jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Escape Plan

Sunday, April 30, 2017


Percaya ngga kalo suara hati kita ngga pernah bisa diem, bahkan ketika mulut kita rapat terkunci? Sore ini di sela-sela gw mencuci piring abis makan, gw bicara sendiri dalem hati. Kita selalu butuh pilihan, yegaksih? Manusia selalu butuh keleluasaan memilih, because that what makes human, human.

Apa yang lebih menyedihkan daripada tidak punya pilihan?
Di awal kuliah 2014, gw dikasih rekomendasi tontonan series buat ditamatkan. Katanya wajib nonton minimal sekali seumur hidup karena life lessons dari seriesnya banyak banget, gitu kata Nisaa, temen sekelas gw di itebeh. Nah masih inget Robin di How I Met Your Mother (HIMYM)? Dia pernah bilang dengan sangat pedenya kalo dia ngga mau punya anak. Proses selama dia memutuskan ngga mau punya anak dan setelah dia mengumumkan ngga mau punya anak berjalan baik-baik aja, maksud gw, Robin was fine. Dia ngga sedih, dia ngga depresi atau tertekan. Sampe pada suatu hari dia ke dokter dan dia dinyatakan ngga bisa punya anak. Logikanya, logika gw lebih tepatnya, Robin harusnya nggapapa. She has to be doing fine, karena pilihannya didukung oleh kenyataan hasil periksa dokter. Harusnya, ya kan. Sekali lagi ini harusnya.

Nyatanya?

Robin was sooo upset. Dia sedih sampe di tahap suka nangis sendiri kalo lihat anak-anak. Trus apa coba yang dia bilang setelah ditanya sama gengnya?

Dia butuh untuk memiliki pilihan. Dulu, dia tak ingin mempunyai anak, tapi dia butuh mengantisipasi jika sewaktu-waktu dia berubah pikiran. Dia butuh kebebasan memilih dan berubah pikiran. Sayangnya, hasil cek dokter tidak berkata demikian karena dokter menyatakan dia tak bisa memiliki keturunan.



That what makes human, human. Choice.

Kalo engga, kenapa coba dulu budak-budak di jaman jahiliyah sebelum cahaya Islam datang merasa terkekang? Ya karena budak ngga punya keleluasaan memilih. Sebulan lalu gw baca novel judulnya Wahsyi, si Pembunuh Hamzah. Novelnya nyeritain tentang gejolak batin Wahsyi, budaknya Jubair bin Mut'im. Sejak lama Wahsyi mendambakan kemerdekaan, jadi manusia merdeka, bukan lagi jadi budak yang bisa disuruh-suruh majikannya. Dia mencari segala cara demi mendapat kemerdekaan, sampe akhirnya dia ditawari buat membunuh Hamzah bin Abdul Muthalib, paman Rasulullah yang sekaligus salah satu muslim terkuat dan ditakuti lawan. Kalo Wahsyi berhasil membunuh Hamzah, maka dia bakal dikasih kemerdekaan. Singkat cerita, dia melakukannya. Wahsyi membunuh Hamzah. Lalu ia pun merdeka.

Apakah kemerdekaannya membuatnya bahagia? Not really. Setelah merdeka, Wahsyi masih aja merasa hidupnya sempit, ngga bisa bebas memutuskan dan memilih seperti halnya orang-orang merdeka yang ia saksikan ketika ia masih menjadi budak. Ia masih ngga bisa tampak sebahagia Bilal, budak yang juga merdeka setelah dibeli dan dibebaskan oleh Abu Bakar. Padahal, setelah Wahsyi membunuh Hamzah, ia ngga cuma merdeka tapi juga dikasih hadiah harta berlimpah. But again, that's not where happiness lies.

Barulah Wahsyi tahu, yang membuat bahagia bukan merdeka itu sendiri, tapi kebebasan menentukan pilihan setelah merdeka.

Seringnya, bisa memilih lebih penting daripada pilihan itu sendiri. Kecuali kasus pilkada atau pilpres ya *kibas jilbab* yang satu itu sih pilihan juga sama pentingnya. Ngga cuma sekali dua kali gw denger curhatan ibu-ibu di grup WhatsApp yang nadanya begini:

Tanggal tua, ada diskonan gamis. Sedihnya *kasih emot duit terbang*
Trus tadi cerita ke suami kalo ada diskonan gamis trus dibilang beli lah, pilih mana yang suka. Tapi abis dilihat-lihat lagi, sayang eh mau beli. Yaudah deh, gajadi beli.
Siapa yang begitu juga tolong tunjuk tangan tolong.
Yaa gitu deh, punya kebebasan memilih kadang lebih penting dan membahagiakan daripada pilihan itu sendiri. Pas kondisi keuangan lagi ngga memungkinkan beli barang diskonan yang event diskonnya cuma setahun sekali, rasanya sediiihhhh. Diskonnya kan cuma ada setahun sekali, eh sekalinya ada malah ngga bisa beli. Tapi begitu kita ada budget buat beli, tiba-tiba kita merasa ngga butuh dan akhirnya ngga jadi beli.


Nah kan.

Bisa memilih, kawan, kadang sangat membahagiakan. Kita cuma butuh keleluasaan itu, ruang untuk memilih. Ruang untuk memutuskan, karena dengan begitu kita merasa melakukan yang terbaik. Dan perasaan telah melakukan yang terbaik sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia.


Kalo kata Ale di novel Critical Eleven-nya Ika Natassa sih gini nih "We always need an escape plan." Oh yes we do.
.
.
Oh, do we?


Gif diambil dari giphy.

To Read When I Die

Saturday, April 22, 2017
Pernah ngga lo bayangin seperti apa jadinya kalo meninggal besok? Gw pernah.

Semua rencana yang udah gw susun, semua agenda yang udah gw janjikan, semua cita-cita dan mimpi yang gw targetkan, sirna. Keluarga gw, suami dan anak, abang dan Afiqa yang malem ini tidur bersebelahan di kanan kiri gw, mulai besok hingga selamanya, gw ngga akan ada lagi di sini. Bapak ibuk yang ada di list telpon teratas hape gw, mulai besok hingga selamanya, ngga akan lagi bisa gw telpon. Sidang tesis, wisuda, liburan, naik haji, nganterin Afiqa sekolah, ngajarin ngaji, ngajarin baca, ngajak baca buku, mijitin suami, belajar masak kesukaan suami, masakin bekal sekolah Afiqa, murojaah hafalan Quran Afiqa, nikahin Afiqa, semuanya ngga akan bisa gw saksikan dan lakukan.

Yaa Allah...

Kalo gw meninggal besok, apa Afiqa bakal inget sama ibuknya? Apa dia bakal terus doain gw  setiap usai shalatnya? Kalo dia sedih dan nangis, apa dia masih akan mencari gw untuk tempat mengadu? Kalo dia seneng, apa dia masih akan mencari gw untuk berbagi tawa? Kalo dia butuh ketenangan, apa dia masih akan mencari gw untuk minta mimik? Gw bahkan ngga akan bisa memenuhi hak ASI 2 tahun buatnya.

Kalo gw meninggal besok, siapa yang bisa jadi tempat abang cerita dengan bebas tanpa kuatir dihakimi? Siapa yang akan abang cari selepas dia pulang kerja dalam letihnya? Siapa yang bakal abang minta peluk di depan pintu selepas kelelahan sepulang lembur? Siapa yang bakal menghiburnya supaya senyum lagi setelah cape lembur dan sampe rumah jam 12? Siapa yang bakal nemenin makan malem setiap jam 10 malem? Siapa yang bakal ngusap rambutnya sampe ketiduran setiap malem?

Apa abang bakal rajin telpon bapak ibuk dan nyetor foto Afiqa lengkap sama laporan tumbuh kembangnya ke mbah uti mbah kakungnya yang setiap telpon selalu nanyain cucunya? Apa abang bakal rajin ngajak Afiqa mudik ke tempat mbah kakung utinya sehingga Afiqa tahu bahwa dia punya kakek nenek juga selain inyik dan uci, yang sama kadar cintanya?

Gimana roda kehidupan abang dan Afiqa selepas gw tiada?

Mungkin gw terlalu mengkhawatirkan dunia dan orang yang gw tinggalkan. Mungkin gw lupa bahwa ada Allah sebaik-baik penjaga. Gw ngga perlu mengkhawatirkan orang-orang yang gw tinggal, karena Allah akan jaga mereka. Allah pasti punya cara yang ngga kepikir sama gw saat ini, untuk menjaga orang-orang yang gw tinggalkan.

Gw lupa, bahwa yang seharusnya paling gw khawatirkan adalah diri gw sendiri.

Kalo gw meninggal besok......
Apa gw bisa jawab pertanyaan malaikat kubur tentang siapa Tuhan gw? Gimana rasanya tinggal sendirian di tempat paling gelap, sendirian, tanpa lampu emergency, tanpa handphone, tanpa harapan listrik menyala, tanpa ada yang diajak bicara? Sedangkan gw takut sama gelap..

Kalo gw meninggal besok......
Duh nyeselnyaaa kemaren shalat keburu-buru, ngga pake dzikir, doa minimalis trus langsung lipet mukena. Nyeselnyaaaa kemaren ngomong ceplas ceplos ampe bikin orang sakit hati. Nyeselnyaaaa ada hutang yang belom gw lunasi. Nyeselnyaaaaa kemaren tilawah ngga banyak. Nyeselnyaaaa kemaren skip ngehafal Quran. Nyeselnyaaaa belom transfer donasi bencana. Nyeselnyaaaa kemaren kesel cuma gara-gara hal sepele. Nyeselnyaaaaa mulut ngga banyak dzikir dan shalawat. Nyeselnyaaa kebanyakan pegang hape buat hal yang ngga berguna.

Yaa Allah.... lemes gw. Malem ini sesenggukan sampe Afiqa bangun karena denger ibuknya berisik, makanya gw putuskan buat buka laptop aja. Sungguh maut adalah pemutus segala kenikmatan dunia dan segala rencana-rencana.

Apa gw layak dapet syafaat nantinya? Apa gw bakal melihat gambaran surga dan mencium wanginya ketika gw di alam kubur nanti? Apa gw bisa ngelewatin shirattal mustaqim? Apa gw bisa melihat Allah dan kekasihNya Muhammad Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam? Apa gw layak jadi penghuni surga? Tapi sungguh gw takut dengan azab Allah yang teramat pedih. Azab kubur, pedihnya menunggu hisab, dan pedihnya siksa neraka. Yaa Allah...

Sedangkan dosa gw banyak, banyaaakkkk. Yang gw sembunyikan ataupun yang terang-terangan, yang gw sadar ataupun yang engga, yang gw sengaja ataupun yang engga, yang udah gw tobatin ataupun yang belom..

Ah, sebaik-baik manusia emang yang paling banyak inget mati. Karena dengan itu, kita ngga akan terlalu ambisius sama dunia. Kita ngga akan ngukur segalanya pake tolok ukur dunia. Kita ngga akan berani ngelakuin dosa-dosa.

Mohon maafkan kesalahan dan kekhilafan gw. Mohon doakan supaya Allah ampuni dosa-dosa gw dan menjadikan gw salah satu penghuni surgaNya. Mohon tagih hutang-hutang gw jika ada, ke abang atau keluarga gw.

Yaa muqallibal qulub tsabits qalbi 'ala diniik.

Kemudian, Rahma Djati Kusuma, akan tinggal menjadi cerita............

Penjaja Kisah Haram

Tuesday, April 18, 2017
Kenapa cerita cinta yang banyak dijual adalah kisah kasih dua orang dalam hubungan sebelum menikah? Have you ever wonder? Layk, really really wonder?

Coba tengok novel romance, cerita apa yang memiliki banyak fans?
Coba ingat-ingat film drama, kisah cinta apa yang dijadikan cerita?
Coba sejenak lihat daftar lagu, tema apa yang paling menderu?

Ketika pekerja seni yang memiliki kapasitas menyajikan kisah justru menjejali audiensnya dengan cerita-cerita cinta sepasang kekasih yang belum menikah, yang dalam Islam artinya belum halal, atau bisa lo baca HARAM, maka kisah seperti itulah yang akan khalayak fantasi. Relationship goal. Baca novel, relationship goal. Lihat selebgram update status pake caption-caption rayu-rayu gombal mukiyo, relationship goal. Denger lagu yang liriknya bikin termehek-mehek, relationship goal. Nonton drama, relationship goal. Dikit-dikit relationship goal.

Sedihnya kalau kawula muda bangsa Indonesia salah kiblat sebagai referensi goalnya.

Sekarang gw tanya, kenapa coba cerita-cerita cinta sebelum nikah laku dijual? Karena ada marketnya, ada peminatnya, oke you don't say sih. Ini juga semua orang tahu. Yang gw maksud adalah karena kisah cinta di luar jalinan pernikahan tampak lebih romantis.

Ngga percaya?
Coba lihat ilustrasi gw di bawah ya.

  • Laki-laki cuci piring jadi cerita luar biasa, tapi suami cuci piring dianggap biasa, sepele saja katanya.
  • Laki-laki memasak untuk teman perempuannya di hari Sabtu bisa jadi cerita panjang empat alinea, sedangkan suami yang memasak untuk keluarga sementara istrinya mencuci baju dianggap sudah seharusnya.
  • Dua sejoli yang berpisah enam bulan bertemu di bandara lantas berpeluk erat dianggap romantis, sedangkan suami istri yang berpisah seminggu bertemu di stasiun lantas berpeluk erat dianggap lebay.
  • Kisah menyatakan cinta dan mengajak untuk menjalin hubungan pertemanan spesial banyak digandrungi remaja, sedangkan kisah suami istri yang sama-sama pertama bersentuhan karena sebelumnya sama-sama menjaga tak ada peminatnya.
  • banyak sih contoh lain, you get the point kan ya?
Hal-hal yang dilakukan sepasang suami istri seolah kehilangan pesona romantismenya, sedangkan segala tindak tanduk pasangan yang belum menikah dianggap romantis dan istimewa. Wajar katanya jika suami memasak untuk keluarganya. Wajar katanya jika suami istri berpeluk erat setelah berpisah sekian lama. Wajar katanya suami menjemput ke tempat kerja. Wajar katanya suami istri bertukar hadiah. Seolah sirna seketika sisi romantisme hal-hal kecil tersebut setelah laki-laki mengucap akad.

Padahal, yang satunya dosa yang satunya berpahala. Tapi kenapa yang dosa tampak lebih memikat sedangkan yang berpahala tampak seperti rutinitas kewajiban saja?

Kesan-kesan inilah yang kemudian bikin pekerja seni memilih cerita yang lebih memikat. Gw berbicara tentang mayoritas ya, please note that point. Padahal...........

Padahal,
Untuk setiap kata yang penulis goreskan menjadi cerita akan diminta pertanggungjawaban.
Untuk setiap kata dan nada yang pemusik lantunkan akan diminta pertanggungjawaan.
Untuk setiap milidetik adegan yang sineas hasilkan pun akan diminta pertanggungjawaban.

sumber
Kalo karya yang kita hasilkan bikin orang punya ide berbuat maksiat, sungguh kita pasti ngga luput kecipratan dosanya. Sebaliknya, kalo karya kita bikin orang terinspirasi berbuat baik, kita pun akan kecipratan pahalanya. 

Barang siapa mengajak kepada kebaikan, maka ia akan mendapat pahala sebanyak pahala yg diperoleh orang-orang yg mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Sebaliknya, barang siapa mengajak kepada kesesatan, maka ia akan mendapat dosa sebanyak yg diperoleh orang-orang yg mengikutinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun. [HR. Muslim No.4831].

Akan tiba masanya jari-jari tangan kita ditanya sudah dipakai untuk apa. Ngga bisa bohong, karena mulut akan dibungkam. Jemari akan berbicara, apakah dulu ia menggenggam tangan yang belum menjadi haknya, atau menuliskan kalimat yang membuat orang punya ide berbuat maksiat, atau justru menggenggam tangan istri/suaminya sehingga berguguranlah dosa antara mereka dan menulis kalimat yang membuat orang bersemangat menjadi manusia yang lebih taqwa.

Pilih takdirmu!
Kecuali hal-hal yang sudah Rabb tentukan secara mutlak seperti kelahiran, kematian, lahir dari keluarga siapa dan suku mana dsb, selalu ada celah untuk berupaya yang terbaik. Sebagian takdir erat kaitannya dengan usaha manusia, takdir muallaq namanya. Maka takdir adalah akumulasi keputusan dan pilihan-pilihan manusia.

Selamat menyambut pilkada! OKOCE?
*loh

Excuse Me

Thursday, April 13, 2017

Terlalu banyak yang ingin diceritakan.
Akhirnya tak bercerita apa-apa.
Terlalu banyak berpikir.
Akhirnya malah nihil.

Terlalu banyak hal penting.
Etapi ngga ada yang diposting.
Katanya ngga ada waktu.
Nyatanya memang ngga diluangkan.

Selamat tengah bulan April menjelang long wiken yo!
Jangan lupa besok rabu pilih om Anies sama om Sandiaga Uno 😜