jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Kenapa Kita Suka Nunda Kerjaan?

Wednesday, February 18, 2015
Di pelosok Indonesia, tepatnya di sebuah pulau kecil bernama pulau Huluhulahula, hiduplah seorang laki-laki bernama Buluhula. Dia adalah kepala suku dari pulau dengan penduduk 87 kepala tersebut. Nama pulau Huluhulahula ditetapkan atas usulan pak Buluhula yang pertama menjejakkan kaki di sana, menakhlukkan binatang liar yang menghuni pulau tak bertuan di dekat perbatasan Sulawesi dan Filipina itu. Pulaunya tidak lebih luas dari Universitas Indonesia, dengan kebun yang produktif berbuah, tanah yang diinjak saja bisa berbuah bahan makanan, dan laut yang kaya akan ikan. Di masa awalnya, pak Buluhula sangat pemberani, sigap, menumpas segala kejahatan dan menegakkan keadilan. 

Pak Buluhula juga perhatian pada warganya, dia mengadakan lomba balap karung seminggu sekali di lapangan pulau Huluhulahula, tepat di samping tower yang dibangun penduduk setempat untuk melakukan ronda tiap malam dan mengawasi kalau-kalau ada kapal asing menuju pulau mereka.



Hingga..... tiba-tiba negara api menyerang.

Gak ding, yang bener hingga berlalu satu tahun jabatan kepala suku dipikulnya. Pak Buluhula berubah. Dia masih tetap berusaha menegakkan keadilan, tapi dia tak setangkas dahulu. Banyak pekerjaan dia tunda dengan kalimat andalannya "Ah la nanti la saja la, waktu la masih la lama la, tidak la terburu-buru la mengerjakan la itu la." Dia punya waktu luang dan banyak kesempatan menyelesaikan tugas-tugas kepala sukunya, tapi dia selalu bersabda "Nanti la saja la, masih la ada la waktu la." 


sementara pak Buluhula sedang jalan-jalan, inilah salah satu penduduknya

Penduduk hanya bisa geleng kepala sambil bergumam "Lalalala."


###

Eits, familiar sama kondisi di atas? Pernah begitu juga? Iya yang gw maksud pernah nunda-nunda kerjaan dengan dalih "ah ntar deh masih ada waktu" lah bukan bagian pernah jadi kepala suku atau tinggal di pulau antah berantahnya. Yes! Ngaku! Gw yakin gw ngga sendirian di bumi dengan penduduk lebih dari 7 miliar ini.

Kenapa ya gw kita suka nunda? Padahal kita tahu betul efek domino dari nunda-nunda. Mulai dari keburu-buru, hasil ngga maksimal, susah di belakang daaaan sederet efek lainnya. Tapi ada excuse yang diakui secara internasional bernama The Power of Last Minute atau The Power of Kepepet. Tugas dikasih sama dosen hari Senin, bisa banget dikerjain Senin malem, tapi ya dikerjainnya sehari sebelum deadline pengumpulan. 

Beberapa waktu lalu gw mengalami gejolak batin, perang antara the good side of me dan the dark side of me. Kurang lebih kalo dua-duanya berwujud manusia obrolannya bakal kaya gini:
Rahma baik: Ada tugas dikumpul minggu depan, dan udah tahu gimana cara ngerjainnya, yesss berarti kerjain malem ini.
Rahma jahat: Eh kan udah tahu cara ngerjainnya, yauda deh besok aja ngerjainnya.
Rahma baik: Tapi kalo dikerjain malem ini artinya besok bisa santai, baca buku, nonton film dan ngga terbebani.
Rahma jahat: Laahh temen-temen juga belom pada ngerjain.
Rahma baik: Oke ngumpulin bahan dulu deh kalo gitu malem ini *kemudian browsing*
Rahma jahat: Buka sosmed, 9gag, youtube bentar kayanya nggapapa deh.
Rahma baik: Weeeo browse tugasnya terhambat, musti fokus Mak fokus!
Rahma jahat: Cek instagram bentar deh.
Rahma baik: Nanya temen-temen deh tugasnya udah pada sampe mana.
Rahma jahat: *malah watsapan haha-hihi di grup tugas*
.......
tiba-tiba Rahmanya ketiduran sampe pagi.

Yaaa gitu deh kurang lebih. Ngga cuma tugas kuliah doang sih, berlaku juga buat beberes kosan, nyuci baju, menuhin target baca buku, nabung, mikirin masa depan dan hal-hal lain. Kenapa ya kenapa?

Lalu gw secara ngga sengaja nemu di Youtube, video TEDx Youth dari Vik Nithy tentang alasan menunda-nunda kerjaan. Dia ini backgroundnya psikologi. Nah katanya, sebenernya kita suka nunda-nunda ini ada alesannya (lah yaiyalah itu kan judul speech-nya dia). Begini.

Procrastination alias nunda-nunda ini bukan penyakit kok, itu cuma ngerjain sesuatu yang harus dan bisa dikerjain sekarang jadi nanti. Nah ternyata sesuatu terjadi ketika kita nunda-nunda. Otak manusia ada yang namanya bagian prefrontal cortex yaitu bagian otak yang pengin kerja, dan ada bagian namanya limbic system yang pengin main. Pertanyaannya, kenapa limbic system sering menang antara perang argumen "kerjain sekarang atau main dulu"? Jawabannya ada di amigdala, bagian otak yang mengontrol rasa takut dan panik. 

Si Vik Nithy ngasih ilustrasi misalnya kalo kita lagi jalan dan ada singa (which is susah dibayangin karena belom pernah kejadian), serupa sama ketika kita ketemu guru atau dosen ketika kita belom ngerjain PR. Freeze, keringet dingin dan jadi deg-degan. Pas itu, prefrontal cortex ngga bisa bekerja, decision maker shuts down. Pas ada singa ngincer kita, mana bisa kita inget kalo kita ada tugas bikin essay, karena kita musti fokus sama sekeliling dan segera ambil keputusan buat nyelametin diri. 

Ternyata, nunda-nunda sesuatu itu adalah respon dari rasa takut yang serupa sama ilustrasi ada singa di atas. Kok bisa? Ada tiga poin yang dia identifikasi yang bikin kita takut secara ngga sadar. Satu, ngga tahu gimana cara mulainya. Dua, bakalan bosen atau ngerasa ngga seneng pas ngerjainnya. Tiga, takut gagal. Ini yang sering digunakan perfeksionis buat beralasan atas nama sempurna, yaitu dengan nunda-nunda kerjaan. Misalnya ada tugas dengan rentang seminggu, dia akan ngerjain H-2 atau H-1 supaya ketika hasilnya ngga maksimal dia bisa beralasan "Loh ya wajar dong hasilnya segitu orang ngerjainnya juga last minute kok." dan meyakinkan diri sendiri bahwa dia bisa dapet hasil lebih bagus kalo aja mau ngerjain dari seminggu sebelumnya. Kita takut gagal, dan sering kita ngga sadar akan hal itu.

Alesan lain adalah karena kita nunggu situasi dan kondisinya sempurnya buat ngerjain. Yang terjadi sama gw biasanya ketika ada tugas, di siang hari gw ngebayangin kalo suasana paling sempurna buat ngerjain tugas adalah hari Sabtu atau Minggu di kosan siang-siang, jendela dibuka, angin sepoi-sepoi. Maka gw bakal nunda sampe weekend tiba cuma buat ngerjain, demi suasana yang sempurna. Ujungnya......menurut ngana, ketika ada cuaca cerah, angin sepoi-sepoi, jendela dibuka, ada laptop dengan tugas dan ada kasur dengan godaan tidur siang, mana yang gw pilih? 

Salah. Bukan tidur lah, gw kan bertanggungjawab dan mikirin tugas. Gw akan milih ngerjain tugas sambil tiduran di kasur, yang paling cuma bertahan satu jam lalu tidur siang hahahaha.

Nunda-nunda emang ngga bagus, makanan aja kalo ditunda makannya jadi basi :p

Begitulah manusia. Pak Buluhula ngga sendirian. Kita punya struktur otak yang sama, gw, lo, orang di sekeliling kita, pak Buluhula dan seluruh penduduk pulau Huluhulahula, Bill Gates, Shah Rukh Khan, dan tokoh-tokoh besar dunia. Yang bikin beda adalah respon kita terhadap amigdala. Cara-cara menghalau procrastination udah banyak di mana-mana, boleh bagi lah sini sama gw yang juga sering procrastinate over things pfft. 




Salam, dari pak Buluhula dan Rahma baik.

#GerakanMenutupAurat Bandung 2015

Monday, February 16, 2015
Heyhooo ada apakah di bulan Februari? Yeeeppppp you got it right! Ada #GerakanMenutupAurat yang diadakan serempak di banyak kota di Indonesia.

Nah dalam rangka #GerakanMenutupAurat alias GEMAR tahun 2015 ini, Peduli Jilbab yang emang concern sama perihal ini ngga mau tinggal diem dong pastinyah. Di Bandung, the city where I live for this almost 7 years, Peduli Jilbab kerjasama sama banyak komunitas buat mensukseskan #GerakanMenutupAurat di CFD Dago kemaren hari Minggu 15 Februari 2015. 

Terselenggara sukses atas kerjasama dari tim Solidaritas Peduli Jilbab Bandung (SPJ Bandung), Pemuda Istiqomah, Indonesia Tanpa JIL Bandung, FSLDK Baraya, Komunitas Hijab, Khimar dan Jilbab, Wanita Indonesia Bercadar, Pejuang Subuh, Santri Backpacker, LDK Itenas, serta donasi lebih dari 100 khimar, rok, baju atasan & gamis, daaaaann lain-lain banyaakk, alhamdulillah serangkaian acara sosialisasi jilbab syar'i, coba jilbab yang sistemnya coba-ngaca-bawa pulang, dan long march berjalan lancar. 

Setelah agak lama vakum, senengnyaaaa SPJ Bandung bisa gerak lagi. Iya seneng loh walaupun badan mungkin ngerasa capek. Secara psikologis emang katanya kita bakal ngerasa bahagia setelah melakukan sesuatu yang kita percaya benar atau merupakan hal baik.




Ngomong-ngomong tentang #GerakanMenutupAurat, jadi keinget asal mula gw jadi begini (bisa dibaca di sini: #GerakanMenutupAurat: Kisah Datangnya Hidayah) dan yaaaa, we care that's why we share. Yuk ajak keluarga, sahabat, temen kuliah, temen kerja, dan orang-orang yang kita sayang buat lebih peduli sama auratnya. 

Buat yang pengen sharing atau ngundang SPJ Bandung, bisa menghubungi twitter di @SPJ_Bandung.

Lotza loveeeeeeeeee, dari Rahma yang lagi di perpusatakaan ITB berniat nyari paper buat tugas tapi malah pengen ngeblog <3

Buku: Pak Harto, Sisi-Sisi Yang Terlupakan

Friday, February 13, 2015
Setelah lama ngga ke toko buku, kemaren gw menyempatkan diri ke toko buku langganan sejak pertama kali tokonya buka, Rumah Buku yang ada di Jalan Supratman Bandung. Terakhir ke toko buku emang ke Books & Beyond sih, yang mana segmentasinya emang beda dan ngga ada buku lokal di sana. 

Lalu, apakah yang terjadi? *puter backsound jeng jeng jeng*

Orang bilang bahagia itu sederhana, dan memang benar begitu adanya. Ngelihat hal yang kita suka bisa meningkatkan indeks kebahagiaan, dan buat gw salah satunya adalah buku. Dua jam ngubek-ubek isi toko buku yang ngga lebih gede dari Togamas itu rasanya nyenengiiin! I love every inch of bookstore. Kayanya gw tahu nih resolusi selanjutnya. Yap you got it right, punya toko buku *berdehem.

Nah salah satu buku yang gw beli adalah Soeharto, Sisi-Sisi yang Terlupakan yang ditulis sama salah satu lawyer kenamaan Indonesia, O.C. Kaligis. Kenapa gw beli buku ini padahal gw bukan orang dengan ketertarikan politik? Oh well sebenernya buku ini bukan cerita tentang politik sih. Alasannya adalaaahh......


Sewaktu pak Harto memutuskan mundur dari kursi presiden, tahun 1998, gw masih kelas 1 SD yang artinya otak gw belum cukup umur buat mencerna apa yang terjadi. Setelah itu selama 10 tahun, santer berita kalo mantan orang nomer satu di Indonesia ini diperkarakan, dan gw ngga punya cukup ketertarikan buat nyimak. Tapi yang gw inget, banyak banget hujatan ke beliau, orang yang mimpin Indonesia selama 31 tahun.

Nah berbekal zero expectation, gw beli buku ini dan baru gw baca sampe halaman 50 semalem. Terlepas dari kasus atau apapun yang sebenernya terjadi (yang gw juga ngga tahu), gw pengin berpikir positif terhadap beliau. Apalagi orangnya udah meninggal, seinget gw guru agama SD gw, pak Mufid pernah bilang kalo orang yang udah meninggal ngga boleh diomongin jelek-jeleknya, aibnya. Hahaha orangnya masih hidup pun ngga boleh sih yak :3 Dan buku ini cukup lugas cerita tentang sisi lain dari pak Harto yang ngga banyak diungkap media.

How come?
Yaiyalah O.C. Kaligis kan tim pembela pak Harto sejak 1998 sampe beliau meninggal. Trus bisa banget sih gw bilang "Yaiyalah diceritain bagus-bagusnya, orang pak Harto ini kliennya si pak Otje. Tapiii...kan kan kan, yang paling tahu kondisi kasusnya kan salah satunya ya lawyernya, ya ngga sih?

Gw selalu punya kesempatan buat mikir negatif, karena itu lebih gampang dan sering kali ngga butuh bukti. Misalnya pak Harto kan jadi presiden selama 31 tahun, pasti korupsinya banyak banget, tuh keluarga Cendana aja blablabla etc etc etc. Tapi apa gunanya nurani?

Bukan bukan, gw bukan fans berat beliau. Gw cuma....iya sih beliau ganteng, sampe tuanya aja masih ganteng. Ish fokus Mak! Gw cuma rakyat Indonesia yang pengin berpikir positif dan punya sudut pandang yang positif tentang mantan presiden gw, yang selama 31 tahun majuin Indonesia, dari jaman Bapak Ibuk lahir sampe gw kelas 1 SD. Gw pengin bisa cerita sama anak-anak dan cucu-cucu gw bahwa Indonesia punya bapak pembangunan yang bernama Soeharto, dan untuk itu gw ngga pengin cuma cerita jelek-jeleknya kaya yang digembar-gemborin media.

Di sampul belakangnya tertulis:
"Kalau nanti uang ganti rugi itu diterima, Bapak akan menggunakannya untuk apa?" saya bertanya sambil mengelus hati orang tua itu. "Yang pertama, untuk membayar pajak," kata Pak Harto. Walaupun bicaranya masih perlahan, wajahnya berbinar dan senyumnya cerah. "Lainnya dibagikan melalui kegiatan sosial. Rakyat kita masih banyak yang menderita, jadi harus dibagikan dengan cara yang benar dan tepat sasaran," tambahnya bersemangat.

Nih ada quote cakep yang gw suka.
Untuk apa kekuasaan jika padanya tidak melekat kebijakan? - O.C. Kaligis

Maaf Ya, Gw Cuma Bisa Bantu Doa

Sunday, February 08, 2015
Gw yakin gw ngga sendirian di dunia ini yang sering denger orang bilang “Duh maaf yaa ngga bisa bantu apa-apa, gw cuma bisa bantu doa.” Atau “Iya didoain, semoga sukses yaa.” Atau “Gw doain selamat sampe tujuan.” Atau “Maaf ya ngga bisa dateng, gw doain dari sini.” Daaaan sejenisnya.

Sering?

Tell me that I’m not alone!

Warbyasah ya betapa senangnyaaa banyak yang doain. Tapi, coba sekarang dibalik. Diinget-inget, kapan kita pernah ngomong kaya gitu, jadi orang yang bilang bakal ngedoain. Sering juga?

Nah lalu coba diinget-inget, dari ribuan janji manis bakal ngedoain, berapa yang beneran kita doain? Kalo gw sih…………dikit. Pffftt. Tu kan kebukti lagi, mulut emang gampang bikin janji manis sampe berbuih-buih tapi nepatinnya susyeee bukan main.

Satu. Gw masih heran sih kenapa orang yang ngga bisa bantu secara fisik, materi atau lainnya sering bilang “cuma bantu doa”. Kenapa doa dibilang cuma? Padahal kan doa itu dahsyat betul, aksesnya langsung sama yang ngatur jagat raya, tapi kenapa dibilang cuma? Padahal kan doa bisa ngubah takdir, sedahsyat itu loh, tapi kenapa dibilang cuma? Padahal kan doa bisa bikin yang ngga mungkin jadi mungkin, yang berat jadi enteng, tapi kenapa masih dibilang cuma? Huks.

Dua. Kenapa pula kita gampang berjanji manis bilang “iya gw doain” tapi nyatanya hanya sebatas itu aja. Kenapa ya? Lupa sih kadang, tapi seringnya emang karena ngga menyengajakan berdoa. Iya sih, bahwa kata-kata kita pun doa, tapi bukankah doa seorang muslim pada saudaranya tanpa diketahui adalah lebih mulia? Dan pas kita ngedoain orang lain, malaikat meng-aamiin-kan hal yang sama buat kita. Nah kan kurang mantep apa coba yang nge-aamiin-in malaikat lho. Tapi kenapa ya masih berat rasanya ngedoain saudara, keluarga, temen atau sekeliling kita?


Iya, ini gw ngomong sama diri sendiri kok. Manusia kan makhluk social, perlu ngomong sama diri sendiri buat nyadarin diri tentang hal-hal yang sering ngga disadari di sela rutinitas yang menghimpit. Kenapa diri sendiri? Karena pada dasarnya kita lebih percaya sama diri sendiri dibanding orang lain. We have value to believe in, that’s why we have words to say to ourselves.

Credit photo: upgrading Pangalengan BEM IT Telkom 2011

Selamat bersemangat menyambut awal pekan yang produktif!

Letter To A Person On Their First Day On Earth

Friday, February 06, 2015
I stuck on a hobby of watching Kid President on Youtube, click here to watch one of the most awesome video of Kid President. And here is his pep talk, I need you to read it slowly, not to be in a rush. 



Today over three hundred and sixty thousand, babies will be born, and you are one of them. Welcome, this is the world. It's a pretty cool place, there are lots to see, smell, and yes, eat. There's just so much to do! Singing, dancing, laughing. Laughing is the best.

Some days gross things will happen. Some days awesome things will happen. Some days you'll get ice cream. Some days you won't. Some days your kite will fly high. Some days they get stuck in the tree. It's just how it is here. There are plenty reasons to dance, you just gotta look for them. Don't worry though, you won't be doing this alone. You're going to meet lots of people here. Some of them will be really nice, and some won't be. It's not that they can't be it's just... maybe they're just having a bad day.

Being a person is hard sometimes. You should give people high fives just for getting out of bed. Oh high fives, I forgot to explain that! How do I explain this, high fives are kind of hitting someone who is your friend. Uh that's really bad, haha just treat everybody like it's their birthday, even if they don't deserve it. Because we all mess up sometimes. The biggest mess up is not forgiving each other's mess ups.

Maybe you'll be a teacher, maybe you'll be president! Maybe you'll cure every disease ever.You might even see the Grand Canyon, swim in the ocean, haha this is so much! It's a lot!

Try this, take a breath... isn't that amazing? It's called breathing! You're going to do it a lot but nobody knows exactly how much, so enjoy it! Pay attention! Take brain pictures! Because amazing things will happen everyday!

You're going to do so much! It's not about what you do but about who you are. And you, you're awesome! You're made that way! You were made from love, to be loved, to spread love! Love is always louder no matter what. Even if hate has a bullhorn, love is louder! So let your life be loud. Let's shout the world "Things can be better! It's okay about all the mess-ups!"

I don't think I told you this yet. We're really glad you're here. We don't say that enough to each other here because life get busy. You're going to be important and you're gonna do a lot! And you're going to smell great but don't get too busy. Remember to let everybody knows, you're glad they're here. You don't have to remember all this right now. For now, remember this, you're awake, you're awesome, live like it!

Everybody has someone younger than them and they should be teaching them awesome stuff. Teacher keeps teaching and students keep student-ing :p well that's not even a word. Grown-ups might be a little scary but it's true! Kids are living to be people by watching you, for real.