jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Aurat Gue Bukan Urusan Lo!

Sunday, March 11, 2018

fe.mi.nis.me /fèminismê/

  • n gerakan perempuan yang menuntut persamaan hak sepenuhnya antara kaum perempuan dan laki-laki (KBBI online)

Gerakan ini muncul dan berawal di Eropa karena wanita di sana direndahkan, diperjualbelikan, makanya muncul gerakan buat membela hak-hak wanita. Wanita setara dengan pria, pria ngga berhak mengatur wanita karena keduanya punya hak yang sama. Eits kan dari sini aja aku udah super ngga sreg, kamu wahai muslim sedunia juga pasti ngga sreg yakan yadong. Masih inget kan sama ayat arrijaalu qowwamuna 'alannisa, laki-laki adalah pemimpin rumah tangga bagi wanita, udah gitu kalo diinget satu-satu, wanita dalam Islam udah super dimuliakan jadi ngga perlu lagi tuh koar-koar soal minta dianggap setara. Tapi oh tapi, aku ngga akan bahas soal gender equality ini kok kisanak, mari kita scroll saja 😇

Women's March, pernah denger?
Dari kemaren lagi heboh banget ya soal women's march, ngga cuma di Jakarta tapi juga di Jogja dan kota-kota lainnya. Heboh banget, di instastory pada bahas itu, di TL instagram juga sama. Rame banget, sampe bikin aku ikut gemes juga. 

Apa itu Women's March?

Buat kamu yang ngga ngikutin sama sekali atau ngga lihat berita soal ini di timeline media sosial, selamat! 😝 Seenggaknya kamu ngga ikut geregetan ngelihat poster-poster yang bertebaran. Jadi women's march ini diadakan dalam rangka memperingati hari perempuan internasional. Kamu ngga tahu tanggal berapa? Sama! Bahkan sebelumnya aku ngga tahu kalo ada hari perempuan internasional. 

Aksi damai itu bertajuk #LawanBersama buat nyuarain 8 aspirasi. Aku ngga akan cerita panjang lebar soal apa tuntutannya, karena aku mau ngomongin soal apa yang bikin aku geregetan. Ngga cuma aku, tapi juga temen-temen di Peduli Jilbab.

Isu Jilbab di Women's March

Nah salah satu sub-isu yang diangkat di aksi kemaren adalah soal pelecehan seksual yang korbannya wanita berjilbab. Ini yang super uber duper bikin gemes deh aaahhh. Yang digembar-gemborkan ngga jauh-jauh dari:

Badan-badan gue, ngga usah ngatur kudu diapain
Jangan ajari kami berpakaian
Jangan salahkan wanita/korban kalo ada pelecehan seksual, salahin pelakunya
Benerin aja isi otak laki biar ngga ngeres, ngga usah ribet ama aurat orang

Hmmm, bayyyqq.
Mari kita breakdown satu-satu.

Sebelum bahas soal betapa gemesnya aku sama sub-isu di atas, aku merasa di balik aksi damai ini, ada yang kepanasan karena sekarang artis banyak yang hijrah. Makin banyak artis yang berjilbab, makin banyak artis yang ikut kajian bahkan promote kajian, makin banyak artis yang deket dan cinta ulama, makin banyak artis yang konten sosmednya menyuarakan kebenaran dan kebaikan. Inget, yang bener pasti baik tapi yang baik belom tentu bener. Padahal dulu, dunia artis identik sama pergaulan bebas tak pandang batasan apalagi aurat, pola pikirnya juga bebas lepas melayang ku melayang jaauh *loh kok nyanyi.

Ditambah lagi, dampak dari aksi Gerakan Menutup Aurat yang gaungnya sampai ke pelosok, yang dampaknya menyentuh banyak hati untuk mulai menutup aurat, yang beritanya ngga cuma berakhir di lokasi event aja melainkan masuk media massa. Sepertinya ada yang gerah sama fenomena ini makanya bikin aksi tandingan untuk counter attack soal menutup aurat dikaitkan sama pelecehan seksual yang korbannya justru wanita-wanita berjilbab.






Gemes ya 😝

Padahal kalau kita mau pake pola pikir awam aja nih, mana yang bikin orang mikir ngeres, nonton film yang artisnya pake bikini atau yang artisnya jilbaban? Adegannya standar deh sama-sama makan di restoran, gesturenya sama persis, bedanya cuma di pakaian. Yang mana? Bayq, kayanya aku bisa baca pikiran kalian 😆

Terus sekarang, kalau ada pelecehan seksual yang korbannya rapet pake jilbab bahkan kaki aja ketutup karena pake kaos kaki, yang salah wanitanya? Oke bukan ya, yang salah jelas pelakunya. Aku setuju. Lalu, yang harus kita luruskan dan urusin adalah pelakunya? Pola pikir pelakunya? Ngehukum pelakunya?

Dimana-mana, kalau mau tuntas ngerjain sesuatu, ya harus dimulai dari sebabnya, akarnya, bukan akibatnya. Metode cari solusi dari akar masalah ini ilmiah loh, di kuliah pun aku diajarin kok, ehem. Nah ya jadi otak ngeres itu akibat pertama, sebelum akibat kedua yaitu pelecehan seksual. Jadi super ngga relevan deh kalau masih ada yang gembar-gembor suruh ngurusin pelakunya aja. Kalau sekarang banyak kejadian wanita berjilbab jadi korban, ngana mau ngasih solusi apa? Suruh perempuan pada pake bikini? 😪



Menyikapi isu aurat feminisme

Jadi, aku harus gimana kak?
Yang pertama, dik, jangan cuekin hidayah. Banyak yang bilang nunggu dapet hidayah, semoga dapet hidayah, tapi pas hidayah mampir malah cuek-cuek aja kaya lihat nyamuk terbang. Nyamuk aja ditepok, ngga dicuekin, ini hidayah datang malah adem ayem kaya ngga ada apa-apa. Kaya apa emang bentuk hidayah? Nih ya kukasih contohnya.

  1. Kamu jalan, papasan sama mbak-mbak jilbaban, itu benih hidayah. Jangan dicuekin, coba mikir kenapa ya mbaknya jilbaban dan aku engga. Satu pertanyaan ini aja, kalau direnungi, jawabannya pasti panjang.
  2. Kamu lagi naik motor lewat masjid, eh pas adzan, itu benih hidayah. Lihat orang-orang pada jalan ke masjid, itu benih hidayah.
  3. Kamu baca ini, mungkin juga ini benih hidayah. Coba follow instagram @pedulijilbab kalau masih galau, insyaa Allah banyak mbak-mbak baik hati yang siap membantu tanpa menghakimi.
Kedua. Dik, kamu muslim, malulah kalau ikutan gembar-gembor auratku bukan urusanmu. Kamu muslim, artinya kamu percaya bahwa isi Al-Qur'an itu benar, coba dibuka lagi Qur'annya, dibaca artinya, cari ayat tentang aurat. Gimana? Bener nih auratmu bukan urusanku? Kalau masih bingung, ngaji dik. Cari pak ustad atau bu ustad, tanya dik. Jangan nanya ke orang yang salah, jangan cuma nanya ke google. Dateng kajian dik, tanyalah sama ustadnya.

Ketiga. Jadilah agen Islam yang baik, dik. Jadi muslim yang ramah sama siapa aja tanpa pandang agama, yang ngga jorok, yang ngga cuek sama bau badan atau bau rambut di balik kerudung, yang rajin sikat gigi, yang ngga pelit, yang ngga suka gosip. Tunjukkan keagungan agama kita pada dunia lewat akhlakmu, dik. Dakwah itu ngga selalu pake pengeras suara kok, terkadang dakwah hanya butuh sikap yang tampak oleh mata.

Sekian, dan selamat menyambut Senin.
Dari Rahma Djati yang inget ada draft tentang feminisme sejak seminggu lalu yang didiiemin begitu aja.
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih sudah membaca! Silakan tinggalkan komentar di bawah ini :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9