jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

AADH, Ada Apa Dengan Hujan

Saturday, November 22, 2014
Rain, rain is everywhere! 
Yep, emang udah musimnya Indonesia diguyur hujan. Dulu pas gw SD, di pelajaran IPS bu guru ngajarin kalo musim penghujan jatuh pada bulan September sampe Maret, dan musim kemarau dari bulan April sampe Agustus (kalo ngga salah). Sekarang, ngga bisa lagi kayanya dipatok musim penghujan mulai dari bulan apa sampe apa dan kemarau dari bulan apa sampe apa. Di Bandung aja, ujan bisa turun tanpa diduga tanpa dinyana, tanpa ada pertanda. 

Beda sih ya jaman dulu sama jaman sekarang. Dulu aja pas SD disuruh ngapalin nama-nama menteri, sekarang boro-borooo~

[dokumentasi pribadi, dari auditorium TCIS Telkom University, 2014]

Nah ngomongin ujan, ada dua hal sering gw temuin. Pertama, banyak yang ngeluh "Yaaah ujaaan :( " dalam banyak versi. Ngga heran sih, biasanya emang kalimat cem ini keluar tanpa sadar lantaran kitanya ngga persiapan, entah itu ngga bawa payung/jas ujan, mau pergi, udah terlanjur pake sepatu bagus yang disayang-sayang jangan sampe kena air etcetera etcetera. No no no, we shouldn't say those kind of words. Why?
Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (QS. Qaaf [50] : 18)
Bahkan seceletuk "Yaah ujan." pun dicatet. Kalo lo masak, dan ada yang mencela masakan itu, apa rasanya? Sakitnya tuh disiniii di dalam hatiku *nyanyi :3

Hujan, siapa yang mencipta? Bukan dewa-dewa di serial Kera Sakti toh? Allah yang mencipta hujan. Maka jangan mengeluh, dan jangan mencela hujan. Kenapa? Soalnya ujan ini bisa membawa berkah kalo kita tahu ada apa di balik setiap tetes airnya.
Carilah do’a yang mustajab pada tiga keadaan : [1] Bertemunya dua pasukan, [2] Menjelang shalat dilaksanakan, dan [3] Saat hujan turun. (hadits dari Ibnu Qudamah dalam Al Mughni)
Dua do’a yang tidak akan ditolak: [1] do’a ketika adzan dan [2] do’a ketika ketika turunnya hujan. (hadits dari Sahl bin Sa’d)
Dua, yang sering gw temuin adalah antrian panjang di dokter umum. Well, gw salah satunya. Tempo hari gw ngantre di klinik kampus buat berobat karena meriang dan sakit tenggorokan dan pusing yang ngga sembuh-sembuh, dikombinasikan dengan kena ujan tiap hari karena belom beli payung. Soooo yes we got to get ready. Gimana caranya?

  1. Cek selalu isi tas, pastikan ada payung & jaket anti air dan pastikan ada jas ujan di dalem jok motor.
  2. Pake sepatu yang rain friendly. Sepatu cem crocs atau bara-bara bisa jadi solusi dibanding pake sepatu kanvas atau kulit yang lama keringnya kalo kena air. Wahai crocs dan bara-bara, kalau merasa tersanjung merknya dicantumkan di sini, silakan PM via facebook atau DM twitter :3
  3. Bawa kaos kaki cadangan. Wanita ngga boleh jorok ieeewh. Kaos kaki basah selain jadi bau juga bisa bikin masuk angin. Daripada copot kaos kaki dan auratnya tersingkap (yes, make a checklist that your feet is also your aurah), bawa kaos kaki cadangan yang kering bersih dan wangi softener nyamm.
  4. Bawa air minum. Walaupun musim hujan bikin ngga sering haus, tetep aja badan butuh air supaya tetep terhidrasi. Jangan bawa botol kosong terus diisi air ujan dan ditenggak begitu saja.
  5. Jangan males mandi. Oh gw tahu banget rasanya nyampe rumah kedinginan karena abis keujanan dan kasur tiba-tiba jadi begitu mempesona lengkap sama selimut tebelnya, trus karena ditunda mandinya, kita bahkan lupa kalo ada sebuah ruangan yang namanya kamar mandi. Oke mungkin ini gw doang yang suka ngalamin begini. Tapiii ya gimana lagi, emang musti mandi sih kalo abis keujanan :3


hujan bisa jadi semenyenangkan itu! [dokumentasi pribadi, outbond asrama Telkom University by CDC, 2014] 


Nggapapa deh tas rada berat daripada musti ujan-ujanan. Walaupun somehow ujan-ujanan emang seasik itu sih, asal lagi ngga bawa laptop di tas. Setelah nyampe rumah abis keujanan, selesai mandi, bikin teh panas, ambil buku, duduk di kasur sambil selimutan, juara sih emang.

Sekarang, kalo ujan, daripada mengumpat, mending nyebut kalimat ini:
Allahumma shoyyiban nafi’an” [Ya Allah turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat]
Dan heeey, musim hujan masih panjang. Ada rindu yang gw harap tersampaikan lewat setiap tetes airnya, ke setiap tempat yang belum bisa terjangkau badan tapi selalu berhasil menjangkau pikiran.

Referensi: http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/amalan-shalih-saat-turun-hujan.html 

Young Adult Women Do

Friday, November 21, 2014
A fit, healthy body—that is the best fashion statement. 
― Jess C. Scott 
Sadar atau engga, lifestyle berubah seiring bertambahnya usia dan mulai berubahnya status sosial. Yang dulunya mahasiswa cuek kemana-mana pake baju belel, atau parahnya versi anak IT Telkom yang tinggal di Dayeuhkolot, ke kampus pun pede aja pake training dan kaos oblong dijaketin pake jaket himpunan, atau jaket kepanitiaan, atau jaket organisasi, atau jaket kelas. Makin ada identitasnya, makin heitz. Make up adalah hal asing buat cewe-cewe teknik selama kuliah, apalagi musti pake seragam yang makin bikin "Yodalahya ngapain gaya-gayaan, tiap hari bajunya putih biru ini." yang akhirnya kreasi ada di kerudung. Warna apapun bakal match ke seragam putih biru kami. Baju kece dan sedikit make up cuma dipake kalo mau ke mall atau kondangan. Ketika butuh olahraga, ada Student Center (SC) yang lapangannya bisa dipake buat lari kalo pengin indoor, bisa buat basket kalo lo bisa main basket, dan bisa buat badminton. Selain SC, kalo mau olahraga ya tinggal ke kampus aja, jogging keliling kampus atau keliling danau, pengin senam ya tinggal dateng ke event senam bareng yang suka diadain di kampus. Soal makan, makan apa aja sepengennya. Kalo bisa memenuhi syarat BEM, Banyak Enak Murah. 

Umur belasan kita akhiri di bangku kuliah, dan kita masuk ke umur 20an, stage yang cukup ngeri walaupun ngga sabar pengen cepet-cepet mengakhiri usia belasan. Lalu lulus kuliah, dan banyak yang udah berkarir, berbisnis, atau berkuliah lagi. And then life change like a clapping hand... 

Di usia young adult, ada beberapa lifestyle yang berubah dari pas jaman masih jadi mahasiswa. Hasil obrolan gw dengan beberapa temen plus pengamatan gw pribadi berbuah hasil ini.

  • Young adult women mulai memperhatikan kesehatannya.
    Kalo dulu bisa makan nasi padang tiap hari, sekarang jadi diatur seminggu sekali walaupun tiap lewat warung padang nengoknya kaya balita liat balon. Kalo dulu bikin teh pake gula beli di warung, sekarang gulanya diseleksi atau malah ngga pake gula. Kalo dulu duitnya sayang tiap mau beli buah, sekarang ada anggaran wajib buat buah, bahkan buat beli lemon yang harganya naik terus kaya tanjakan ke Kawah Putih. Kalo dulu makan asal enak, sekarang makan musti memperhatikan komposisi sayur dan proteinnya.

    Kalo dulu olahraga tinggal ke kampus, sekarang banyak yang masuk ke gym club, ikut kelas senam, yoga, pilates, atau beladiri (yang bukan di kampus). Kalo dulu pengen lari tinggal ke jogging track kampus, sekarang larinya di treadmil. Kalo dulu pengen sepedaan tinggal keliling-keliling cuek pake sepeda sendiri (atau sepeda pinjeman), sekarang sepedaannya di sepeda statis.
  • Young adult women jajannya beda.
    Ini sih pengamatan temen gw, karena gw pun bukan satu dari sampel yang dia jadiin bahan pengambilan kesimpulan. Tiap ke mall, di genggaman young adult women ada minuman warna-warni, ngga terima air mineral aja atau minuman berasa botolan cem frestea, teh botol, mizone dan saudara-saudaranya. Sekarang yang digenggam minimal Chatime, atau bubble tea, atau yang lagi ngeheitz di kampus gw adalah Tarik Mang. 
  • Young adult women do the make up.
    Minimal eyeliner deh selain base wajib pelembab, bedak dan lipstik, beberapa pake foundation atau BB cream dan pensil alis. Ngga canggung lagi buat sehari-hari pake make up, ngga kaya pas masih S1 dimana pake eyeliner aja diwawancara temen-temen "Eh lo dandan ya? blablablablaa." 
Ada lagi?
Gw kira gw juga ngga akan ikut jadi mbak-mbak young adult dengan lifestyle kaya gitu. Tapi nyatanya gw bukan kecuali. I start to do the workout, walaupun somehow kangen juga latian martial art di kampus dulu. Apa yang bikin beda? Ketika lo latihan dan belajar beladiri, ada hal baru di tiap pertemuan. Ada temen-temen yang bisa lo jadiin partner ngukur seberapa jago lo atas teknik yang udah diajarin. Ngga bosen karena cuma lari-lari aja. Dan lagi, gw berprinsip wanita harus bisa jaga dirinya sendiri. Salah satu caranya dengan bisa beladiri. Karena sekarang ngga memungkinkan lagi ikutan satu martial art itu, makanya sekarang gw cari alternatif olahraga lain. 

Binsik PDKT 2012
Hidup tanpa olahraga, banyakan leyeh-leyeh emang berasa enak sekarang. Tapi beberapa puluh tahun lagi, yang bakal kita inget bukan hari-hari dimana kita banyak tidur dan leyeh-leyeh melainkan hari-hari kita melakukan sesuatu yang bernilai. Olahraga salah satunya. 

Dan bukankah anak-anak dan cucu-cucu kita berhak punya orangtua yang sehat?

Jangan Jadi Baik

Monday, November 17, 2014

Jangan jadi tinggi dengan merendahkan orang lain.
Jangan jadi baik dengan menjelekkan orang lain.

Jangan pengin rumah sendiri bersih tapi mengotori tempat lain, kali misalnya.
Jangan pengin jalan cepet tapi memakan hak orang lain karena lampu kita yang merah dan lampu mereka hijau.

A short post just to remind myself that I have a blog to feed in the middle of bunch of things that are need to get done asap. Stay positive, stay young! xoxo

Lucu ya?

Friday, November 14, 2014
Lucu ya,
uang Rp 50,000an kelihatan begitu besar bila dibawa
ke kotak amal mesjid, tapi begitu kecil bila kita bawa ke supermarket

Lucu ya,
45 menit terasa terlalu lama untuk berzikir, tapi
betapa pendeknya waktu itu untuk sebuah sinetron atau infotainment

Lucu ya,
betapa lamanya 2 jam berada di Masjid, tapi betapa
cepatnya 2 jam berlalu saat menikmati pemutaran film di bioskop

Lucu ya,
susah merangkai kata untuk dipanjatkan saat berdoa,

tapi betapa mudahnya cari bahan obrolan
(gossip) bila ketemu teman

Lucu ya,
betapa serunya perpanjangan waktu di pertandingan
sepak bola favorit kita, tapi betapa bosannya bila
imam sholat Tarawih bulan Ramadhan kelamaan bacaannya.

Lucu ya,
susah banget baca Al-Quran 1 juz saja, tapi novel
best-seller lebih dari 100 halaman pun habis dilalap

Lucu ya,
orang-orang pada berebut paling depan untuk nonton
konser musik favorit tapi berebut cari shaf paling belakang bila
sholat Jum'at agar bisa cepat keluar

Lucu ya,
kita perlu undangan pengajian 3-4 minggu sebelumnya
agar bisa disiapkan di agenda kita, tapi untuk acara
lain jadwal kita gampang diubah seketika

Lucu ya,
susahnya orang mengajak partisipasi untuk dakwah,
tapi mudahnya orang berpartisipasi menyebar gossip

Lucu ya,
kita begitu percaya pada yang dikatakan koran, tapi
kita sering mempertanyakan apa yang dikatakan Al-Quran

Lucu ya,
kita bisa ngirim ribuan jokes lewat email, tapi bila
ngirim yang berkaitan dengan ibadah sering mesti berpikir dua-kali

Lucu ya,
semua orang penginnya masuk surga tanpa harus beriman, berpikir, berbicara ataupun melakukan apa-apa


*disalin dari notes facebook Rahma Djati Kusuma, 3 Mei 2009

Ada Apa Dengan Cinta? 2014

Friday, November 07, 2014
Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karena cinta
Digenangi air racun jingga di wajahmu
Seperti bulan lelap tidur di hatimu
Yang berdinding kelam dan kedinginan
Ada apa dengannya
Meninggalkan hati untuk dicaci
Lalu sekali ini aku melihat karya surga dari mata seorang hawa
Ada apa dengan cinta
Tapi aku pasti akan kembali dalam satu purnama
Untuk mempertanyakan kembali cintanya
Bukan untuknya untuknya bukan untuk siapa
Tapi untukku, karena aku ingin kamu
Itu saja




Hari ini rasa penasaran gw (sedikit) terjawab. Beberapa minggu yang lalu rasanya zuper excited pas tau dari instagramnya Dian Sastro begitu ada foto bareng cast-nya AADC dan hari ini mini drama AADC dari LINE udah released. It’s been 12 years, yaaa walaupun gw baru nonton AADC pas udah kuliah :3 oke you might ask kemana aja gueeee bertahun-tahun itu. Jawabannya adalah gw hidup di kampung, damai dan tenang tanpa penasaran sama sekali dengan film AADC ini.

Kata orang rindu itu indah
Namun bagiku ini menyiksa~

The interesting part is, the cast appear just as awesome as they were on AADC back in the 2002. Even better. Did you notice kalo gaya ngomongnya masih sama ama di filmnya dulu. Karmen masih sama, Milly, Maura, Alya dan tentu saja Cinta pun sama. Cuma Rangga yang berubah gw rasa. Pinter banget emang nih mengekspos pesona Nicsap sama Dian Sastro.

Gw harus mengakui kalo cara LINE ngejual produk dan fiturnya kali ini bener-bener brilian. Gw bukan mahasiswa manajemen, bukan juga lagi kuliah ngambil MBA. Gw cuma seneng dan pernah belajar segelintir tentang marketing.

Beda sama Wardah yang jadi sponsor di beberapa film dan keliatan maksa pas nampilin brand-nya, atau Gery yang super duper maksa muncul di film Habibie Ainun, LINE bisa ngambil momen yang pas buat show up. Yaaa wajar sih, soalnya emang mini dramanya kan diproduksi sama LINE jadi jalan ceritanya pasti menyesuaikan. Fitur Find Alumni, AADC yang dipilih, menurut gw pilihan ini brilian. Kalo 12 tahun lalu penonton AADC gw perkirakan adalah remaja SMP, SMA dan mahasiswa, berarti kisaran usianya sekarang adalah 25 – 37 tahun. “Mantan” penonton AADC ini pasti penasaran sama film yang jadi salah satu tombak kebangkitan perfilman Indonesia. Ngga cuma mereka, remaja SMP sampe mahasiswa saat ini (yang berarti ketika AADC pertama tayang mereka baru lahir atau masih SD), yang belom pernah tahu AADC pun punya peluang digaet juga. Penetrasi pasarnya luaaaaassssss. Brilliant, LINE, you nailed it!

Dari mini drama 10 menit itu, gw belajar bahwa kita ngga bisa hidup dengan egoisme pribadi kita masing-masing. 12 tahun ngga ada kabar, dengan surat yang bilang janji akan kembali dalam satu purnama ke Jakarta, Cinta bisa banget marah-marah. Dikecewain, digantung, 12 tahun bukan waktu yang sebentar. Kambing udah bisa beranak pinak buat qurban tiap tahun selama 12 tahun, dan selama masa kambing beranak pinak itu Rangga ngga ada kabar sama sekali. Tapi bukankah ngga setiap emosi perlu diluapkan? Ada yang harus diredam karena kita cukup dewasa untuk paham bahwa ada hal lain yang kita nilai lebih berharga daripada meluapkan emosi. Persahabatan misalnya, dan tentu saja cinta.


  
Gw juga belajar bahwa terlepas dari kesulitan-kesulitan yang kita alami, selalu ada orang-orang yang ngga pernah pergi. Mereka sahabat-sahabat kita, yang kadang kita take for granted begitu aja. Sepupu gw pernah bilang kalo orang yang tinggal deket sama kita pasti kecium kecutnya, sedang yang jauh pasti kecium wangi-wanginya aja. Padahal bisa jadi yang deket itu berperan lebih besar dalam membantu, meringankan kesusahan dan mereka ini yang ngga pernah beranjak seburuk apapun kondisi kita. Ketika ngasih bantuan yang sama, misalnya ngebawain sekotak makanan, orang jauh dan orang deket yang tiap hari ketemu pasti rasanya beda. Kebanyakan dari kita cenderung lebih seneng dengan pemberian orang jauh, padahal bisa jadi orang deket itu ngebawain makanan tiap hari sampe kita mati rasa buat sekedar mengapresiasi.

Dan gw juga menyimpulkan bahwa message yang udah terkirim, kita tahu penerimanya udah baca, tapi setelah nunggu lama ngga juga dibales, bisa bikin seresah itu. Apalagi message-message multitafsir. One simple rule, kalo lo ngga suka messagenya dibales lama, jangan ngebales orang lain lama. Treat people the way you wanna be treated.

Terakhir. Kenapa ya pesona Nicholas Saputra dan Dian Sastro ni semacem ngga luruh dimakan waktu. Duabelas tahun loh! Gw yang dulu masih pake rok rempel merah dan kemeja putih suka main tanah dan layangan di sawah aja sekarang udah kuliah.

Anyway, ada yang notice ngga kalo buku AKU karya Sumandjaja punya Rangga yang sekarang masih baru? Di filmnya dulu udah bulukan banget padahal khkhkh. Satu yang gw kurang puas, penghayatan puisi Cinta. Beda banget cara ngebacain puisinya di mini drama ini sama dulu. Di film AADC dulu Cinta dapet banget feel baca puisinya, bahkan guru bahasa Indonesia favorit gw di SMA pun ngefans sama caranya Cinta baca puisi. Well, gw juga bukan expertise dalam hal ini, gw cuma bocah yang pernah doyan banget bikin dan ikutan lomba baca puisi.

Wahai para produser, tolonglah bikin AADC2. Rahmanya yakin bakal laris, keyakinan tanpa riset dan data, murni pake perasaan, tapi perasaan saya jarang salah kok :3


Detik tidak pernah melangkah mundur
Tapi kertas putih itu selalu ada
Waktu tidak pernah berjalan mundur
Dan hari tidak pernah terulang
Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru
Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab

If You Want To Be The Best, Baby...

Wednesday, November 05, 2014

People make choices. Hidup adalah kumpulan keputusan atas pilihan-pilihan yang bebas kita ambil dengan konsekuensinya masing-masing. Ada yang memilih menikah muda, ada yang memilih kuliah sambil bekerja, ada yang memilih menempuh jarak jauh bolak-balik bekerja, ada yang memilih menggunakan fasilitas dari orangtua selagi masih bisa.

Di waktu luang, ada yang memilih berolahraga, ada yang memilih keliling mall, ada yang memilih nongkrong di kafe, ada yang memilih tidur siang, ada yang memilih belajar, ada yang memilih baca buku.

Sehabis subuh, ada yang memilih mengaji dan menghafal Al-Qur'an, ada yang memilih tidur lagi, ada yang memilih menyelesaikan tugas kuliah, ada yang memilih langsung mandi, ada yang memilih mencuci baju, ada yang memilih melanjutkan menonton series.

Di saat perut memberi tanda minta diisi, ada yang memilih makan nasi, ada yang memilih makan buah saja, ada yang memilih makan gorengan, atau cilok, atau siomay, ada yang memilih makan makanan cepat saji, ada yang tak punya pilihan harus makan apa karena tak ada yang bisa dimakannya.


Dalam bergaul, ada yang memilih-milih teman, ada yang memilih mengambil jarak dengan lingkungan. 

Saat kondisi lingkungan atau pergaulan tidak sejalan dengan prinsip, ada yang memilih langsung mengutarakan, ada yang memilih diam karena menghindari perdebatan, ada yang memilih diam di depan namun menggerundel di belakang, ada yang memilih diam namun menangis sesudah shalat karena sakit hati.


1 minute you spent angry is 60 second of happiness you can never get back.

Setiap dari kita tumbuh di lingkungan yang berbeda, dengan didikan orang tua yang berbeda pula. Dengan prinsip hidup yang berbeda, dan prioritas atas hal-hal penting yang juga berbeda. Kebijaksanaan dalam menentukan pilihan dari banyak kemungkinan adalah ujian yang berbuah konsekuensi dan pertanggungjawaban. 

Hargai pilihan orang lain, bukan hak lo untuk menghakimi. Yang kita lihat cuma apa yang tampak, bukan apa yang selama ini dirasakan dan diperjuangkan. So who we are to judge?

If you want to be the best, baby, lo harus berusaha jauh lebih keras dibanding siapapun.

 
Awal bulan ini, ada mimpi lama yang mulai tampak akan kemana muaranya. And yes at first it felt kind of impossible until we work on it. Because if you never ask, the answer will always be no. And if you never try, the result will always be impossible.

P.S. Semua foto diambil dari instagramnya Andra Alodita (@alodita) and thanks kak Andra for being so inspiring as always!