jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Every Mom Has Their Own Battle

Monday, December 04, 2017
Yes they do, so don't judge. Every mom is facing battle of their own, so don't judge. Anyway, who are you to judge?

Ada ibu yang berjuang dalam kecamuk perasaannya karena bekerja sehingga harus menghabiskan lebih banyak waktu bersama rekan kerja dibanding anaknya. Ada ibu yang berjuang menghadapi komentar dan saran dari orang tua dan mertuanya yang selalu bersilang arah. Ada ibu yang berjuang untuk tetap waras mendidik anak di saat suaminya memilih wanita lain. Ada ibu yang mati-matian mengumpulkan semangat yang terserak demi buah cintanya, saat separuh jiwanya, suaminya, mendahuluinya menghadap Sang Kuasa. Dan ada ibu, yang berjuang menyelesaikan tesisnya di saat anak pertama sedang lucu-lucunya.

Gw, Rahma Djati Kusuma, adalah satu dari ribuan ibu di dunia, yang pernah melalui medan perang yang terakhir. 

Menikah dalam kondisi sedang kuliah memang penuh konsekuensi, ibu gw berkali-kali mengingatkan hal ini sebelum gw mantap meminta dinikahkan. Berkali-kali juga gw jawab "Iya buk, udah tahu. Insyaa Allah siap." Tapi ternyata, pada prakteknya, berkali-kali gw jatuh bangun mengumpulkan serak demi serak semangat yang berhamburan entah di mana, konsentrasi yang terpecah berbagai rupa dan ilmu kuliah yang juga menguap ke angkasa. 

Baydewey, serius amat si? 😝

Ya, gw pernah menjadi mamaksiswa. Menjadi mahasiswa di saat perut makin besar dan berat lantaran hamil, tesis yang tak kunjung selesai, dan lab riset dosen pembimbing yang ada di lantai 4 dengan lift gedung yang sering mati. 


Sehabis menikah sampai hamil delapan bulan, gw masih ngekos dengan sangat bahagia di Gg. Winata jalan Paledang, daerah ini adeeemmm luar biasa, suasana dan kondisi rumah yang gw kos-in bener-bener nyaman. Semilir angin sejuk khas Bandung tiap hari, cuit burung peliharaan bapak kos, dan lotek emak yang enaknya juara! Betaaaahhh banget ngekos di rumah aki walaupun ngga ada anak kosan lain, gw sendiri aja, karena satu-satunya anak kos, Tari, udah pindah rumah sendiri semenjak nikah. Oh and anyway rumah aki ini bukan kos-kosan jadi gw menempati lantai dua rumah aki, dan aki sekeluarga ada di lantai satu. Dari loteng alias tempat jemuran, tampak jelas menara masjid agung Bandung. Artinya, gw bisa ke alun-alun dengan jalan kaki. Termasuk ke Asia Afrika, dekeeett! Makanya rute jogging gw dulu adalah keliling Lengkong, dari Lengkong Kecil nembus ke Lengkong Besar trus masuk Paledang sehabis subuh.

Ah tu kaaan gw baper kalo ngomongin Bandung 😓😓😓😓😓😓😓😓😓😓😓😓😓

Dan medan perang bermula saat hamil makin besar, badan makin bengkak, jalan kampus ITB yaagitudeh tahu sendiri kan, ngga datar kaya IT Telkom. Rasanya musuh gw makin gencar ngajak perang saat kehamilan masuk usia tujuh bulan. Kamis hari itu, jelas banget gw ingat, seminggu jelang ramadhan. Gw tumbang ngga bisa apa-apa, jalan pun ngga sanggup, seharian cuma di kasur nangis bolak-balik telpon ibuk dan suami. Sebabnya adalah hari sebelumnya, setelah subuh gw udah meluncur ke kampus buat persiapan testing program di Jatinangor bareng temen-temen segrup riset. Tak dinyana, seting ini itu, instal dan konfigurasinya belom beres sampe jam 8 malem. Dan gw baru mendarat di kosan jam 11 malem, motoran sendiri dari Baltos tempat turun travel. Setelah cek dan ricek di dokter spesialis obsgyn langganan gw, dr. Giana Hanum, ternyata gw abcess bartholin. Dan satu-satunya jalan penyembuhan adalah operasi. 

Hamil 7 bulan, dan harus operasi itu eennngggg..... 
Duh ya ini amandel sejak SD aja gw diemin karena ga berani operasi, eh ini katanya kudu operasi segera sebelum hamil makin gede. And there I was, nangis semaleman sebelum opname di RS karena ketakutan, dan suami yang jawab "jangan gitu dong aku jadi takut juga", sampe akhirnya operasi ditunda karena Hb gw cuma 7, transfusi dua kantong, dan masuk ruang operasi yang dingin. Biusnya bius lokal, disuntik di punggung. Kata orang yang caesar, bius kaya gini suakiiiittt buangeett. Ah ga tuh, ya sakit tapi biasa aja. Eh ini jujur loh, karena daya tahan sakit gw rendah banget. Banget banget. Sakit dikit aja ngeluhnya ga selesai-selesai kaya orang paling merana sedunia. Padahal cuma sakit kegigit anak, misalnya. Hft.

Karena sakit dan operasi itu, gw break dari kesibukan pertesisan. Padahal udah mau kelar programnya 😫 Yang sebelumnya super rajin tiap hari ke lab buat residensi, baru pulang jam 8 malem, terakhir pulang mulu ampe labtek VIII rasanya begitu mencekam, akhirnya total ngaso. Karena break inilah semangat gw merosooooottt kaya seluncuran di waterboom. 

Pasca operasi, gw yang toleransi sakitnya rendah ini, susah payah bisa buat duduk dan jalan. Jahitan operasi perih amaaattt duh biyuuung. Berkali-kali itulah gw dinasehatin bunda, mertua gw, buat lebih strong! Nanti abis lahiran lebih sakit lagi tapi harus ngurus anak, bersihin popok dll dll, Trus gw yang jalannya kaya pinguin karena luka jahitan sakit luar biasa kalo kegesek, disuruh jalan normal seperti sedia kala. Bisa ga? Enggak permirsah 😅 ga quwadh gw.

Selang 2 bulan, gw lahiran dan harus caesar karena ketuban udah ijo dan pembukaan stuck di 3. Setelah caesar ini barulah gw tahu, luka jahitannya lebih sakit pas bartholin daripada caesar. Jauuuhhh lebih sakit bartholin 😖

Dan berubahlah Rahma si mahasiswa yang aktif motoran kemana-mana sampe hamil delapan bulan perut mentok stang, jadi Rahma si ibu beranak satu yang babyblues mulu. Di saat yang sama, jarum jam terus berputar menandakan waktu gw sebagai mahasiswa juga akan segera berakhir. Juli gw lahiran, dan wisuda Oktober yang gw idam-idamkan babay sudah lantaran gw berkali-kali terjeda ngga bisa kemana-mana.

Apakah setelah punya anak ngerjain tesis jadi makin ringan? Oooo tentu tidaakk!

Gw baru bisa on track nesis pas Afiqa umur 3,5 bulan. Butuh dua minggu untuk gw buka laptop dan bengong ngga ngapa-ngapain, bolak-balik catatan bimbingan, bolak-balik resume paper referensi, bacain bab I, ngebuka program yang gw pelototin doang karena ngga tahu mau diapain, dan step konfig yang udah lupa sama sekali. Oh I was so lost!

Karena ngga ada progres sama sekali, akhirnya gw ngadep dosen pembimbing gw, pak Yusep Rosmansyah, dengan tangan kosong. Bermodal wajah ceria dan semangat seperti dulu sambil cerita apa yang terjadi selama gw absen. Saya sudah melahirkan pak, sekarang saya tinggal di Bogor pak, saya gabisa residensi pak, saya bimbingan seminggu sekali boleh pak? Saya bolak-balik pagi dari Bogor nanti selesai bimbingan saya langsung pulang pak, saya baca referensi dan draft buku tesis saya tapi belum bisa connect pak, saya mau melanjutkan tapi bingung pak, saya harus mulai darimana pak. Akhirnyaaa......... gw dikasih tema baru Eng ing eng 😁😁 Game yang gw bikin, berubah target usernya, berubah kontennya. Artinyaaa got a lot works to do! 

Seminggu sekali bolak-balik, berangkat habis subuh dan baru sampe rumah jam 9 malem. Ninggalin bayi 4 bulan dengan beberapa botol ASIP. Ngerjainnya? Jelas siang gw ngga bisa buka laptop. Tak ada solusi selain begadang hampir tiap malem, berteman kopi dan playlist berbagai rupa supaya semangat tak kendur kaya tali jemuran. Mulai dari ost Yeh Jawaani Hai Diwani, ost Moana, Disney songs, ost Kal Ho Na Ho, kadang tausiyah tapi jadinya ngga fokus antara dengerin atau nesis, kadang Al-Qur'an tapi malah seringnya ngantuk. Gw baru matiin laptop jam 4 jelang subuh, dan tidur nanti ketika anak gw tidur pagi. 

It was not easy, it was never been easy. Beasiswa yang habis masanya sehingga gw dengan sangat ngga enak hati, harus minta suami bayarin 2x uang kuliah, mana sembilan setengah jutak pula uang kuliah itebeh. Ditambah laptop gw ngga kuat nge-run game yang gw bikin sehingga bluescreen mulu sehingga harus beli laptop baru.


Maka sebelum gw bisa tersenyum saat memegang map berisi ijazah magister, ada tangis di sana, ada dua kali operasi di sana, ada kaki bengkak yang dipaksa naik lantai empat, ada anak yang terpaksa ditinggal bersama inyiknya (kakeknya) tiap kali gw ke Bandung, ada tabungan suami yang berkali-kali terkuras, ada jam tidur yang dipangkas habis-habisan, dan ada deg-degan hampir disuruh sidang ulang.


Setiap ibu berjuang di medan perangnya masing-masing. Maka menanglah dengan elegan.
2 comments on "Every Mom Has Their Own Battle"

Terima kasih sudah membaca! Silakan tinggalkan komentar di bawah ini :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9