jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Exploring House of Story Telling

Tuesday, August 15, 2017
Setelah tuntas jadi explorer di CFD, kemaren ibuk sama Afiqa bebikinan rumah story telling. Ide ini gw dapet dari buku Rumah Main Anak-nya mbak Julia Sarah Rangkuti yang bikin rumah-rumahan sebagai media cerita ke anak. Tinggal pakein finger puppets atau boneka di dalem rumahnya dan berkisah pun jadi luwaaarr biyasaah! *applause!*

Bahannya sederhana banget, pake kardus bekas gendongan hipseat yang nganggur dan udah disuruh buang sejak sama sama suami. Tinggal potong, tempel flanel, kasih hiasan. Tararaaa jadiii deh.

Afiqa bantuin di finishingnya pas gw mulai tempel-tempel. Apa yang dia bantu? Kiss pipi ibuk sehingga semangat berlipat-lipat, ngambilin kain yang bertebaran buat ditempel dan ngeliatin gw bikin sambil melototin poster margasatwa.

Sho much fun for being productive and getting help from the person you teach to help ❤️

Mission Accomplished!

Sunday, August 13, 2017
It's a wraaaaapppp!!

Akhirnya family project keluarga bapak Ghazali sukses terlaksana sesuai rencana. Hari ini dimulai dengan alarm yang mengagetkan tidur gw, sambil sipit-sipit gw lihat jam dan.....5.30! Sontak gw lompat langsung berniat mandi. Waduh kesiangan! Tapi entah apa yang membuat gw menoleh kembali pada jam dinding, gw lihat pelan-pelan dan ternyata masih jam 4.30. Loh? Setengah lima apa setengah enam nih? Gw pelototin lagi beberapa saat sampai akhirnya gw yakin ngga salah lihat. Alhamdulillaah ngga jadi kesiangan *roll depan sampe kamar mandi*

Gak ding, becanda 😝 mana bisa gw roll depan sampe kamar mandi 😂

Tap tap tap tap tap. Dengan gerak cepat, gw dan abang siap-siap. Mandi, mandiin Afiqa, masak, cek dan ricek isi ransel, pasangin sepatu, sampe akhirnyaaa......
Let's go little explorer!

Berangkat jam 6 pagi, as you can guess, anak gw pastinya bobo di jalan, karena bangunnya lebih pagi dari biasanya. Sampe parkiran di deket balkot, sambil nunggu Afiqa bangun, kami pacaran dulu makan ketoprak sepiring berdua 😂 dan karena gw megang Afiqa yaiyalaaah gw disuapin. Ha! Meningkatkan bonding keluarga tercapai sudah *ngunyah kerupuk pake bumbu ketoprak*.

Ketoprak udah abis, trus dipikir-pikir kalo nunggu Afiqa bangun wah bisa satu jam lagi, akhirnya yaudah diangkut saja anaknya yang masih merem. Eh keluar mobil langsung melek. Langsung aja deh ke destinasi pertama yaituuuuuuu....
....
.......
............
Kamar mandi. Abang mau pipis 😂
Kamar mandi di masjid balai kota, bonusnya Afiqa bisa lari-larian di halaman balkot yang luaaass yang biasanya dipake latihan anak-anak karate tapi pagi tadi masih kosong. She had shoooo much fun! *so-nya ampe jadi sho saking senengnya*

Kemudian, si pecinta binatang ini kami ajak ngasih makan rusa. Dia ngga takut sama sekali loh waw. Ngga jijik juga. Malah kalo gw biarin kayanya dia mau elus-elus kepala rusa deh. Sambil ngasih makan rusa, kami juga jelasin "Ini loh Afiqa yang namanya rusa kaya di buku. Rusa ciptaan siapa nak? Allah iya betul. Tu mulut rusa nak, rusanya maem ya laper dia." Jadi selain pengetahuan duniawi, kami juga pengin mengajarkan tauhid paling dasar yaitu semua makhluk adalah ciptaan Allah.



Beres ngasih makan rusa, kami jalan ke arah Sempur. Sepanjang jalan banyak delman, oooh anak ibuk suka banget lihat delman sampe terpesona joget-joget. Karena rame banget dan jalannya menurun, akhirnya Afiqa digendong. Sampe di Sempur ternyataaaa subhanallah lautan manusia. Ngga ada lagi spot kosong. Trus lapangan rumput yang gw idam-idamkan ternyata dipager, ditutup huks cedih. Yaudah deh melipir ke Taman Kencana sajaaaa.

Jeng jeeeeng
Bener dong Taman Kencana lebih baby friendly karena lebih sepi. Main lah Afiqa sesukanya, pegang apa-apa sesukanya, lihat sekeliling sesukanya. Tapi tentu saja gw dan abang tetep mendampingi dan memandu. Ini loh batu, oh ini bunga, kalo itu kakak-kakak latihan karate, yang itu omnya latihan anggar, wah kakaknya main sepatu roda, wah yang itu main sepeda. Masyaa Allah banyak yang bisa dia lihat, banyak yang dipelajari. Afiqa baru pertama lihat karate, anggar, sepatu roda, dan dia paling excited lihat anak sepedaan. Aktivitas outdoor gini selain mengasah motorik kasar juga bisa meningkatkan skill linguistik, motorik halus, wah komplit pokoknya semuanya.




Afiqa the Explorer hari ini ditutup dengan naik delman impian (ibuknya) si anak kicik, masih sepaket dengan lagu naik delman dan obrolan-obrolan ringan yang mendatangkan tawa.

Anak ini memang Allah titipkan untuk mengajarkan ibuk banyak hal, dan lebih penting sebagai investasi akhirat gw dan abang. Karena itu mengajaknya bermain dan memandunya mengenal dunia menjadi makin menyenangkan.





Sampai jumpa di project berikutnya!

Prep for Afiqa the Exporer

Saturday, August 12, 2017
Milih one day project emang paling simple ya, karena pelaksanaannya cuma sehari aja walaupun persiapan tetep dilakukan dari beberapa hari sebelumnya. Seperti halnya ketika mau ada acara atau pergi-pergi, Afiqa selalu gw briefing nanti kita mau ke mana, ngapain aja, Afiqa harus begini begini jangan begitu begitu. Briefing ini salah satu persiapan paling penting karena inilah yang paling pengaruh ke sikap Afiqa. Biasanya begitu. Ketika gw briefing "Afiqa kita mau naik pesawat, di pesawat bobo ya. Kalo ngga bobo ya main-main aja ngga rengek-rengek ya", itulah yang Afiqa lakukan. Exactly like I said.

Gw percaya metode briefing ampuh buat Afiqa, jadi kuncinya emaknya kudu rajin bisikin nanti gimana nanti gimana ke si anak kicik.

Nah selain itu, seperti halnya ketika kami hendak bepergian, selalu ada ransel yang ngga boleh absen. Isinya ya apalagi kalo bukan perlengkapan Afiqa mulai dari baju ganti, popok, tisu basah dan kering, minum, biskuit, makan, alat makan, mainan, buku, dan sisir. Tugas persiapan ransel dan makanan Afiqa adalah tugas ibuk, nanti ayah bertugas membawa kami sampai tujuan alias nyopir 😂.

Sejak tadi pagi abang udah ingetin ke gw bahwa besok harus pagi-pagi, harus. Maklum sih kenapa diingetin banget, soalnya biasanya emang ngaret huhuhuuuu. Ada aja alesan buat ngaret. Nah besok pagi misi bangun dan siap-siap pagi harus sukses dong berarti!

Tidur lelaplah petualang kecilnya ibuk, esok akan menjadi hari yang menyenangkan!


Run, the Explorer!

Friday, August 11, 2017
Katanya, gagal merencanakan sama dengan merencanakan kegagalan. Gw sih ngga percaya-percaya amat sama tagline ini karena gw sejak dulu selalu impulsif, suka yang spontan, tanpa banyak rencana, dan penuh kejutan. Sampai akhirnya gw menikah dengan laki-laki yang apa-apa kudu terstruktur. Puyeng lah gw mendadak disuruh well organized dan well planned. Ruang impulsivitas gw menyusut banyak. Apakah gw menyesal? For the better good then why should I?

Tapi kalo ditanya apakah proses dari seorang impulsif menjadi well organized dan well planned ini berjalan mulus? Jawaban gw adalah enggak. Sama sekali enggak. Banyak ngambeknya di tengah jalan karena gw ngerasa dipaksa dan ngga dikasih kebebasan, fyuuh. Cuman ngambek itu seketika lenyap kok ketika gw ingat bahwa semua ini for the better good. 

Nah gitu juga menjelang family project Afiqa the Explorer yang bakal kami laksanakan besok Minggu, in syaa Allah, gw mulai organize persiapannya dari sekarang. Abang yang pulangnya selalu malem karena kerja di Jakarta gw kasih lencana pelaksana hahaha karena beliau baru bisa ON bener mulai Sabtu siang setelah hilang letih kerja lima harinya.


Jeng jeeeng....
Ngapain aja gw sama si anak kicik umur setahun iniii?

Di rumah, Afiqa lagi doyan-doyannya keluar rumah. Kalo pintu dibuka, bisa dipastikan dia lari ke pagar. Kalo ada pus, hampir pasti dia kejar pusnya dengan segala cara. Nah melihat semangat aktivitas fisiknya kaya gitu, gw sebagai ibuk ngga mau ketinggalan momen dong. Afiqa gw ajak banyak aktivitas fisik supaya kuat jalan lama, makin lincah larinya, makin kuat badannya.

Ter. Buk. Ti. Hamdallah. Anak ini udah bisa jalan trus nendang bola yang ada di depannya tanpa jatuh. Setelah ditendang? Ya dikejar lagi bolanya trus tendang lagi. Wow anak ibuk udah bisa sepak bola 😜

Naik turun tangga juga udah lantjar karena diulang-ulang, malahan Afiqa udah bisa naik tanpa merangkak, cuma jalan pegangan teralis tangga. Tepuk tangan plis! Hahaha. 

Jadiiii, anak ibuk udah siap mengguncang Sempuuurrr? *sodorin mic*

Our Family Project, Afiqa the Explorer!

Thursday, August 10, 2017
Akhir Juli kemaren, Afiqa tepat setahun. Setahun ada di bumi, setahun jadi anak kami. Sejak beberapa bulan sebelum Afiqa setahun itu, pas masa-masa dia baru belajar jalan, gw dan abang berkali-kali berencana mau ke CFD. Tapi berkali-kali pula rencana itu hanya menjadi wacana. Sampe akhirnyaaaa gw dapet challenge dari kuliah online ibu profesional buat bikin family project.

Pas baca materi dan tantangannya, gw masih belom ngerti mau bikin project apa sama Afiqa dan ayahnya. Sampe akhirnya malam tiba dan abang langsung tercetus tanpa banyak mikir, "Olahraga yok di CFD!"



Olahragaaaa? Wacana sejak kapan iniiii? Then I was like "Sure, great!"

Trus gw kasih nama Afiqa the Explorer, drum roll please 🥁 Dengan ke CFD dan membiarkan Afiqa mengeksplor apapun yang dia pengin, bebas naak bebas mau ke arah mana mau pegang apa, gw dan abang pengin:
  • Motorik kasar Afiqa makin terlatih, sekarang si anak kicik ini lagi seneng-senengnya jalan dan lari. Diijinkan jalan sendiri di tempat rame kaya CFD bakal jadi pengalaman baru buat Afiqa, aaah ngga sabar!
  • Mengenalkan Afiqa sama hal-hal yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Contohnya? Hahaha gw juga ngga tahu apa, kita lihat apa yang bakal kami temui di CFD weekend ini.
  • Deer feeding, aaah ini sih obsesi mamake Afiqa yang belom pernah ngasih makan rusa di istana Bogor. Selain mengenalkan pada rusa, yang baru dia lihat sekali di kebon binatang Gembira Loka Jogja, gw dan abang juga pengin mengulang-ulang bahwa nih looooh nak ada binatang namanya rusa kaya di flashcard, nih ciptaan Allah nih. Gituuuu aah ngga sabar jugak!
  • Skill linguistiknya nambah. Fyi ya wahai pembaca angsajenius, first wordnya Afiqa itu mbek, iya mbek, si kambing. Bukan ibu bukan ayah bukan Allah bukan maem bukan mimik. Tapi mbek. Gara-garanya pas kami mudik ke Purworejo, Afiqa diajak lihat mbek tetangga sama mbah kakungnya, trus pulang-pulang bisa bilang "mbek". Ya siapa tahu kan pulang-pulang dia bisa bilang sa, atau syukur-syukur bilang ibuk 😭 Nambahin vocabnya yang udah bunyi mbek, puf buat pus, ayah, mama dan dada. Naaakk ini ibukmu panggilannya ibuk naak bukan mama oooohhh
  • Social skillnya makin terasah. Dasar Afiqa si anak ramah kaya ibunya *loh*, dia seneeng ketemu orang. Wah semoga di CFD juga dia seneng karena ada buwanyak orang.
  • And more importantly, project ini buat memperkuat bonding keluarga bapak Ghazali. Terbukti banget liburan dan jalan-jalan bikin kami makin dekat dan makin menyayangi. 
Trus gimana kelanjutan persiapan buat ke CFD? Tunggu cerita selanjutnya!

Selamat hari Kamis, satu hari menjelang weekend yang dicinta semua umat manusia. Yay!