jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Teman Bertepuk Sebelah Tangan

Friday, December 29, 2017
Kau tahu apa yang menjadikan tepuk tangan berbunyi?
Karena kedua tangan bertepuk

Ada kalanya kanan melambai sendirian, atau kiri menepis angin
Masing-masing dari kita pernah melambai sendirian
atau menepis angin tanpa balasan
Sahabat, teman berbagi setiap ruang, kisah berbunga-bunga dan patah hatimu, hanya mengangguk pelan, tak memberi balasan

Maka kau akan menemukan tanganmu melambai sendirian, atau menepis angin tanpa balasan

Sahabat, tempatmu berbagi keluh, meriuhkan tawa, mengusap air mata, meretas gundah, berbagi pengisi perut, sekarang ada di dimensi ruang dan waktu yang berbeda meski kalian masih kerap bertukar sapa
Ajakan makan tak lagi dibalas antusias
Ungkapan rindu sudah lelah menunggu
dan curhatmu tak disambut seantusias dulu

Sebagian berujar,
waktu berlalu, manusia berubah, perasaan memudar
Siapa hendak kau salahkan?
Karena nyatanya, teman sudah bertepuk sebelah tangan

Review PSPA (Program Sekolah Pengasuhan Anak) Abah Ihsan

Monday, December 18, 2017
Hai!

Hari ini timeline media sosial isinya aksi #indonesia4palestine semua, ehm ngga literally semua sih tapi mostly. Masyaa Allah semoga berkah tercurah pada semua yang hadir di monas, yang mendukung, yang mendoakan dari jauh, dan tentu saja yang didukung dan didoakan, saudara kita di Palestina. Tapi kali ini aku ngga akan ngebahas soal aksi yang lagi hot menuhin sosmed itu, karena akuuu mau cerita tentaangggg Pe-Es-Pe-Aaaa!! 



Seminggu lalu aku dan abang ikutan PSPA Abah Ihsan, program sekolah pengasuhan anak yang fasilitatornya abah Ihsan. PSPA ini udah keliling Indonesia bahkan beberapa negara dari Malaysia sampe Swiss, pas banget awal 2017 kemaren aku dapet info kalo Desember bakal diadain di Bogor. Daftar sejak Februari karena tahun lalu pas mau daftar udah kehabisan kuota. Dahsyat ya! Btw ini adalah "seminar" parenting kedua yang aku ikutin bareng abang, pertama pas wisuda IIP ada bu Septi dan pak Dodik, kedua PSPA ini. How could I not be excited?

Buat yang pernah sekelas sama aku pasti paham betul betapa aku................ gampang banget tidur di kelas 😴. Sama pak Suwono, dosen Statistik paling legendaris se-STT Telkom aja bisa ketiduran, apalagi dosen lain. Di ITB juga udah paham banget temen-temen kalo aku tukang tidur. Duduk di depan, nunduk pura-pura nulis, abis itu catetan belepotan karena aku ketiduran. Praktikum aja ketiduran, padahal sambil ngemut permen kopi. Dah lah separah itu level ngantuk aku kalo di kelas atau seminar-seminar.

Dan...
PSPA dua hari full jam 7.30 sampe maghrib...
Aku ngga ketiduran sama sekali! Wow ajaib! 
Padahal yang ngomong cuma satu orang abah Ihsan doang, bukan gonta-ganti pembicara. Kalo cuma ngandelin konten bagus, ngga akan aku melek begitu. Nah jadi kenapa bisa aku ngga ketiduran? Simak jawabannya setelah ini 😝Baydewey apakah ada coffee break? Hahahaha ngga ada sodarah, aku udah bayangin ngopi gitu biar seger yakan taunya snack-nya dikotakin dibagi di awal masuk, minumnya juga air mineral cuma segelas huhu ku haus 😰

Nah biar enak dibaca, review PSPA akan aku bagi jadi tiga bagian, tentang konten materinya, pematerinya, dan after effect di aku dan abang.


Materi PSPA
Tahu ngga kenapa orang tua jaman now kudu belajar? Padahal orangtua jaman old, angkatan bapak ibu dan kakek nenek kita, ngga pake belajar parenting-parentingan, ikutan kulwap sana sini, toh anaknya "jadi" dan sukses aja kan? Kenapa coba? Kalo kata abah Ihsan, ada 3 alesan kenapa orang tua jaman sekarang kudu banget belajar.
  1. Allah suruh belajar. IQRA!
    Apa ayat pertama yang turun ke Rasululullah shalallahu 'alayhi wassallam? Al-'Alaq 1-5, dan bunyi ayat pertama itu iqra, bacalah. Apakah itu perintah? Ya. Untuk apakah kita baca? Belajar. Sejatinya membaca adalah belajar.
  2. Jaman dulu orang tua kita ngga punya kompetitor dalam mendidik kita.
    TV ditonton, aman. Paling banter juga TVRI, pas kita mulai SD ada channel swasta macem Indosiar, RCTI, TPI, Lativi tapi kontennya mostly aman ditonton bocah. Internet belum ada, ya boro-boro internet sih, wartel aja masih bertebaran.
    Tapi jaman now, orang tua punya kompetitor yang bisa ngajarin anak apa aja. Ada internet, ada youtube, ada facebook, ada instagram, serta ada TV beserta tayangan dan iklannya yang ngga ramah anak. Kalo orang tua ngga belajar, bisa kalah kita sama kompetitor ini. Bisa-bisa bukan kita yang nginstal software kebaikan di diri anak, melainkan kompetitor ini yang nginstal software keburukan di diri anak.
  3. Agar orang tua punya peta dan GPS
    Agar kita tahu kemana anak-anak akan diarahkan, dan gimana caranya sampai ke tujuan. Kalo ngga punya peta dan GPS, mungkin nyampe juga sih tapi pake nyasar-nyasar dulu dan pasti lebih lama, takes more effort, so yes we need to learn!
Kalo kita ngga belajar, akhirnya kita pake dua senjata pengasuhan orang tua tanpa ilmu. Satu, trial and error. Dua, pake warisan alias metode pengasuhan orang tua kita dulu, padahal jaman udah berubah sist. Anak dulu dimarahin dibentak pun tetep nurut sama orang tuanya, lah anak sekarang dibentak dikit langsung lebay deh, mulai dari makin membangkang, update sosmed sampe lapor KPAI πŸ˜ͺ

Alasan kita harus belajar ini cuma setengah halaman pertama dari buku catetanku, padahal ini satu notes hampir penuh bolak-balik. Oh bayangkan betapa kaya materi PSPA! Dan btw aku ngga akan cerita semua ya hahahaha kata abah nanti PSPAnya ngga laku kalo alumni nyeritain semua hasil PSPA 😝 Tapi serius deh, beda rasanya baca buku apalagi kulwap, dibanding ikut langsung, soalnya ada sensasi kesetrum semangat fasilitator dan temen-temen seruangan yakan yadong. 

Gengs. Coba jawab dalam hati.
Pelaku mutilasi, sebelum melakukan mutilasi lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?
Penjahat pembunuhan massal, sebelum melakukan pembunuhan massal lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?
Orang-orang berbahaya dunia, sebelumnya lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?
Orang gila, sebelum gila lebih banyak ngomong apa lebih banyak diam?

Iya, lebih banyak diam. Kebanyakan, kalo ditilik jauh, mereka bermasalah dengan keluarga atau dengan masa kecilnya. Maka hati-hati kalo anak kita pendiam, karena kita ngga tahu apa yang ada di pikirannya, apa yang terjadi sama dia. 

Tapi kenapa banyak anak ngga suka cerita sama orang tuanya? Karena orang tua sukanya ngomongin anak bukan ngomong sama anak. Nih kukasih ilustrasi.

1 πŸ‘‰"Sayang kamu kok ngga mau main sama adik sih, kamu kan udah besar harusnya bisa momong adik dong. Adik kan pengin ikut main, masa gitu aja ngga mau."
2 πŸ‘‰"Sayang kenapa ngga mau main sama adik?" kemudian mendengarkan alasan anak.

Yang pertama itu contoh ngomongin, yang kedua ngomong sama anak. Ngomongin anak itu searah, ngomong sama anak itu dua arah. Ngomongin anak itu isinya ngga jauh-jauh dari petuah, ngomong sama anak itu melibatkan diskusi dan mendengar apa yang anak rasakan. Komunikasi yang baik sama anak itu super penting, super uber duper penting!

Kalo enggaa... coba bayangin anak kita umur 5 tahun nanya gini sepulang sekolah, "Buk, aku asalnya darimana sih?" dan mulailah kita berfilosofi.
Dari Allah nak.
Allah itu siapa buk?
Yang menciptakan kamu, menciptakan ayah, ibuk.
Kok bisa gimana caranya buk?
(( mikir keras caranya jelasin konsep penciptaan ke anak 5 tahun ))
Trus buk?
Ah udah ah nanya terus, sana main tuh ditungguin sama kompor masak-masakan.

atau dijawab dengan:
Dari perut ibuk nak.
Kok bisa aku ada di perut ibuk?
(( mikir keras caranya jelasin reproduksi ke anak 5 tahun ))
Kok bisa buk?
Ah udah ah nanya terus, sana main tuh ditungguin sama kompor masak-masakan.

eh setelah dijawab sampe keringetan sambil mengais-ngais ingatan jaman SMA, taunya si anak jawab gini, "Bukaaan, maksud aku, Tono kan dari Semarang nah kalo aku darimana buuk? Tadi bu guru nanya di sekolah, aku ngga tahu asalku dari mana trus sama bu guru disuruh tanya ibuk."

Nah coba dari awal kita udah klarifikasi, maksud asal yang ditanya anak tu apa, pasti ngga usah pake salah jawab sampe bingung jawaban apa yang bikin anak berhenti nanya. Inilah pentingnya ngomong sama anak. Kalo kasusnya kaya di atas, berarti skill ngomong sama anak kita buruk!

Padahal, ngasuh anak itu nikmat. Niqmad (tuh pake dua qalqalah biar mantep). Asal punya skill. Kalo ngga punya skill, anak ngerengek sedikit aja udah stress, pusing, emosi, pengin meledak.

Udah ah segitu aja review materinya 😝 Kalo semua ditulis di sini bisa sepanjang tinjauan pustaka tugas akhir nanti, itu aja aku cuma ambil dari satu lembar catetan jadi sepanjang jalan kenangan kita saling bergandeng tangan. Nah kalo mau lengkap mah ya ikutan aja PSPAnya πŸ˜†

Review Pemateri a.k.a. abah Ihsan
Pernah nonton stand up comedy? Nah ini rasanya aku kaya nonton stand up comedy full dua hari. Ngga paham lagi sama energi dan totalitas abah. Katanya, materi sengaja dikemas dalam format banyak lucu-lucunya karena otak manusia akan menerima informasi dengan optimal ketika bahagia. Dulu PSPA banyak nangis-nangisnya, tapi setelah diteliti justru kurang berdampak positif. Nangisnya adaaa, tapi banyakan ketawanya sampe rahang pegel.

"Bapak-bapak yang jaim itu kuno! Yang jaim selama PSPA saya jamin tersiksa pak, karena mau ketawa jadi ditahan-tahan.", gitu salah satu kalimat abah di awal sesi.

Nah inilah yang bikin aku ngga ketiduran. Ya gimana bisa ketiduran sih kalo yang pegang mic ngelawak mulu. Tapi oh sungguh setiap kalimat dan lawakannya jleb jleb jleeebb! Menusuk sampe hati paling dalam πŸ˜› 

Nih kukasih foto pas sesi couple, tadinya duduk kursi gitu dipisah perempuan ama laki, tapi di akhir ada sesi couple. Yang lain nangis, yang dibintangin (hahaha norak banget ya editnya cuma pake paint buat ngasihtau dimana aku) ketika suaminya ngomong puitis sesuai instruksi abah, malah gabisa nahan senyam senyum. Ketika disuruh pelukan sambil elus punggung, bapak ini malah usek-usek setengah mijit. Ah yagitu deh yang lain nangis, yang ini jauh dari air mata πŸ˜…





After Effect PSPA buat aku dan abang
Materi PSPA emang didesain sangat aplikatif, ngga kebanyakan teori. Emang ngga menjawab semua permasalahan pengasuhan, tapi rasanya setelah PSPA aku jadi punya panduan aku harus gimana kalo nemuin masalah begini begitu ini dan itu. Dan ini penting. Kita ngga dijejalin sama teori tapi kita diajak berpikir sama abah. 

Bahwa anak bukanlah orang dewasa mini yang langsung ngerti ketika dikasihtahu lewat lisan, dan bahwa eksplorasi pake semua inderanya memang udah kodratnya. Dari sini, aku jadi lebih semangat ngajak Afiqa aktivitas fisik, lebih santai kalo Afiqa berantakin barang, lebih paham apa maunya anakku.

Bahwa tantrum memang ada masanya, abah ngasih metode ngadepin bermacam-macam tantrum. Dari sini, aku jadi jauuuuuh lebih santai kalo Afiqa ngerengek, nangis sambil naroh kepala ke lantai kaya orang paling sedih sedunia. Jadinya lucu aja bawaannya ngeliat Afiqa begitu. Sebelumnya, wah macem-macem respon aku. Kadang turutin maunya, kadang ikut sebel, kadang sabar, kadang aku cuekin. Sekarang aku jadi tahu mana yang bener.

Bahwa hape, TV dan game ini racun banget. Kecanduan gadget bisa menyebabkan kerusakan yang sama parahnya sama pornografi, merusak prefrontal cortex. Bahkan gadget udah disebut sebagai digital drugs, sama bahayanya ama narkoba. Waw. Kata abah, ngga harus diikutin, tapi riset berkata gadget lebih banyak dampak buruknya ke anak. Dari awalnya nonton video yang udah didownload, lama-lama bosen trus ganti video lain, lama-lama jadi ke youtube langsung, dan blaaaarrrr!! Konten pornografi bisa diakses dalam sekali klik, aliran sesat dan detail kriminal bisa ditonton cuma modal jempol. Because admit it, pasti bosen kan kalo nonton video yang sama terus-terusan? Anak pun sama.

Trus abah ngasih PR buat 1821, yaitu jam 18-21 sebagai waktu kumpul keluarga dengan kondisi ayah udah pulang kerja sampai anak tidur, beraktivitas apa aja boleh asal ngga sambil main hape, nonton TV atau main game. Kecuali buat belajar, misal nonton 10 menit sisanya diskusi. Kalo nontonnya 2 jam sih judulnya nonton bukan family time. 

Karena aku ikut bareng sama abang, rasanya pulang-pulang kami udah satu frekuensi. Aku ngga harus jelasin panjang lebar seperti halnya abis baca buku atau ikut kulwap parenting. Dan masalah sebelumnya kenapa abis kulwap atau baca buku suka galau sendiri, adalah karena informasinya sepotong-sepotong. Kata teori A begini, ikut begini. Kata teori B begitu, praktek begitu. Lalu baca teori C, loh kok beda sama A dan B, harus gimana ini wawawaaaa. Nah PSPA ngga kaya gitu, PSPA menyeluruh. Pantesan full dua hari. 

Investasinya 600 ribu satu orang, kayanya mahal ya, hahaha aku pun mikir gitu awalnya. Tapi setelah PSPA selesai, trust me, it's totally worth the price. 

Yang jelas, selepas PSPA, aku dan abang jadi lebih paham ke arah mana kami harus berjalan, ngikutin GPS yang mana, dan yang jelas kami jadi lebih terlecut buat jadi orang tua shalih sebelum menuntut anak kami shalih.

Info PSPA dan tulisan abah Ihsan bisa didapat di:

Kalo ada yang mau ditanya ke aku terkait PSPA, just drop your comment πŸ˜‹

Angsajenius Berubah

Sunday, December 17, 2017
Seperti halnya setiap elemen di bumi, kita semua tengah beranjak menua. Dan seperti halnya semua hal yang tumbuh, berkembang dan menua, setiap elemen di bumi mengalami perubahan. Karena konten di blog ini, seperti halnya diri si empunya, juga menua mengikuti fase hidup Rahma Djati Kusuma, maka keputusan besar dibuat.


Setelah ini akan ada penyesuaian penyebutan diri sendiri, dari gaya mahasiswa karena emang isinya seputar kehidupan mahasiswa beserta problematikanya, menjadi gaya ibu muda beranak satu. Cailah.

Doakan makin produktif, doakan makin berkah, doakan bisa memberi manfaat.

Terima kasih, salam.
Angsajenius

Every Mom Has Their Own Battle

Monday, December 04, 2017
Yes they do, so don't judge. Every mom is facing battle of their own, so don't judge. Anyway, who are you to judge?

Ada ibu yang berjuang dalam kecamuk perasaannya karena bekerja sehingga harus menghabiskan lebih banyak waktu bersama rekan kerja dibanding anaknya. Ada ibu yang berjuang menghadapi komentar dan saran dari orang tua dan mertuanya yang selalu bersilang arah. Ada ibu yang berjuang untuk tetap waras mendidik anak di saat suaminya memilih wanita lain. Ada ibu yang mati-matian mengumpulkan semangat yang terserak demi buah cintanya, saat separuh jiwanya, suaminya, mendahuluinya menghadap Sang Kuasa. Dan ada ibu, yang berjuang menyelesaikan tesisnya di saat anak pertama sedang lucu-lucunya.

Gw, Rahma Djati Kusuma, adalah satu dari ribuan ibu di dunia, yang pernah melalui medan perang yang terakhir. 

Menikah dalam kondisi sedang kuliah memang penuh konsekuensi, ibu gw berkali-kali mengingatkan hal ini sebelum gw mantap meminta dinikahkan. Berkali-kali juga gw jawab "Iya buk, udah tahu. Insyaa Allah siap." Tapi ternyata, pada prakteknya, berkali-kali gw jatuh bangun mengumpulkan serak demi serak semangat yang berhamburan entah di mana, konsentrasi yang terpecah berbagai rupa dan ilmu kuliah yang juga menguap ke angkasa. 

Baydewey, serius amat si? 😝

Ya, gw pernah menjadi mamaksiswa. Menjadi mahasiswa di saat perut makin besar dan berat lantaran hamil, tesis yang tak kunjung selesai, dan lab riset dosen pembimbing yang ada di lantai 4 dengan lift gedung yang sering mati. 


Sehabis menikah sampai hamil delapan bulan, gw masih ngekos dengan sangat bahagia di Gg. Winata jalan Paledang, daerah ini adeeemmm luar biasa, suasana dan kondisi rumah yang gw kos-in bener-bener nyaman. Semilir angin sejuk khas Bandung tiap hari, cuit burung peliharaan bapak kos, dan lotek emak yang enaknya juara! Betaaaahhh banget ngekos di rumah aki walaupun ngga ada anak kosan lain, gw sendiri aja, karena satu-satunya anak kos, Tari, udah pindah rumah sendiri semenjak nikah. Oh and anyway rumah aki ini bukan kos-kosan jadi gw menempati lantai dua rumah aki, dan aki sekeluarga ada di lantai satu. Dari loteng alias tempat jemuran, tampak jelas menara masjid agung Bandung. Artinya, gw bisa ke alun-alun dengan jalan kaki. Termasuk ke Asia Afrika, dekeeett! Makanya rute jogging gw dulu adalah keliling Lengkong, dari Lengkong Kecil nembus ke Lengkong Besar trus masuk Paledang sehabis subuh.

Ah tu kaaan gw baper kalo ngomongin Bandung πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“

Dan medan perang bermula saat hamil makin besar, badan makin bengkak, jalan kampus ITB yaagitudeh tahu sendiri kan, ngga datar kaya IT Telkom. Rasanya musuh gw makin gencar ngajak perang saat kehamilan masuk usia tujuh bulan. Kamis hari itu, jelas banget gw ingat, seminggu jelang ramadhan. Gw tumbang ngga bisa apa-apa, jalan pun ngga sanggup, seharian cuma di kasur nangis bolak-balik telpon ibuk dan suami. Sebabnya adalah hari sebelumnya, setelah subuh gw udah meluncur ke kampus buat persiapan testing program di Jatinangor bareng temen-temen segrup riset. Tak dinyana, seting ini itu, instal dan konfigurasinya belom beres sampe jam 8 malem. Dan gw baru mendarat di kosan jam 11 malem, motoran sendiri dari Baltos tempat turun travel. Setelah cek dan ricek di dokter spesialis obsgyn langganan gw, dr. Giana Hanum, ternyata gw abcess bartholin. Dan satu-satunya jalan penyembuhan adalah operasi. 

Hamil 7 bulan, dan harus operasi itu eennngggg..... 
Duh ya ini amandel sejak SD aja gw diemin karena ga berani operasi, eh ini katanya kudu operasi segera sebelum hamil makin gede. And there I was, nangis semaleman sebelum opname di RS karena ketakutan, dan suami yang jawab "jangan gitu dong aku jadi takut juga", sampe akhirnya operasi ditunda karena Hb gw cuma 7, transfusi dua kantong, dan masuk ruang operasi yang dingin. Biusnya bius lokal, disuntik di punggung. Kata orang yang caesar, bius kaya gini suakiiiittt buangeett. Ah ga tuh, ya sakit tapi biasa aja. Eh ini jujur loh, karena daya tahan sakit gw rendah banget. Banget banget. Sakit dikit aja ngeluhnya ga selesai-selesai kaya orang paling merana sedunia. Padahal cuma sakit kegigit anak, misalnya. Hft.

Karena sakit dan operasi itu, gw break dari kesibukan pertesisan. Padahal udah mau kelar programnya 😫 Yang sebelumnya super rajin tiap hari ke lab buat residensi, baru pulang jam 8 malem, terakhir pulang mulu ampe labtek VIII rasanya begitu mencekam, akhirnya total ngaso. Karena break inilah semangat gw merosooooottt kaya seluncuran di waterboom. 

Pasca operasi, gw yang toleransi sakitnya rendah ini, susah payah bisa buat duduk dan jalan. Jahitan operasi perih amaaattt duh biyuuung. Berkali-kali itulah gw dinasehatin bunda, mertua gw, buat lebih strong! Nanti abis lahiran lebih sakit lagi tapi harus ngurus anak, bersihin popok dll dll, Trus gw yang jalannya kaya pinguin karena luka jahitan sakit luar biasa kalo kegesek, disuruh jalan normal seperti sedia kala. Bisa ga? Enggak permirsah πŸ˜… ga quwadh gw.

Selang 2 bulan, gw lahiran dan harus caesar karena ketuban udah ijo dan pembukaan stuck di 3. Setelah caesar ini barulah gw tahu, luka jahitannya lebih sakit pas bartholin daripada caesar. Jauuuhhh lebih sakit bartholin πŸ˜–

Dan berubahlah Rahma si mahasiswa yang aktif motoran kemana-mana sampe hamil delapan bulan perut mentok stang, jadi Rahma si ibu beranak satu yang babyblues mulu. Di saat yang sama, jarum jam terus berputar menandakan waktu gw sebagai mahasiswa juga akan segera berakhir. Juli gw lahiran, dan wisuda Oktober yang gw idam-idamkan babay sudah lantaran gw berkali-kali terjeda ngga bisa kemana-mana.

Apakah setelah punya anak ngerjain tesis jadi makin ringan? Oooo tentu tidaakk!

Gw baru bisa on track nesis pas Afiqa umur 3,5 bulan. Butuh dua minggu untuk gw buka laptop dan bengong ngga ngapa-ngapain, bolak-balik catatan bimbingan, bolak-balik resume paper referensi, bacain bab I, ngebuka program yang gw pelototin doang karena ngga tahu mau diapain, dan step konfig yang udah lupa sama sekali. Oh I was so lost!

Karena ngga ada progres sama sekali, akhirnya gw ngadep dosen pembimbing gw, pak Yusep Rosmansyah, dengan tangan kosong. Bermodal wajah ceria dan semangat seperti dulu sambil cerita apa yang terjadi selama gw absen. Saya sudah melahirkan pak, sekarang saya tinggal di Bogor pak, saya gabisa residensi pak, saya bimbingan seminggu sekali boleh pak? Saya bolak-balik pagi dari Bogor nanti selesai bimbingan saya langsung pulang pak, saya baca referensi dan draft buku tesis saya tapi belum bisa connect pak, saya mau melanjutkan tapi bingung pak, saya harus mulai darimana pak. Akhirnyaaa......... gw dikasih tema baru Eng ing eng 😁😁 Game yang gw bikin, berubah target usernya, berubah kontennya. Artinyaaa got a lot works to do! 

Seminggu sekali bolak-balik, berangkat habis subuh dan baru sampe rumah jam 9 malem. Ninggalin bayi 4 bulan dengan beberapa botol ASIP. Ngerjainnya? Jelas siang gw ngga bisa buka laptop. Tak ada solusi selain begadang hampir tiap malem, berteman kopi dan playlist berbagai rupa supaya semangat tak kendur kaya tali jemuran. Mulai dari ost Yeh Jawaani Hai Diwani, ost Moana, Disney songs, ost Kal Ho Na Ho, kadang tausiyah tapi jadinya ngga fokus antara dengerin atau nesis, kadang Al-Qur'an tapi malah seringnya ngantuk. Gw baru matiin laptop jam 4 jelang subuh, dan tidur nanti ketika anak gw tidur pagi. 

It was not easy, it was never been easy. Beasiswa yang habis masanya sehingga gw dengan sangat ngga enak hati, harus minta suami bayarin 2x uang kuliah, mana sembilan setengah jutak pula uang kuliah itebeh. Ditambah laptop gw ngga kuat nge-run game yang gw bikin sehingga bluescreen mulu sehingga harus beli laptop baru.


Maka sebelum gw bisa tersenyum saat memegang map berisi ijazah magister, ada tangis di sana, ada dua kali operasi di sana, ada kaki bengkak yang dipaksa naik lantai empat, ada anak yang terpaksa ditinggal bersama inyiknya (kakeknya) tiap kali gw ke Bandung, ada tabungan suami yang berkali-kali terkuras, ada jam tidur yang dipangkas habis-habisan, dan ada deg-degan hampir disuruh sidang ulang.


Setiap ibu berjuang di medan perangnya masing-masing. Maka menanglah dengan elegan.

Basic Sorting: Bawang

Wednesday, November 29, 2017
Anak mana yang ngga suka buka kulkas? Oh yes they love it to the level that everything inside has been touched hundreds times. Lebay? Iya sedikit πŸ˜› tapi begitulah adanya, setiap benda di dalam kulkas dipegang beeeeeerrrrkali-kali “ni, ni, nii, ni, ho nii, niiiiii”

Karena banyak ranjau seperti kuah gule dan cabe giling, gw harus ekstra gercep narik tangan Afiqa sebelum keduluan dia colek sehingga tumpah kemana-mana. Lalu jarinya narik sebuah kotak transparan, dimintanya gw membuka, lalu dia keluarkan isinya satu-satu.

Daun bawaaang nak
Laos, laaa ooosss
Cabe, lom boook huh haah huh hahh
Baaawang merah

Selesai dikeluarkan, dimasukkanlah lagi semuanya ke kotak. Akhirnya gw kepikiran buat minta Afiqa ngeluarin bawang aja. Satu bawang, dua bawang, tiga....laos πŸ˜‚ lah!

Tapi yang penting bocah 16 bulan ini tahu mana bawang dan bisa ngambil bawang dengan bener ga cuma sekali. Mungkin fokusnya aja yang kurang, atau sengaja buat bikin ibuknya ketawa makanya diselingi laos πŸ˜‹

Berjalan dan Berhenti

Tuesday, November 28, 2017
Apa yang terjadi seandainya kita ngga paham konsep berjalan, bergerak, berpindah tempat? Mungkin akan kacau dunia karena tingginya angka kecelakaan, termasuk tabrakan ketika berjalan kaki. Gw masih inget jelas ketika awal SD, naik motor ditutup jas hujan. Pandangan gw hanya ke bawah, hanya rumput yang tampak sementara motor melesat. Saat itu, gw inget jelas banget, gw berpikir rumputnya bergerak ke arah belakang, padahal sebenernya gw yang bergerak.

Maka jelas penting banget buat anak memahami konsep berjalan, bergerak, berpindah tempat. Semuanya akan jadi bekal memahami kecepatan, termasuk aplikasinya ketika harus menaiki kendaraan sendiri kelak. 


Hari ini Afiqa main sepeda di garasi luar. Kakinya memang belum cukup panjang buat menjejak pedal, tapi keseimbangannya bisa didapat cuma lewat kendali tangan. Karena garasi yang agak miring, gw hanya perlu mendorong sedikit dan sepeda yang Afiqa naiki akan meluncur perlahan menuju pagar. Beberapa kali berhenti karena stang miring, dan beberapa kali juga Afiqa goyang-goyangin badannya supaya sepeda maju.

Hari ini Afiqa belajar lagi soal berjalan dan berhenti, dengan dia dan sepeda sebagai objeknya. Berjalan dan berhenti ini bisa gw kategorikan ke dalam matematika soalnya pemahaman akan hal ini dibutuhkan buat paham tentang kecepatan, termasuk hitung-hitungannya. 

Sederhana ya? 

Why Kids Need Puzzle

Monday, November 27, 2017
Siapa yang suka main puzzle? Oh I do! Floor puzzle yang ratusan pieces sungguh menantang, seperti halnya main sudoku atau isi TTS. Buat anak usia dini, main puzzle juga bisa bikin mereka anteng plus dapet banyak manfaat. Apa aja?

Niihhh ya manfaat main puzzle buat anak usia dini:
  • Melatih koordinasi mata dan tangan saat harus naroh potongan puzzlenya
  • Melatih kognitif karena kudu mencocokkan dan mengingat potongan ini di mana yaaa~
  • Melatih kesabaran karena pasti, pasti, pasti ada banyak kesalahan awalnya
  • Mengasah motorik halus si anak
Nah Afiqa hari ini main sound puzzle vehicles-nya Melissa & Doug, yang bisa bunyi kalo kita bener naroh puzzlenya. Seru ya? Afiqa jadi tahu suara ambulans, pemadam kebakaran, kapal api dan kendaraan lainnya. Anaknya belom bisa selalu pas sih naroh puzzlenya, but she tried it. Dan mainan ini belom terlalu bikin Afiqa anteng, it’s okay gw jadi tahu bahwa sekarang emang belom fase kritisnya bermain puzzle.


Dan tentu saja ada sisi matematis dari main puzzle yaituuuu.... anak mencocokkan gambar pada potongan puzzle dengan gambar pada boad. Ini termasuk kemampuan dasar untuk nanti memilah berdasarkan karakteristik alias sorting. Karena buat sorting, kita harus tahu dulu mana yang karakteristiknya sama dan masuk dalam satu grup.

Bermainlah anak ibuk, bagi seorang muslim, hikmah adalah harta yang terserak. Maka ambillah dimanapun kau menemukannya πŸ™‚


Kondangan Butuh Matematika

Sunday, November 26, 2017
Apa yang kebayang dari kondangan? Ketemu temen si manten yang jadi raja ratu sehari, ketemu temen-temen lama, makan enak, foto cakep yang instagramable.

Tapi apa jadinya kalo kondangan bawa toddler 16 bulan? Pas mau makan, yang satu ngider ambil, yang satu duduk mangku bocah sambil disuapin. Pas lagi disuapin eh sendoknya kesenggol, saosnya tumpah lah di kerudung. Sambil nunggu antara jeda akad dan resepsi, lari kejar-kejaran sama bocah yang aktifnya luar biasa. Dan tentu saja hiasan kerudung yang ditarik-tarik baeee. Seru? Seruuuu!

Nah hari ini kami kondangan ke tempat temen kontrakan abang pas kuliah dulu. Dateng sejak akad bikin kami punya banyak jeda selagi tempat belum rame.



Afiqa tentu saja ngga mau anteng. Berkali-kali dia lelarian muterin tiang bunga sambil cilukba. Berkali-kali dia minta naik turun tangga. Berkali-kali dia minta lihat bunga dan angsa. Apalagi si anak extrovert ini ketemu abang Kredo & Fendou, anaknya Tito & Siti, makin semangat lah dia mainnya. 

Lama-lama, capek kapten, istirahat dulu kita 😌

Menjelang tengah malam gini, gw pikir-pikir lagi, ternyata kondangan juga butuh matematika. Kok bisa?

Untuk Afiqa lari muterin tiang bunga sambil cilukba, Afiqa belajar arah. Jalan ke suatu arah tapi bertahan nempel ke tiang, duh ini apa sih bahasa gw udah error jelang jam 24 πŸ˜‚

Untuk ngelilingin tiang, Afiqa harus bertahan jalan di track berbentuk lingkaran, dan ini matematika πŸ˜— 
Untuk naik turun tangga, Afiqa mendengar kata naik dan turun, dan ini penting buat matematika di real life kelak πŸ˜—
Ketika Afiqa pegang makanannya sendiri, dia selalu pengin minta sekaligus banyak dan kami akan berkali-kali bilang “satu satu nak, habiskan dulu baru ibuk kasih lagi”. Mendengar kata satu dan memahami konteksnya satu makanan dihabiskan dulu baru dikasih lagi satu, adalah matematika πŸ˜—

See? Belajar matematika ngga selalu harus disengaja πŸ™‚

Belajar Maju dan Stop dari Mobil Elektrik

Saturday, November 25, 2017
Weekend kemana kitaaa? Emooollll! πŸ˜‚



Setelah mudik tiga minggu, menghayati kehidupan di Purworejo yang jauh dari hiruk pikuk kota metropolitan, minggu lalu gw dan Afiqa kembali ke Bogor. Kembali ke rutinitas bermain kami. Kembali gw harus rajin nyiapin bahan mainan buat home edu Afiqa. Dan sebagai manusia biasa, gw juga kangen sama rutinitas “pengin-jalan-tapi-gatau-kemana-yaudah-makan-enak-aja”, yak dimana lagi kalo bukaaaann....... emol πŸ˜‚πŸ˜‚




Hari ini keluarga bapak Ghazali malem mingguan di Lippo Ekalokasari, yang lebih sepi dibanding Botani Square ah you olang semua paham kan betapa padetnya Boqer tiap wiken 😷  Dan untuk pertama kalinya Afiqa naik mobil elektrik kaya gini. Tadi yang dinaikin muter sih Lillo, tapi pas udah kelar naik Lillo anaknya minta duduk di mobil-mobilan ini.

Dari naik Lillo didampingi yayah, apa coba yang bisa kita ajarin ke anak? Buanyak! Tapi yang paling jelas adalah konsep jalan dan berhenti.

Tadi ayahnya Afiqa yang pegang kendali setir Lillo, jadi naiknya bisa berhenti kapan aja dan jalan kapan yang dimau. Ketika gw minta berhenti karena mau difoto gw bilang “Yak stop stopppp!” Dan ketika udah selesai foto, gw bilang “Oke jalaan!”

Respon Afiqa? Doi ketawa-tawa sambil lompat-lompat excited karena lihat ada kereta jalan di depannya. Memang gw belom bisa clarify bahwa anak ini nangkep apa yang gw omongin soal jalan dan berhenti, tapi gw yakin dengan beberapa repetisi, anak ini akan sangat paham konsep jalan dan berhenti. Buktinya, kalo Afiqa jalan atau lari-larian trus gw bilang “Afiqa stop πŸ›‘!” kadang Afiqa bakal berhenti, ya kadang tetep aja lanjoooottt jalan atau larinya πŸ˜‚ Dan ketika dia berdiri lalu gw kasih instruksi untuk jalan, dia bakal jalan.

Artinyaaa pemirsa, anak 16 bulan ini udah paham konsep dirinya sendiri jalan dan berhenti, tapi entah konsep benda lain jalan dan berhenti udah dia pahami atau belum. It’s okay ya sayang, learning takes time. And that’s not so important how long as long as you enjoy the process ❤️

Anyway konsep jalan dan stop ini deket banget sama matematika. Kalau kita paham konsep jalan dan berhenti, logika kita bakal lancar kaya jalan tol weekday tengah malam ketika dapet instruksi penunjuk arah, atau menjadikannya biner 1 0 yang puenting banget buat anak informatika, atau buat tahu pola pake deret bilangan misalnya maju delapan tambah satu maju delapan tambah satu (?). 

Mengikat makna, mengikat ilmu. Selalu ada pelajaran dari tiap kejadian, dan selalu ada sisi matematis dari rentetan kegiatan. Jadi, udah belajar apa hari ini?

Belajar Logika dari DIY Magnetic Fishing

Friday, November 24, 2017
Haiii jumpa lagi dengan ibuk Afiqa di siniii πŸ˜†πŸ˜†

Hari kedua buat nemuin ada matematika apa yang bisa diajarin ke Afiqa dari kegiatan hari ini, daaan it was sho much fun! Afiqa lagi ceriaaaaaa banget. Bangun pagi ngga nangis, main ceria dan enerjik, maem lahap tanpa drama, dibacain buku antusias banget, bobo lama sehingga gw bisa baca puluhan halaman buku, ampe tidur lagi juga moodnya bahagia di atas awan. Buat ibu-ibu, mendapati anaknya cerah ceria tanpa mendung seharian itu sungguh surgaaaa ❤️

Agenda home edu Afiqa hari ini adalah mancing maniaa mantap! πŸ˜‚ Pas banget deh sama challenge bunsay buat nemuin matematika di sekitar kita, jadi bisa beririsan pelajarannya. Hari ini gw ngajak Afiqa DIY main magnetic fishing toy yang gw bikin tadi malem, ada enam ikan dengan tiga macem warna. Gw juga bikin DIY sorting paper biru dan merah. Tapi kegiatan memilah atau basic sorting ini belom bisa Afiqa ikutin, jadi gw coba lagi matematika lain yang lebih gampang (menurut gw).



Btw postingan igstory DIY magnetic fishing toy ini banyak diketawain temen-temen πŸ˜‚ Yes I know they’re ugly hahaha. Tapiii gw baca somewhere, lupa deh dimana, anak itu ngga butuh bagus-bagus amat loh. Karena imajinasi mereka masih sangaaaatt bebas. Bikinin aja mainan DIY yang lagi dia suka, mau jelek kaya apa juga, anak bakal seneng banget. 

See? We learn from our children to value something not by their looks, but their intention.

DIY magnetic fishing ini gw bikin karena Afiqa sukaaa banget sama ikan, jadi gw mikir wah kayanya lagi fase kritis belajar soal ikan nih. Nah selain ngomong berulang-ulang bahwa ikan itu hidup di air, ikan itu ciptaan Allah, dari mainan ini kita bisa ngajarin anak tentang:
  • Sebab akibat. Ketika ujung tali pancing dideketin ke ikan, ikannya nempel. Sebab akibat ini penting banget dipahami anak, ngga cuma buat matematika tapi juga buat logisnya sehari-hari. Anak harus paham jika A diginiin maka jadi A1, jika digituin maka jadi A2. Jika ujung pancing deket ke ikan, ikan nempel. Jika jauh, ikan ngga nempel.
  • Sorting. Oh ini ikan warna merah, ini biru, ini hijau. Sorting atau memilah berdasarkan karakteristik ini belom bisa Afiqa ikutin sih, but that’s totally okay. My daughter is 16m anyway ❤️
  • Berhitung. Ini sih gw aja yang ngulang-ngulang “Ikannya ada berapa naak? Yuk hitung sambil kita ambil dari pancing. Satuu duaaa tigaa. Ooh tiga yaa wahh.” Afiqanya cuek-cuek aja sambil mainin ikan yang nempel ke pancing.
Yuk buk ibuk lebih peka sama aktivitas kita membersamai anak, karena dari sana bisa kita tumbuhkan kecintaannya pada ilmu matematika πŸ™‚


Belajar Matematika dari Nguleg Bawang

Thursday, November 23, 2017
Matematika bukan sekedar hitungan, matematika tersebar di sekitar kita. Kalimat pembuka challenge bunda sayang IIP kali ini bikin gw sumringah. Buat sebagian besar orang, pengertian matematika hanya seputar tambah kurang kali bagi, yang efeknya anak-anak mereka yang masih bayi udah dijejali calistung.

Is that bad? I don’t know, haven’t did any research yet. Tapi menurut hemat gw, akibatnya adalah anak bisa berhitung tapi ngga suka berhitung. Dari materi kali ini, gw diingetin lagi bahwa matematika itu juga soal ngajarin konsep banyak-sedikit, tinggi-rendah, besar-kecil, bentuk benda-benda sebagai dasar geometri. Ah gw jadi inget kata MomC di bukunya Montessori di Rumah, bahwa anak harus paham dulu konsep kosong, sedikit, banyak, sebelum mereka belajar penjumlahan. Make sense, sehingga penjumlahan bukan lagi hal abstrak buat anak.

Hari pertama ini pas banget sebenernya sama agenda homeedu Afiqa, bikin sate dari kotak dan segitiga kecil pake sumpit. DIY mainan ini gw bikin sebelum materi bulan ini rilis. Tapiii... eng ing eng, anaknya belom tertarik πŸ˜‚ malah sumpitnya buat stick xylophone. 

Nah yang gw suka banget dari materi bulan ini, Temukan Matematika di Sekitarmu, adalah kita literally disuruh nemuin sisi matematis dari kehidupan sehari-hari, bukannya mengada-ada bebikinan dulu. Dan tadi siang, anak gw.............


mau ikut masak, nguleg bawang buat bikin sop. And then I was like “aha!” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ ini nih matik nih!

Naak, Afiqa lagi nguleg bawang ya? Bawangnya ada berapa sayang? Sa? Saaa? 
anaknya asik nguleg, ga jawab emaknya
Saaa....tuuuuu (sambil nunjuk satu jari).

Trus ini namanya cooo-bek. Apa sayang? Cobek. Cooo?
ditengok doang 
bek. Cobek. Bentuknya lingkaran tuh nak sama ya ama piring, tu namanya lingkaran sayang.

Ya emang ngga dijawab sih pertanyaan gw, anaknya juga memang belum lancar bicara. Tapi gw yakin Afiqa nangkep 😎 soalnya anak ini terbukti paham omongan ibuknya walaupun kesannya dia ngga merhatiin. Hebat ya anak-anak bisa kaya gitu, kalo gw kuliah kesannya ga merhatiin sih ya emang ga nangkep 😒☹️

Jadi hari ini Afiqa udah menyapa lingkaran dan angka satu lewat nguleg bawang. Kalo anak kalian, nemuin matematika apa dari aktivitas hari ini? 

#IIP
#KuliahBunsay
#ILoveMath
#MathAroundUs


Sabar Tak Semudah Itu, Nona

Tuesday, November 21, 2017
Enambelas bulan menjadi ibu, enambelas bulan itu juga hidup gw berubah. So it’s true, people saying that motherhood changes your life, it’s true.


This cheerful little fella is the one who change my life. Dan satu hal yang paling paling paling gw sadari berubah dalam diri gw adalah kadar sabar. Iya sabar. Bersama gadis kecil ini, gw menjelma menjadi Rahma-versi-tersabar. If you know me for years, you will easily notice that I’m not that patient, that’s obvious. Maka, gw harus menggolongkannya sebagai prestasi.

Sungguh nona, bersabar tidak semudah yang kau baca dalam goresan tinta.
Bersabar ketika ia makan sambil berlarian.
Bersabar ketika ia merengek seharian karena sakit.
Bersabar ketika hasil eksperimen dapur berjam-jam dilepeh sempurna.
Bersabar ketika puting lecet lantaran digigit saat menyusui.
Bersabar ketika kerapian rumah tak bisa bertahan lama.
Bersabar ketika makanannya tumpah di bagian depan kerudung kita.
Bersabar ketika ia tantrum karena keinginannya tak kita penuhi.
Bersabar ketika ia memaksa minta nonton tv.
Bersabar ketika handphone ia lempar keras ke lantai.
Bersabar ketika DIY mainan untuknya rusak dalam hitungan menit.

Oh sungguh nona, bersabar tidak semudah itu.

Berkali-kali gw harus mengambil nafas panjang, geregetan sendiri, dan akhirnya tertawa sendiri agar ngga jadi merepet panjang yang orang sebut sebagai ngomel. Setelah jadi ibu, barulah gw sadari kenapa banyak ibu-ibu suka ngomel dibanding bapak-bapak. Dan sekali lagi nona, menahan untuk tidak ngomel tak semudah itu.

Tapi hidup adalah sekumpulan proses bukan?
Dalam berkali-kali ambil nafas panjang, geregetan sendiri dan tertawa sendiri itu, pelan-pelan gw belajar meningkatkan kadar toleransi gw. Bahwa ngga semua hal bisa kita kendalikan. Prioritas menyelesaikan pekerjaan bisa kita atur, tapi kapan anak eek ngga bisa kita jadwalkan. Iya kan?

Gw meningkatkan batas toleransi diri gw bahwa kerapian, hasrat dan target gw, semuanya harus disesuaikan dengan anak kecil ini, kesayangan Allah yang Ia titipkan ke gw dan suami. Kami yang memohon supaya dititipi anak kecil ini, lalu Allah kabulkan, trus gw masih mau ngga sabar gitu? 

Bahwa ia adalah prioritas. Menjaganya adalah prioritas. Mendidiknya sesuai fitrah adalah prioritas. Menjadikannya solehah adalah prioritas. Maka udah seharusnya gw sabar ketika hal lain, prioritas kedua dan seterusnya, harus mengalah sementara waktu. Maka Ya Allah, mohon mampukan kami, mohon selalu sabarkan kami.

Ditulis sebagai challenge Rumbel Menulis IIP Bogor November 2017.

Ngga Apa-Apa, Aku Tetep Cinta

Friday, November 03, 2017
Terisak seorang istri usai shalat Maghribnya. Jarak tak pernah gagal menjadikan perasaannya terhadap suaminya semakin syahdu. Ia ingat betul rupa fisiknya yang berubah setelah kelahiran anak pertama mereka, dan bintik jerawat yang datang dan pergi seperti hujan kota Bogor di bulan ini.

“Bang, aku jerawatan, emmmm...”, yang dibalas dengan jawaban yang tak pernah berubah,
“Emang aku pernah komplain?” atau “Nggapapa, aku tetep cinta.”

Atau ketika gurat putih sisa kehamilan makin jelas wujudnya, dan ia mulai merasa tidak nyaman dengan perubahan tubuhnya, laki-laki itu selalu menjawab “Ngga apa-apa, aku tetep cinta.”

Makin terisak sang istri mengingat betapa suaminya selalu berusaha memudahkan urusannya, memudahkan hidupnya. Sepertinya kesusahan apapun akan segera menemukan jalan keluar hanya dengan satu password, bang. Kalaupun ada masalah yang belum mendapat solusi, setidaknya hatinya tak lagi gulana karena ia tahu, suaminya akan mengusahakan dan berjuang bersamanya.

Oh, betapa ia ingin rumah tangganya abadi sampai surga. Pedih ia membayangkan adanya perpisahan, tapi memang hidup hanya sementara. Maka apalagi yang bisa ia minta, sebagai wujud cintanya, jika bukan memohon pada Penguasa Semesta untuk mengijinkan mereka bersama sampai surga?



What did I do to deserve you? Masyaa Allah, alhamduliLlah Allahuakbar.

Foto diambil saat hamil 9 bulan, sekitar dua minggu sebelum lahiran. Untuk pertama kalinya setelah ratusan rayuan, sang suami mau diajak berfoto di kotak bernama photobox.

Home Education Afiqa: Preparation

Friday, October 20, 2017
Apa bedanya ketika ibu di rumah sama engga? Waktu interaksi anak sama ibunya lebih banyak, jelas. Buat gw, there has to be something different ketika gw di rumah bisa mendampingi Afiqa secara penuh. Dan salah satunya yang gw targetkan adalah perihal home edu Afiqa. Sejak dulu, karena terlahir dari keluarga guru, ngga pernah terbersit sekalipun buat nge-homeschool anak sendiri, tapi mindset gw berubah setelah punya anak, baca sana sini, belajar lagi, dan ikut seminar tentang home schooling yang diadain IIP Bogor. Waktu itu pengisinya mba Mira Julia, founder Rumah Inspirasi. Seketika wawasan gw terbuka bahwa home schooling bisa dilaksanakan siapa aja asal ada niat dan konsistensi. 

Biasa tuh sindrom orang abis seminar kan pulangnya langsung menggebu-gebu πŸ˜‚ gw pun ngga terkecuali. Sampe rumah langsung cari info home schooling anak usia 1 tahun. Btw gw akan menyebutnya home education ya bukan home schooling. Yang gw dapet dari berbagai sumber, anak setahun cukup berpatokan ke milestone, susun aktivitas ngikutin milestone aja. Kalo milestone tersebut udah tercapai, bebaskan anak main apapun.

Lalu bikinlah gw agenda home edu Afiqa yang sophisticated 🀣 Lalu? Lalu sudah, berakhir di kertas aja. Karena target dan agendanya terlalu muluk-muluk, gw jadi banyak excuse. Hffffftttt.........

Akhirnya hari ini memantapkan hati memulai lagi dari awal. Gw nyontek agenda bermain dari buku Rumah Main Anak-nya mba Julia Sarah Rangkuti, simple dan aplikatif. Gw tulis ulang agendanya supaya lebih kokoh niat pelaksanaannya. Laluuu..... eksekusi perangkat main hari pertama langsung saat itu juga. Gw kuatir makin ditunda, males datang lagi melanda ☹️




Sesungguhnya yang terberat dari home edu bukanlah saat penyusunan kurikulum dan agenda main, melainkan konsistensi pelaksanaannya. Doakan gueeee! πŸ™πŸ»

Agenda mainnya in syaa Allah akan diposting secara rutin, ini juga semoga istiqomah postingnya πŸ˜‚

Ibu Juga Bisa Jenuh, Kapten!

Tuesday, October 03, 2017
Beberapa hari lalu, segera setelah suami pulang, gw misek-misek di depannya. 

"Baaaang.. Afiqa nangis mulu seharian. Ditinggal dua langkah, nangis. Dia narik tanganku ngajak kemana gitu kan trus ada jeda karena aku harus bangun dari duduk, nangis. Lagi main trus aku ikut pegang mainannya, nangis. Denger kata jangan, nangis. Dikomentarin nangis. Capeknyaaa. Cape tau! Trus aku tuh sampe ngga menghibur gitu loh kalo Afiqa nangis, kubiarin aja ntar juga diem sendiri. Aku jahat ga ya? Tapi gimana yaaaa.... kan aku 24/7 sama Afiqa terus, ngga ada pergi kemana-mana blas jadi kadang aku tu bosen main sama dia. Bingung juga mau ngapain lagi. Aku tu sampe mikir loh, apa jangan-jangan aku ngga sayang ya sama Afiqa? Kok aku tega aja gitu denger dia nangis lama, pas nangis abis mandi misalnya kan karena ngga sabar pake baju, pengen buru-buru mimik. Itu aku makein bajunya ngga ku percepat loh. Santai aja aku pelan-pelan pakein baju padahal dia nangis. Gimana sih bang kita tau kalo kita sayang? Abang sayang sama aku kan? Abang tau darimana kalo abang sayang sama aku?"

Suami gw yang baru pulang langsung diberondong curhatan panjang yang ketahan seharian. Kan ngga enak kalo curhat via watsap sementara suami lagi kerja yakan yakan yakan? Video call juga ngga mantap. Paling enak tu curhat langsung empat mata, jadi sambil gw ngomong panjang lebar ada tangan yang menenangkan sambil elus-elus kepala.

Nah tapi, pertanyaan gw belum terjawab. Pas gw tanya, abang cuma jawab "Gimana ya... ya tau aja kalo aku sayang." πŸ˜‚ tipikal laki gw deh suka males mikir kalo dikasih pertanyaan filosofis gitu. 

Gimana lo tahu kalo lo sayang?
πŸ€”πŸ€”πŸ€”




Gw pengin deket terus Mak. Gw pengin ngasih yang terbaik Mak. Kalo jauh gw kangen Mak. Gw pengin memastikan dia selalu mendapat yang terbaik Mak.

Gitukah?
Tapi akan ada masanya lo bosen. Jenuh banget. Rasanya pengin nonton film India aja daripada nemenin main, atau jajan bakso sendirian sebentar daripada nyuapin maem. Ada, ada masanya rasa itu datang.

Trus kalo gitu, apakah artinya kita kurang sayang? 

Gw pernah baca di suatu sosial media, ibu bekerja curhat bahwa somehow kerja jadi kaya hiburan buat dia. Dia lebih seneng kerja daripada harus stay full di rumah sama anak, bingung mau ngapain aja, rentan stres kalo anak rungsing nangis mulu, dan katanya dia ngerasa anaknya lebih terjamin di daycare daripada di rumah ngga jelas belajar apa.

Oke, first. No judgements. Tiap ibu punya pertimbangan sendiri-sendiri dan kita ngga tahu kondisi ibu tersebut. Tapi yang mau gw tekankan adalah, ternyata bukan cuma gw yang ngalamin. Buat ibu bekerja, ternyata kerja di luar rumah bisa jadi cara kabur sejenak dari jenuh yang melanda. Tapi kalo lo stay full di rumah, gimana mau kabur sejenak, bahkan mandi aja ngga boleh lama-lama πŸ˜“ padahal mandi santai itu me time banget, cara kabur sejenak supaya setelahnya bisa seger lagi, ceria lagi, semangat lagi mendampingi anak main. Padahal suami gw super suportif. Mandiin, nyebokin, ngajak main semuanya dilakukan sepenuh hati kalo pas libur. Tapi tetep aja jenuh bisa melanda, walaupun setiap weekend gw punya back up dalam hampir semua hal.

Sebenernya nonton film India jitu banget deh buat melepas penat, tapi sekarang mau beresin satu film aja gw pause bisa 7x karena cuma bisa nonton pas anak bobok.

Dan btw, gw nulis ini sambil mimikin Afiqa, padahal baruuuuusan beli bakso yang baru dicoba kuahnya sesendok. Oh wait for me bakso dingin πŸ˜‚ Oh motherhood! ❤️

Bakso dingin mah biasa, orang lagi makan trus pause karena kudu nyebokin anak eek trus lanjut makan lagi aja sering πŸ˜†

Ternyata, jadi ibu bener-bener latihan sabar tiada terhingga. Dan, dear ibu-ibu, sejenuh apapun sebosan apapun semalas apapun, anak kita punya hak didampingi main oleh perempuan sabar, semangat dan ceria. Jadi, mari mari kita sisihkan sejenak perasaan itu dan jadilah ibu yang ceria, semangat dan sabar ☺️ Jangan sampe anak nyari mbak/pengasuh dan bukannya kita ibunya ketika dia sedih, takut, kecewa dan seneng. Kan?

Dua Hikmah Baca Buku Marie Kondo

Sunday, October 01, 2017
Setelah baca buku Marie Kondo yang fenomnal itu, tahu kan, The Life Changing Magic of Tidying Up alias Seni Beberes Rumah metode Konmari, gw sadar satu hal.

Bahwa setiap benda memiliki masa kadaluwarsa. Ngga cuma makanan atau obat aja, benda mati kaya baju, tas, buku, notes, jilbab dan lain-lain, ngga akan gw absen semua karena bakal kebanyakan, juga punya masa kadaluwarsa. Mereka punya tugas dan jika tugasnya udah selesai, mereka sudah memasuki masa kadaluwarsa.

Contoh paling gampang, seragam kuliah IT Telkom yang jadi saksi bisu semua cerita lika-liku kehidupan kampus gw. Mereka telah menunaikan tugasnya untuk dipake semasa kuliah, artinya ketika gw lulus, selesai juga tugas mereka. Kadaluwarsa.

Buku persiapan pranikah yang jumlahnya ngga cuma satu, yang dibeli dengan menggebu-gebu setengah degdegan setengah excited karena mau nikah, telah memenuhi tugasnya untuk membuat gw siap lahir batin sebelum menikah dan membekali gw dengan pengetahuan yang ngga gw dapet dari tempat lain. Begitu akad terucap, boro-boro baca ulang, gw aja lupa kalo punya buku tersebut. Tugasnya telah selesai. Kadaluwarsa.

Cardigan yang kita beli dengan nabung selama tiga bulan, yang dulu saking sayangnya sampe dipake hampir setiap hari kecuali pas dicuci, sekarang udah ngga muat lagi. Masih pengin pake sih tapi nunggu berat badan turun 10 kilo lagi. Alhasil, cardigan tersebut utuh menganggur selama dua tahun terakhir. Artinya, cardigan tersebut telah memenuhi tugasnya mencerahkan hari-hari kita di masa lampau, 10 kilogram yang lalu. Sekarang, ia telah kadaluwarsa.

Abis baca buku Konmari, mata gw bener-bener kebuka lebar bahwa selama ini gw banyak menimbun barang kadaluwarsa. Trus pas gw cerita isi bukunya ke suami, dia cuma bilang "Kubilang juga apa, buang yang ngga dipake lagi. Ngga usah baca buku juga aku udah tahu." *kabur tidur bantalan buku Konmari πŸ™„

Jauh sebelum nikah, sahabat gw, si Tari juga udah sering bilang "Ih Rahma hobinya nyimpen sampah." a.k.a. benda-benda penuh kenangan misalnya kertas kado bungkus hadiah ulang tahun, bunga mawar yang udah kaya keripik saking keringnya, modul kuliah tahun pertama, duh banyak deh gw sendiri ampe lupa 🀣

Ternyata mereka benar. 
Dasar gw emang suka keras kepala, kalo udah baca buku baru percaya.

Selain soal barang-barang kadaluwarsa, gw juga menyadari satu hal lain.

Semakin gampang kita mendapatkan sesuatu, semakin berkurang kadar berharganya. Semakin banyak kita memiliki satu jenis barang, rasanya makin ngga berharga tiap barangnya.
Coba deh jawab. Punya 10 baju kondangan dibanding punya 3 baju kondangan, rasanya lebih sayang mana ke baju-baju tersebut?

Punya tiga Quran dibanding punya satu, lebih sayang mana?

Pasti jawabannya lebih sayang ke benda tersebut kalo cuma punya sedikit. Malah nih parahnya, kita ngga inget punya benda-benda tersebut karena jumlahnya sangat banyak. Artinya apa? Artinya, kalo ngga bener-bener perlu, bebelian bisa banget direm. Dengan 3 baju kondangan, kita masih bisa hidup bahagia. Dengan 1 kitab suci Al-Quran saja, kita pun masih bisa hidup. Kadang, gengsi aja yang bikin kita pengin punya banyak. Padahal punya banyak belum tentu bahagia.

Soal value barang ini gw rasa penting buanget banget nget nget diajarin ke anak, supaya mereka menghargai apa yang mereka miliki. Salah satu cara ngajarin, menurut Rahma yang baru setahun dua bulan jadi ibu, adalah ngga selalu nurutin pengennya anak terhadap barang tertentu. Kasih syarat ketika anak minta sesuatu, misal anak minta mainan, ajak nabung dulu dan bersabar selama seminggu. Kita sediain celengan dan kasih uang tiap hari buat anak masukin ke celengan. Pas weekend, celengan bisa dibuka lalu dihitung uangnya dan berangkatlah ke toko mainan dengan bahagia. Atau ketika anak minta mimik/nenen, kasih syarat sun pipi ibu kanan kiri dulu. Selain ngajarin tentang usaha sebelum mendapatkan sesuatu, cara ini juga bisa bikin anak menghargai benda atau hal yang mereka dapet karena mereka mengusahakannya, bukan dapet cuma-cuma.




Karenaaa, dampak dari anak ngga menghargai barang yang mereka miliki, menurut analisis amatir gw, adalah:
  • Selalu merasa kurang, maunya beli terus padahal udah punya barang serupa. 
  • Berpikir "It's okay barang rusak, tinggal beli lagi."
  • Males repot-repot memperbaiki kalo ada yang rusak.
  • Tantrum kalau keinginannya ngga dipenuhi.
  • Gampang bosen dan sulit dibikin seneng, apa sih bahasa Indonesia yang pas, maksud gw hard to entertain gitu loh.
  • Akhirnya berakir boros, padahal boros adalah sifat setan. 
Weekend ini, buku apa yang kalian baca? πŸ˜ƒ

Selamat Tinggal Baju Besi Kebanggaan!

Tuesday, September 26, 2017
Semalem adalah malam kesekian gw ngerasa gelisah karena butuh untuk lebih produktif. I mean, creating something for outside world that maybe out of my reach right now. Akhirnya gw ubek-ubek hape dan berakhir nginstal game asah otak setelah scroll game tapi ngga tega mau instal keinget Afiqa.

Loh katanya produktif kok malah instal game?
Kan asah otak, otak tajam akan berguna buat dunia toh?
Hahaha excuse I know.

Nah dari game tersebut, pagi ini gw baca artikel yang menohok banget judulnya SHEDDING YOUR COAT OF ARMOR, yap you read it right, Menanggalkan Baju Besi Anda. 

Gw yakin ngga cuma gw doang yang pernah mengalami hal ini, and I found it really really good to know so here I am sharing it all with you my angsajenius readers (cailah!).

DILEMA

Coba bayangin nih kita udah lulus kuliah cumlaude, pengalaman magang dan penelitian oke, record organisasi berlembar-lembar, trus keterima kerja di perusahaan besar. Setelah beberapa lama, kita masih diperlakukan kaya pegawai baru, kerjaannya juga masih entry-level. 

Atau, kita yang pengalaman kepanitiaannya udah level steering commitee dan join kepanitiaan baru, tiba-tiba dikasih kerjaan yang menurut kita low-level, banyak praktek daripada mikirnya, yang menurut kita ah cincai lah sepele.

Ngga butuh waktu lama buat otak kita terbersit "Kenapa gw diperlakukan kaya gini? Kenapa gw ngerjain ini? Harusnya, dengan kapasitas dan skill gw, gw ngerjain sesuatu yang ada di level atas, bukan kaya gini. I deserve to be treated better."

Nyatanya, pemikiran kaya gitu, yang kita sebut fixed mindset, ngga akan bikin kita berkembang dan ngga akan membuat kerjaan atau suasana kerja jadi lebih baik. Yang kita butuhkan adalah growth mindset, which I'll tell you later on. Lebih parahnya nih, kalo udah punya fixed mindset gitu, pemikiran negatif yang lebih dahsyat bakal gampang banget hinggap. Misalnya, wah bos gw kayanya ngerasa terancam nih sama skill gw makanya gw ngga dipromosiin atau dikasih kerjaan yang posisinya strategis. Atau bos gw ngga bisa ngelihat skill gw karena dia ngga tahu caranya kerja sama orang kaya gw. Atau dia mikir gw bersikap kurang baik, tapi kan itu gara-gara gw kerja bareng orang-orang yang kurang kompeten.

Waw!

Feeling superior doesn't get you anywhere, guys!
Kalo kita punya growth mindset, kita bakal dengan sadar berpikir bahwa kerjaan sibuk dan di entry-level memang bagian dari bekerja. Toh, ngga ada hal besar kalo ngga disokong hal-hal kecil yang tampak sepele, ya kan? Justru kerjaan yang tampak sepele ini adalah peluang buat nonjolin skill yang kita punya dengan nunjukin alternatif metode yang ngga kepikiran oleh orang lain. Yang penting lagi, kita bisa belajar menikmati kerjaan yang numpuk dan sibuk tanpa risau bakal dikasih reward atau recognition atau engga. Lebih enteng kan?

Seenteng kerupuk aci bolong-bolong seribuan.

sumber

Contoh paling nyata adalah perempuan-perempuan yang telah berpeluh sekolah, ada yang SMA, atau sarjana, atau jenjang di atasnya, lalu dengan mantap shedding their coat of armor for being stay at home moms. Setelah baju besi kebanggaan semasa sekolah dilepas dengan tegas, let me tell you, you all are awesome and great and worthy! Di awal mungkin berat, tapi setelah berkali-kali mengasah rasa, lama-lama ngga ada pikiran "Gw terlalu berbakat deh buat sekedar ngepel, nyuci baju, masak dan ngajak main anak tiap hari."

Take It Off!

Jadi, kalo lo masih sering ngerasa terlalu berbakat, terlalu berpengalaman, terlalu oke untuk ngerjain sesuatu, coba itu baju besi kebanggaan dicopot dulu. Because for years, you've been wearing your specialness coat of armor to make you feel safe and worthy in threatening situations. Of course you are unique and special, but from a growth persepective, so is everyone else.
Special doesn't mean better or more worthy than others.