jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Ketika Hati Mulai Berisik

Tuesday, July 26, 2016
Dalam diamnya, lelaki diam. Dalam diamnya, hati wanita berbicara.
Dari riset amatir angsajenius dengan metode live interview, pengumpulan data sekunder serta video TEDx, didapat kesimpulan bahwa laki-laki bisa diam (dalam arti sebenarnya) tanpa ngebatin apapun, sedangkan perempuan dalam diamnya, hatinya terus bicara. Gw sempet ngga percaya pada awalnya, sehingga pertanyaan "Abang lagi mikir apa?" pas suami gw diem, terus gw ulang karena dijawab "Ngga mikirin apa-apa." It's like, heeey how come you think of nothing? Mulut bisa direm, tapi suara dalam diri sendiri pasti terus bergejolak, begitu hipotesis awal gw.

Ketika gw diem, gw ngomong sama diri sendiri. Kadang terlalu berisik sampai gw pengin suara-suara itu hilang sejenak. Kadang suara-suara itu berhasil gw giring menjadi dzikir, tapi seringnya sih ngga berhasil. Kadang gw ngalamin earworm, terngiang-ngiang suatu lagu yang sama sekali ngga gw suka misalnya. Kaya beberapa hari yang lalu, cuma gara-gara pas jalan pagi di Kebun Raya Bogor lagi ada halal bihalal TNI yang pake panggung lengkap pake biduanita nyanyi Sambalado, seharian gw terngiang-ngiang sambalado, ketika gw diem, otak gw muterin lagu sambala sambala bala sambalado mulut bergetar, lidah bergoyang. Ampuuuunnnnnn!! *angkat tangan*

Semudah itu perempuan berbicara dengan dirinya sendiri. Sebising itu ruang bernama hati. Kalau bising knalpot di jalan sah disebut polusi suara, bising dalam hati bisa juga dong disebut polusi hati.

Kenapa polusi?
Karena mengganggu dan mengotori.

Ketemu orang baru, ngebatin. Scroll timeline Facebook, ngebatin; tentu saja hal yang sama terjadi pas ngescroll Path, Instagram, Twitter dan media sosial lain. Dengerin orang ngomong, bukannya merhatiin apa yang diomongin, malah sibuk ngebatin menilai orang tersebut. Lagi shalat, bukannya fokus sama bacaan shalat beserta artinya, malah ngebatin dan sibuk ngerencanain abis shalat mau ngapain.

Perintah buat menjaga lisan dari perkataan yang menyakiti, larangan mendebat walaupun kita tahu kita yang benar, larangan berkata bohong, fitnah dan ghibah udah sangat jelas, sering dibahas di berbagai kajian dan sering diposting akun-akun dakwah. Tapi rupanya menjaga lisan aja belum cukup, karena hati juga perlu dijaga. Kalau kata Aa Gym, hati yang dipenuhi dengan mengingat Allah itu begitu damaaaai, ngga pusing dengan urusan orang, ngga sibuk menilai orang. 

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain” [Al-Hujurat : 12]


Mengutip perkataan Amirul Mukminin Umar bin Khathab, "Janganlah engkau berprasangka terhadap perkataan yang keluar dari saudaramu yang mukmin kecuali dengan persangkaan yang baik. Dan hendaknya engkau selalu membawa perkataannya itu kepada prasangka-prasangka yang baik.". Gw jadi inget pesan murabbiyah gw yang sangat melekat, "Ketat dan no excuse sama diri sendiri, tapi selalu usahalah buat berbaik sangka dan toleransi sama orang lain.". Yaaaa........nyatanya memang butuh usaha keras buat ngga ngebatin aneh-aneh atau berprasangka sama orang lain.

But hey, susah bukan berarti ngga bisa to?
Orang lain mau ngelakuin apa, ngomong apa, nulis apa, itu semua ada di luar kendali kita. Tapi apa yang kita batin sepenuhnya ada dalam kendali kita. Ngapain sengaja ngotorin hati dengan pikiran yang engga-engga?

Nyambung sama ocehan gw tentang posting kebahagiaan keluarga mulu di media sosial (link), tugas kita memang ada dua. Satu, ngefilter apa yang sebaiknya diposting. Dua, berbaik sangka dengan postingan orang lain. Bro, cape broooo kalo ngebatin jelek-jeleknya orang mulu, apalagi sampai nyari-nyari kesalahan orang yang dalam Islam istilahnya tajassus. Itu gajah di pelupuk mata masa kalah jelas daripada semut di seberang lautan sih, sist? 

Salah satu cara yang gw buktikan ampuh adalah menyibukkan diri dengan kebaikan, jangan kasih celah buat pikiran nganggur karena itu berpotensi banget memunculkan pikiran yang aneh-aneh. Sepengalaman gw, yang menyibukkan kita, itu yang akan mengisi sebagian besar porsi pikiran kita. Pas gw lagi rajiiin ngehapal suatu surat, ketika gw diem, ayat demi ayat berulang di pikiran gw. Dampaknya, ngga ada earworm Sambalado ataupun celah buat ngebatin yang aneh-aneh.

hayooo, lagi ngebatin apaaa? :p

Wahai kaum hawa se-Indonesia Raya merdeka merdeka, ini adalah PR besar terutama buat kita, yang hatinya sangat sangat sangat rawan polusi :) 


No Birthday Party for Our Babies, Welcoming Baby Part 3

Monday, July 25, 2016
Jika sudah tahu akan diakhiri, kenapa harus repot-repot memulai?

Kalimat itu mungkin mewakili banyak kejadian yang sengaja kita mulai, padahal kita tahu bahwa di masa depan, dampak dari kejadian itu pengin kita akhiri. Banyak kasus gw rasa cukup representatif buat contohnya, tapi di sini gw mau highlight satu kasus yang jadi concern gw dan bang Gheza, terutama buat keluarga kecil kami nanti. Yak apa lagi kalau bukan ulang tahun.

Berpegang pada prinsip "kalau udah tahu di masa depan ngga pengin dilakukan, kenapa harus dilakukan sekarang? kenapa repot-repot memulai sesuatu yang pengin diakhiri?", kami sampai pada rumusan bahwa ngga ada perayaan ulang tahun buat gw, suami, maupun anak-anak kami. Belakangan ini, foto-foto perayaan ulang tahun bayi-bayi lucu menuhin timeline socmed gw. Dengan dekor warna-warni yang butuh effort berjam-jam buat nyusun, kue yang lebih mirip gambar kartun sehingga bikin sebagian orang (atau gw doang?) sayang buat motong dan masukin ke mulut, segala bentuk lilin, dan tentu aja dresscode yang matching dan eye catching; ulang tahun anak dirayain. Macem-macem alesan orangtua si bayi, yang kemudian gw rangkum, sebagian besarnya adalah untuk mensyukuri nikmat bahwa anak mereka sehat sampai umur sekian dan sekian.

I'm not gonna judge, and anyway who am I to judge? Every parents have their own considerations.

Buat kami, alesan utama untuk ngga masukin ulang tahun ke dalam agenda adalah karena ngga pernah ada dalam sejarah Islam, Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam atau sahabatnya ngerayain ulang tahun. Kami percaya itu bukan bagian dari ajaran Islam melainkan tradisi kepercayaan lain, apalagi soal tiup-tiup lilin. Banyak orangtua yang juga tahu soal ini dan mereka ngga pengin ngerayain ulang tahun anaknya ketika mereka udah gede, tujuh tahun misalnya. Tapi sebelum umur tujuh tahun itu, mereka ngadain pesta dengan ngundang saudara, tetangga dan temen sepermainan anak mereka. Dalam hemat gw, kalau udah tahu suatu hari akan diakhiri, kenapa harus dimulai?

Karena mengakhiri sesuatu selalu butuh usaha. Usaha buat ngejelasin ke anak bahwa ulang tahun bukan bagian dari ajaran Islam, usaha buat ngendaliin emosi anak yang pengin acaranya dirayain seperti tahun-tahun sebelumnya, usaha buat ngejawabin pertanyaan saudara, tetangga dan temen sepermainan kenapa tahun ini ngga ada perayaan ulang tahun, dan sederet usaha-usaha lain.

Kami pengin anak kami paham bahwa umur adalah karunia Pencipta semesta, dan bahwa bertambahnya umur bukanlah suatu prestasi. Umur bukan diukur berdasarkan angka, tapi berdasarkan keluasan manfaatnya.

Nyatanya, di umur-umur segini, gw justru sedih loh pas ulang tahun. Tahun ini gw 25 tahun, beberapa hari yang lalu suami 26 tahun. Yang gw sadari sesadar-sadarnya di tahun ini adalah hitungan angka ini bisa aja berhenti sewaktu-waktu, dan makin nambah angkanya, itu berarti makin sedikit sisanya. Dan hari ini, bapak Allah beri kesempatan berhitung hingga 54, angka yang ngga sedikit. Ngga ada perayaan, ngga pernah ada perayaan di keluarga bapak sejak gw kecil. Cuma ada ucapan sederhana dan doa. Ohiya ngga seharusnya doa gw sebut "cuma", karena doa adalah hal besar dan senjatanya orang muslim yang bisa bikin hal ngga mungkin jadi mungkin. Mohon sisipkan doa buat sesama muslim, agar bapak pun dapet bagian kebaikan doanya :)

foto ini diambil hari ini, if i was there, udah makin sempurna jadi kaya tangga deh dengan gw berdiri di samping kiri ibuk

Tulisan ini sama sekali ngga bermaksud untuk menghakimi orangtua yang ngerayain ulang tahun buat anak-anak bayi yang sebagian besar belum tahu apa-apa dan ngga paham apa itu ulang tahun dengan sederet prosesinya selain ada banyak orang, ada makanan dan ada lilin buat ditiup. Tulisan ini dibuat supaya kami ingat lagi bahwa kami udah merumuskan ngga ada perayaan ulang tahun buat anak-anak kami.  

Baydewey, postingan banyak dishare dan dibaca orang itu nyenengin yaaaa rasanyaaaa. Sebagian besar tulisan di angsajenius dibikin karena gw pengin nulis, bukan karena gw pengin orang baca, tapi tetep ajaaaa rasanya tahu hit postingan kita tinggi tu ngga pernah gagal jadi cambuk buat gw supaya lebih rajin :D Ah semoga angsajenius bisa makin gendut karena makin banyak postingannya, bisa ngasih manfaat dan inspirasi buat yang baca sekecil apapun itu, dan bisa jadi sebab tetap hidupnya gw ketika hitungan umur udah berhenti nanti :)


Posting Kebahagiaan Keluarga (Mulu), Yay or Nay

Wednesday, July 20, 2016
Dulu, gw kira setelah nikah gw bakal sering upload-upload foto di media sosial untuk setiap selfie gw dan suami, check in untuk setiap destinasi yang kami datengin sesepele makan bebek goreng Haji Slamet sekalipun, atau update status terkait kehidupan pernikahan kami, baik yang bernada ngomporin ataupun merana kudu jauh-jauhan Bogor-Bandung ketemu seminggu sekali.

Dua bulan setelah menikah, setelah ketauan hamil, gw kira gw bakal sering update perihal kehamilan gw termasuk foto hasil USG, foto baby stuff yang udah menuhin lemari dan update status to show how excited I am to have a baby. 

Nyatanya.....
Tiap postingan gw disupervisi sama bapak Ghazali. Laki-laki itu berhasil menahan hasrat pamer gw, dan menjadikan telinganya menjadi yang pertama mendengar, sepanjang dan se-enggak penting apapun ocehan gw, segundah-gulana apapun perasaan gw. Belum apa-apa, tampak gelagat gw mau posting foto USG aja udah disodorin kepalan tangan dan seringai asem.

Jauh, jauh sebelum bertebaran tulisan bahwa pasangan yang banyak mengekspos kehidupan pribadinya di media sosial kebanyakan kurang bahagia di dunia nyata; si introvert udah sukses bikin gw ngerasa cukup berbagi cerita di dunia nyata. Saja. 

daripada upload selfie, mending upload foto cabe-cabean plastik yang menggoda jiwa dan raga

Media sosial adalah tempatnya orang melihat, menilai lalu berasumsi, maka ketika berbagi dan dicaci, jangan sakit hati.
Dan, saudara, termasuk golongan yang melihat, menilai lalu berasumsi adalah perempuan bernama Rahma Djati. Banyak senior gw di sekolah dan kampus yang dulu sangat gw hormatin, gw nilai bijaksana, berwawasan luas, suka menolong, aktivis pula, sekarang justru kurang bijak memfilter apa yang diekspos ke media sosialnya. Rasanya, setiap buka media sosial, postingan mereka selalu mewarnai timeline, ngga cuma satu melainkan bisa sekaligus tiga. Postingannya ngga jauh-jauh dari betapa baik suaminya, atau betapa lucu dan pintar anaknya. Tentu, saudara, adalah hak segala bangsa setiap manusia buat upload apa yang dia mau di media sosialnya, namanya juga media sosial, kalo ngga mau keganggu dengan postingan orang ya ga usah log in. As simple as that.

Tapi, poin gw adalah, dengan makin horornya kasus kriminal di Indonesia, kita harus lebih bijak ngefilter mana yang kudu dishare mana yang engga. Udah berapa kasus kejahatan terhadap anak dan wanita yang diawali dari postingan media sosial? Udah berapa kasus perampokan yang diawali sebab serupa? Buanyak! Dan......... Rasanya ada banyak hati yang harus dijaga. Mungkin banyak dari friend list kita yang lagi berjuang sama kehidupan pribadinya; soal jodoh, soal anak, soal rejeki, soal bisa jajan di mana, yang terusik lalu menjadi kurang bersyukur karena membandingkan.

Jangan jadi sebab orang kurang bersyukur sama porsi rejekinya :)
Bahaya lagi kalo ternyata postingan kita yang menyanjung dan memuji-muji suami/istri ternyata bikin orang kambuh penyakit hatinya. Kok bisa? Lah ternyata ada yang dulu naksir berat tapi ngga kesampean dan ngga berjodoh. Jangan jadi sebab orang kambuh penyakit hatinya :)

Ah~ ngomongin media sosial emang ngga bakal ada habisnya. Udah kaya musim duren aja, isi timeline juga musim-musiman. Musim kudeta Turki, musim pro-kontra gubernur DKI, sampe musim kartun maen seret aje ke KUA. Tentu aja di sela-selanya, selalu ada postingan kemesraan iniiii janganlah cepat berlaaaaluuuuuu~ Semua mendadak jadi ahli, segala yang dibaca dan dirasa sesuai sama isi hati, sepemikiran, satu jalan satu tujuan, langsung SHARE!
Padahal...........

Cukup seseorang dikatakan dusta, jika ia menceritakan segala apa yang ia dengar.” (HR. Muslim no. 5)
Lho, ngeri ye kan. Ada juga nih dari Al-Qur'an langsung redaksinya.
“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. [Al Hujurat : 6]
Kalo kita udah sangat khatam bahwa setiap kata-kata bakal diminta pertanggungjawaban dan ngga kelewat dari catetan malaikat, kayanya di tahun 2016 ini kita juga kudu lebih inget bahwa setiap kata yang kita ketik, setiap berita yang kita share, daaan tentu aja setiap update kehidupan keluarga yang kita posting juga ngga lepas dari catetan malaikat. 

Mata manusia bisa dikelabuhi, tapi niat ngga bisa disembunyiin dari Allah. Daripada kepleset dikit jadi pamer, mending filter lagi yok mana yang sebaiknya diposting dan mana yang bukan. Jadiin suami atau istri tempat pertama dan terlengkap buat berbagi, bukannya ditag di Path dengan caption sepanjang tol Cipali :3

Yok evaluasi diri sendiri! :)

Dapet Dokter Kandungan Galak, Welcoming Baby Part 2

Monday, July 18, 2016
Memilih dokter yang sreg emang jadi satu tantangan tersendiri buat ibu hamil, beda sama dokter umum. Ketika lo demam tinggi, lo bisa dateng ke satu dokter umum aja karena bisa jadi lo cuma butuh satu kali ketemu si dokter tersebut. Tapi dokter obsgyn (selanjutnya mari kita sebut dsog) bakal kita hadepin selama 9 bulan, bahkan bisa lebih. Cocok buat seseorang, belum tentu cocok buat kita. Suami cocok, belum tentu si istrinya cocok. Apalagi kalo yang cocok tetangga, belum tentu cocok buat kita.

Perjalanan gw nyari dsog yang cocok lahir batin (udah kaya lebaran aja ya mohon maaf lahir batin :p) berakhir di meja dr. Giana Hanum, Sp.OG di RS Karya Bhakti Pratiwi Dramaga. Selain alasan bahwa beliau praktik di rumah sakit yang ditanggung asuransi kantor bang Gheza, dan bahwa beliau adalah dokter obsgyn perempuan satu-satunya di situ, tentu aja gw butuh alasan lain yang lebih kuat supaya mantep lahir dan batin.

jadwal dsog RS Karya Bhakti Pratiwi

Pertama kali gw dikonfirmasi positif hamil adalah oleh dr. Elise Joanna Knoch di RS Borromeus, Bandung. Beliau merekomendasikan satu nama kalo gw seterusnya mau periksa di Bogor, dr. Giana Hanum, Sp.OG. Dari hasil browsing, hampir semua testimoni yang gw dapet adalah statement bahwa beliau galak. Weew udah rada jiper duluan nih awalnya. Lalu di kali pertama gw dan bang Ghez ke sana, kami cukup kaget sama penampilan beliau yang eksentrik. Rambut cepak dicat gradasi merah, kemeja laki sejenis yang dipake suami ngantor, celana jeans longgar dan sepatu kets. Setelah ngobrol pertama, pesan yang sangat nempel (dengan perubahan redaksi menurut daya ingat gw) adalah:
"Bu, yang namanya kehamilan itu ngga selalu sampe akhir ya. Banyak yang keguguran di awal kehamilan. Nanti juga ada yang namanya immature, banyak yang mati ini. Trus habis itu misal berhasil lahir, ada juga yang prematur. Yang pas usia kehamilannya namanya mature, bagus ni idealnya begini. Nah kalo lewat dari itu, namanya post-mature, yang mati juga banyak. Jadi sekarang banyak-banyak doa ya, supaya kehamilan ibu aman, selamat sampai lahiran."
Nah kan, padahal yang gw harapkan itu dsog yang super ramah, menenangkan hati; tapi yang gw dapati adalah dsog yang blak-blakan tanpa tedeng aling-aling walaupun logika gw membenarkan yang beliau bilang. Di periksa-periksa berikutnya, beliau tetep sosok yang super tegas yang banyak orang sebut galak. Gw pernah coba periksa ke 3 dsog lain, dr. Arina di Bogor Medical Center, dr. Rachmadi Sri Mulyono di RS Karya Bhakti dan dr. Florencia di RS Hermina, tapi ujungnya hati gw berkata dr. Giana paling cocok buat ngedampingin masa kehamilan gw yang berlika-liku ini.

Pas udah masuk trimester 3, gw harus dioperasi sama dr. Giana karena suatu sebab. Dan bener ternyata nurani gw dan suami, kami memilih dsog yang tepat. Beliau bener-bener terampil ngambil tindakan ke pasiennya.

Yang bikin gw seneng juga, beliau santaaaiiii. Pernah suatu waktu ketika USG posisi bayi gw terlilit tali puser, sambil ketawa beliau bilang "Bayi yang abis sungsang biasanya emang kelilit tali puser. Udah santai aja.", atau ketika gw nanya banyak bernada khawatir jawabannya ngga jauh-jauh dari "Udah deh kamu santai aja, jangan banyak kuatir ini itu. Aman kok." Kata-kata beliau bikin gw ngga senewen, apalagi sampe stress mikirin kelilit tali puser lah, sungsang lah, atau keluhan-keluhan lain yang bikin mumet ibu-ibu hamil lain yang pernah curhat sama gw. Bahkan respon dan sikap beliau dari masa pra operasi sampe pasca operasi pun bikin gw jauh lebih rileks dan ngga setakut sebelumnya.

So far semuanya memuaskan sama dr. Giana, walaupun di awal gw harus menyiapkan mental baja. Satu pesen gw kalo lo mau periksa ke beliau, jangan baper :)

Nah dalam memilih dsog, pertimbangan-pertimbangan ini yang gw pake:

  • Praktik di RS yang terjangkau jaraknya, karena gw ngga tahu kapan kondisi darurat yang mengharuskan gw cepet-cepet harus ke RS. Akses jalan yang (kalo bisa) bebas macet, atau seenggaknya terjangkau dari segi waktu dan angkutan.
  • Dicover asuransi kantor suami! Boookkk ini penting banget, kalo lo punya fasilitas asuransi yang bisa gratis ya kenapa pilih yang bayar to? Misal tiap bulan lo harus ngeluarin 400ribu buat kontrol, dikali 7 bulan, plus setelahnya periksa 2 minggu sekali. Nah loooo kan lumayan buat beli popok sama perlak ya kan? Apalagi kalo ada masalah selain kontrol rutin kaya gw yang kemaren harus operasi, asuransi kantor suami bener-bener membantuuuu banget karena tanpanya, kami kudu ngeluarin dana yang udah bisa dipake beli Honda Vario. Emmmm...
  • Calon ibu dan calon ayah sreg lahir batin sama si dsog. Ada yang sukanya tipe dsog ramah dan menenangkan, kalo ditanya jawabannya selalu menentramkan hati. Ada juga yang sukanya sama dsog yang blak-blakan tanpa tedeng aling-aling, A yang dibilang A, segala risiko dibeberin jelas walaupun pasien kudu nangis di ruang konsultasi. Ada juga yang sukanya dsog yang santai dan suka ngelucu. Yang manapun itu, pastikan semua rasa ingin tahu, kekhawatiran dan pertanyaan calon orangtua baru kejawab dengan memuaskan.
  • Testimoni pasien lain. Pas baca banyak yang bilang dsog pilihan gw ini galak, ada rasa penasaran. Tapi dari cerita dokter di Yakes yang ngasih rujukan setiap mau periksa ke dsog, beliau bilang kalo dsog pilihan gw ini terampil soal tindakan.
  • Jangan abaikan hati nurani. Pas konsultasi, puas apa engga sama penjelasannya? Gimana dsog ngejelasin hasil USG? 
  • Perempuan, dan muslim. Buat gw ini ngaruh ke rasa nyaman pas diperiksa, mulai dari USG sampe pemeriksaan yang lebih private kaya hemorrhoid ataupun pemeriksaan kalo ada kelainan.
Lain ladang lain belalang,
Lain lubuk lain ikannya,
Cerita dokter eh jadi panjang,
Yaudah ya segitu aja.

Mendewasa, Welcoming Baby Part 1

Friday, July 15, 2016
Ada beberapa hal yang dengannya, lo sadar bahwa lo sudah cukup dewasa untuk menghadapi kehidupan, mengambil keputusan-keputusan. Selain umur yang, tentu aja, ngga selalu representatif atau selaras sama tingkat kedewasaan, berdasarkan pengamatan amatir gw, these things matter.

Pertama kali gw sadar gw udah dewasa adalah ketika orangtua gw, bapak dan ibuk, memperlakukan gw dengan berbeda. Gw mulai dilibatkan dalam diskusi-diskusi serius, diminta pertimbangan untuk keputusan-keputusan penting, diceritain hal-hal yang sebelumnya menurut gw rahasia orang-orang tua. 

Lalu dilanjutkan dengan cara bapak dan ibuk memperlakukan gw. Ketika mereka marah, mereka ngga marah-marah dengan nada tinggi melainkan bicara dengan nada rendah yang lebih serem daripada dimarahin ala anak SMP yang bandel. Ketika mereka memanggil, mereka ngga berteriak. Gw diberi kebebasan mengambil keputusan-keputusan tertentu tanpa campur tangan mereka, sebagian sisanya tentu aja gw harus berkonsultasi dulu karena anak perempuan adalah tanggungjawab ayahnya sampe dia menikah.

Ngerasain diperlakukan seperti sahabat, bukan lagi seperti anak kecil yang diatur-atur di mana segala keputusan ada di orangtua dan gw jadi eksekutor aja bener-bener berharga. Gw belajar bertanggungjawab, belajar mengelola kehidupan gw sendiri, belajar tentang skala prioritas, belajar jadi manusia. Seutuhnya.

Kalo diflashback, jauh banget perbandingan perlakuan bapak ibuk semasa gw SD, SMP dan SMP, lalu kuliah. Jangan tanya masa-masa pra-SD, ingatan gw ngga setajam itu :p kecuali bahwa gw sangat doyan minum susu Dancow. Waktu gw SMP dan SMA, seriiing banget gw dimarahin, banyak larangan-larangan, tegas banget sikap bapak ibuk. Begitu masuk kuliah, mereka lebih fleksibel dan percaya. Gw jadi inget kalo di Islam, ada panduan buat pendidikan anak yang dibagi ke dalam tiga fase.

Fase 1, usia anak 0-7 tahun. Fase 2, usia anak 8-14 tahun. Fase 3, usia anak 15-21 tahun. Di fase pertama, perlakukan anak seperti raja. Bukan berarti raja lalu semua inginnya dipenuhi, tapi di fase ini perlakukan anak sebaik-baiknya. Di grup facebook Parenting Elly Risman, dikasih analogi kalo anaknya William & Kate bener-bener diperlakukan dengan spesial, dijaga siapa yang boleh ketemu sama dia, dijaga boleh terpapar apa aja, keamanannya, daaaaan seabreg penjagaan yang lainnya. Kenapa? Karena dia ada di daftar calon raja. Gimana kalo dia udah jadi raja? Pasti lebih ketat jaminan keamanannya, dan segala yang terbaik dikasihin. Begitulah kira-kira. Kenalkan anak pada Tuhannya, Allah, dan berikan pelayanan terbaik untuk proses belajarnya beradaptasi dengan dunia.

Di fase 2, perlakukan anak seperti tawanan perang. Terapkan aturan-aturan yang udah dikenalkan di fase 1. Di fase ini juga sebagian besar anak bakal baligh, sehingga kewajiban-kewajiban shalat, menutup aurat pun udah berlaku. Kalo kata ustad Syafiq Basalamah nih, memang di usia ini anak wajib shalat, tapi kalo itu artinya orangtua baru memperkenalkan shalat di fase ini, ya terlambat. Ajari anak shalat sejak fase 1, di fase ini, tinggal ditegakkan aturan WAJIB shalatnya. Gitu lah kira-kira. 

Di fase 3, perlakukan anak seperti duta besar atau sahabat. Biarkan anak mandiri, namun tetap dengan kontrol orangtua walaupun ngga sebesar fase-fase sebelumnya. Berikan tali, namun tidak untuk mengekang melainkan mengarahkan. 

Buat orangtua baru, yang baru mau jadi orangtua, ataupun baru berniat jadi orangtua, gw saranin banget baca Prophetic Parenting tulisan DR. Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid yang ngebeberin parenting secara Islam kaya gimana. Detail, lengkap dengan dalil tentu aja, karena Islam adalah agama dalil, bukan logika manusia yang sangat terbatas semata. Kenapa ngga cukup logika manusia? Karena manusia banyaakkk banget kurangnya, terbatas pengetahuannya, sedangkan dalil datengnya dari Allah yang menciptakan bumi, langit, dan kita, manusia yang sering ngerasa banyak lebihnya. Di pembukaannya, beliau bilang bahwa buku itu ditulis selama sepuluh tahun dengan metode dalil dulu, baik ayat Al-Qur'an atau hadits, baru diterjemahkan ke praktik sehari-hari, bukan sebaliknya. Kebanyakan buku parenting yang ada ngejabarin praktiknya dulu baru nyari dalil yang cocok, sedangkan praktik parenting Barat banyak yang bertentangan satu sama lain karena merupakan hasil kesimpulan eksperimen si peneliti.


Dear anak ibu dalem perut, mari bekerjasama. Semoga Allah ridhoi makhluk yang tiap hari nendang, ninju, ngulet, cegukan, entah ngapain lagi semasa dalem perut ini buat jadi anak yang bermanfaat buat umat, ada dalam barisan yang bakal menegakkan kalimatullah di akhir jaman. 

Mohon doakaaan! :) 
Kalo kata ayahnya, "Tendang terus nak, tinju terus, mumpung masih dalem perut. Nanti kalo udah keluar, nendang ibu jadinya durhaka. Kalo sekarang, ibunya seneng ditendang-tendang."