosongin gelas buat nampung ilmu baru, menghormati orang lain yang beda pendapat dan nggak debat kusir.

Karena buah dari belajar adab itu akhlak, bukan angka-angka di rapor atau ijazah.

Nah, sekarang sebagai ibu-ibu, ngapain belajar adab dulu baru belajar ilmu? Yah gengs, kalo nggak belajar adab ya jadinya kaya obrolan grup WhatsApp di atas deh jadinya 😏 Ada guru yang berani negur tapi pasti banyak juga guru yang nggak enak hati mau negur so the out of topic and casual chats keep going.



Jadi harus gimana dong adab ke gurunya anak-anak? 
Nih ya, aku jembrengin biar kita jadi ibu keren yang bisa menempatkan diri.
  1. Gunakan bahasa formal saat chat dengan guru
    Meskipun kalo ketemu bahasa ngobrolnya casual, kalo chat tetap perhatikan bahasa ya! Jangan pake gue-lo, jangan juga disingkat-singkat. Cerita susahnya ngajak anak belajar di rumah boleh, ngeluh boleh, lah setiap orang pasti pernah ngeluh kan? Tapi gunakan bahasa yang proper, nggak kaya lagi chat sama temen.

  2. Jangan OOT di grup, apalagi asal forward-forward broadcast, foto dan video
    Paham dong tujuan dibikin grup resmi guru dan orang tua itu tujuannya buat apa, buat menyalurkan info sekolah kan? Bukan buat ajang lomba forward atau upload foto out of topic tentang Covid, politik atau hal lain yang udahlah nggak nyambung sama grup, nggak jelas pula hoax apa enggak.

  3. Kalo anak mau ijin nggak masuk sekolah, sampaikan ijin dengan pantas
    Inget nggak, jaman kita sekolah ijin itu harus pake surat ditulis tangan orang tua, bertanda tangan. Ada amplopnya, pake tulisan "Kepada Yth. Ibu Guru" dan ada penjelasan alasannya. Kenapa pake amplop, kenapa harus dilipat, nggak kertas binder aja nggak usah dilipat? Ya karena etika, gengs! Nggak sopan kalo nggak pake amplop. Nah sekarang kenapa ijin cuma kaya berkabar ke neneknya kalo si anak nggak jadi main?
    "Bu, uni nggak masuk ya soalnya demam."
    Heeyyyy!
    Kan bisa ditulis lebih sopan
    "Assalamu'alaikum Bu Guru, punten mau mohon ijin Uni hari ini tidak bisa berangkat sekolah karena sedang demam. Terima kasih."

    Lebih enak mana?
    Lebih sopan mana?

  4. Perhatikan emoticon!
    Ada emoticon yang sopan dipakai untuk konteks formal dan ada yang enggak. Di forum guru dan orang tua, hindari pake emoticon ketawa ngakak kepala miring. Ah nggak ada nih di blogspot, tapi tahu kan maksudku? Ya pokoknya jangan sembarang pake emot aja lah!

  5. Ingat! Guru adalah orang yang kita percaya buat jadi partner mendidik anak
    Hormati guru selayaknya kita pengin anak kita bersikap ke gurunya. Karena ini juga, chat sama guru harus beda dong gaya bahasanya dibanding chat sama sesama ibu wali murid.

Gimana gimana, nggak susah kan?
Mulai sekarang yok! Kita jadi orang tua yang kooperatif sama guru, yang bisa menempatkan diri, dan mau belajar adabnya dulu sebelum melakukan sesuatu.

Xoxo,
Rahma Djati 
 


1 comment on "Adab Wali Murid terhadap Guru Anak-anaknya"
  1. Thanks for sharing Rahma, ini benar sih, banyak orang yang sepertinya kurang bisa menyesuaikan pesan yang ditulisnya dengan jenis grup online yang diikutinya. Mungkin tujuannya untuk membuat grup semakin less formal, cuma memang ada batasnya. Di WA Grup kita juga jarang bahas peraturan, makanya mungkin batas antara mana yang pantas dan tak pantas itu jadi kabur

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca! Silakan tinggalkan komentar di bawah ini :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9