jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

*Kaget* Catatan Lama Membawa Memori yang Terlupa

Friday, April 24, 2015
Jumat, 24 April 2015

Kondisi: Ada tugas kuliah yang belum beres tapi gw memilih update blog dulu.
Alasan: Sering banget pas di jalan, naik motor, lagi pup atau kegiatan lain yang ngga memungkinkan seketika nyatet ide, menyebabkan banyak konsep tulisan yang terasa sangat kece tapi menguap begitu aja.

Hal baik dari nyatet adalah kita bisa dapet insight baru ketika ngebaca lagi catetan lama. Kaya gw yang hari ini ngebuka notes AIESEC, yang cuma kepake beberapa halaman awal karena ngga aktif lagi, yang akhirnya bukunya gw pake buat catetan kajian. Gw semi kaget pas ngebaca catetan dulu dan bergumam "Ooooh dulu gw pernah nulis begini ya, pernah ikut sesinya mbak Sasha yang nyampein tentang How to be Relevant Leader". Kalo ngga ngebuka lagi catetan lama itu, rasanya udah menguap semua kata-kata dan ilmunya.

Quotes di catetan yang gw tulis super gede adalah:
Lo boleh pake baju jutaan, tapi lo harus bisa ngomong di depan poor people dengan bahasa Indonesia yang bener, sejago apapun bahasa Inggris lo!
Quote disalin tanpa perubahan sama sekali.



Emang bener yaaa bener banget ngga siihh kadang kita suka lupa cara memposisikan diri. Ngomong ke anak SD pake bahasa mahasiswa, ngobrol sama penjual bala-bala pake bahasa project. Padahal untuk jadi relevan, yang bisa kita mulai lakuin adalah dengan:
change & make better on your character, then your nearest surroundings
Trus gw buka lagi catetannya ke beberapa halaman berikutnya, gw nemu catetan liqo 23 Juni 2013. Isinya mirip, bahwa Islam sebagai rahmatan lil 'alamin bisa diwujudkan dengan tiga tingkat piramida. Mulai dari pribadi di level terbawah, keluarga di level tengah dan masyarakat di level teratas. Bahwa perbaikan diawali dari diri sendiri, dan fondasinya ada pada pribadi.



See, the power of mencatat. Kalo istilahnya dosen Sumber Daya Informasi Enterprise gw, hal itu namanya originating recording. Gw jadi inget lagi ilmu yang dulu gw dapet, yang udah hampir bener-bener kehapus.

Al-Qur'an turun ngga sekali langsung 30 juz. Wahyu pertama, Al Alaq 1-5 berisi perintah untuk iqra, bacalah. Trus teruus turun bertahap, dan ngga langsung terurut kaya apa yang kita baca sekarang. Kalo aja waktu itu ngga ada inisiatif untuk membukukan Al Quran jadi mushaf, gw ngga kebayang deh sekarang ini gimana caranya kita ngaji. Betapa kerennya ya, turun ngga berurut tapi pas dibukuin dan dihapal oleh sahabat pada saat itu, mereka langsung tahu oh ayat ini setelah ini, ayat itu setelah itu. Awal Al Quran adalah Al-Fatikhah, bukan Al-Alaq 1-5. Keren yaaaaa mukjizat yang dijanjiin Allah bakal dijaga keaslian dan keutuhannya sampe kiamat ituuu.

So start now, grab your note book. Make some notes. You'll be amazed and surprised of how you capture information around you. Pake hape? Ah rasanya lebih nikmat pake kertas. Buku fisik lebih menarik karena punya curve, dibanding ebook yang curvenya cuma khayalan. Apalagi bikin catetan sendiri :D

Guru Matematika Itu Bernama Ibuk

Wednesday, April 15, 2015
Hola! Angsajenius sedang mencari-cari file untuk presentasi rencana tesis ke dosen, dan dia menemukan satu file berjudul My Vision of Education in Indonesia. Lupa tulisan ini dibuat kapan atau untuk apa, tapi tampaknya untuk lomba atau registrasi sesuatu. Draftnya bahkan belum selesai, yang itu artinya gw ngga jadi submit tulisan ini ke mana pun.

Pas, karena hari ini 15 April 2015 adalah hari di mana 51 tahun yang lalu perempuan bernama Suntari Atmastuti melahirkan seorang anak perempuan yang kini gw panggil Ibuk.


***

Gratitude to My Teacher (Tulis tentang orang yang paling berjasa memberikan pendidikan terbaik pada dirimu)

Setiap terbersit pendidik terbaik, yang ada di benak adalah seulas wajah ramah dengan beberapa guratan keriput bernama Ibu. Ya, bukan hanya pendidik terbaik dalam segala aspek kehidupan sejak aku pertama merasakan udara bumi. Beliau adalah guru kehidupanku, dan guru matematikaku.

“Ibu nggak mau ah ngajar kelas kamu.” Sepotong kalimat Ibu di suatu malam di meja makan, delapan tahun yang lalu. Aku agak tercengang saat mendengar kalimat itu keluar dari bibir Ibu. Setahuku, orang tua yang menjadi guru di sekolahku, SMP N 8 Purworejo, ingin menjaminkan pendidikan anaknya dengan mengajar sendiri di kelas anak-anak mereka. Ibu berbeda. Selidik punya selidik, Ibu takut dianggap tidak adil ketika aku mendapat nilai bagus di kelas matematika nanti.

“Lho, Bu, nggak bisa gitu dong. Aku kan emang pinter matematika, wong nggak pernah remidi kok. Wajar berarti kalo aku dapet nilai bagus.” Dengan setengah kesal aku menyanggah alasan Ibu.

Kemudian setelah banyak berdiskusi dengan Kepala Sekolah dan sesama guru Matematika, Ibu akhirnya luluh juga untuk mengajar di kelasku, 3B. Satu alasan terkuat aku ingin diajar Ibu adalah, bukan karena peluangku mengintip soal ulangan, tapi karena beliau terkenal sebagai guru matematika terbaik di SMP 8. Sebagai murid pada umumnya, aku pun ingin merasakan diajar oleh guru matematika yang tersohor terbaik itu. Dra. Sri Hastuti. Lebih dari gelar Dra-nya, beliau memegang gelar tertinggi untukku, Ibu.

Hari-hari menjalani pelajaran matematika bersama Ibu sangat diluar ekspektasi. Sama sekali tidak ada perlakuan khusus untuk anak sulungnya ini. Ketika aku lupa tidak mengerjakan PR, sanksi maju mengerjakan soal di papan tulis berlaku juga untukku. Ketika aku sibuk mengobrol dengan teman sebangku, teguran tetap melayang untukku. Ketika menjelang ulangan, Ibu hanya mau mengajariku soal-soal yang pernah dibahasnya di kelas, dan buku-buku acuan ulangannya disembunyikan. Seobjektif itu beliau.

“Kenapa ya, Ma, temen-temenmu kok kayanya takut sama Ibu? Padahal Ibu kan nggak galak ya? Tapi mereka tuh kaya segan sama Ibu. Apa gara-gara Ibu ngajar Matematika, pelajaran sulit?” ini adalah pertanyaan polos yang tidak pernah terlupa. Dalam hati aku hanya membatin, “Ibu sih nggak sadar aja Ibu agak nyeremin kalo ngajar makanya temen-temen takut. Tapi bukan ding, bukan itu, ibu itu karismatik.” Becandaan ini hanya aku batin, tapi jelas, aku sangat mengakui bahwa Ibu adalah sosok guru yang karismatik. Mungkin beliau sadar, di balik sedikit ketakutan murid-muridnya, mereka menyimpan kekaguman. Jika harus aku gambarkan dalam beberapa kata, Ibu adalah guru yang berdedikasi penuh atas tugasnya. Humor ringan selalu ada tiap beliau mengajar. Humor yang sebenarnya tidak lucu, tapi menjadi lucu karena Ibu yang mengeluarkannya.

***

Rasanya kata-kata ngga pernah cukup buat nyeritain sosoknya. She is more than amazing. Dia manusia pertama yang menerjemahkan tangis perdana, yang menghabiskan sembilan bulan waktunya untuk memelihara bayi dalam perutnya, yang selalu menjadi tameng terdepan dan terbaik bagi anak-anaknya, yang tiap tetes keringatnya berarti jaminan gizi bagi keluarga, yang malamnya banyak dihabiskan dengan doa, dan tiap helai ubannya adalah hadiah dari sang waktu atas usaha terbaiknya.

Doa terbaik untuk wanita yang selalu mengerti dan memahami. Semoga Allah satukan kita kembali di Firdaus-Nya. Peluk hangat dari Bandung.

WU on Harland's Wedding Day

Tuesday, April 14, 2015
Ditulis supaya ngga lupa, buat dibaca ntar tua.


***

One of the best ways to spend your time is being with your best friends.


Sabtu kemaren, 11 April 2015 salah satu sahabat WU melepas masa lajangnya. Adalah Harland, satu dari empat laki-laki di kementrian Wirausaha BEM 2010. Emang ya, momen nikahan temen adalah salah satu momen terbaik buat ngumpul sama temen-temen lama secara sehari-hari semua udah sibuk sama rutinitas masing-masing yang ngga saling beririsan.


Apa yang paling nyenengin dari ngumpul sama temen-temen lama? 

Jawabannya adalah lo inget bahwa lo punya masa muda yang begitu berwarna dan menyenangkan, dengan obrolan baru yang mengingatkan lo sama momen bertahun-tahun lalu.

Geng WU dari Jakarta berangkat jam 4an lewat dari Jatiwaringin demi ngejar akad pagi. Dan gw yang emang udah di Bandung, leyeh-leyeh nungguin jemputan di kosan dari jam 6 dengan kostum kondangan udah siap berangkat. 


Hal pertama yang bisa lo lakukan saat ketemu temen-temen lama adalah….senyum. Eh nggak ding, ketawa lebih tepatnya. Entah apa yang bikin ketawa, entah apa yang lucu karena bahkan satu kata pun belum terucap. But yes, you have that reason to smile.


Gw, Muti, Gheza, Aldi dan Dwiki (oh yes Dwiki is Aldi’s gf) sampe lokasi rada kepagian, bahkan masjidnya masih kosong. Belum keliatan Harland atau si manten perempuan, lalu sarapanlah kami. Tips: dateng ke kondangan ngga usah kepagian karena berisiko laper. Kalo mau makan duluan, eh nanti juga dikasih makan enak. Kalo ngga makan, perutnya getar-getar kaya ada handphone ditaroh dalem perut trus dimiskol.  


SAH! Akad berjalan khidmat, yang haram jadi halal, yang dosa seketika berubah jadi berpahala. Harland & Ais udah sah jadi suami istri. Kiw kiw. Iya ini Harland yang sama kok dengan yang teriak entah kaget entah takut pas nonton Percy Jackson and the Lighting Thief, jalan bareng pertama WU 2010 di BSM. Ooh daya ingat gw bagus amat.




Rangkaian acara akad dan resepsi Harland & Ais ini pake adat Jawa, adat asal keluarga Ais. Cuman karena Jawa ketemu Padang, ada beberapa dekor khas Minang juga di pintu masuk dan spot foto-foto; daaan ada sate padang nyamm! Gw yang asli orang Jawa tapi udah lama banget ngga terlibat di acara nikahan pake adat Jawa, lengkap sama pranata adicara, live gamelan dan prosesi mulai dari sawangan gantal (eh bener ngga ya, itu loh lempar-lemparan daun sirih), injak telor, sampe kacar-kucur daaaan seterusnya; rada kaget juga pas sadar kalo prosesinya selama itu, dan jalannya manten sepelan itu ngikutin tempo gamelan. 


Another good thing, karena di nikahan Harland-lah akhirnya gw ketemu bang Zaki yang terakhir ketemu bulan Mei 2014 lalu. Bangjek yang nikah 17 Agustus 2014 ngajak istrinya yang udah hamil 7 bulan, mbak Wulan namanya. Yay keluarga WU bertambah dan bentar lagi bakal punya ponakan pertama!  


Nah udah jauh-jauh dan susah ngumpul begini, sayang dong ya tentunya kalo langsung pulang. Lawangwangi jadi destinasi selanjutnya. Duduk, ngemil cantik ala anak Jakarta, ngobrol dan foto-foto. Udah  gitu doang. Oh dan nungguin pipis :3 Perut yang udah penuh masih diisi lagi pake es duren Pak Aip di Tubagus Ismail. Betapa ngga gaulnya gw yang baru tahu ada es duren sesempurna itu di Bandung. Pfft. Berniat ke alun-alun buat selfie-selfie lucu dan shalat Maghrib, tapi batal karena penuhnya udah kaya cendol di semangkuk es cendol. 


Tips: cari destinasi wisata di Bandung? Ah rasanya ngga perlu ke tempat aneh-aneh, mahal atau jauh-jauh kok as long as you’re with your best friends. Yang dibutuhin cuma kursi (atau apapun buat duduk), dan makanan supaya perut ngga getar-getar, maka akan mengalirlah cerita-cerita membahagiakan yang ngga lo dapet di tempat lain. 


Biar lengkap nostalgianya, PVJ jadi tujuan terakhir. Nginep di mana kitaaaa? Kiranaaaa yeeey! Sejak dahulu kala Kirana emang jadi basecamp ngapa-ngapain. Masak buat jualan, masak buat makan-makan sendiri, bikin eskrim ulang tahun Gorlay (you knoooow Gor wiken kemaren bakal lebih nyenengin kalo lo ikutan!), ngobrol-ngobrol sambil leyeh-leyeh di sofa ijo mulai dari sofanya masih baru sampe udah bertahun-tahun dan agak berubah warna dan rasa keempukannya, ngasih birthday surprise buat gw pake kado kosong bau kertas minyak goreng daaaan lain-lain. Terima kasih mama Muti udah membangun Kirana dengan rumah di lantai 1 senyaman itu *salim sama mama Muti*




Buat gw yang sehari-harinya berhadapan sama tugas kuliah dan kadang juga kerjaan kalo pas ada, yang masih tinggal di Bandung sementara temen-temen gw udah pada hijrah kemana-mana, ketemu mereka rasanya bener-bener precious. Karena rutinitas harian yang ngga saling beririsan ini bikin obrolan di grup juga cuma rame di waktu tertentu aja. Padahal dulu kalo mau ketemu tinggal teriakin dari depan kosannya. Karena sekarang kalo mau ketemu musti dijadwalin dari jauh-jauh hari, padahal dulu tinggal ke sekre aja pasti bisa nemuin minimal satu dari mereka. Padahal dulu di sela jam kuliah juga sering banget papasan sama mereka di gedung A atau B karena emang gedung kuliahnya anak IT Telkom cuma itu-itu aja walaupun fakultasnya beda. 




Quotes of the weekend

"Adat Jawa: lama bet! Jalan ke panggung aja ngga nyampe-nyampe." - Aldila, 25 tahun
"Justru karena suara kita jelek, kita nyanyi bayar. Kalo suara kita bagus kita nyanyi dibayar." - Aldila lagi

Yaampun iya banget gw punya masa kuliah yang super nyenengin dengan kehadiran mereka. Proker-proker ngga berasa kerja dengan semboyan "Di WU adanya cuma seneng atau seneng banget.", ngerjain hal sepele selalu rame-rame bukan karena semua ngerasa bertanggungjawab tapi lebih karena semua pengen ngumpul dan main sama-sama, yang tiap rapat selalu bikin sekre berisik karena banyakan ketawa dan ngebikin konsep tapi ngesot-ngesot pas disuruh eksekusi. Yaampun kalian semua jagoan! 

Tiba-tiba inget ada hashtag #WUmengajarkan (baca di sini) yang isinya pelajaran-pelajaran yang gw dapet dari WU. Blog posts tentang WU ada di sini.

Thank you lads! I had fun. Next holiday perlu dijadwalin segera kayanya nih :3

Makasih Muti, Gheza, Aldi, Dwiki, bang Zaki, mbak Wulan dan tentu saja si manten yang bisa-bisanya pas kirab nanyain “Bangjek mana?” dan di panggung ketawa (ngga cuma senyum loh ya, ke-ta-wa) gara-gara kita ketawa. Thank you Harland. Keluarga WU resmi nambah anggota, lain waktu kalo ngumpul bakal makin rame. Barakallahu laka wabaraka alaika wajama’a bainakuma fii khair.


Rejeki: Cara Profesional vs Cara Allah

Tuesday, April 07, 2015
Rejeki itu dijemput, bukan ditunggu dateng dengan sendirinya kaya semut menghampiri gula. Gw pernah ikut kajiannya Jamil Azzaini 24 Mei 2014 waktu mabit di masjid Biofarma, masjid yang gede dan super pewe, dan ini sedikit bagian catetannya. 

Jadi katanya, kalau mau dikejar rizki, ada dua cara yaitu cara profesional dan cara agama. Eits tunggu, dikejar rizki, bukan ngejar rizki? Iyaaaa kan letakkan dunia di tanganmu dan akhirat di hatimu, jadi jangan kesibukan ngejar dunia ngejar rejeki sampe lupa segala rupa yang lainnya.

Cara profesional itu kita kerja aja, kalau kata orang Jawa, ngoyo, bekerja super keras sehingga menghabiskan waktu hanya untuk satu hal tersebut. Saking ngoyo-nya sampe shalatnya ketunda-tunda, tilawahnya ngga sempet, waktu buat keluarga juga super mepet. 

Nah kalau cara agama, kita libatkan Allah. Modal awalnya itu percaya bahwa rejeki itu Allah yang ngasih, segimana banyak dan kapannya, ya tergantung yang mau ngasih. Percaya bahwa rejeki bukan disebabkan oleh kerja kita aja. Oke ada kata "aja" ya di situ, yang artinya kita kerja itu sebagai perantara datangnya rejeki, perantara datangnya ridho Allah buat ngasih rejeki. Burung terbang di pagi hari dalam keadaan lapar dan pulang pada petang hari dalam kondisi kenyang. Cicak yang hidupnya menempel di permukaan, bisa hap hap hap menangkap nyamuk padahal nyamuk terbang dan cicak sangat terbatas lahan geraknya. Itu bukti bahwa setiap makhluk punya jatah rejekinya masing-masing. 

Laluuu, apa burung dan cicak bakal kenyang kalau duduk diam di sarangnya? Oke burung dan cicak ngga bisa duduk :3 ya intinya itu lah. Ya bisa sih kenyang dengan Allah mendatangkan makanan ke sarangnya, tapiiii.... beda tetep. 

Nah kata Jamil Azzaini nih, kalau mau mencari rizki dengan cara agama, setelah percaya bahwa rejeki dateng asalnya dari Allah, lakukan shalat dhuha. Perbanyak sedekah. Gw pernah denger di suatu kajian, lupa dari siapa dan kajian apa, ketika kita dalam kondisi berlebih, sedekahlah. Ketika kita membutuhkan atau dalam kondisi kekurangan, sedekahlah. 

Waktu gw geladi di Telkom Flexi Jogja tahun 2010, gw dapet nasihat emas dari seseorang yang dituakan, mbah Lilik panggilannya. Kata mbah Lilik "Bosmu berani bayar berapa sampai kamu nunda shalat demi kerja?" Haakkjlebbb!

“Barangsiapa yang shalat Dhuha dua rakaat, maka dia tidak ditulis sebagai orang yang lalai. Barangsiapa yang mengerjakannya sebanyak empat rakaat, maka dia ditulis sebagai orang yang ahli ibadah. Barangsiapa yang mengerjakannya enam rakaat, maka dia diselamatkan di hari itu. Barangsiapa mengerjakannya delapan rakaat, maka Allah tulis dia sebagai orang yang taat. Dan barangsiapa yang mengerjakannya dua belas rakaat, maka Allah akan membangun sebuah rumah di surga untuknya.” (HR. At-Thabrani).

Sesungguhnya matematika Allah berbeda dengan matematika manusia. Di perhitungan manusia, 1+1=2, di perhitungan Allah 1+1=27 yaitu satu orang yang ditambah satu orang kemudian shalat berjamaah maka pahalanya berlipat 27 kali.

Orang-orang bertaqwa, rizkinya datang dari arah yang tidak diduga-duga.

The Universe is So Scary

Monday, April 06, 2015

  1. This is earth, this is where you live.
  2. And this is where you live in your neighborhood, the solar system.
  3. Here's the distance, to scale, between the Earth and the moon. Doesn't look too far, does it?
  4. THINK AGAIN. Inside that distance you can fit every planet in our solar system, nice and neatly.

  5. But let’s talk about planets. That little green smudge is North America on Jupiter.

  6. And here’s the size of Earth (well, six Earths) compared with Saturn:

  7. And just for good measure, here’s what Saturn’s rings would look like if they were around Earth:

  8. This right here is a comet. We just landed a probe on one of those bad boys. Here’s what one looks like compared with Los Angeles:

  9. But that’s nothing compared to our sun. Just remember:

  10. Here’s you from the moon:

  11. Here’s you from Mars:


  12. Here’s you from just behind Saturn’s rings:

  13. And here’s you from just beyond Neptune, 4 billion miles away.

  14. Let’s step back a bit. Here’s the size of Earth compared with the size of our sun. Terrifying, right?

  15. And here’s that same sun from the surface of Mars:

  16. But that’s nothing. Again, as Carl once mused, there are more stars in space than there are grains of sand on every beach on Earth:

  17. Which means that there are ones much, much bigger than little wimpy sun. Just look at how tiny and insignificant our sun is:

  18. Here’s another look. The biggest star, VY Canis Majoris, is 1,000,000,000 times bigger than our sun:

  19. But none of those compares to the size of a galaxy. In fact, if you shrank the sun down to the size of a white blood cell and shrunk the Milky Way galaxy down using the same scale, the Milky Way would be the size of the United States:

  20. That’s because the Milky Way galaxy is huge. This is where you live inside there:

  21. But this is all you ever see:

  22. But even our galaxy is a little runt compared with some others. Here’s the Milky Way compared to IC 1011, 350 million light years away from Earth:

  23. But let’s think bigger. In JUST this picture taken by the Hubble telescope, there are thousands and thousands of galaxies, each containing millions of stars, each with their own planets.

  24. Here’s one of the galaxies pictured, UDF 423. This galaxy is 10 BILLION light years away. When you look at this picture, you are looking billions of years into the past.

  25. And just keep this in mind — that’s a picture of a very small, small part of the universe. It’s just an insignificant fraction of the night sky.

  26. And, you know, it’s pretty safe to assume that there are some black holes out there. Here’s the size of a black hole compared with Earth’s orbit, just to terrify you:

***

This is your home.



This is what happens when you zoom out from your home to your solar system.



And this is what happens when you zoom out farther…


And farther…


Keep going…




Just a little bit farther…


Just a little bit farther…




And here it is. Here’s everything in the observable universe, and here’s your place in it. Just a tiny little ant in a giant jar.



***

The universe is scary, isn't it?
Seluas itu semesta yang bisa diidentifikasi dengan science saat ini, entah berapa banyak lagi yang belum teridentifikasi. Dan semua planet, bintang, galaksi itu sungguh mudah bagi Allah untuk menghancurkan atau menciptakannya kembali. Masyaa Allah.

Bumi yang kita bangga-banggakan benar-benar tak ada apa-apanya dibanding alam semesta, lalu kita manusia yang kecil ini, punya apa untuk disombongkan?

Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, Maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah!" lalu jadilah ia. (QS. Al-Baqarah:117)

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan. (QS. Al-Baqarah:164)

Sesungguhnya dalam penciptaan langit langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (QS. Al Imran:190)

Dan Dialah yang menjadikan bintang-bintang bagimu, agar kamu menjadikannya petunjuk dalam kegelapan di darat dan di laut. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan tanda-tanda kebesaran (Kami) kepada orang-orang yang mengetahui. (QS. Al An'am:97)

Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang itu dan pada yang diciptakan Allah di langit dan di bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan-Nya) bagi orang-orang yang bertaqwa. (QS. Yunus:6)

Allah-lah yang meninggikan langit tanpa tiang (sebagaimana) yang kamu lihat, kemudian Dia bersemayam di atas 'Arsy, dan menundukkan matahari dan bulan.Masing-masing beredar hingga waktu yang ditentukan.Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kamu meyakini pertemuan(mu) dengan Tuhanmu. (QS. Ar-Rad:2)

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah berdirinya langit dan bumi dengan iradat-Nya.Kemudian apabila Dia memanggil kamu sekali panggil dari bumi, seketika itu (juga) kamu ke luar (dari kubur). (QS. Ar-Rum:25)

sumber: buzzfeed

Body Image

Sunday, April 05, 2015

Fakta di atas menjadi bukti, sering kita, wanita, merasa "we're not good enough" atau "we're not beautiful enough"atau "we have tons of lacks compared to other girls.". Many of us have dealing with those kind of feeling since we were in elementary, one digit of age. Wow ya. 

Lalu banyak yang berusaha membalik mindsetnya, meyakinkan diri bahwa wanita terlahir cantik apa adanya, dengan berbeda dan dengan keunikan masing-masing. Tapi social media membuat proses ini menjadi sulit karena setiap orang mempost foto terbaik dan tercantiknya. 

Sebab kedua membalik mindset menjadi sesulit itu adalah komentar orang. Ada perempuan yang dikomentari "you look ugly", komentar yang entah sengaja atau tidak dilontarkan, tapi kemudian mengubah cara pandang seorang perempuan terhadap dirinya. Yang tadinya percaya diri, lalu berubah memandang rendah diri sendiri. Betapa berbahayanya lisan wanita, kalau kata judul buku yang ada di kosan tentang dosa-dosa yang timbul karena kata-kata kita.

 

Level percaya diri kembali terjun bebas. 

Yang terjadi selanjutnya adalah muncul pikiran "will I ever be that pretty?" atau "will someone find me that attractive?". Media; majalah, sosmed, tv pemicu utama pikiran semacam itu. Makin kita banyak dijejali penampakan fisik perempuan-perempuan di media, makin kita merasa "I am not that. I am different. I am not good enough.". Lalu banyak yang mengkambinghitamkan media.

Padahal, secara tidak sadar, kita yang menjadi sebab media menampilkan semua itu. Makin kita ingin melihat sosok perempuan yang lebih kurus, lebih putih, lebih modis, itu yang kemudian disajikan media. Makin kita membaca, menonton, mendengar berita itu, makin kita ingin menjadi seperti perempuan-perempuan di media.

 

Ingat. Comparison is the thief of joy. 


Setiap perempuan terlahir sempurna, satu paket top to toe, makin sempurna dengan hati yang selalu ingin menjadi lebih baik. Setiap perempuan harus merasa cantik, dengan caranya masing-masing. Don't let media or people's saying ruin your life!