jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Sajak Mengeluarkan dan Mendapatkan

Wednesday, March 30, 2016
Mengeluarkan memang selalu melegakan, walaupun mendapatkan selalu terasa menyenangkan. Apalah jadinya rumah kalau sampah seminggu ngga dibuang? Apalah rasanya perut kalau sisa-sisa pencernaan ngga dikeluarkan? 

Mengeluarkan harta untuk zakat atau sedekah selalu melegakan, walaupun memang gajian atau dapet jatah uang bulanan selalu menyenangkan. Mengeluarkan uneg-uneg dengan berbagi cerita memang melegakan, walaupun mendengarkan lebih berpeluang kita mendapat pengetahuan. Mengeluarkan sisa-sisa pencernaan memang melegakan, walaupun makan selalu menyenangkan (kecuali lo lagi kekenyangan). Berdoa sampai nangis-nangis selalu melegakan, kali ini ngga pake walaupun :) 

Memang udah kodratnya manusia ngga bisa menampung segala. Mendapatkan harus diiringi dengan mengeluarkan. Baiknya Allah, Pencipta kita dan semesta, yang ngga nambah beban manusia buat melakukan semua seleksi apa yang harus dikeluarkan. Ngitung zakat aja udah puyeng, apalagi ditambah suruh ngitung berapa CO2 yang harus dikeluarkan tiap hembusan nafas, atau ngitung zat apa aja dan berapa kadarnya dari sisa pencernaan yang harus dikeluarkan. Masih lo pikir hidup ini berjalan gitu aja, semuanya hukum alam dan ga pake ada yang ngatur? Bisa-bisanya! 

Kosan Aki Agus, Rabu terakhir di bulan Maret (aarrggghh puyeng gw kalo inget tanggal), 
Rahma, yang makan ngga enak dan selalu begah karena sisa pencernaan ngga bisa dikeluarkan. Hey, bukankah hikmah dan inspirasi bisa dari mana aja? *mesem*

The Generation of Idiots

Saturday, March 05, 2016
Kita hidup di era menghakimi (atau nge-judge) bisa dilakukan begitu gampangnya. Karena apa? Media sosial. Semua orang bebas ngomong apa aja, ngomentarin apa aja, termasuk isu-isu dan berita yang lagi hot hot pop seantero jagad. Lagi musim Pemilu, buka socmed isinya orang-orang berpendapat tentang Pemiluuuuu (hampir) semua. Lagi rame nikahan artis yang ukuran kuenya lebih gede dari kamar kosan gw jaman S1, buka socmed isinya pada envy-envy unyu sama nikahan duo artis tersebut. Lagi heboh LGBT, tiap hari isi socmed elgebeteeee mulu. 


Sadar atau engga, kita jadi terpapar terlalu banyak informasi yang ngga kita butuhin. Dampaknya buat gw adalah gw jadi suka ngebatin-batin yang ngga perlu, parah-parahnya terlalu banyak tahu hal-hal yang ngga perlu tersebut adalah bikin gw jadi berprasangka. Gw yakin ngga cuma gw yang ngerasain hal ini. Hayo ngaku!

Tadi pagi, di jalan dari parkiran kampus ke lab gw berpapasan sama banyak orang, dan, menurut pengamatan amatir gw yang ngga pake dihitung berapa persentasenya, sebagian besar yang jalan sendirian cenderung jalan sambil pegang dan lihat handphone. Nunduk. 

Sepenting itu mungkin arti ngebacain dan ngebalesin chat secara real time. Sepenting itu mungkin buat update kabar terupdate via Facebook. Kelar Facebook, pindah Path. Beres Path, buka Instagram. Instagram bosen, cek 9gag, trus Line. Trus BBM. Trus WhatsApp. Trus Tumblr. Trus portal berita. Terus aja kaya gitu looping sampe batere abis. Interaksi di dunia nyata berkurang, tergantikan sama komen-komenan di socmed. Bahkan pas ada manusia di depan mata ngajak ngobrol pun, kita susah ngerem buat ngecek notif di handphone.

Teknologi beneran mulai ngalahin interaksi langsung antar manusia. Tapi semoga kita bukan generasi idiot.

Btw, gw bilang kita banyak ngejudge juga termasuk ngejudge sih :3
Yang bikin gw gatel lagi, artikel-artikel sekarang, yang sumbernya dari web/blog dengan iklan bejibun, judulnya sepanjang gambreng kaya quote. Bagusnya adalah kita bisa tahu gambaran isinya dan bisa narik orang buat ngebaca, walaupun ngga sering juga pas dibuka ternyata zong whether kebanyakan iklan atau ternyata isinya cuma quote itu plus satu paragraf. Ngga representatif.

 
Ah jaman emang udah berubah. Twitter udah kehilangan pesonanya, dan web-web kebanyakan iklan dengan judul sepanjang KRL makin merebak sejak Facebook punya fitur share. Bijak-bijaknya aja kita ngadepin teknologi yang makin omagah-gw-ngga-paham-lagi ini.

Dicabutnya Nikmat Tilawah

Friday, March 04, 2016
Sungguh, salah satu bentuk nikmat adalah ketika bisa tilawah dengan lancar tanpa terbata-bata. Maka sebaliknya, bisa jadi tilawah yang tiba-tiba terbata-bata adalah perwujudan dicabutnya salah satu nikmat. Mungkin kita melakukan dosa, atau terlalu sibuk dengan dunia.

Heyho! Am I the only one that experiencing such those thing? Misalnya biasanya tilawah lancar, ngga kesendat-sendat trus tiba-tiba pas gw tilawah lagi beberapa hari kemudian bacaan gw jadi banyak salahnya, kesendat-sendat.


Setelah berpikir beberapa saat, gw menarik kesimpulan sendiri. Di hari yang sama setelah gw baca Al-Qur'an kesendat-sendat itu, gw inget bahwa kemaren gw ngga tilawah sama sekali. Di hari yang sama, gw juga nunda-nunda shalat, dan pasti banyak deretan dosa gw di hari itu. Gw jadi inget, Imam Syafii aja pernah ngeluhin hafalannya pada hilang trus diingetin gurunya untuk menjauhi dosa karena ilmu ngga akan masuk kepada hati kotor yang tertutup dosa; laaahhh ya apalagi gueeeee :3 

Aku pernah mengadukan kepada Waki’ tentang jeleknya hafalanku. Lalu beliau menunjukiku untuk meninggalkan maksiat. Beliau memberitahukan padaku bahwa  ilmu adalah cahaya dan cahaya Allah tidaklah mungkin diberikan pada ahli maksiat.” (I’anatuth Tholibin, 2: 190) - sumber

Ngga mau kan nikmatnya tilawah dicabut? Sedih kan kalo tilawah rasanya kepaksa dan pengen cepet-cepet kelar? Maka satu, jauhi maksiat, dan gw merasa perlu nambahin buat jangan ngeskip hari tanpa tilawah.

Selamat long weekend! Tos!