jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Home Education Afiqa: Preparation

Friday, October 20, 2017
Apa bedanya ketika ibu di rumah sama engga? Waktu interaksi anak sama ibunya lebih banyak, jelas. Buat gw, there has to be something different ketika gw di rumah bisa mendampingi Afiqa secara penuh. Dan salah satunya yang gw targetkan adalah perihal home edu Afiqa. Sejak dulu, karena terlahir dari keluarga guru, ngga pernah terbersit sekalipun buat nge-homeschool anak sendiri, tapi mindset gw berubah setelah punya anak, baca sana sini, belajar lagi, dan ikut seminar tentang home schooling yang diadain IIP Bogor. Waktu itu pengisinya mba Mira Julia, founder Rumah Inspirasi. Seketika wawasan gw terbuka bahwa home schooling bisa dilaksanakan siapa aja asal ada niat dan konsistensi. 

Biasa tuh sindrom orang abis seminar kan pulangnya langsung menggebu-gebu 😂 gw pun ngga terkecuali. Sampe rumah langsung cari info home schooling anak usia 1 tahun. Btw gw akan menyebutnya home education ya bukan home schooling. Yang gw dapet dari berbagai sumber, anak setahun cukup berpatokan ke milestone, susun aktivitas ngikutin milestone aja. Kalo milestone tersebut udah tercapai, bebaskan anak main apapun.

Lalu bikinlah gw agenda home edu Afiqa yang sophisticated 🤣 Lalu? Lalu sudah, berakhir di kertas aja. Karena target dan agendanya terlalu muluk-muluk, gw jadi banyak excuse. Hffffftttt.........

Akhirnya hari ini memantapkan hati memulai lagi dari awal. Gw nyontek agenda bermain dari buku Rumah Main Anak-nya mba Julia Sarah Rangkuti, simple dan aplikatif. Gw tulis ulang agendanya supaya lebih kokoh niat pelaksanaannya. Laluuu..... eksekusi perangkat main hari pertama langsung saat itu juga. Gw kuatir makin ditunda, males datang lagi melanda ☹️




Sesungguhnya yang terberat dari home edu bukanlah saat penyusunan kurikulum dan agenda main, melainkan konsistensi pelaksanaannya. Doakan gueeee! 🙏🏻

Agenda mainnya in syaa Allah akan diposting secara rutin, ini juga semoga istiqomah postingnya 😂

Ibu Juga Bisa Jenuh, Kapten!

Tuesday, October 03, 2017
Beberapa hari lalu, segera setelah suami pulang, gw misek-misek di depannya. 

"Baaaang.. Afiqa nangis mulu seharian. Ditinggal dua langkah, nangis. Dia narik tanganku ngajak kemana gitu kan trus ada jeda karena aku harus bangun dari duduk, nangis. Lagi main trus aku ikut pegang mainannya, nangis. Denger kata jangan, nangis. Dikomentarin nangis. Capeknyaaa. Cape tau! Trus aku tuh sampe ngga menghibur gitu loh kalo Afiqa nangis, kubiarin aja ntar juga diem sendiri. Aku jahat ga ya? Tapi gimana yaaaa.... kan aku 24/7 sama Afiqa terus, ngga ada pergi kemana-mana blas jadi kadang aku tu bosen main sama dia. Bingung juga mau ngapain lagi. Aku tu sampe mikir loh, apa jangan-jangan aku ngga sayang ya sama Afiqa? Kok aku tega aja gitu denger dia nangis lama, pas nangis abis mandi misalnya kan karena ngga sabar pake baju, pengen buru-buru mimik. Itu aku makein bajunya ngga ku percepat loh. Santai aja aku pelan-pelan pakein baju padahal dia nangis. Gimana sih bang kita tau kalo kita sayang? Abang sayang sama aku kan? Abang tau darimana kalo abang sayang sama aku?"

Suami gw yang baru pulang langsung diberondong curhatan panjang yang ketahan seharian. Kan ngga enak kalo curhat via watsap sementara suami lagi kerja yakan yakan yakan? Video call juga ngga mantap. Paling enak tu curhat langsung empat mata, jadi sambil gw ngomong panjang lebar ada tangan yang menenangkan sambil elus-elus kepala.

Nah tapi, pertanyaan gw belum terjawab. Pas gw tanya, abang cuma jawab "Gimana ya... ya tau aja kalo aku sayang." 😂 tipikal laki gw deh suka males mikir kalo dikasih pertanyaan filosofis gitu. 

Gimana lo tahu kalo lo sayang?
🤔🤔🤔




Gw pengin deket terus Mak. Gw pengin ngasih yang terbaik Mak. Kalo jauh gw kangen Mak. Gw pengin memastikan dia selalu mendapat yang terbaik Mak.

Gitukah?
Tapi akan ada masanya lo bosen. Jenuh banget. Rasanya pengin nonton film India aja daripada nemenin main, atau jajan bakso sendirian sebentar daripada nyuapin maem. Ada, ada masanya rasa itu datang.

Trus kalo gitu, apakah artinya kita kurang sayang? 

Gw pernah baca di suatu sosial media, ibu bekerja curhat bahwa somehow kerja jadi kaya hiburan buat dia. Dia lebih seneng kerja daripada harus stay full di rumah sama anak, bingung mau ngapain aja, rentan stres kalo anak rungsing nangis mulu, dan katanya dia ngerasa anaknya lebih terjamin di daycare daripada di rumah ngga jelas belajar apa.

Oke, first. No judgements. Tiap ibu punya pertimbangan sendiri-sendiri dan kita ngga tahu kondisi ibu tersebut. Tapi yang mau gw tekankan adalah, ternyata bukan cuma gw yang ngalamin. Buat ibu bekerja, ternyata kerja di luar rumah bisa jadi cara kabur sejenak dari jenuh yang melanda. Tapi kalo lo stay full di rumah, gimana mau kabur sejenak, bahkan mandi aja ngga boleh lama-lama 😓 padahal mandi santai itu me time banget, cara kabur sejenak supaya setelahnya bisa seger lagi, ceria lagi, semangat lagi mendampingi anak main. Padahal suami gw super suportif. Mandiin, nyebokin, ngajak main semuanya dilakukan sepenuh hati kalo pas libur. Tapi tetep aja jenuh bisa melanda, walaupun setiap weekend gw punya back up dalam hampir semua hal.

Sebenernya nonton film India jitu banget deh buat melepas penat, tapi sekarang mau beresin satu film aja gw pause bisa 7x karena cuma bisa nonton pas anak bobok.

Dan btw, gw nulis ini sambil mimikin Afiqa, padahal baruuuuusan beli bakso yang baru dicoba kuahnya sesendok. Oh wait for me bakso dingin 😂 Oh motherhood! ❤️

Bakso dingin mah biasa, orang lagi makan trus pause karena kudu nyebokin anak eek trus lanjut makan lagi aja sering 😆

Ternyata, jadi ibu bener-bener latihan sabar tiada terhingga. Dan, dear ibu-ibu, sejenuh apapun sebosan apapun semalas apapun, anak kita punya hak didampingi main oleh perempuan sabar, semangat dan ceria. Jadi, mari mari kita sisihkan sejenak perasaan itu dan jadilah ibu yang ceria, semangat dan sabar ☺️ Jangan sampe anak nyari mbak/pengasuh dan bukannya kita ibunya ketika dia sedih, takut, kecewa dan seneng. Kan?

Dua Hikmah Baca Buku Marie Kondo

Sunday, October 01, 2017
Setelah baca buku Marie Kondo yang fenomnal itu, tahu kan, The Life Changing Magic of Tidying Up alias Seni Beberes Rumah metode Konmari, gw sadar satu hal.

Bahwa setiap benda memiliki masa kadaluwarsa. Ngga cuma makanan atau obat aja, benda mati kaya baju, tas, buku, notes, jilbab dan lain-lain, ngga akan gw absen semua karena bakal kebanyakan, juga punya masa kadaluwarsa. Mereka punya tugas dan jika tugasnya udah selesai, mereka sudah memasuki masa kadaluwarsa.

Contoh paling gampang, seragam kuliah IT Telkom yang jadi saksi bisu semua cerita lika-liku kehidupan kampus gw. Mereka telah menunaikan tugasnya untuk dipake semasa kuliah, artinya ketika gw lulus, selesai juga tugas mereka. Kadaluwarsa.

Buku persiapan pranikah yang jumlahnya ngga cuma satu, yang dibeli dengan menggebu-gebu setengah degdegan setengah excited karena mau nikah, telah memenuhi tugasnya untuk membuat gw siap lahir batin sebelum menikah dan membekali gw dengan pengetahuan yang ngga gw dapet dari tempat lain. Begitu akad terucap, boro-boro baca ulang, gw aja lupa kalo punya buku tersebut. Tugasnya telah selesai. Kadaluwarsa.

Cardigan yang kita beli dengan nabung selama tiga bulan, yang dulu saking sayangnya sampe dipake hampir setiap hari kecuali pas dicuci, sekarang udah ngga muat lagi. Masih pengin pake sih tapi nunggu berat badan turun 10 kilo lagi. Alhasil, cardigan tersebut utuh menganggur selama dua tahun terakhir. Artinya, cardigan tersebut telah memenuhi tugasnya mencerahkan hari-hari kita di masa lampau, 10 kilogram yang lalu. Sekarang, ia telah kadaluwarsa.

Abis baca buku Konmari, mata gw bener-bener kebuka lebar bahwa selama ini gw banyak menimbun barang kadaluwarsa. Trus pas gw cerita isi bukunya ke suami, dia cuma bilang "Kubilang juga apa, buang yang ngga dipake lagi. Ngga usah baca buku juga aku udah tahu." *kabur tidur bantalan buku Konmari 🙄

Jauh sebelum nikah, sahabat gw, si Tari juga udah sering bilang "Ih Rahma hobinya nyimpen sampah." a.k.a. benda-benda penuh kenangan misalnya kertas kado bungkus hadiah ulang tahun, bunga mawar yang udah kaya keripik saking keringnya, modul kuliah tahun pertama, duh banyak deh gw sendiri ampe lupa 🤣

Ternyata mereka benar. 
Dasar gw emang suka keras kepala, kalo udah baca buku baru percaya.

Selain soal barang-barang kadaluwarsa, gw juga menyadari satu hal lain.

Semakin gampang kita mendapatkan sesuatu, semakin berkurang kadar berharganya. Semakin banyak kita memiliki satu jenis barang, rasanya makin ngga berharga tiap barangnya.
Coba deh jawab. Punya 10 baju kondangan dibanding punya 3 baju kondangan, rasanya lebih sayang mana ke baju-baju tersebut?

Punya tiga Quran dibanding punya satu, lebih sayang mana?

Pasti jawabannya lebih sayang ke benda tersebut kalo cuma punya sedikit. Malah nih parahnya, kita ngga inget punya benda-benda tersebut karena jumlahnya sangat banyak. Artinya apa? Artinya, kalo ngga bener-bener perlu, bebelian bisa banget direm. Dengan 3 baju kondangan, kita masih bisa hidup bahagia. Dengan 1 kitab suci Al-Quran saja, kita pun masih bisa hidup. Kadang, gengsi aja yang bikin kita pengin punya banyak. Padahal punya banyak belum tentu bahagia.

Soal value barang ini gw rasa penting buanget banget nget nget diajarin ke anak, supaya mereka menghargai apa yang mereka miliki. Salah satu cara ngajarin, menurut Rahma yang baru setahun dua bulan jadi ibu, adalah ngga selalu nurutin pengennya anak terhadap barang tertentu. Kasih syarat ketika anak minta sesuatu, misal anak minta mainan, ajak nabung dulu dan bersabar selama seminggu. Kita sediain celengan dan kasih uang tiap hari buat anak masukin ke celengan. Pas weekend, celengan bisa dibuka lalu dihitung uangnya dan berangkatlah ke toko mainan dengan bahagia. Atau ketika anak minta mimik/nenen, kasih syarat sun pipi ibu kanan kiri dulu. Selain ngajarin tentang usaha sebelum mendapatkan sesuatu, cara ini juga bisa bikin anak menghargai benda atau hal yang mereka dapet karena mereka mengusahakannya, bukan dapet cuma-cuma.




Karenaaa, dampak dari anak ngga menghargai barang yang mereka miliki, menurut analisis amatir gw, adalah:
  • Selalu merasa kurang, maunya beli terus padahal udah punya barang serupa. 
  • Berpikir "It's okay barang rusak, tinggal beli lagi."
  • Males repot-repot memperbaiki kalo ada yang rusak.
  • Tantrum kalau keinginannya ngga dipenuhi.
  • Gampang bosen dan sulit dibikin seneng, apa sih bahasa Indonesia yang pas, maksud gw hard to entertain gitu loh.
  • Akhirnya berakir boros, padahal boros adalah sifat setan. 
Weekend ini, buku apa yang kalian baca? 😃