jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Teman Bertepuk Sebelah Tangan

Friday, December 29, 2017
Kau tahu apa yang menjadikan tepuk tangan berbunyi?
Karena kedua tangan bertepuk

Ada kalanya kanan melambai sendirian, atau kiri menepis angin
Masing-masing dari kita pernah melambai sendirian
atau menepis angin tanpa balasan
Sahabat, teman berbagi setiap ruang, kisah berbunga-bunga dan patah hatimu, hanya mengangguk pelan, tak memberi balasan

Maka kau akan menemukan tanganmu melambai sendirian, atau menepis angin tanpa balasan

Sahabat, tempatmu berbagi keluh, meriuhkan tawa, mengusap air mata, meretas gundah, berbagi pengisi perut, sekarang ada di dimensi ruang dan waktu yang berbeda meski kalian masih kerap bertukar sapa
Ajakan makan tak lagi dibalas antusias
Ungkapan rindu sudah lelah menunggu
dan curhatmu tak disambut seantusias dulu

Sebagian berujar,
waktu berlalu, manusia berubah, perasaan memudar
Siapa hendak kau salahkan?
Karena nyatanya, teman sudah bertepuk sebelah tangan

Review PSPA (Program Sekolah Pengasuhan Anak) Abah Ihsan

Monday, December 18, 2017
Hai!

Hari ini timeline media sosial isinya aksi #indonesia4palestine semua, ehm ngga literally semua sih tapi mostly. Masyaa Allah semoga berkah tercurah pada semua yang hadir di monas, yang mendukung, yang mendoakan dari jauh, dan tentu saja yang didukung dan didoakan, saudara kita di Palestina. Tapi kali ini aku ngga akan ngebahas soal aksi yang lagi hot menuhin sosmed itu, karena akuuu mau cerita tentaangggg Pe-Es-Pe-Aaaa!! 



Seminggu lalu aku dan abang ikutan PSPA Abah Ihsan, program sekolah pengasuhan anak yang fasilitatornya abah Ihsan. PSPA ini udah keliling Indonesia bahkan beberapa negara dari Malaysia sampe Swiss, pas banget awal 2017 kemaren aku dapet info kalo Desember bakal diadain di Bogor. Daftar sejak Februari karena tahun lalu pas mau daftar udah kehabisan kuota. Dahsyat ya! Btw ini adalah "seminar" parenting kedua yang aku ikutin bareng abang, pertama pas wisuda IIP ada bu Septi dan pak Dodik, kedua PSPA ini. How could I not be excited?

Buat yang pernah sekelas sama aku pasti paham betul betapa aku................ gampang banget tidur di kelas 😴. Sama pak Suwono, dosen Statistik paling legendaris se-STT Telkom aja bisa ketiduran, apalagi dosen lain. Di ITB juga udah paham banget temen-temen kalo aku tukang tidur. Duduk di depan, nunduk pura-pura nulis, abis itu catetan belepotan karena aku ketiduran. Praktikum aja ketiduran, padahal sambil ngemut permen kopi. Dah lah separah itu level ngantuk aku kalo di kelas atau seminar-seminar.

Dan...
PSPA dua hari full jam 7.30 sampe maghrib...
Aku ngga ketiduran sama sekali! Wow ajaib! 
Padahal yang ngomong cuma satu orang abah Ihsan doang, bukan gonta-ganti pembicara. Kalo cuma ngandelin konten bagus, ngga akan aku melek begitu. Nah jadi kenapa bisa aku ngga ketiduran? Simak jawabannya setelah ini 😝Baydewey apakah ada coffee break? Hahahaha ngga ada sodarah, aku udah bayangin ngopi gitu biar seger yakan taunya snack-nya dikotakin dibagi di awal masuk, minumnya juga air mineral cuma segelas huhu ku haus 😰

Nah biar enak dibaca, review PSPA akan aku bagi jadi tiga bagian, tentang konten materinya, pematerinya, dan after effect di aku dan abang.


Materi PSPA
Tahu ngga kenapa orang tua jaman now kudu belajar? Padahal orangtua jaman old, angkatan bapak ibu dan kakek nenek kita, ngga pake belajar parenting-parentingan, ikutan kulwap sana sini, toh anaknya "jadi" dan sukses aja kan? Kenapa coba? Kalo kata abah Ihsan, ada 3 alesan kenapa orang tua jaman sekarang kudu banget belajar.
  1. Allah suruh belajar. IQRA!
    Apa ayat pertama yang turun ke Rasululullah shalallahu 'alayhi wassallam? Al-'Alaq 1-5, dan bunyi ayat pertama itu iqra, bacalah. Apakah itu perintah? Ya. Untuk apakah kita baca? Belajar. Sejatinya membaca adalah belajar.
  2. Jaman dulu orang tua kita ngga punya kompetitor dalam mendidik kita.
    TV ditonton, aman. Paling banter juga TVRI, pas kita mulai SD ada channel swasta macem Indosiar, RCTI, TPI, Lativi tapi kontennya mostly aman ditonton bocah. Internet belum ada, ya boro-boro internet sih, wartel aja masih bertebaran.
    Tapi jaman now, orang tua punya kompetitor yang bisa ngajarin anak apa aja. Ada internet, ada youtube, ada facebook, ada instagram, serta ada TV beserta tayangan dan iklannya yang ngga ramah anak. Kalo orang tua ngga belajar, bisa kalah kita sama kompetitor ini. Bisa-bisa bukan kita yang nginstal software kebaikan di diri anak, melainkan kompetitor ini yang nginstal software keburukan di diri anak.
  3. Agar orang tua punya peta dan GPS
    Agar kita tahu kemana anak-anak akan diarahkan, dan gimana caranya sampai ke tujuan. Kalo ngga punya peta dan GPS, mungkin nyampe juga sih tapi pake nyasar-nyasar dulu dan pasti lebih lama, takes more effort, so yes we need to learn!
Kalo kita ngga belajar, akhirnya kita pake dua senjata pengasuhan orang tua tanpa ilmu. Satu, trial and error. Dua, pake warisan alias metode pengasuhan orang tua kita dulu, padahal jaman udah berubah sist. Anak dulu dimarahin dibentak pun tetep nurut sama orang tuanya, lah anak sekarang dibentak dikit langsung lebay deh, mulai dari makin membangkang, update sosmed sampe lapor KPAI πŸ˜ͺ

Alasan kita harus belajar ini cuma setengah halaman pertama dari buku catetanku, padahal ini satu notes hampir penuh bolak-balik. Oh bayangkan betapa kaya materi PSPA! Dan btw aku ngga akan cerita semua ya hahahaha kata abah nanti PSPAnya ngga laku kalo alumni nyeritain semua hasil PSPA 😝 Tapi serius deh, beda rasanya baca buku apalagi kulwap, dibanding ikut langsung, soalnya ada sensasi kesetrum semangat fasilitator dan temen-temen seruangan yakan yadong. 

Gengs. Coba jawab dalam hati.
Pelaku mutilasi, sebelum melakukan mutilasi lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?
Penjahat pembunuhan massal, sebelum melakukan pembunuhan massal lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?
Orang-orang berbahaya dunia, sebelumnya lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?
Orang gila, sebelum gila lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?

Iya, lebih banyak diam. Kebanyakan, kalo ditilik jauh, mereka bermasalah dengan keluarga atau dengan masa kecilnya. Maka hati-hati kalo anak kita pendiam, karena kita ngga tahu apa yang ada di pikirannya, apa yang terjadi sama dia. 

Tapi kenapa banyak anak ngga suka cerita sama orang tuanya? Karena orang tua sukanya ngomongin anak bukan ngomong sama anak. Nih kukasih ilustrasi.

1 πŸ‘‰"Sayang kamu kok ngga mau main sama adik sih, kamu kan udah besar harusnya bisa momong adik dong. Adik kan pengin ikut main, masa gitu aja ngga mau."
2 πŸ‘‰"Sayang kenapa ngga mau main sama adik?" kemudian mendengarkan alasan anak.

Yang pertama itu contoh ngomongin, yang kedua ngomong sama anak. Ngomongin anak itu searah, ngomong sama anak itu dua arah. Ngomongin anak itu isinya ngga jauh-jauh dari petuah, ngomong sama anak itu melibatkan diskusi dan mendengar apa yang anak rasakan. Komunikasi yang baik sama anak itu super penting, super uber duper penting!

Kalo enggaa... coba bayangin anak kita umur 5 tahun nanya gini sepulang sekolah, "Buk, aku asalnya darimana sih?" dan mulailah kita berfilosofi.
Dari Allah nak.
Allah itu siapa buk?
Yang menciptakan kamu, menciptakan ayah, ibuk.
Kok bisa gimana caranya buk?
(( mikir keras caranya jelasin konsep penciptaan ke anak 5 tahun ))
Trus buk?
Ah udah ah nanya terus, sana main tuh ditungguin sama kompor masak-masakan.

atau dijawab dengan:
Dari perut ibuk nak.
Kok bisa aku ada di perut ibuk?
(( mikir keras caranya jelasin reproduksi ke anak 5 tahun ))
Kok bisa buk?
Ah udah ah nanya terus, sana main tuh ditungguin sama kompor masak-masakan.

eh setelah dijawab sampe keringetan sambil mengais-ngais ingatan jaman SMA, taunya si anak jawab gini, "Bukaaan, maksud aku, Tono kan dari Semarang nah kalo aku darimana buuk? Tadi bu guru nanya di sekolah, aku ngga tahu asalku dari mana trus sama bu guru disuruh tanya ibuk."

Nah coba dari awal kita udah klarifikasi, maksud asal yang ditanya anak tu apa, pasti ngga usah pake salah jawab sampe bingung jawaban apa yang bikin anak berhenti nanya. Inilah pentingnya ngomong sama anak. Kalo kasusnya kaya di atas, berarti skill ngomong sama anak kita buruk!

Padahal, ngasuh anak itu nikmat. Niqmad (tuh pake dua qalqalah biar mantep). Asal punya skill. Kalo ngga punya skill, anak ngerengek sedikit aja udah stress, pusing, emosi, pengin meledak.

Udah ah segitu aja review materinya 😝 Kalo semua ditulis di sini bisa sepanjang tinjauan pustaka tugas akhir nanti, itu aja aku cuma ambil dari satu lembar catetan jadi sepanjang jalan kenangan kita saling bergandeng tangan. Nah kalo mau lengkap mah ya ikutan aja PSPAnya πŸ˜†

Review Pemateri a.k.a. abah Ihsan
Pernah nonton stand up comedy? Nah ini rasanya aku kaya nonton stand up comedy full dua hari. Ngga paham lagi sama energi dan totalitas abah. Katanya, materi sengaja dikemas dalam format banyak lucu-lucunya karena otak manusia akan menerima informasi dengan optimal ketika bahagia. Dulu PSPA banyak nangis-nangisnya, tapi setelah diteliti justru kurang berdampak positif. Nangisnya adaaa, tapi banyakan ketawanya sampe rahang pegel.

"Bapak-bapak yang jaim itu kuno! Yang jaim selama PSPA saya jamin tersiksa pak, karena mau ketawa jadi ditahan-tahan.", gitu salah satu kalimat abah di awal sesi.

Nah inilah yang bikin aku ngga ketiduran. Ya gimana bisa ketiduran sih kalo yang pegang mic ngelawak mulu. Tapi oh sungguh setiap kalimat dan lawakannya jleb jleb jleeebb! Menusuk sampe hati paling dalam πŸ˜› 

Nih kukasih foto pas sesi couple, tadinya duduk kursi gitu dipisah perempuan ama laki, tapi di akhir ada sesi couple. Yang lain nangis, yang dibintangin (hahaha norak banget ya editnya cuma pake paint buat ngasihtau dimana aku) ketika suaminya ngomong puitis sesuai instruksi abah, malah gabisa nahan senyam senyum. Ketika disuruh pelukan sambil elus punggung, bapak ini malah usek-usek setengah mijit. Ah yagitu deh yang lain nangis, yang ini jauh dari air mata πŸ˜…





After Effect PSPA buat aku dan abang
Materi PSPA emang didesain sangat aplikatif, ngga kebanyakan teori. Emang ngga menjawab semua permasalahan pengasuhan, tapi rasanya setelah PSPA aku jadi punya panduan aku harus gimana kalo nemuin masalah begini begitu ini dan itu. Dan ini penting. Kita ngga dijejalin sama teori tapi kita diajak berpikir sama abah. 

Bahwa anak bukanlah orang dewasa mini yang langsung ngerti ketika dikasihtahu lewat lisan, dan bahwa eksplorasi pake semua inderanya memang udah kodratnya. Dari sini, aku jadi lebih semangat ngajak Afiqa aktivitas fisik, lebih santai kalo Afiqa berantakin barang, lebih paham apa maunya anakku.

Bahwa tantrum memang ada masanya, abah ngasih metode ngadepin bermacam-macam tantrum. Dari sini, aku jadi jauuuuuh lebih santai kalo Afiqa ngerengek, nangis sambil naroh kepala ke lantai kaya orang paling sedih sedunia. Jadinya lucu aja bawaannya ngeliat Afiqa begitu. Sebelumnya, wah macem-macem respon aku. Kadang turutin maunya, kadang ikut sebel, kadang sabar, kadang aku cuekin. Sekarang aku jadi tahu mana yang bener.

Bahwa hape, TV dan game ini racun banget. Kecanduan gadget bisa menyebabkan kerusakan yang sama parahnya sama pornografi, merusak prefrontal cortex. Bahkan gadget udah disebut sebagai digital drugs, sama bahayanya ama narkoba. Waw. Kata abah, ngga harus diikutin, tapi riset berkata gadget lebih banyak dampak buruknya ke anak. Dari awalnya nonton video yang udah didownload, lama-lama bosen trus ganti video lain, lama-lama jadi ke youtube langsung, dan blaaaarrrr!! Konten pornografi bisa diakses dalam sekali klik, aliran sesat dan detail kriminal bisa ditonton cuma modal jempol. Because admit it, pasti bosen kan kalo nonton video yang sama terus-terusan? Anak pun sama.

Trus abah ngasih PR buat 1821, yaitu jam 18-21 sebagai waktu kumpul keluarga dengan kondisi ayah udah pulang kerja sampai anak tidur, beraktivitas apa aja boleh asal ngga sambil main hape, nonton TV atau main game. Kecuali buat belajar, misal nonton 10 menit sisanya diskusi. Kalo nontonnya 2 jam sih judulnya nonton bukan family time. 

Karena aku ikut bareng sama abang, rasanya pulang-pulang kami udah satu frekuensi. Aku ngga harus jelasin panjang lebar seperti halnya abis baca buku atau ikut kulwap parenting. Dan masalah sebelumnya kenapa abis kulwap atau baca buku suka galau sendiri, adalah karena informasinya sepotong-sepotong. Kata teori A begini, ikut begini. Kata teori B begitu, praktek begitu. Lalu baca teori C, loh kok beda sama A dan B, harus gimana ini wawawaaaa. Nah PSPA ngga kaya gitu, PSPA menyeluruh. Pantesan full dua hari. 

Investasinya 600 ribu satu orang, kayanya mahal ya, hahaha aku pun mikir gitu awalnya. Tapi setelah PSPA selesai, trust me, it's totally worth the price. 

Yang jelas, selepas PSPA, aku dan abang jadi lebih paham ke arah mana kami harus berjalan, ngikutin GPS yang mana, dan yang jelas kami jadi lebih terlecut buat jadi orang tua shalih sebelum menuntut anak kami shalih.

Info PSPA dan tulisan abah Ihsan bisa didapat di:

Kalo ada yang mau ditanya ke aku terkait PSPA, just drop your comment πŸ˜‹

Angsajenius Berubah

Sunday, December 17, 2017
Seperti halnya setiap elemen di bumi, kita semua tengah beranjak menua. Dan seperti halnya semua hal yang tumbuh, berkembang dan menua, setiap elemen di bumi mengalami perubahan. Karena konten di blog ini, seperti halnya diri si empunya, juga menua mengikuti fase hidup Rahma Djati Kusuma, maka keputusan besar dibuat.


Setelah ini akan ada penyesuaian penyebutan diri sendiri, dari gaya mahasiswa karena emang isinya seputar kehidupan mahasiswa beserta problematikanya, menjadi gaya ibu muda beranak satu. Cailah.

Doakan makin produktif, doakan makin berkah, doakan bisa memberi manfaat.

Terima kasih, salam.
Angsajenius

Every Mom Has Their Own Battle

Monday, December 04, 2017
Yes they do, so don't judge. Every mom is facing battle of their own, so don't judge. Anyway, who are you to judge?

Ada ibu yang berjuang dalam kecamuk perasaannya karena bekerja sehingga harus menghabiskan lebih banyak waktu bersama rekan kerja dibanding anaknya. Ada ibu yang berjuang menghadapi komentar dan saran dari orang tua dan mertuanya yang selalu bersilang arah. Ada ibu yang berjuang untuk tetap waras mendidik anak di saat suaminya memilih wanita lain. Ada ibu yang mati-matian mengumpulkan semangat yang terserak demi buah cintanya, saat separuh jiwanya, suaminya, mendahuluinya menghadap Sang Kuasa. Dan ada ibu, yang berjuang menyelesaikan tesisnya di saat anak pertama sedang lucu-lucunya.

Gw, Rahma Djati Kusuma, adalah satu dari ribuan ibu di dunia, yang pernah melalui medan perang yang terakhir. 

Menikah dalam kondisi sedang kuliah memang penuh konsekuensi, ibu gw berkali-kali mengingatkan hal ini sebelum gw mantap meminta dinikahkan. Berkali-kali juga gw jawab "Iya buk, udah tahu. Insyaa Allah siap." Tapi ternyata, pada prakteknya, berkali-kali gw jatuh bangun mengumpulkan serak demi serak semangat yang berhamburan entah di mana, konsentrasi yang terpecah berbagai rupa dan ilmu kuliah yang juga menguap ke angkasa. 

Baydewey, serius amat si? 😝

Ya, gw pernah menjadi mamaksiswa. Menjadi mahasiswa di saat perut makin besar dan berat lantaran hamil, tesis yang tak kunjung selesai, dan lab riset dosen pembimbing yang ada di lantai 4 dengan lift gedung yang sering mati. 


Sehabis menikah sampai hamil delapan bulan, gw masih ngekos dengan sangat bahagia di Gg. Winata jalan Paledang, daerah ini adeeemmm luar biasa, suasana dan kondisi rumah yang gw kos-in bener-bener nyaman. Semilir angin sejuk khas Bandung tiap hari, cuit burung peliharaan bapak kos, dan lotek emak yang enaknya juara! Betaaaahhh banget ngekos di rumah aki walaupun ngga ada anak kosan lain, gw sendiri aja, karena satu-satunya anak kos, Tari, udah pindah rumah sendiri semenjak nikah. Oh and anyway rumah aki ini bukan kos-kosan jadi gw menempati lantai dua rumah aki, dan aki sekeluarga ada di lantai satu. Dari loteng alias tempat jemuran, tampak jelas menara masjid agung Bandung. Artinya, gw bisa ke alun-alun dengan jalan kaki. Termasuk ke Asia Afrika, dekeeett! Makanya rute jogging gw dulu adalah keliling Lengkong, dari Lengkong Kecil nembus ke Lengkong Besar trus masuk Paledang sehabis subuh.

Ah tu kaaan gw baper kalo ngomongin Bandung πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“

Dan medan perang bermula saat hamil makin besar, badan makin bengkak, jalan kampus ITB yaagitudeh tahu sendiri kan, ngga datar kaya IT Telkom. Rasanya musuh gw makin gencar ngajak perang saat kehamilan masuk usia tujuh bulan. Kamis hari itu, jelas banget gw ingat, seminggu jelang ramadhan. Gw tumbang ngga bisa apa-apa, jalan pun ngga sanggup, seharian cuma di kasur nangis bolak-balik telpon ibuk dan suami. Sebabnya adalah hari sebelumnya, setelah subuh gw udah meluncur ke kampus buat persiapan testing program di Jatinangor bareng temen-temen segrup riset. Tak dinyana, seting ini itu, instal dan konfigurasinya belom beres sampe jam 8 malem. Dan gw baru mendarat di kosan jam 11 malem, motoran sendiri dari Baltos tempat turun travel. Setelah cek dan ricek di dokter spesialis obsgyn langganan gw, dr. Giana Hanum, ternyata gw abcess bartholin. Dan satu-satunya jalan penyembuhan adalah operasi. 

Hamil 7 bulan, dan harus operasi itu eennngggg..... 
Duh ya ini amandel sejak SD aja gw diemin karena ga berani operasi, eh ini katanya kudu operasi segera sebelum hamil makin gede. And there I was, nangis semaleman sebelum opname di RS karena ketakutan, dan suami yang jawab "jangan gitu dong aku jadi takut juga", sampe akhirnya operasi ditunda karena Hb gw cuma 7, transfusi dua kantong, dan masuk ruang operasi yang dingin. Biusnya bius lokal, disuntik di punggung. Kata orang yang caesar, bius kaya gini suakiiiittt buangeett. Ah ga tuh, ya sakit tapi biasa aja. Eh ini jujur loh, karena daya tahan sakit gw rendah banget. Banget banget. Sakit dikit aja ngeluhnya ga selesai-selesai kaya orang paling merana sedunia. Padahal cuma sakit kegigit anak, misalnya. Hft.

Karena sakit dan operasi itu, gw break dari kesibukan pertesisan. Padahal udah mau kelar programnya 😫 Yang sebelumnya super rajin tiap hari ke lab buat residensi, baru pulang jam 8 malem, terakhir pulang mulu ampe labtek VIII rasanya begitu mencekam, akhirnya total ngaso. Karena break inilah semangat gw merosooooottt kaya seluncuran di waterboom. 

Pasca operasi, gw yang toleransi sakitnya rendah ini, susah payah bisa buat duduk dan jalan. Jahitan operasi perih amaaattt duh biyuuung. Berkali-kali itulah gw dinasehatin bunda, mertua gw, buat lebih strong! Nanti abis lahiran lebih sakit lagi tapi harus ngurus anak, bersihin popok dll dll, Trus gw yang jalannya kaya pinguin karena luka jahitan sakit luar biasa kalo kegesek, disuruh jalan normal seperti sedia kala. Bisa ga? Enggak permirsah πŸ˜… ga quwadh gw.

Selang 2 bulan, gw lahiran dan harus caesar karena ketuban udah ijo dan pembukaan stuck di 3. Setelah caesar ini barulah gw tahu, luka jahitannya lebih sakit pas bartholin daripada caesar. Jauuuhhh lebih sakit bartholin πŸ˜–

Dan berubahlah Rahma si mahasiswa yang aktif motoran kemana-mana sampe hamil delapan bulan perut mentok stang, jadi Rahma si ibu beranak satu yang babyblues mulu. Di saat yang sama, jarum jam terus berputar menandakan waktu gw sebagai mahasiswa juga akan segera berakhir. Juli gw lahiran, dan wisuda Oktober yang gw idam-idamkan babay sudah lantaran gw berkali-kali terjeda ngga bisa kemana-mana.

Apakah setelah punya anak ngerjain tesis jadi makin ringan? Oooo tentu tidaakk!

Gw baru bisa on track nesis pas Afiqa umur 3,5 bulan. Butuh dua minggu untuk gw buka laptop dan bengong ngga ngapa-ngapain, bolak-balik catatan bimbingan, bolak-balik resume paper referensi, bacain bab I, ngebuka program yang gw pelototin doang karena ngga tahu mau diapain, dan step konfig yang udah lupa sama sekali. Oh I was so lost!

Karena ngga ada progres sama sekali, akhirnya gw ngadep dosen pembimbing gw, pak Yusep Rosmansyah, dengan tangan kosong. Bermodal wajah ceria dan semangat seperti dulu sambil cerita apa yang terjadi selama gw absen. Saya sudah melahirkan pak, sekarang saya tinggal di Bogor pak, saya gabisa residensi pak, saya bimbingan seminggu sekali boleh pak? Saya bolak-balik pagi dari Bogor nanti selesai bimbingan saya langsung pulang pak, saya baca referensi dan draft buku tesis saya tapi belum bisa connect pak, saya mau melanjutkan tapi bingung pak, saya harus mulai darimana pak. Akhirnyaaa......... gw dikasih tema baru Eng ing eng 😁😁 Game yang gw bikin, berubah target usernya, berubah kontennya. Artinyaaa got a lot works to do! 

Seminggu sekali bolak-balik, berangkat habis subuh dan baru sampe rumah jam 9 malem. Ninggalin bayi 4 bulan dengan beberapa botol ASIP. Ngerjainnya? Jelas siang gw ngga bisa buka laptop. Tak ada solusi selain begadang hampir tiap malem, berteman kopi dan playlist berbagai rupa supaya semangat tak kendur kaya tali jemuran. Mulai dari ost Yeh Jawaani Hai Diwani, ost Moana, Disney songs, ost Kal Ho Na Ho, kadang tausiyah tapi jadinya ngga fokus antara dengerin atau nesis, kadang Al-Qur'an tapi malah seringnya ngantuk. Gw baru matiin laptop jam 4 jelang subuh, dan tidur nanti ketika anak gw tidur pagi. 

It was not easy, it was never been easy. Beasiswa yang habis masanya sehingga gw dengan sangat ngga enak hati, harus minta suami bayarin 2x uang kuliah, mana sembilan setengah jutak pula uang kuliah itebeh. Ditambah laptop gw ngga kuat nge-run game yang gw bikin sehingga bluescreen mulu sehingga harus beli laptop baru.


Maka sebelum gw bisa tersenyum saat memegang map berisi ijazah magister, ada tangis di sana, ada dua kali operasi di sana, ada kaki bengkak yang dipaksa naik lantai empat, ada anak yang terpaksa ditinggal bersama inyiknya (kakeknya) tiap kali gw ke Bandung, ada tabungan suami yang berkali-kali terkuras, ada jam tidur yang dipangkas habis-habisan, dan ada deg-degan hampir disuruh sidang ulang.


Setiap ibu berjuang di medan perangnya masing-masing. Maka menanglah dengan elegan.