jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Taman Begonia

Tuesday, December 23, 2014
Jumpa lagi dengan angsajenius di sini, yay!

Akhirnya UAS berhasil gw lakoni dengan sejahtera, terima kasih pada toples cemilan beserta isinya yang ngga pernah kosong dan setia nemenin begadang walaupun sampe mlempem-mlempem.



Semester satu ini lumayan challenging buat gw, karena otak yang rasanya lama dorman mendadak disuruh lari sprint jarak jauh. Ngos-ngosan tentu saja, tapi katanya sih semakin otak dipake buat berpikir, akan kebentuk jaringan-jaringan baru yang jadi penghubung antar bagian otak tersebut. Mungkin ini yang bikin kita tambah pinter *mangut-mangut.
What can I tell you about my final exam? Just like any other exams, ada belajar kelompok, ada rasa insecure karena belom mantap belajar, ada begadang, ada ketiduran pas begadang, ada diskusi pasca keluar ruang ujian dan ada harapan semoga nilai memuaskan itu bukan khayalan belaka.

Nah, beres UAS terakhir kemaren, gw bareng sama tiga sista-sista Sistem Informasi menunaikan janji suci. Apakah itu?

......

Main ke Taman Begonia.


Silakan tepuk tangan!

Taman Begonia ini tempatnya di Lembang, dari d’Ranch masih teruuusss. Gw yang buruk navigasi ga akan menyesatkan dengan ngasih alamatnya, silakan search di Waze atau Google Maps. Long story short, sampailah gw, Putri, Mila dan Nisaa ke Taman Begonia.
Ada apa di sana? Ada banyak bungaaaaaaa, bloom! Masuknya cuma bayar 5000, kecuali lo bawa kamera SLR karena ada charge kamera. Tempatnya ngga terlalu luas, tapi teduh dan nyaman buat jalan-jalan (baca: foto-foto). Make sure to bring your tongsis along.




Aha, Taman Begonia ni cocok banget buat duduk santai baca buku, atau nulis, atau sekedar duduk diem dengan pikiran yang mengembara ke mana-mana dan ngemutin yoghurt beku yang dijual seharga 7500an sebatang. Atau minum bandrek.

Masyaa Allah, makin kita liat bumi yang mengagumkan, makin bertambah juga kekaguman kita sama yang nyiptain bumi.

Selamat liburan! 

Dipercaya

Wednesday, December 10, 2014
Surround yourself with people who believe in your dreams.
sumber
Dikelilingin sama orang-orang yang percaya sama mimpi-mimpi lo rasanya sungguh luar biasa. Setiap dari kita pasti pernah ngalamin yang namanya down, lost in faith, ngga percaya sama diri sendiri, minder ngeliat orang lain yang lebih jago ini itu daaaan sebagainya. Ngaku! Bahkan mungkin kalo kita udah bisa inget pas kita masih balita, mungkiin nih ya mungkin, kita pernah ngga percaya diri kalo kita bisa jalan karena kita selalu jatuh. Jatuh lagi. Dan jatuh lagi. Tapi waktu itu ada orangtua kita yang selalu percaya bahwa kita bisa jalan, dengan keyakinan lebih besar dari keyakinan kita sendiri. 

Sejalan dengan pertukaran matahari dan bulan, makin bertambah umur kita, makin bertambah pengalaman kita, makin luas pergaulan kita, makin banyak buku yang kita baca, banyak hal jadi berubah. Ngga terkecuali kepercayaan diri "Gw pasti bisa!". Pas SD, kalimat itu ngga terpatahkan buat gw, pas SMP kalimat itu makin tak terpatahkan, plus bold dan italic pula. Masuk SMA, kendor. Gw sempet kehilangan kepercayaan diri bahwa gw bisa ini bisa itu. Lo tahu apa yang berhasil bikin gw bangkit? Keyakinan dari orang-orang terdeket gw yang percaya kalo gw bisa. 

Rasulullah aja pernah bilang, kalo lo bergaul sama pandai besi lo bakal kecipratan efeknya, tapi kalo lo bergaul sama tukang minyak wangi, lo bakal dapet wanginya juga. Ruar beyazah ya kalimat yang diucapkan 1400an tahun lalu masih relevan sampe sekarang *shalawat*. Nah sama juga nih, kalo gw banyak bergaul sama orang-orang yang ragu-ragu, gw pasti ikutan ragu-ragu. Apalagi gw gampang banget terpengaruh sama orang-orang terdeket, jadi salah satu cara buat menjaga diri sendiri biar tetep positif, pede, makin nambah taqwanya ya bergaul sama orang-orang begitu juga. 

Semester satu hampir berakhir, UAS lumayan bikin ngos-ngosan. Gw sempet seminder itu sama diri sendiri, ditambah ngeliat temen-temen yang jago-jago, Tapi rasanya ada orang yang percaya bahwa lo bisa, lo mampu, lo pinter itu............. more than ruar beyazah.



Bapak Sudjatmoko yang gw panggil Bapak Ook pas gw kecil sering bilang "Bisa, Nduk. Putrane Bapak pasti bisa." dan rasanya diyakinkan kaya gitu itu sungguh priceless. Ahah Bapak Ook ini tak lain dan tak bukan adalah Bapak yang berkali-kali gw sebut di banyak tulisan sebelumnya.

Kalau dulu pas SD Bapak Ibuk ngga yakin gw bisa naik sepeda, mungkin sampe sekarang gw ngga bisa naik sepeda.
Kalo dulu pak Riyanto, pembina ekskul Ekstra Apresiasi Sastra ngga percaya gw bisa ngomong di depan umum, mungkin gw ngga akan ikut lomba-lomba sampe propinsi dan bisa ngeMC.
Kalo dulu pak Sueb, guru ngaji gw ngga percaya gw bisa ngafal surat-surat pendek, mungkin sekarang bacaan Qur'an gw lebih belepotan.
Kalo dulu Ratih, temen sekamar kosan, sekelas, ngga yakin gw bisa bertahan di aksel tanpa pindah ke kelas reguler walaupun pernah ranking 18 dari 18, mungkin gw beneran bakal pindah kelas.

tanpa keyakinan dari pak Riyanto dulu waktu gw SMP, rasanya sulit ngebayangin gw bisa ngeMC di acara segede ini bareng sama orang yang udah tersohor kemana-mana, kenal kan siapa yang lagi berdiri di samping gw? :p

See? The power of surrounding's believe. 

2014 hampir abis, yok kencengin iket pinggang biar porsi makan terkendali, jangan lupa resolusi taun baru dieksekusi, jangan cuma dijadiin hiasan dinding atau diary. Daaaann...... kayanya bisa dimasukin ke tambahan list resolusi 2015 nih "To believe in people more, to surround myself with people with positive energy and who believe in my dreams."

Exam Time!

Friday, December 05, 2014
Hal-hal aneh terjadi menjelang ujian, pola yang sama terjadi sedari gw SD sampe sekarang. Mendadak tembok aja jadi menarik buat dipandang (sambil bengong). Banyak excuse tiba-tiba berasa wajar. Banyak hal mendadak jadi penting. Cucian yang baru seuprit aja berasa harus dicuci dulu padahal biasanya nunggu seember, folder-folder di laptop yang berantakan juga tiba-tiba punya urgensi untuk dirapikan, padahal biasanya emang file-file bertebaran di laptop, hardisk eksternal sama flashdisk. Kasur.... ah! Kasur selalu punya pesona sendiri, bahkan di hari-hari biasa pun dia punya gaya gravitasi sebesar itu.



Lalu gw akan bawa buku dan laptop ke kasur. Yang terjadi selanjutnya adalah.......  



Tiba-tiba bahkan makan aja berasa jadi begitu sakral sehingga ngga boleh disambi baca bahan ujian. Gaaaaahhhh



 Besok senin UAS dimulai, gw berusaha inget-inget kalo gw mungkin punya jutaan alesan buat santai-santai alias jutaan excuse, tapi ada satu motivasi yang harus bisa ngalahin jutaan excuse tadi.


Mau ujian mau ujian huahua. Makan yang bergizi. Kurangi gorengan (gw udah ngga makan gorengan 2 minggu eniwei :3 ). Olahraga biar peredaran darah ke otak lancar. Kalo ngga ngerti dan ngga bisa belajar sendiri, minta ajarin orang lain. Minta restu orangtua. Belajar, dan berdoa. Karena belajar adalah anak panah, tapi doa adalah busur yang bisa melejitkan anak panahnya. Niatnya? Oh tentu aja jangan sesederhana dapet nilai bagus aja. Niatkan kalo ilmu yang dipelajari juga bakal bermanfaat buat dunia.

Allahumma inni as’aluka ‘ilman naafi’an, wa rizqan tayyiban, wa ‘amalan mutaqabbalan.

Semua gambar diambil dari Chibird.

Bersediakah Kau Menikahimu?

Wednesday, December 03, 2014
Oke mungkin ada yang wondering, bener ngga sih judul yang baru aja lo baca. Atau bertanya-tanya apakah gw typo. Do you?

Actually it's not typo, I mean it. Beberapa waktu lalu, pas gw bersih-bersih facebook (iya, bukan rumah doang yang perlu dibersihin, sosmed juga), gw nemu notes tanggal 12 Juli 2009 dengan judul yang sama persis. Berikut potongan tulisan gw:

Lalu muncul pertanyaan dalam diri saya "Seandainya saya bertemu orang seperti saya saat ini (dengan karakter, sifat, kelebihan dan kekurangan saya saat ini), bersediakah saya menikah dengannya?"

Penekanannya adalah saya saat ini, bukan karakter yang ingin saya punya di masa depan. Dan jujur, lubuk hati saya yang terdalam menjawab 'mungkin', bukan 'tentu'. Karena itu saya berpikir lagi bagaimana mengubah mungkin menjadi tentu. Pertanyaan awal tadi sama maksudnya dengan 'Maukah kau mempercayaimu?' atau 'Maukah kau menjadi teman baikmu?' atau 'Maukah kau bekerjasama denganmu?' dan semua pertanyaan tersebut menyadarkan saya bahwa saya hanyalah manusia biasa. 

Actually gw bahkan udah lupa pernah nulis semacem itu, walaupun begitu baca lagi gw langsung inget buku apa yang jadi inspirasinya. Mau tau? :p Judulnya Satu Tiket ke Surga, tulisannya Zabrina A. Bakar, penulis Malaysia.

Oh well silakan mengakui dalam hati masing-masing kalo kita sering ngerasa "udah baik" dan ngga jarang juga kita bangga, kagum sama diri sendiri. Tapi coba diinget juga, kita adalah sepaket manusia komplit sama kurang dan lebihnya. Gw adalah Rahma Djati Kusuma, anak kampung yang sekarang lagi berusaha catching her dreams, sepaket komplit sama kekurangan dan kelebihannya. Lalu apa? Gw pasrah aja nerima kenyataan bahwa gw punya buanyak kekurangan lalu bikin excuse "ah semua orang pun punya kekurangannya masing-masing kok"? NO WAY! Allah aja ngga akan ngubah keadaan suatu kaum kalo mereka ngga berusaha sendiri. Maka justru karena tahu itu, gw harus ada usaha lebih buat berubah, pelan-pelan nggapapa toh asal berprogres? 


Berubah sekarang, karena gw ngga mau ketika gw udah tua nanti, gw punya masa lalu yang mengecewakan. Gw harus berubah jadi lebih baik atau gw akan menyesal. Gw harus olahraga lebih rajin atau gw akan menyesal karena punya badan dung dung dung pas tua nanti :3

Dian Sastro aja bilang kalo waktu tidak dapat berjalan mundur, tapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru. Udah tahu waktu ngga bisa berjalan mundur, ya jangan mau cuma merangkak dong. Lari! Kalaupun perubahan yang kita pengen belom tercapai, amalan dan niat baik itu ngga pernah luput kok kecatetnya. Sebesar zarrah sekalipun akan kecatet. Malaikat itu ngga teledor dalam mencatat, yang suka keteter nyatet itu namanya mahasiswa.

And yesss.. berubah jadi lebih baik, sampe pertanyaan-pertanyaan tadi bisa gw jawab dengan mantap "TENTU!" bukan lagi "Mungkin".