jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

The Day You Know You're Pregnant

Saturday, December 05, 2015
They said, every pregnancy is unique and has its own different experiences. Then this is my pregnancy story..

Despite all the pains, pregnancy is something I cannot thank Allah enough, ever. This is a gift that only Allah could give; no human, nor your husband, no matter how badly you want it, could grant you giving pregnancy.

Maka benar, kehamilan adalah salah satu karunia terbesar yang gw terima sepanjang 24 tahun kehidupan ini. Menyadari ada seseorang yang tengah tumbuh, menyatu, dan bergantung asupan gizinya sama lo adalah sesuatu yang luar biasa. Drama pra-pregnancy gw dimulai sejak bulan November di jadwal haid gw seharusnya. Gw termasuk rajin nyatet siklus haid di aplikasi, My Calendar namanya. Yea lo bisa download, free. Gw suka aplikasi ini karena simple, ngga lelet kaya Hawa yang pernah gw coba install, dan user interfacenya juga oke. Selain bisa nyatet siklus haid, kita bisa atur berapa lama siklus haid kita, normalnya orang 28 hari tapi bisa dicustom sesuai kondisi di lapangan. Kita juga bisa masukin tanggal intercourse, in case kita butuh ngetrace kapan aja waktunya. Nah selama bulan November itu, tiap weekend gw testpack. The funny thing lies on the first time of doing everything. Pertama kali ke apotek buat beli, maaakkkk malu banget rasanya. Gw ngga tahu merk atau harganya atau apa yang bagus. Akhirnya gw beli yang harganya average yaitu 20ribuan, bonus pandangan penuh tanda tanya dari ibu penjaga apotek. Hasilnya? Negative. Empat iterasi TP selama November hasilnya strip satu. Tapi haid pun tak kunjung datang. Kuatir pasti lah, namanya juga kondisi ngga wajar. Gw mencoba menenangkan diri sendiri dengan ngasih sugesti “Santai Mak, kan emang siklus haid lo ngga teratur. Bisa dua bulan ngga haid lalu bisa sebulan dua kali haid.” Tapiii sekenceng-kencengnya sugesti, tetep aja gw rada insecure. What if what if. A lot of what-ifs are spinning round. Huf.

Trus di suatu sore di hari Kamis, random banget gw ngewatsap bang Gheza minta dibawain oleh-oleh. Pas ditanya minta apa, gw juga ngga bisa jawab. Orang kerja di Jakarta, pulangnya jalan dari kantor trus sambung naik kereta, oleh-oleh apa sih yang lo harapkan Maakk. Akhirnya gw bilang apa aja deh permen juga nggapapa, pokonya mau dibawain sesuatu. Dan randomly gw nitip beliin testpack (deui). Jreeeng! Guess what, bang Gheza pulang bawain oleh-oleh pisang aroma ama nangka aroma. Tau aja sih istrinya doyan gorengan. Dan tentu aja titipan gw yang satunya.

It was the day I would never forget, kecuali Allah cabut daya ingat gw yang terbatas ini sehingga gw menjadi pikun. Gw tunggu beberapa saat, muncul satu garis. Oh oke, berarti emang belom rejekinya, garisnya cuma satu. Lalu gw wudhu. Laluuu….. selesai wudhu, pas mau gw ambil hasil tesnya, gw bengong sepersekian detik. Ngga butuh waktu lama untuk gw menyadari bahwa satu garis yang awalnya gw lihat berubah jadi dua garis. Satu merah tua, dan satu garis merah muda. Seketika itu rem senyum gw blong. Ngga butuh kata-kata apapun untuk bikin bang Gheza yang (kayanya) lagi scrolling 9gag untuk tahu hasil tesnya, cukup dari muka gw yang ngga bisa berhenti cengar-cengir.

Oke fix banget fix besoknya kudu ke dokter! Setelah ngerengek minta ditemenin buat ke dokter di hari Jumat, yang itu artinya bang Gheza musti ngga masuk kantor, akhirnyaaa…. Paginya kami ke Yakes buat minta rujukan. TIPS: dateng awal pagi-pagi ke Yakes untuk minta rujukan, sebelum antre panjang. Tapi btw Yakes Bogor sepi sih setelah gw bandingin ama Bandung yang antrenya cukup buat ditinggal numpang bobo siang dulu di masjid Salman ITB.

Di Bogor, RS yang bisa dirujuk cuma Bogor Medical Center (BMC) ama Karya Bhakti Pratiwi. Setelah nimbang-nimbang waktu, kami pilih ke dr. Arina Sp.OG di BMC. Nyampe sana ngga antre sama sekali, tapi quite disappointing sih. Padahal ngga ada antrean, tapi konsul ngga sampe 10 menit. Padahal itu baru pertama kalinya kami ke dokter obsgyn, jadi praduganya harusnya kami belom tahu apa-apa. Gw diUSG luar, dan hasilnya…nihil. Kata dokternya belom keliatan apa-apa, nanti dua minggu ke sini lagi aja. Gw pulang dengan nenteng vitamin dan obat penguat kandungan, dan rasa penasaran yang belum terobati.
Setelah ngobrol banyak sama saudara yang anaknya masih kecil-keciiil, yang itu artinya pengalaman ke dsog mereka masih hangat di ingatan, akhirnya gw memantapkan diri buat periksa lagi hari Seninnya. Kenapa senin? Karena hari minggu ngga ada yang praktik dokternya di RS.

Seperti biasa, Senin pagi gw udah nongkrong di bus Bogor-Bandung, rutinitas mingguan yang gw jalanin semenjak nikah. Hari itu juga gw ke Yakes Bandung yang antreannya gw tinggal ke masjid Salman ITB buat shalat dan bobo siang. Rumah sakit yang bisa dirujuk dari Yakes Bandung ada 4 (seinget gw), Borromeus, Santosa, Al Islam dan Imanuel. Preferensi utama gw jelas ke Al Islam, tapi jarak sungguh tidak memungkinkan. Ngga kuat deh rasanya jauh betul ke Al Islam, akhirnya gw ambil yang paling deket dari Yakes yaitu….. Borromeus.

Ini adalah kali pertama gw periksa ke RS nasrani. Jelas asing gw lihat patung dan lukisan-lukisan di sana. Tapi kali ini Borromeus adalah pilihan paling oke dari segi jarak dan kualitas layanannya. Dimulailah drama “Rahma Melow Antre Sendirian ke Dokter Kandungan” huffff. Hampir semua yang ada di ruangan itu ditemenin suaminya, ada beberapa yang sama ibunya. Cuma ada dua orang yang sendirian. Gw dan satu teteh-teteh berkerudung biru. Tos!

Gw minta dirujuk ke dr. Elise Johanna Knoch Sp.OG, bukan karena gw udah googling duluan testimoni pasien beliau tapi karena cuma ada 3 nama yang bisa dirujuk, 2 laki-laki dan 1 perempuan. Dokternya udah senior yang gw simpulkan dari beberapa uban yang menyembul serta panjangnya antrean pasien beliau. Super friendly, sehingga begitu gw masuk ke ruangan gw langsung nyaman dan berani nanya apapun. List pertanyaan yang udah gw bikin sebelum ke dr.Arina dan ngga sempet gw tanyain di sana karena dokternya jawab pendek-pendek akhirnya mendapat jawaban. Gw juga diUSG untuk memastikan beneran hamil apa engga dan ada kemungkinan kelainan yang bisa dideteksi dini apa engga.

Pertama diUSG luar tapi hasilnya masih sama, belom keliatan apa-apa. Lalu dokternya langsung bilang kita USG transvaginal ya. Gw tenang-tenang aja karena emang udah nyiapin mental buat USG transvaginal sejak hari jumat.

“Iya, hamil. Nih kantong janinnya, masih keciil baru 5,6mm. Normal ya, di dalem rahim bukan ektopik.” Waktu itu rasanyaaaaaa…..

Priceless banget, Allah mengabulkan doa-doa kami. Doa yang kami panjatkan selepas shalat, saat hujan, saat ada kesempatan berdoa. Kadang masih ngga percaya ada makhluk yang Allah tumbuhkan di dalam rahim gw, yang jaminan gizinya bergantung sama apa yang gw makan. Alhamdulillah ngga mual sama sekali kecuali kalo naik mobil dan kena macet. Gaya banget ini mualnya, kudu di Purworejo naik mobilnya biar ngga macet kali ya. Kombinasi gas rem gas rem pas naik mobil ini ngga ketahan rasanya.

Rahma yang dulu makan sesuka hati, sekarang punya aturan makan sendiri. Belum laper tapi kliyengan kaya vertigo, itu tandanya badan butuh makan (nasi). Yang dulu makan pedesnya selalu level tertingginya Richeese atau nasi goreng Mafia sekarang turun setengah level pedesnya. Yang ngga suka susu kudu dipaksa-paksain minum susu. Yang tadinya ngikutin series The Royals, Walking Dead, Quantico ama Jane the Virgin, gw stop semua, ganti pake kajian-kajian agama. Yang tadinya dengerinnya lagu Bollywood mulu, ganti playlist jadi nasyid ama murottal. Yang tadinya bawa motor suka kebut-kebut jadi maksimal cuma 40 km/jam. Ada rasa bersalah setiap gw ngga makan sayur. Ada rasa bersalah setiap gw dengerin lagu. Ada rasa bersalah kalau tilawah gw cuma sedikit. Ada rasa bersalah kalo gw sampe mau pingsan karena itu tandanya gw mengabaikan makan.

Di hari yang sama, gw bisa nangis sesenggukan kalo sampe sore gw belom makan sayur sama sekali sedangkan posisinya ngga ada sayur di kosan dan di luar hujan lebat. Dan yang jelas, emosi naik turun yang duhhhh ampun deh gw sampe heran sama diri sendiri. Karena lagi LDRan yang jadwal ketemunya seminggu sekali, gw sering nangis kejer sendirian kalo lagi kangen. Dan gawatnya adalah frekuensi kangen meningkat berkali lipat sejak hamil.

***

See, haid ngga teratur pun kalo Allah udah kun fayakun bukan jadi hambatan. Tugas manusia hanya berusaha, soal hasil sepenuhnya ada pada kuasaNya. Daaaan, wahai teman-teman, sebiasa mungkin jangan tanyakan kepada pasangan yang baru ataupun udah lama menikah tentang apakah mereka sudah hamil atau belum. Karena sungguh, setiap pasangan pasti berusaha tapi hasil sepenuhnya adalah keputusan Allah. Aisyah dan istri-istri Rasulullah selain Khadijah tidak dikaruniai anak dari Rasulullah, tapi itu sama sekali ngga membuat mereka kurang bahagia atau berkurang kedudukannya di sisi Allah.

Tulisan ini dibuat sebagai pengingat untuk diri sendiri, betapa ngga pantasnya mengeluh jika kelak gw harus bersusah-susah begadang atau ngejalanin tantangan jadi orangtua. Tulisan ini dibuat untuk dibaca lagi ketika gw dan bang Gheza menua, bahwa kehadiran anak pertama kami diketahui setelah makan gorengan pisang aroma dan nangka aroma. Tulisan ini dibuat untuk dibaca anak kami, bahwa Ibunya punya cerita ketika mengandungnya.

***

Nak, ketahuilah. Ibu ngga sadar sebelumnya bahwa akan ada rasa cinta sebesar ini kepada amanah bernama anak, rasa ingin menjaga sebaik mungkin, memberikan segala hal terbaik. Jaminan gizi terbaik, pembelajaran terbaik, kehati-hatian terbaik, tilawah terbaik. Adalah bagian dari doa yang selalu terucap, untuk memiliki anak yang soleh, dekat dengan Al-Quran dan Allah mampukan untuk menjadi penghafalnya, anak yang kelak akan ada di barisan yang menegakkan kalimatuLlah, bukan hanya membanggakan dan bermanfaat untuk keluarga tapi untuk umat.

Nak, ketahuilah. Setiap kali kau mendapati Ibu atau Ayahmu marah, ingatlah lagi marah itu tidak akan melunturkan sayang kami. Sebab kau adalah amanah yang Allah beri dalam wujud terbaik, dan kami akan berusaha mengembalikanmu dalam keadaan terbaik pula. Ingatlah bahwa kau sudah kami sebut-sebut dalam doa, bahkan sebelum kau ada.

Dan ketahuilah, sungguh Ibu ingin kesabaran Ayahmu ada pula padamu.
Bismillah, semoga Allah kuatkan. Dia yang memberi nyawa, membuat sesuatu yang sulit menjadi mudah, yang tiada menjadi ada, yang tak bernyawa menjadi bernyawa. Laa haula walaa quwwata illa biLlah.



Dilema Jaket Beridentitas

Friday, November 20, 2015
Hai! Udah ganti bulan aja, tahu-tahu udah November. Track record tulisan gw tahun ini buruk dari segi produktivitas nih *toyor diri sendiri*, sebulan paling banter cuma 6 tulisan. Setelah gw pikir-pikir, sebabnya salah satunya adalah socmed. Socmed membuat gw merasa cukup share di sana tok, padahal yang namanya kehidupan ini fana adanya, apalagi postingan socmed pasti tenggelam adanya. Dunia memang fana, tapi blogging bisa bikin tulisan seenggaknya lebih gampang dicari atau dibaca lagi. Fufufu~

Minggu lalu Peduli Jilbab ngadain Munas alias Musyawarah Nasional, we'll go into that later. Nah pas Munas ini, gw pake blazer Peduli Jilbab tuh. Bukan, bukan buat gaya-gayaan tapi karena blazer ini jarang banget gw pake jadi kalo pas ada momennya ya kenapa engga, yekan? :) 

Blazernya dipake untuk bonceng motor, bukan gw sih yang kendarai karena bang Gheza dengan baik hatinya mau ikutan ke Munas walaupun itu artinya dia kudu bengong-bengong di sana. Trus gw mikir, kalo seandainya gw yang ngendarain motor sendiri dan pake blazer Peduli Jilbab, trus gw nerobos lampu merah, menurut lo apa yang terjadi?

Yang terjadi ya lampu merahnya keterobos :D tapi mungkin bakal ada orang-orang yang ngebatin "Apaan tuh cewe pake blazer tulisannya Peduli Jilbab tapi nembus lampu lalu lintas juga. Ternyata gitu anak-anak Peduli Jilbab." Atau ketika gw pake jaket organisasi lain dan gw melakukan pelanggaran, generalisasi semacem itu ngga bisa dihindari. Pasti, pasti ada orang yang lalu menjatuhkan dakwaan "Oh ternyata anak organisasi itu kelakuannya begitu."

Ketika lo pake jaket organisasi dakwah, dan lo bawa motornya naik ke trotoar karena jalanan macet, jangan salahin orang lain kalo kemudian dia mendakwa kelakuan anak-anak organisasi dakwah ternyata mau juga melanggar aturan naik motor ampe trotoar.

Ketika lo pake jaket BEM sepulang orasi teriak-teriak minta presiden turun dari jabatannya, kemudian di jalan lo melempar botol minum begitu aja, jangan salahin orang kalo mereka mendakwa anak-anak ini bisanya ngomong doang presiden ganti-presiden ganti, tapi sendirinya ngga bisa kontribusi untuk perbaikan negeri walaupun sesepele buang sampah pada tempatnya.

Ketika lo pake pakaian identitas muslimah, udah pake kerudung tapi kemudian lo jalan di mall sambil gandengan dan mesra-mesraan sama laki-laki padahal itu bukan suami lo, jangan salahin juga kalo muncul orang-orang yang mendakwa oh gitu ternyata kelakuan muslimah. Ha, penyebutan bukan suami lebih terdengar kasar ya daripada belom jadi suami? Ya emang begitu bukan, nyatanya? 

Btw, entah validitasnya berapa persen, tapi gesture sepasang sejoli *cailah* yang udah nikah ama belom itu beda loh, sehingga gampang aja dibedain mana yang udah nikah mana yang belom. Ngga ko ga susah untuk menjaga asal ada kemauan dari kedua belah pihak. Gw ama bang Gheza juga, terakhir salaman sebelum nikah ituu.....kapan ya jaman gw masih mau salaman ama laki pokonya. Entah udah berapa tahun lalu. Selama proses pun ngga ada kontak fisik, bisa banget tuh. Walaupun pas seserahan sampe ada budhe yang bilang "Loh dik Rahma, kok salamannya dilewati ini si masnya." yang gw sambut dengan senyum pepsoden doang. Oh oke kenapa kita jadi kemana-mana, balik lagi ke atribut.

Hati-hati sama atribut. 
Bukan lantas lepaskan aja atributnya dan it's okay untuk terjang lampu merah atau buang sampah sembarangan. Bukan tanggalkan atributnya, tapi perbaiki akhlaknya. Pake atribut itu, lalu berlaku baiklah. Supaya persepsi orang terhadap atribut kita itu baik.

Persis sama beragama. Persepsi orang atas Islam juga tumbuh dari apa yang mereka lihat sehari-hari, maka tampakkan yang baik. Tampakkan bahwa ajaran Rasulullah ini mulia, bahwa Islam mengatur hingga hal terkecil seperti cara memakai sandal atau cara masuk toilet. Walaupun banyak hal tampak yang ngga representatif seperti banyaknya muslimah berkerudung tapi mesra-mesraan di tempat umum, laki-laki muslim yang tetep berkeliaran di jam shalat jumat daaan sebagainya; tapi tampakkan yang terbaik dari kita sebagai akhlak seorang umat Muhammad shalallahu 'alaihi wasallam. Supaya orang berpindah fokus, bukan pada yang buruk tapi pada yang baik. Sampaikanlah walau hanya satu ayat, dan rupanya menyampaikan tak bisa hanya dengan ayat tapi juga butuh bukti nyata. Dalam apa wujudnya? Dalam akhlak yang mulia.


Sekian, selamat sarapan pake nasi goreng di hari Jumat pagi :p

Ingatkan Suamimu untuk Bercermin by Salim A. Fillah

Friday, October 23, 2015
As I promised before, gw akan meng-copy paste tulisan ustad Salim A. Fillah dari buku Ingatlah Untuk Bercermin. Copas ini butuh effort kok, bukan tinggal blok trus copy trus paste trus post, karena copasnya dari buku sehingga butuh proses ketik ulang *meringis*

Kenapa gw mau menyalin tulisan ini? Karena gw sendiri terinspirasi pada paragraf pertamanya. Suatu hal esensial yang perlu semua orang tahu, sudah atau belum menikah. Daann...ngga susah juga buat dipraktekin asal ada niat dan ada kaca, oh atau ada kamera depan smartphone anda. 

***

Ingatkan Suamimu untuk Bercermin

Para istri, ingatkanlah suamimu untuk bercermin.

Sungguh, mula-mula ini bukan kiasan tentang bermuhasabah. Ini benar-benar soal bercermin di depan kaca dalam makna yang paling harfiah. Sebab tahukah engkau, sebelum bercermin dalam makna merenung dan membenahi akhlak, sekadar kesediaannya untuk berkaca dalam makna lahiriah pun ternyata sangat menentukan masa depan dakwah.

Begini ceritanya.

Pernah suatu ketika dilaksanakan jajak pendapat sederhana kepada anak-anak para pengemban dakwah dan pegiat agama. Hasilnya membuat dahi kami berkernyit. Sebab sebagian bocah yang diharapkan menjadi pewaris perjuangan orang tuanya itu, hampir sepertiga dari semuanya berkata, "Kalau sudah besar kami tak mau menjadi seperti abi dan ummi. Kami ingin menjadi muslim yang biasa-biasa saja."

"Mengapa?"

"Sebab mereka terlalu sibuk dalam bekerja dan kegiatan dakwahnya. Kalau pulang sudah tinggal lelahnya. Tak ada lagi waktu untuk bermain dengan kami. Tak ada lagi tenaga untuk mendampingi belajar kami."

Semoga Allah menyayangi anak-anak ini. Masih sangat kita syukuri mereka memiliki pemahaman yang baik tentang nilai-nilai keluarga. Masih sangat kita syukuri mereka tidak tumbuh dengan dendam akan kurangnya perhatian dan cinta. Mereka hanya hendak menyampaikan "Kami tidak mau kelak seperti itu. Kami ingin ada dan hadir untuk keluarga seutuhnya."

Duhai memang, betapa banyak suami dan bapak yang pulang dalam wajah tertekuk, tubuh membungkuk, pakaian yang renyuk, dan bau setengah busuk.

Duhai memang, betapa banyak suami dan bapak yang pulang dalam ketampanan yang telah larut, kegagahan yang telah hanyut, dan perhatian yang telah habis digerus pikiran kusut.

Duhai memang, betapa banyak suami dan bapak yang pulang bersama kepenatan yang tak menyisakan binar mata, bersama keletihan yang tak menyisakan senyum mesra, dan bersama kelesuan yang tak menyisakan canda cinta.

Padahal istri mereka lebih berhak atas pesona dirinya daripada atasannya. Padahal anak-anak mereka lebih memerlukan keakraban cintanya dibanding para mitra kerja.

Bayangkanlah bagaimana perasaan seorang bocah yang semula berdiri bahagia menyambut kepulangan ayahnya namun disambut oleh jasad lunglai. Betapa kecewa hati seorang anak kecil yang berbinar mata hendak menunjukkan karya dan pencapaiannya namun sang ayah sudah tak kuasa menunjukkan minatnya. Betapa segigit jari terpendam di dada jika seorang anak hendak mengisahkan hal yang sangat menarik dan rindu bermain dengan ayahnya, sementara sang ayah bergegas berlalu darinya demi rehat.

Jawaban dalam jajak pendapat anak-anak para pegiat dakwah itu barangkali bermula dari kandasnya kebersamaan di detik awal kepulangan. Lalu segala kegiatan orang tua itu terpandang buruk di dalam jika mereka sebab dianggap merebut cinta yang seharusnya menjadi hak mereka. Ini bermula karena kepayahan yang tak tertangani dengan baik. Ini bermula karena cinta dalam hati tak disertai oleh jasmani dalam serumah keluarga, hingga gagallah ia diisi bersusun-susun rasa surga.

Para istri, ingatkanlah suamimu untuk bercermin sebelum ia kembali. Jangan lupa bekalkan pembersih muka, penyegar mulut, sisir dan wewangian di dalam tas kerjanya. Dia amat memerlukan itu semua untuk kepulangannya menuju cint. Dia amat menghajatkan semua itu untuk kehadirannya di hadapan keluarga.

Maka betapa indah suami dan ayah yang menyempatkan penyegaran sejenak sebelum sampai dan mengetuk pintu rumah. Agar sepulang nanti, walau hanya beberapa jenak dia tetap dapat meneladani Rasulullah yang pada suatu hari menakjubkan Abu Hurairah. "Betapa tunggangan kalian berdua adalah tunggangan terbaik di seluruh lapis langit dan petala bumi!" ujar Abu Hurairah kepada Al Hasan dan Al Husain yang sedang menunggangi kakek mereka tercinta. Maka sosok yang tak muda lagi namun demikian bersemangat merangkak mengelilingi ruangan itu menyahut, "Dan kedua penunggangnya juga adalah yang terbaik di antara semua penunggang."

Maka betapa indah suami dan ayah yang menyempatkan membenahi penampilan dan wewangian badan sebelum tiba di pekarangan. Agar di rumah nanti, dia tetap dapat meneladani Rasulullah yang membiarkan dadanya menjadi sandaran kemanjaan Aisyah sambil menyimak bacaan Qurannya. Atau mendengarkan pembacaan syair istrinya. Atau menelaah bersama cerita-cerita hikmah yang menguatkan hubungan. Atau bahkan berlomba lari dengan penuh kebugaran.

Sungguh, berkemas untuk kembali pada keluarga selaiknya lebih bersungguh-sungguh daripada berhias menjelang berangkat. Sebab yang akan menyambut para suami di rumahnya bukan sekedar kepentingan, melainkan sebuah kesetiaan.

Maka para istri, ingatkanlah suamimu untuk bercermin sebelum dia sampai ke rumah.

Kesegaran diri dalam pulang akan menjadi asas pewarisan nilai iman, Islam dan ihsan. Inilah barangkali mengapa terberitakan tentang Rasulullah bahwa beliau bersiwak pertama-tama adalah untuk Allah, yang kedua untuk istri dan keluarganya, baru yang ketiga untuk tetamu dan insan umumnya. Maka selain sebelum shalatnya, Rasulullah senantiasa bersiwak saat akan masuk ke rumahnya.

Kebugaran diri dalam pulang akan menjadi asas pewarisan nilai dakwah dan perjuangan. Inilah mungkin sebabnya Rasulullah bersama sahabat yang ketika kembali tak langsung memasuki kota Madinah melainkan berkemah semalam di luar batas kota.

Demi apa?

Agar para suami yang pulang dari jihadnya ini mandi bersuci, bersiwak berwewangi, menipiskan kumis, merapikan janggut, dan memakai pakaian yang indah dan rapi. Dan agar para istri di rumahnya juga telah menyiapkan sambutan; diri yang jelita, dandanan memesona, hidangan yang lezat, serta rumah yang tertata.

Demikianlah agar perjalanan jihad itu tetap terjaga keagungannya di mata sang istri. Demikianlah agar safar dakwah itu tetap terjaga kemuliaannya di pikiran anak-anak. Demikianlah agar kegiatan berkah itu tetap terjaga keindahannya di dalam hati seluruh keluarga. Demikianlah agar seluruh isi rumah berada dalam derap perjuangan yang senantiasa penuh gairah.

Inilah suami yang diajari istrinya bercermin. Dia gegap gempita ketika pulang, berseri-seri menemani anaknya bermain dan menyimak kisah seru mereka, walau beberapa jenak kemudian dia pamit beristirahat sebab lelahya memang tak tertahan jua. Pamit dengan senyum. Pamit dengan santun. Pamit dengan elusan di kepala, kecup mesra di dahinya, serta bisik doa di telinga.

Para istri, ingatkanlah suamimu untuk bercermin sebelum sampai ke rumah. Tentu tanpa melupakan doa yang diajarkan Kanjeng Nabi itu, "Alhamdulillah, Allahumma kama hassanta khalqi, fahassin kuluqi." Ingatkan dia untuk bercermin, awal-awal dalam makna yang paling harfiah. Sebab ia sunnah yang akan membuat Allah mengaruniainya akhlak mahmudah. Sebab ia sunnah, yang akan menjaga kelangsungan dakwah.

***

Disalin tanpa perubahan dari tulisan ustad Salim A. Fillah berjudul Ingatkan Suamimu untuk Bercermin di buku Ingatlah untuk Bercermin terbitan Era Adicitra Intermedia. 

Tapiii by the way, suka ngga tega juga sih untuk (misal) minta suami pulang dalam keadaan segar, karena nyatanya emang dia capek. Kalo pas gw di Bogor, nungguin suami pulang aja suka ngerasa capek karena suka bingung sambil ngapain. Ketika terdengar suara motornya, aahh legaaa.. Walaupun yang datang memasuki pintu sudah bermata sayu karena ngantuk dua jam perjalanan dari kantor sampe rumah, yang mana jam 20.30 bisa pulang itu udah anugerah, menyambutnya pulang aja sangat membahagiakan. Sesayu apapun matanya, seberantakan apapun rambutnya, sebau asap-dan-kereta apapun bajunya, cinta mah ya cinta aja. Tapi ini dalam kondisi kami masih berdua, dan gw udah cukup dewasa (cailah) untuk memahami betapa letihnya dia, mungkin akan berbeda kalo nanti kami udah ngga cuma berdua tapi bertiga sampe berdelapan. 

Sungguh terlalu egois kalau gw mengharap suami pulang dalam keadaan sesegar dan semempesona ini, sementara letihnya bukan sesuatu yang direkayasa.

Bukan hanya suami yang perlu bercermin, istri dan ibu pun sama, karena yang akan kita temui di rumah bukan sekedar kepentingan tapi juga ada cinta.

Selamat pagi menjelang siang, selamat nerusin ngerjain UTS take home Nilai dan Risiko Teknologi Informasi *ngomong sama cermin* :)

Masih Tega Diam Aja Sama Kabut Asap?

Thursday, October 22, 2015
Bismillah.

Negeri kita bener-bener lagi diuji sama Allah. Kebakaran lahan yang berakibat kabut asap di banyak wilayah, sampe indeks udara berbahayanya 12 kali lipat dari batas maksimum. Gw ulangi, dua belas kali lipat. Setersiksa apa itu :( Bayangin lo bikin sayur, seharusnya garemnya cuma 1 sendok ini lo kasih 12 sendok. Ga enak kan? Atau lo bikin teh, mustinya gula cuma 1 sendok ini dikasih 12 sendok. Gak enak kan? Itu baru garem dan gula, yang mana bisa dengan gampang kita taroh aja ga jadi makan/minum, lah ini udara. Udara yang manusia butuhin buat bertahan hidup, yang tadinya Allah kasih cuma-cuma dalam keadaan bersih. Terlaknat mereka yang dengan sengaja merekayasa bencana ini.

Ngomongin kabut asap, gw yang sehari-hari ngidernya di Bandung dan Bogor yaa gini-gini aja, ga ngerasain sesusah apa untuk sekedar menghirup udara di sana. Tapi seenggaknya gw dan rakyat Indonesia lainnya bisa ngebantu to? Inget ngga sama kisah bahwa orang-orang yang udah meninggal, mereka bilang seandainya bisa kembali ke dunia hidup lagi, mereka akan sedekah sebanyak-banyaknya. Kenapa sedekah, bukan puasa atau ibadah lainnya? Karena mereka melihat begitu besar balasan kebaikan yang Allah kasih buat orang-orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah, untuk kebaikan. 

Jumlah uang yang kita keluarin dengan enteng buat jajan di sour sally, starbucks, abuba atau makanan lain yang overpriced, bisa jadi perantara penyambung hidup orang yang tengah kena musibah. Kata Aa Gym nih, hidup jangan untuk makan. Toh mau makan seharga 10ribu atau 100ribu juga ujungnya sama, keluarnya sama juga wujudnya. Ga usah pake excuse bergizi untuk dapet makanan overpriced, gizi ama mahal itu dua hal yang berbeda. Lo bisa kok makan bergizi cuma dengan 15ribu atau bisa juga 150ribu, bisa jadi sama kandungan gizinya tapi harganya jauuh beda.

Jangan juga sekali-kali bilang "Aduh gw cuma bisa bantu doa." Doa dibilang cuma? Doa itu minta langsung sama Allah yang menciptakan bumi dan langit, yang mengatur setiap kejadian, yang berkuasa atas segala, yang bisa bikin ga mungkin jadi mungkin dengan begitu mudahnya. Dia bisa segalanya. Doa itu minta langsung sama Pencipta, jadi jangan sekali-kali dibilang cuma. 

Bantu dengan apa yang kita punya, yang kita mampu. Kebaikan sebiji zarrah pun akan Allah kasih balasan kok. Janji Allah ga perlu kita ragukan, janjiNya itu pasti, ga kaya janji manusia yang sering PHP.

Btw tadi gw dapet rekomendasi salah satu tempat donasi, kitabisa.com/bebasasap, donasi dengan kode unik di belakang jumlah yang kita mau, responnya cepet, jelas dan transparan. Enak donasi lewat kitabisa.com karena dia juga mencantumkan target dana yang dia kumpulin dan ada progres yang ditampilkan. Buat yang pengin donasi tapi belum tau lewat mana, monggo bisa lewat kitabisa.com :)

Tadinya gw mau ngecopas tulisan ustad Salim A. Fillah yang baru kemaren gw baca dari buku Ingatlah Untuk Bercermin, baguuuusss dan inspiratif dan bikin gw mikir "Oh iya ya bener juga. Kenapa gw ngga kepikiran selama ini." di bawah tulisan tentang kabut asap di atas. Tapi ternyata gw udah kepalang KZL dan geram sendiri. Next post, promise. It really really really insightful, you all got to read that. Ha!

Terakhir. Di saat ada bencana dan sodara kita kesusahan, coba lihat dari sisi lain. Ini kesempatan yang Allah kasih buat kita untuk bersedekah. Kalo semua orang ga butuh bantuan, ke mana kita membelanjakan harta kita? Cuma buat hore-hore beli baju ama makan? Bung, hidup jauh lebih bermakna dari baju dan makan. Abu Bakar, Ustman bin Affan, Abdurrahman bin Auf adalah tiga dari banyak orang berharta yang ngga segan mengeluarkan hartanya di jalan Allah, untuk kebaikan. Indahnyaa dunia kalo kita bisa meneladani ketiganya :)

Membaca Bisa Bikin Kecewa

Thursday, October 08, 2015

Minggu lalu gw ketemuan sama temen gw yang baruuu aja lulus sidang tesis, yang berdua sama gw ke Aceh buat kondangan dan kami jadi super deket setelah itu, Galuh namanya. Galuh adalah partner nge-Richeese Factory sejati karena kami berdua sama-sama doyan banget makan di Richeese walaupun dengan level yang selalu jauh berbeda. Ngga cuma partner nge-Richeese, Galuh juga partner hunting kajian di Bandung. Semangat belajarnya luar biasa, sesuatu yang selalu bikin gw iri ketika keimanan gw lagi geal-geol kaya api lilin ketiup angin. Ketemuan kemaren ini adalah ketemuan pertama semenjak gw nikah, hampir sebulan berarti. Padahal sebelum nikah, bisa tiap hari kami ketemuan di masjid Salman ITB yang ujung-ujungnya ke Richeese juga.

Banyak obrolan mengalir, termasuk how it feels to be a wife. Ada satu poin yang kami garisbawahi dan kami bahas lumayan lama, yang atas request Galuh juga akhirnya gw nulis ini, supaya bisa dibaca lagi dan ngga lupa.

Tentang membaca dan tentang ekspektasi.

Coba lo lihat foto gw gendong bocah di bawah ini. Gw udah super ngarep si Ikhlas, sepupunya Tari ini, senyum ceria pas gw gendong. Bukannya senyum ceria, dia malah nyengir-nyengir begini selama gw gendong. Eh tapi dia ngga nangis ko pas sama gw #penting. 


Mirip begini lah yang namanya ekspektasi. Kenyataan ngga selalu sejalan dengan harapan. Maka? Maka kendalikan harapan.

Awalnya Galuh nawarin gw baca buku Rumah Tangga-nya Fahd Pahdepie, gw belom pernah tahu dia siapa kecuali dari timeline facebook karena beberapa temen suka ngeshare statusnya. Sebelumnya, Tari juga mempromosikan hal yang sama. Gw tanya tentang apa itu bukunya. Oh ternyata si Fahd ini sharing kehidupan keluarganya dia yang bisa jadi inspirasi gimana kita menjalani hari-hari berumah tangga. Salah satu ceitanya adalah pas istrinya penulis baru melahirkan, si istri sebisa mungkin ngga membangunkan suami buat ikut repot ngurusin bayi tengah malem. Trus penulis sadar betapa istrinya baik banget ngga mau bikin dia bangun tengah malem kuatir cape. Datanglah inisiatif buat bawain bunga untuk si istri, lalu istrinya bahagia. Gitu salah satunya, ceunah

Gw mengernyit dan mikir sejenak. Bayangan abang pernah bilang "Itu kan kata buku, aku ngga gitu tuh. Aku kan bukan laki-laki yang disurvey di buku." ketika gw mencoba mempraktikkan teori buku yang menjelaskan laki-laki itu ketika ada masalah butuh waktu untuk diberi ruang menyendiri. Nyatanya suami gw malah pernah blak-blakan minta ditanya ketika dia tampak ada masalah, bukan gw harus diam memberinya ruang sampe dia siap kembali ke dunia nyata dan cerita semuanya ama gw. Dia malah minta gw banyak bertanya dan banyak ngomong supaya moodnya kembali lagi. Bayangan itu bikin gw singkat bilang "Ngga ah, aku gamau baca buku itu."

Sejak itu gw jadi lebih selektif dalam membaca. Jika itu ilmu, gw dengan sangat terbuka mau baca. Tapi jika cuma cerita, ada kekhawatiran tersendiri yang kemudian menjadikan gw lebih hati-hati dan selektif. 

Gw takut ketika gw membaca kisah tentang bagaimana berumahtangga, alam bawah sadar gw mematok bahwa seperti itulah kehidupan rumah tangga yang ideal. Lalu, kalau ternyata kenyataan berbeda dengan standar ideal, ujungnya cuma kekecewaan. Karena nyatanya setiap rumah tangga itu unik, setiap inidividu itu unik, maka kebahagiaan pasti lahir dalam rupa yang berbeda-beda. 

Gw ngga mau ketika gw membaca kisah suami yang membawakan istrinya bunga karena suatu sebab, gw jadi pengin diperlakukan seperti itu, trus kecewa ketika suami gw ngga melakukan hal yang serupa. Gw ngga mau kecewa, karena nyatanya hidup dengan seseorang yang kita pilih sungguh mendatangkan banyak kejutan dan kebahagiaan dalam wujud-wujud sederhana, tak mesti sama dengan kisah di buku cerita tentang rumah tangga.

Bukan lantas sama sekali ngga mau membaca, hanya lebih selektif saja. Bukan bermaksud membatasi jalan masuknya ilmu, tapi tentang itu, gw merasa belajar sambil berjalan beriringan berdua lebih membahagiakan daripada belajar dari buku-buku cerita.

Kaya apa buku yang gw maksud ilmu? Buat yang mau nikah atau udah nikah tapi butuh pengetahuan lebih, coba baca Barakallahulaka Bahagianya Merayakan Cinta tulisannya ustad Salim A. Fillah, atau Prophetic Parenting, atau buku-buku rumah tangga yang memberikan pengetahuan, bukan kisah bagaimana si penulis menjalani rumah tangganya. Kecuali yang ditulis adalah kisah rumah tangga Rasulullah, atau sahabat yang sangat patut diteladani. Seperti Abu Bakar yang menyerahkan hampir semua hartanya untuk pergerakan perjuangan Islam, mendukung dakwah Rasulullah; hal serupa yang dilakukan Hasan Al Bana, dan ajaibnya lagi istri-istri mereka ridho dengan hal itu. Hanya menyisakan sedikiiiiitttt untuk pribadi, selebihnya untuk umat, untuk Islam. Ngga cuma harta, istri-istri mereka juga ridho banget supaya suaminya ngga berdiam diri di rumah tapi keluar rumah supaya bisa menebar manfaat lebih besar. Nyatanyaaa...nungguin pulang kerja aja rasanya lama betul ngga nyampe-nyampe rumah, ini bukti mendorong suami untuk aktif di luar demi memberikan manfaat lebih besar ngga segampang itu, ngga segampang yang kita baca di buku-buku. 

ini loh yang namanya Galuh
Obrolan sama Galuh sambil ngeliatin piring yang udah kosong sejam yang lalu - karena paket cermat nasi ama dua ayam gede pake level pedes seharga cuma 15ribu udah kita habisin - berujung pada kesimpulan gw bahwa salah satu bahaya membaca adalah kita mematok standar ideal, yang berujung pada kekecewaan jika rumah tangga kita ngga seperti itu. 


Lain ladang lain belalang
Lain lubuk lain ikannya
Lain orang lain pula pola pikirnya
Nah beginilah pemikiran gw yang disambut dengan senyum sama subjek cerita "Aku kan ngga kaya di buku" itu.

Bogor mendung gelap, kemaren hujan angin, Bandung pun hujan angin sampe banyak pohon tumbang innalillahi. Semoga hujan Allah turunkan di bumi tempat fakta dipermainkan, termasuk di bagian-bagian Indonesia yang katanya kebakaran, supaya penderitaan saudara-saudara di sana segera berakhir. Supaya oksigen yang Allah beri secara cuma-cuma bisa dinikmati setiap manusia, tanpa harus membayar 750ribu per tabungnya.

Salam, 
Rahma yang baru aja belajar bikin pempek.

Pake Jilbab di Rumah Mertua Ngga Seribet itu

Thursday, October 01, 2015
Satu masalah gw ketika nulis adalah milih judul postingan di blog. Kalo lagi tokcer, dapetlah judul kece. Kalo lagi mampet kaya pipa kesumbat, ya kaya begini jadinya. Dari judulnya aja orang langsung tahu apa isi tulisan gw. 

***

Sering kali kita tahu akan hukum suatu perkara, tapi kita menolak mengiyakan karena dalam pertarungan ego dengan logika, ego berhasil menjadi juara. Seperti halnya perempuan muslim tahu bahwa berjilbab itu wajib hukumnya; yang mana wajib berarti sama harusnya ama shalat lima waktu, tapi ego punya seribu alasan buat menolak melaksanakannya.

Selamat datang bulan Oktober. Di bulan masehi ini di tahun ini, 1 Muharram, tahun baru Islam tepat tanggalnya (nah loh gw belibet sendiri sama bahasanya). Udah hampir sebulan gw jadi istri orang, jadi mantu, jadi ipar. Ada banyaaakkk hal yang diem-diem atau terang-terangan gw pelajarin, yang terang-terangan misalnya adalah ngeliatin masak ala rumah abang, yang diem-diem akan gw ceritakan sekarang.

Beberapa hari sebelum nikah, gw nanya sama Tari - you remember her? temen sekamar kosan yang nikah di Aceh bulan Mei lalu - gimana dia berpakaian kalo pas ke rumah mertua. Di rumah mertua Tari, kalo pas full team, ada ayah mertua dan sodara iparnya yang semuanya laki-laki. Tari jawab, dia berkerudung tapi pake baju rumahan. Wawancara berlanjut seribet apa di rumah pake kerudung, kata Tari sih ga ribet. Waktu denger, gw belom percaya, secara kan kita bakal nyuco piring, ya nyapu, ya ngapa-ngapain tapiiii yoohh masa musti banget sih pake kerudung terus-terusaaaann.

Padahal.... gw tahu bahwa saudara ipar laki-laki bukan termasuk mahram kita. Mahram apa muhrim? eaa. Secara bahasa, mahram adalah orang yang haram dinikahi, ada tiga sebab yaitu nasab, persusuan dan pernikahan (Ibnu Qudamah al-Maqdisi), nah kalo muhrim artinya orang yang sedang melakukan ihram, bisa pas haji atau pas umrah.

Mahram wanitaaa adalaaahhhh:
Karena nasab:
  1. Ayah
  2. Anak laki-laki
  3. Saudara laki-laki, baik kandung atau sebapak aja atau seibu aja
  4. Keponakan, baik dari saudara laki-laki atau dari saudara perempuan
  5. Paman/om, baik dari ayah atau dari ibu
Karena persusuan:
  1. Bapak persusuan (suami ibu susu)
  2. Anak laki-laki ibu susu
  3. Saudara laki-laki sepersusuan
  4. Keponakan persusuan (anak saudara persusuan)
  5. Paman persusuan (saudara laki-laki bapak atau ibu susu)
Karena pernikahan:
  1. Ayah mertua
  2. Anak tiri (anak suami dari istri lain)
  3. Ayah tiri (suami ibu tapi bukan bapak kandung kita)
  4. Menantu laki-laki (suami anak kandung kita)
Versi lengkap, singkat dan jelas bisa dibaca DI SINI. Nah kan di riwayat kisah sahabat jaman Rasulullah juga udah jelas bahwa ipar ini bukan mahram. Apa artinya? Artinya kewajiban berjilbab berlaku juga di depannya. 

Gw mempraktikkan di rumah berjilbab, dan ternyata bener kata Tari, ngga seribet itu. Jadilah kostum di rumah mertua adalah gamis-gamis rumahan sama bergo. Pantesaaaann dulu ada dosen IT Telkom yang ngelarang mahasiswi kuliah pake bergo, katanya kaya mau ambil jemuran hahaha *ngaca*.

Wahai wanita-wanita Indonesia, selalu ada cara untuk taat dan selalu ada alasan untuk pembenaran. Ngakunya wanita modern, tapi kok menolak kebenaran suatu hukum dengan ngga melaksanakannya. Bukan bermaksud menggurui, gw cuma mau ngasihtau bahwa melaksanakan kewajiban ngga sesulit itu. Apa kuncinya? Satu, paham alasannya. Dua, ikhlas. Tiga, didukung sama suami. Aheeeeyy abaang beruntung sekali jadi istrimuuu. Sekian. Tabik.

Rumah Kami, Separuh Joglo Separuh Gadang

Wednesday, September 16, 2015

Pernikahan berarti mempertemukan kepentingan-kepentingan, dan bukan mempertentangkannya. – Cahyadi Takariawan, Di Jalan Dakwah Aku Menikah

Di tengah hiruk pikuk negeri karena kabut asap makin pekat, Sinabung yang belum berhenti bergejolak, nilai rupiah yang belum beranjak meninggi, dan kemelut politik yang membanjiri stasiun tivi; semoga cerita bahagia ini bisa menjadi sebab munculnya senyum di penghujung hari yang melelahkan.

***

Pernah ngga lo penasaran kenapa ada yang namanya suku? Padahal suku ini ngga bisa diubah. Ketika seseorang terlahir sebagai suku Jawa, itulah kenyataan yang musti dia terima bahwa sukunya adalah Jawa. Tapi seperti halnya setiap kunci berpasangan dengan lubang pintu, setiap pertanyaan juga berpasangan dengan jawaban. Cuma kadang kitanya aja yang belum nemu. Nah soal suku tadi, Allah yang menciptakan manusia bersuku-suku juga punya tujuan yaitu supaya kita saling mengenal.

Kenapa rujak itu enak? Karena buahnya macem-macem. Kenapa Indonesia itu indah? Karena sukunya macem-macem *berdehem*

Terlahir sebagai pemudi Purworejo darah murni yang mana Bapak dan Ibuk sama-sama dari Purworejo, serta keluarga besar yang kebanyakan juga dapetnya orang Purworejo dan sekitarnya, langsung bisa disimpulkan tentu saja dari mana asal gw. Purworejo!


Gw mengenal laki-laki ini tahun 2009, sebagai sosok yang ramah dan ringan tangan menawarkan bantuan, Gheza namanya. Kenal sebatas nama dan informasi yang sudah lebih dari cukup bahwa dia jurusan Teknik Telekomunikasi, sama-sama 2008, departemennya Riset dan Teknologi, dan rambutnya gondrong. Ngga ada program kerja bareng, ngga pernah sekelompok upgrading, apalagi ngobrol-ngobrol. Semacam beda geng, Gheza si anak gaul gengnya sama Muti Aldi, dan gw si anak biasa-biasa aja yang pemalu dan mainnya sama eta deui eta deui hahaha. Tapi Allah yang mengatur setiap kejadian memiliki jalan cerita sendiri, melalui keputusan Presiden Mahasiswa BEM IT Telkom 2010, ditetapkanlah kami ada di satu departemen yang sama, Wirausaha. Lalu sekali lagi, di tahun berikutnya, kami dikasih amanah kerja bareng mensukseskan pencarian rejeki buat BEM. Dua tahun kerja bareng dengan tim yang mengedepankan kebersamaan daripada kesuksesan proker (iya ini emang rada ganjil), untung ngga untung yang penting seneng, membuat gw kenal baik laki-laki ini. Gheza namanya, terlahir dari kedua keluarga asal Bukittinggi tapi dia tumbuh di Bogor, sehingga kalau ditanya orang mana dia akan menjawab mantap “Gw orang Bogor.”

Bersama Muti, Gheza adalah salah satu orang terdekat yang paling gw percaya untuk cerita banyak hal termasuk yang paling pribadi, dan juga termasuk dalam daftar teratas orang-orang untuk dimintai pertolongan di saat-saat genting. We played a lot, fooling around like Patrick, Spongebob and Sandy. Ngga heran kalau akhirnya folder foto juga isinya banyak foto mereka berdua :3

Sampai kemudian…..

Di suatu siang di bulan Juni, ada cerita yang butuh dibagi dan ngga bisa gw simpan sendiri. Lama gw scroll contact WhatsApp, bolak-balik, lalu akhirnya namanya terpilih sebagai orang yang gw percaya sebagai tempat mengadu. Mengenai apa cerita itu, biar kami saja yang tahu. Tapi dari cerita itu, kami sama-sama tahu bahwa sejak suatu waktu yang tidak kami sadari, harapan atas masa depan kami letakkan di atas pundak satu sama lain.

Setelah itu masih belum ada yang berubah. Kami masih dua orang yang sama-sama tahu perasaan masing-masing, tapi memilih untuk menghindari percakapan apapun yang berhubungan dengannya. Kami masih fooling around di grup seperti biasa, dan masih bersikap seperti biasa.

Beberapa bulan berselang, setelah berpikir panjang, berdoa dan shalat memohon diberi petunjuk dan kemantapan hati, tiba-tiba gw merasa yakin. Petunjuk ngga datang dalam wujud mimpi, tapi tiba-tiba banyak orang nyebut-nyebut namanya di depan gw. Tiba-tiba mantap. Lewat WhatsApp, malam itu terkirimlah kalimat “Ges kita sama-sama ngga tahu masa depan kaya apa wujudnya, tapi semoga semuanya layak diperjuangkan bareng-bareng ya.”
Sejak saat itu, kami menata langkah. Mendapat restu orang tua yang awalnya kekeuh sama-sama suku Jawa bukan hal mudah. Gw banyak terinspirasi dari novel 2 States-nya Chetan Bhagat tentang pernikahan pemuda Punjabi dan perempuan asal Chennai. Dasar gw emang Bollywood gitu anaknya, pas baca 2 States rasanya kaya itu adalah cerita gw sendiri. Sampe gw catet cara-cara yang dilakuin keduanya buat mendapat restu dua pihak orang tua yang sama-sama kekeuh ngga boleh pada awalnya. Loh, inspirasi dan motivasi bisa dateng dari mana aja kan? :p

Ngga sampe situ aja, gw juga berkonsultasi dengan Murrabbi dan temen-temen deket yang mengalami cerita serupa. Yang paling gw inget adalah wejangan dari Rizal Tarmizie “Mak, sebenernya ini sederhana. Bokap lo cuma pengen anaknya ada di tangan yang tepat. Kalo sekarang belum diijinin, itu artinya bapak lo khawatir anaknya jatuh ke tangan yang salah. Lo yang sabar ya Mak, pelan-pelan ke orang tua, banyakin doa, nanti juga ketemu jalannya. Gw dulu sama begitu juga soalnya hahaha.” (intinya begitu, dengan perubahan redaksi karena alasan daya ingat gw yang terbatas).

Di masa-masa yang tidak sebentar itu, berasa banget setiap pertolongan Allah. Doa-doa yang dijawab satu demi satu mencapai puncaknya ketika Bapak bicara melalui telepon “Oke, kapanpun Gheza mau ke rumah, Bapak siap.” Lalu datanglah laki-laki itu untuk bertemu Bapak, menyatakan kemantapan hatinya. Bukan sebagai teman yang kenalan sama Bapak ketika ngambil konsumsi upgrading ketika rombongan benchmarking BEM transit di Purworejo seperti 2011 lalu.

1 Januari 2015 lamaran dilaksanakan, cukup jauh jarak ke akad karena Bapak meminta bulan September sebagai hari di mana beliau melepas anaknya untuk mengabdi pada laki-laki lain. Beberapa teman bilang “Udah Ma mending akad dulu ntar resepsinya September.” Tapi sungguh ini bukan hanya persoalan dua orang Rahma dan Gheza saja. Banyak pihak yang terlibat, bukan cuma secara fisik tapi juga secara perasaaan. Kami sama sekali ngga ingin melukai hati siapapun dalam proses ini. Maka dalam jangka waktu sembilan bulan itu, sambil terus berhitung mundur dan merencanakan hal-hal yang perlu direncanakan, kami jaga apa yang sudah sepatutnya dijaga.


Faktor jarak juga yang membuat kesibukan gw kaya bukan orang yang mau nikah. Bapak Ibuk yang sibuk nyiapin segala sesuatu, sampe-sampe kalo ditanya orang tentang persiapan calon manten gw cuma bisa nyengir, karena persiapan yang gw lakukan cuma baca dan belajar; kecuali pas gw pulang barulah gw bisa membantu ini itu.

Alhamdulillah, semua acara sudah telaksana sesuai rencana. Dua suku bersatu dalam dua acara yang sama-sama mengusung konsep tradisional, Jawa dan Minang. Dan ya, pernikahan adalah mempertemukan kepentingan-kepentingan, bukan mempertentangkannya.





Salah satu mimpi sejak SD terwujud sudah, menikah dengan pakaian tradisional lengkap dengan cunduk mentul dan paes. Dan kecintaan pada budaya Minangkabau yang muncul sejak pertama kali nonton pagelaran Alek Nagari USBM IT Telkom terasa sempurna karena sekarang gw menjadi bagian dari keluarga Minang yang masih menjunjung tinggi keluhuran budayanya.

Laki-laki itu sekarang gw panggil abang, susah payah adaptasi dengan panggilan ini karena geli tiap mau nyebut. Ya gimana engga, dari lo-gue mau ke aku-kamu aja udah super susah payah, ini lagi musti ganti jadi abang. Indah ya gimana Allah menggariskan nasib manusia. Setelah shalat dzuhur tanggal 6 lalu, sehabis berdoa, ketawa-tawa kami inget-inget dulu sama-sama angkut-angkut jualan, belanja kue dari setengah 6 pagi buat dijual lagi, main rame-rame ke mana-mana. Lucu yaaa yang dulunya temenan kaya apa sekarang jadi kaya apa. Masyaa Allah.


Sekarang kami punya dua ayah dan dua ibu, juga tiga orang adik. Dengan dua kultur, kebiasaan, makanan kesukaan serta bahasa dari keluarga masing-masing yang berbeda, kami akan membangun keluarga kami sendiri. Dua budaya yang kaya akan berpadu. Rumah kami adalah rumah separuh joglo separuh gadang.

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah.. emang bener kalo berdoa dengan hati yang pasrah sepasrah-pasrahnya, yakin bahwa cuma Allah yang bisa ngasih pertolongan, dan bahwa kita itu keciiiil ngga ada apa-apanya; pada saat itu Allah akan turunkan pertolonganNya.

Kalau kemaren pas resepsi di Bogor abang dapet kesempatan sambutan dan ngucapin terima kasih langsung, lewat tulisan ini gw juga mau ngucapin terima kasih. Terima kasih untuk semua pihak yang membantu, mendukung, mendoakan dan memberi masukan. Mulai dari riweuh gw jadiin tempat curhat, nemenin beli ini itu, sampe yang di rumah bantuin pasang tratag, angkut kursi, nyuci gelas, masak, belanja ke pasar, bikin lemper daaaann semuanya. Terima kasih Bapak dan Ibuk, atas segala cinta dari sejak Rahma belum terlahir, yang mengajari Rahma bagaimana menjadi manusia seutuhnya, dan terima kasih atas segalanya. Juga terima kasih pada Ayah dan Bunda atas segalanya. Segalanya. Penjabaran satu-satu ngga akan cukup ditulis di sini, karena terlalu banyak hal yang menjadi sebab betapa bersyukurnya kami mendapat orang tua yang begitu baik. Allah sebaik-baik pemberi balasan, semoga kami bisa memberikan yang terbaik buat Bapak, Ibuk, Ayah, Bunda dan keluarga besar :)

Terspesial makasih dan cium dari jauh buat uni Devi, hihii. Jadiii beliau adalah sepupunya abang yang dari awal welcome banget sama gw, termasuk rela direpotin bantuin fitting dan ngingetin printilan-printilan yang gw lupa. Juga untuk kedua keluarga besar, terima kasih atas penerimaan yang baik dengan hadirnya anggota baru keluarga ini.


Syukron wajazakumullahu khairan katsiran :)

***

Saksikanlah nak, akhir cerita memang kita tak pernah tahu. Yang ibu tahu, setiap impian layak untuk diperjuangkan. Seperti pertanyaan yang selalu berpasangan dengan jawaban, setiap masalah pun diciptakan bersama dengan solusinya. Allah yang memiliki segala jawaban dan solusi, menetapkan setiap kejadian; dan untuk ibumu ini, Allah takdirkan seorang laki-laki bernama Ghazali Al Nafi, laki-laki sabar yang dahulu adalah sahabat ibu sendiri. Dan menjadi istrinya, adalah anugerah yang akan ibu syukuri seumur hidup.

Laki-Laki itu, Ghazali Al Nafi Namanya

Wednesday, September 09, 2015

"Kaya mimpi ya.", kata laki-laki itu sehabis melepas kostum pengantin Jawanya. Belum genap 24 jam akad terucap, dan sekarang telah resmi gw menyandang status baru yang menggenapkan setengah agama yaitu istri. Sampai tulisan ini dibuat, H+4, rasanya masih takjub kalau merenungi betapaaaaaa Mahabaiknya Allah yang memberi kekuatan, kemudahan dan kelancaran sampai hari yang kami sebut-sebut dalam doa akhirnya menjadi kenyataan.


Laki-laki itu, Ghazali Al Nafi namanya. Orang mengenalnya dengan nama Gheza. Hingga dua tahun lalu, gw memanggilnya Gesa karena penyebutan nama Z agak sulit di lidah. Terkadang Gesa menjadi Gesadung, atau Gesadungdung, atau Geges. Tak jauh berbeda, nama indah Rahma Djati Kusuma pemberian Bapak ini dia sebut dengan Rahmad, atau Mamak, atau Mamake. Sekarang, nama-nama itu akan menjadi cerita sendiri yang memunculkan senyum pada masing-masing dari kami di akhir hari yang melelahkan. Persahabatan kami yang berawal dari BEM IT Telkom menjadi persahabatan yang akan kami jaga sepanjang hayat, terus kami pupuk hingga ia terus tumbuh tiap harinya.






Sahnya kami menjadi suami istri bukanlah suatu momen yang mengharu biru, melainkan momen yang khidmat dan sakral. Janji yang laki-laki itu sebut bukan hanya janji pada Bapak, tapi juga pada Allah yang mempersatukan hati kami. Jumat, 4 September 2015 seserahan dilaksanakan, dan paginya bertepatan dengan hari di mana usia gw genap 24 tahun, SAH. Yang haram menjadi halal, yang dosa berubah menjadi berpahala. Tanggung jawab Bapak atas diri gw berpindah seketika menjadi ada di tangan laki-laki itu.

Empat hari menjadi istrinya, ternyata banyaaaakkkk hal baru yang belum pernah gw tahu, walaupun sudah hampir lima tahun kami bersahabat. Apa artinya? Artinya, mengenal tak perlu masa penjajakan bernama pacaran. Yang dulunya sahabatan tanpa jaim-jaiman aja terkaget-kaget, tapiii justru di situlah letak seninya. Beneran, percaya sama gw. Menyelami setiap sisi hidup dan pribadinya adalah proses yang sangaaaaattt menyenangkan setelah menikah. Lo bakal tahu kebiasaannya dari bangun tidur sampe tidur lagi, di jam-jam tergantengnya setelah mandi dan pake baju rapi, atau di jam-jam tergembelnya saat belum mandi dan pake baju sobek-sobek. Lo bakal tahu kapan dia suka garuk-garuk badan, atau apakah dia suka ileran. Semua info itu ngga lo butuhkan sebelum menikah, tapi setelah akad terucap, hal seremeh itu pun menjadi penting. 

Ladang pahala bertambah, ridho Allah ada pula pada ridho suami. Pintu surga juga bertambah, sekarang pintar-pintarnya istri meraih itu semua. Punya dua pasang orang tua yang super baik, super menginspirasi, super memotivasi juga wujud nikmat berharga yang Allah kasih. Sungguh kufur kalau nikmat ini lupa disyukuri.


Terima kasih atas doa, bantuan, dukungan dari keluarga, sahabat dan kerabat sehingga akad nikah kami berjalan lancar. Detail acara di Purworejo yang dilakukan dengan adat tradisional Jawa akan dipost setelahnya. Masih ada resepsi dengan adat Minangkabau yang harus kami lalui besok Minggu sebagai wujud syukur kami. Jazakumullahu khairan katsiran, Allah sebaik-baik pemberi balasan :)

H-1!

Thursday, September 03, 2015
H-1!

JANGAN TANYA GW GIMANA RASANYA, SEMUA ORANG YANG UDAH NIKAH TAHU RASANYA. EHMM, TAPI NGGA TAHU DING KALO UDAH PACARAN DULUAN, MUNGKIN BEDA SAMA YANG GW RASAIN SEKARANG :3

NGGA ADA DIPINGIT-PINGIT, YANG ADA GW JUGA IKUT SIBUK BANTU INI ITU, GIMANA BISA GW CUMA DUDUK-DUDUK SEDANGKAN IBUK, SAUDARA DAN TETANGGA SIBUK INI ITU. 

MOHON DOAKAN MOHON DOAKAN. 

OH INI MELEK JAM SEGINI BUKAN KARENA NERVOUS SEHINGGA NGGA BISA BOBOK KOK, TAPI KARENA ADA TUGAS KULIAH YANG MUSTI GW KERJAIN KARENA DIKUMPUL BESOK. 

OH, CAPSLOCK? NOPE, LAPTOP GW BAIK-BAIK AJA. IT JUST SHOWS HOW EXCITED I REALLY AM!

MOHON DOAKAN MOHON DOAKAN. 

Masih Muda Ngapain Ikut Kajian

Thursday, August 27, 2015
Tadi pagi di Path gw nemu gambar yang lumayan menggelitik. “Jangan iri jika seseorang melebihimu dalam urusan dunia, tapi irilah jika seseorang melebihimu dalam urusan akhirat.” Kalimat itu bikin gw berpikir hari ini.

Kalau kalimat itu gw yang ngomong menanggapi seseorang yang (misalnya) lagi kuliah di MIT atau Oxford atau Harvard let’s say; atau seseorang yang kerjanya keliling Indonesia atau keliling dunia, mungkin kalimat itu terkesan pembelaan semata. Pembelaan untuk menenangkan diri sendiri karena gw belum bisa seperti itu. Begitukah?

Belakangan gw lagi banyak ngedownloadin video-video kajian dan ceramah-ceramah karena ada beberapa bidang ilmu yang lagi gw kejar sedangkan membaca buku akan memakan lebih banyak waktu, dan ngedengerin ceramah dari video bisa disambi nyuci baju, nyapu, masak, sarapan atau nyetrika. Hemat energi, lumayan buat mengejar ketertinggalan walaupun membaca tetap punya sensasi sendiri. Trus apa hasilnya? Hasilnya adalah gw sadar banyaakkk yang gw belum tahu. Iya beneran banyak! Hfffff semoga pertanyaan malaikat nanti tentang buat apa masa muda ini gw habiskan ngga gw jawab dengan belepotan.

Kenapa belepotan?

Karena Rahma yang dulu, paling anti sama kajian. Kasih pilihan gw leyeh-leyeh di kosan nonton India atau dateng ke MSU (masjid kampus IT Telkom) buat kajian, mutlak jawaban gw. Nonton India! Padahal nonton film bisa nanti-nanti, sedangkan kajian ngga bisa diulangi.

Karena Rahma yang dulu males kali datang ke masjid. Padahal tempat itu menjanjikan sejuta manfaat. Tempat seadem masjid, senyaman itu, yang ketika kita melangkah mengarahnya maka kaki akan bersaksi, dan tiap langkahnya akan dihitung sebagai kebaikan. Kenapa masih banyak beralasan untuk tidak ke masjid? Padahal di dalamnya, hati yang keras bisa melembut. Diri yang futur, semangat ibadah yang meluntur, bisa menguat. Dan ada benda bernama kotak infaq yang bisa menjadikan pertanyaan malaikat “Untuk apa hartamu kau gunakan?” memiliki sebagian jawaban. Mengapa masih beralasan?

Dulu alibi gw adalah "Ah masih muda, ntar aja ke masjidnya." dan sekarang gw iri liat anak-anak muda yang rajin ke masjid (Gw masih muda juga sih yaa btw). Anak-anak SMA, mahasiswa tingkat awal yang hatinya terikat sama masjid. Rajin dateng kajian, aktif di komunitas atau organisasi yang ngasih banyak manfaat. Semoga kalian terjaga untuk bertahan di jalan itu *senyum* 

Betapaaa dulu parameter sukses di mata gw adalah mereka yang sukses karirnya, berprestasi sekolahnya, bisa liburan ke mana-mana; tapi hidup bukan cuma tentang karir, sekolah dan liburan. Hidup ini ibarat menyeberang jalan kata Umar bin Khattab. Lantas untuk apa banyak berfokus memetik bunga-bunga kecil di sepanjang penyeberangan jalan jika kita tahu ada taman bunga maha luas setelah selesai menyeberang?

Bukan berarti karir, sekolah dan lain-lain ngga penting. Tapi bukan itu aja yang penting. Dulu gw ngga berpikir kalo kaya harta itu juga tujuan, sampe akhirnya mata gw dibuka lewat seseorang yang banyak punya andil dalam berubahnya hidup gw. Siti Halimah. Kata Siti, muslim itu harus kaya, karena makin kaya, makin banyak orang yang bisa kita bantu, makin banyak harta yang bisa dipakai di jalan Allah. makin banyak kita bisa sedekah, makin banyak peluang kita memberi manfaat. Itu pertama kalinya gw sadar “Oh bener juga! Muslim harus kaya!” yang ternyata itu pula yang dilakukan khalifah Abu Bakar, Ustman dan banyak sahabat Rasulullah lain.

***

Gambar diambil dari internet (lupa sumber) dan udah lama ada di gallery

Tulisan ini kalo dibaca dari judul, trus atas ke bawah ternyata agak ngga nyambung antar paragrafnya hahaha. Maafkan, angsajenius sudah lelah baru nyampe ke kosan. Tapi banyak ide yang meluap-luap di kepala minta dituangkan, dengan sisa-sisa tenaga jadinya ala kadarnya begini. Kenapa ngga nunggu besok aja? Karena sesuatu kalo ditunda-tunda ujungnya cuma dua, lupa atau ilang mood sehingga diselesaikan dengan sekenanya.

Daaaaannn.... karena tadi abis BW ke fiscusswannabe, salah satu blog yang rutin gw BWin di awal-awal angsajenius lahir. Tertulis: Salah satu tujuan ngeblog adalah membangun makam di dunia maya. Ngebloglah karena kita ingin punya sesuatu untuk dikenang saat sudah meninggal nanti, karena nisan tidak memberi apa-apa selain nama, tanggal lahir dan tanggal kematian.

Ekspektasi

Wednesday, August 26, 2015
Kosan Aki Agus, 10 hari sebelum janji suci terucap.
Disclaimer: Tulisan ini dibuat sama sekali bukan karena ada ekspektasi gw yang ngga terpenuhi, melainkan hasil dari merenung dan berpikir di saat sepi (aha, you got me! Bagus ya rima kalimatnya hahaha)


Lo tahu apa satu dari banyak hal tersulit selama kita hidup?
Me-manage ekspektasi.

Kita berekspektasi orang lain sesuai apa yang kita ingin, sampai kadang lupa sama kemampuan orang lain tersebut.

Kita berekspektasi diperlakukan kaya di film-film India, nyatanya malah kaya sinetron RCTI.

Kita berekspektasi mendapat lebih, hingga lupa orang yang kita beri beban berat bernama ekspektasi hanya bisa memberi setengahnya.

Lalu kita kecewa dengan kekecewaan yang muncul bukan karena perlakuan orang lain melainkan karena kita gagal mengelola ekspektasi kita sendiri. Bahaya.

By the way yeeeessss I’m getting married in 10 days! Dan dalam proses menjelang hari yang kami perjuangkan ini, gw banyak berpikir, terutama makin deket-deket hari-H. Karena nantinya hidup gw akan berubah total. Eh oke mungkin ngga total karena gw masih bakal tinggal di Bandung, kuliah dan ngekos (ha!) tapi akan ada banyak perubahan, ngga cuma fisik tapi juga batin dan mental. Salah satu hasil berpikir gw adalah tentang ekspektasi ini.

Benar bahwa menjelang pernikahan, setan akan makin gencar menggoda, melecut pertengakaran-pertengkaran sepele supaya muncul rasa ragu. Karena setan tak suka manusia mengikat perjanjian suci dengan Tuhannya. Ekspektasi kita disiram sampai tumbuh menjulang, dengan risiko terhempas jatuh dari ketinggian saat tak terpenuhi.

Katanya, setelah akad nanti, hidup kita akan penuh dengan toleransi-toleransi. Toleransi terhadap kekurangan masing-masing, dan menekan ekspektasi untuk meminimalisasi kekecewaan yang lebih sering tak bersebab, atau bersebab namun tak masuk akal.

Siapa bilang hidup sama seseorang yang tadinya dua individu terpisah bakal gampang, dan siapa bilang hidup sama gw – yang suka rempong ini – bakal  gampang. Tapi sepasang manusia yang telah terikat janji suci dengan Tuhannya, masing-masing memegang kepercayaan penuh satu sama lain. Bahwa sesuatu yang ngga gampang ini akan terus dilalui sama-sama, dengan hati yang terikat. Bukankah dua dayung akan lebih mudah untuk menyeberangi sungai daripada hanya dengan satu dayung?

Salah satu nasihat lawas Bapak yang paling jleb adalah jangan suka berandai-andai dan panjang angan, berandai-andai deket sama setan. Ini ada haditsnya deh seinget gw, silakan cari sendiri gimana haditsnya karena paket Halo gw udah turun speed drastis sejak kuotanya melebihi 2 giga.

Ya, jangan berandai-andai. Jangan membebankan ekspektasi tinggi pada orang lain, karena setinggi apa kita berani berharap, dari ketinggian itu pula kita harus siap jatuh.