jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Dua Hikmah Baca Buku Marie Kondo

Sunday, October 01, 2017
Setelah baca buku Marie Kondo yang fenomnal itu, tahu kan, The Life Changing Magic of Tidying Up alias Seni Beberes Rumah metode Konmari, gw sadar satu hal.

Bahwa setiap benda memiliki masa kadaluwarsa. Ngga cuma makanan atau obat aja, benda mati kaya baju, tas, buku, notes, jilbab dan lain-lain, ngga akan gw absen semua karena bakal kebanyakan, juga punya masa kadaluwarsa. Mereka punya tugas dan jika tugasnya udah selesai, mereka sudah memasuki masa kadaluwarsa.

Contoh paling gampang, seragam kuliah IT Telkom yang jadi saksi bisu semua cerita lika-liku kehidupan kampus gw. Mereka telah menunaikan tugasnya untuk dipake semasa kuliah, artinya ketika gw lulus, selesai juga tugas mereka. Kadaluwarsa.

Buku persiapan pranikah yang jumlahnya ngga cuma satu, yang dibeli dengan menggebu-gebu setengah degdegan setengah excited karena mau nikah, telah memenuhi tugasnya untuk membuat gw siap lahir batin sebelum menikah dan membekali gw dengan pengetahuan yang ngga gw dapet dari tempat lain. Begitu akad terucap, boro-boro baca ulang, gw aja lupa kalo punya buku tersebut. Tugasnya telah selesai. Kadaluwarsa.

Cardigan yang kita beli dengan nabung selama tiga bulan, yang dulu saking sayangnya sampe dipake hampir setiap hari kecuali pas dicuci, sekarang udah ngga muat lagi. Masih pengin pake sih tapi nunggu berat badan turun 10 kilo lagi. Alhasil, cardigan tersebut utuh menganggur selama dua tahun terakhir. Artinya, cardigan tersebut telah memenuhi tugasnya mencerahkan hari-hari kita di masa lampau, 10 kilogram yang lalu. Sekarang, ia telah kadaluwarsa.

Abis baca buku Konmari, mata gw bener-bener kebuka lebar bahwa selama ini gw banyak menimbun barang kadaluwarsa. Trus pas gw cerita isi bukunya ke suami, dia cuma bilang "Kubilang juga apa, buang yang ngga dipake lagi. Ngga usah baca buku juga aku udah tahu." *kabur tidur bantalan buku Konmari 🙄

Jauh sebelum nikah, sahabat gw, si Tari juga udah sering bilang "Ih Rahma hobinya nyimpen sampah." a.k.a. benda-benda penuh kenangan misalnya kertas kado bungkus hadiah ulang tahun, bunga mawar yang udah kaya keripik saking keringnya, modul kuliah tahun pertama, duh banyak deh gw sendiri ampe lupa 🤣

Ternyata mereka benar. 
Dasar gw emang suka keras kepala, kalo udah baca buku baru percaya.

Selain soal barang-barang kadaluwarsa, gw juga menyadari satu hal lain.

Semakin gampang kita mendapatkan sesuatu, semakin berkurang kadar berharganya. Semakin banyak kita memiliki satu jenis barang, rasanya makin ngga berharga tiap barangnya.
Coba deh jawab. Punya 10 baju kondangan dibanding punya 3 baju kondangan, rasanya lebih sayang mana ke baju-baju tersebut?

Punya tiga Quran dibanding punya satu, lebih sayang mana?

Pasti jawabannya lebih sayang ke benda tersebut kalo cuma punya sedikit. Malah nih parahnya, kita ngga inget punya benda-benda tersebut karena jumlahnya sangat banyak. Artinya apa? Artinya, kalo ngga bener-bener perlu, bebelian bisa banget direm. Dengan 3 baju kondangan, kita masih bisa hidup bahagia. Dengan 1 kitab suci Al-Quran saja, kita pun masih bisa hidup. Kadang, gengsi aja yang bikin kita pengin punya banyak. Padahal punya banyak belum tentu bahagia.

Soal value barang ini gw rasa penting buanget banget nget nget diajarin ke anak, supaya mereka menghargai apa yang mereka miliki. Salah satu cara ngajarin, menurut Rahma yang baru setahun dua bulan jadi ibu, adalah ngga selalu nurutin pengennya anak terhadap barang tertentu. Kasih syarat ketika anak minta sesuatu, misal anak minta mainan, ajak nabung dulu dan bersabar selama seminggu. Kita sediain celengan dan kasih uang tiap hari buat anak masukin ke celengan. Pas weekend, celengan bisa dibuka lalu dihitung uangnya dan berangkatlah ke toko mainan dengan bahagia. Atau ketika anak minta mimik/nenen, kasih syarat sun pipi ibu kanan kiri dulu. Selain ngajarin tentang usaha sebelum mendapatkan sesuatu, cara ini juga bisa bikin anak menghargai benda atau hal yang mereka dapet karena mereka mengusahakannya, bukan dapet cuma-cuma.




Karenaaa, dampak dari anak ngga menghargai barang yang mereka miliki, menurut analisis amatir gw, adalah:
  • Selalu merasa kurang, maunya beli terus padahal udah punya barang serupa. 
  • Berpikir "It's okay barang rusak, tinggal beli lagi."
  • Males repot-repot memperbaiki kalo ada yang rusak.
  • Tantrum kalau keinginannya ngga dipenuhi.
  • Gampang bosen dan sulit dibikin seneng, apa sih bahasa Indonesia yang pas, maksud gw hard to entertain gitu loh.
  • Akhirnya berakir boros, padahal boros adalah sifat setan. 
Weekend ini, buku apa yang kalian baca? 😃

Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih sudah membaca! Silakan tinggalkan komentar di bawah ini :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9