jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Socmed, Kepleset Pamer

Monday, October 13, 2014
Hidup di masa yang dulu pernah digaung-gaungkan dengan nama "Abad millenium" sampe ada serial Panji Manusia Milenium, sejaman sama Saras 008 *ea ketauan anak 90an.

Hidup di masa colokan listrik lebih penting daripada segepok roti (atau kalo ngga doyan roti, yaa tahu bulet lah), dan handphone lebih berharga buat dibawa-bawa daripada dompet. 

Dulu, jaman gw masih SD dan SMP, gw belom kenal internet. Oh I'm telling you, proses kenalnya gw sama internet ini bener-bener memalukan. Waktu SD sejak kelas 5, tiap malem gw produktif nulis diary. Isinya yaaah ngga jauh-jauh dari temen-temen kelas, temen-temen TPA, lomba dan drama ala anak SD semacem Aku Dijebak Saat Main Lompat Tali Karena Sepatuku Disembunyikan Di Balik Pot Depan Kelas Enam. Kekekeke. Pas SD, gw doyan ngeborong gambar dan poster Putri Huan Zhu, Meteor Garden, Sailormoon, Wedding Peach dsb terus dipotong-potong, tempel di buku khusus. Pas SD, gw punya buku yang isinya lirik lagu favorit, puisi-puisi bikinan gw sendiri, dan rumus ramal-ramalan cinta-cintaan yang sangat ngga masuk akal. Beranjak SMP, di saat temen-temen punya hp yang bunyinya bisa kedengeran sampe beberapa ruangan saking nyaringnya nada ringtone monophonic mereka, gw harus puas dengan hp Bapak atau Ibuk yang cuma bisa gw pake kalo malem. Lalu gw rutin beli majalah Gaul demi poster dan update berita AFI Indosiar. Oh God why gw sampe seniat itu :3


The thing is, generasi gw, oh ya silakan dihitung gw lahir pada September 1991, pernah ngerasain dunia tanpa bermacem-macem gadget. Dan pada masa itu, Bapak Ibuk selalu menekankan bahwa pamer bukanlah suatu hal terpuji (and yes, you spotted me for using bahasa PPKN 'terpuji')

And then internet grows on earth, changes almost anything...

Internet, sejalan sama social media yang juga makin menjamur, sekarang udah ngga bisa dilepaskan dari rutinitas harian kita. We all need internet, we all need gadget for the sake of our work, or our relationship with family, friends and loved ones, and so on and on and on and on. Gw sendiri pernah kecanduan friendster, pernah juga kecanduan facebook like you guys all did, pernah doyan banget ngetweet sampe rasanya ada daun jatoh juga pengin ditweet, dan pernah sangat kecanduan blogging. Sekarang ada juga yang namanya Path yang menurut riset angsajenius menunjukkan bahwa sebagian besar orang yang ngepath make sosmed satu itu buat check in lagi dimana, atau foto makan apa, atau abis beli apa, atau lagi ngerasa gimana. So does instagram. Posting tempat bagus yang dikunjungi, makanan lezat yang dibeli, sepatu baru yang lucu-lucu atau as a whole package OOTD alias outfit of the day.

Mungkin memang tergantung niatnya, tapi share semacem itu di social media bener-bener rawan jadi pamer. Setitiik aja, pasti ada rasa pengin dilihat orang lain. Ya kalo engga, ngapain dipost di socmed. Bisa jadi memang menginspirasi, tapi bukan ngga mungkin terselip juga niat pengin dipuji. Oooo socmed semengerikan itu. Gw ngga akan membahas share tentang ibadah di socmed, di sini gw batesin pada share tentang keseharian kita yang sangat mungkin bikin kita jadi pamer. Gw sendiri juga socmed addict, tapi sekarang udah lebih bisa ngerem mana yang boleh dishare mana yang baiknya jangan.

Nah sejalan sama tumbuhnya socmed, gadget juga sama grafik pertumbuhannya. Pengguna meningkat, daya beli masyarakat naik, pilihan teknologi yang ditawarkan makin beragam. Hasilnya adalah manusia-manusia yang ngga bisa jauh dari gadget.

Tertampar banget sama keluhan teman seperjuangan kuliah sekarang, namanya Nisaa (dengan 2 huruf a) yang paling ngga suka sama orang yang sibuk main gadget saat diajak ngobrol. Seolah-olah badan doang yang ada di situ, tapi otak dan fokusnya entah kemana. 

Live your moment! Kalau lagi ada yang ngajak ngobrol di depan mata, kenapa justru sibuk dengan dunia maya? Sepenting dan seurgent apa sih sms/whatsapp yang masuk sampe ngga bisa ditunda barang berapa menit buat ngebales? Dulu pas kita belom kenal smartphone, nyatanya bisa kan beberapa jam tanpa hape, hadir 100% buat ngobrol tanpa interupsi.

So yes, don't let gadget ruin our life! And more importantly, don't let socmed ruin our hereafter life! Yay selamat makan siang :3

how could you live your life to the fullest when you're always too dependent on your gadget?
(koleksi pribadi, 2011)

#MemilihLupa: What If...

Wednesday, October 01, 2014
sumber: Tumblr 
Pernah ngga terlintas pulang kerja atau kuliah, ketika naik motor, di persimpangan tiba-tiba lo ketabrak motor lain.

Atau dalam perjalanan berangkat ke sekolah, ketika lo menyeberang tiba-tiba ada angkot yang ngebut dan lo ketabrak.

Atau siang-siang di kamar mandi untuk berniat pipis, lo kepleset sampe pingsan.

Atau di dalam selimut yang hangat itu, lo mengucapkan selamat tidur di twitter dan ternyata paginya lo ngga bangun dan tweet selamat malam tadi adalah tweet terakhir lo.

Gw tahu, permisalan di atas bukan hal yang indah untuk dibayangin. Jelas berbeda dengan bayangan lo akan bertemu dengan pangeran berkuda putih (ya jaman sekarang sih ngga pake kuda juga), menikah, punya anak, lulus kuliah, menang lomba, jalan-jalan ke tempat yang belom pernah lo kunjungin, diving, daaann sebagainya. Jelas beda. Kebanyakan dari kita memilih buat menghindari bayangan-bayangan yang ngga indah tadi, yang bisa jadi salah satu sebabnya adalah karena kita ingin menghindar. Kita tahu kok that day will come sooner or later, tapi kita sering memilih untuk lupa. Berkebalikan banget sama hashtag yang digembar-gemborin aktivis-aktivis yaitu #MenolakLupa, dalam hal ini banyak dari kita yang justru #MemilihLupa.

Atas alasan di atas itulah gw ngga pernah ngunci pintu kamar kosan kalo malem. Apa jadinya kalo ternyata gw tidur, mengucap selamat malam ke orang-orang terdekat dan ternyata itu adalah ucapan terakhir gw. Pintu kamar gw kekunci sehingga temen kosan gw ngga akan segera menyadari apa yang terjadi sama gw. That scary.

Emang bener ya apa kata pepatah yang banyak dijadiin quote di tumblr atau instagram atau status orang-orang, bahwa yang kita lihat dan dengar bukan apa yang ada di sekeliling kita melainkan hanya apa yang ingin kita lihat dan dengar. Betapapun dikasihtau the whole story, kalo kita cuman mau percaya 40%nya ya hanya itulah yang bakal kita denger.

Seberapapun kita banyak baca dan denger tentang kehidupan setelah mati, bahwa hidup di dunia ini cuman persinggahan, bahwa kita punya satu kampung halaman yang sama-sama ingin kita tuju dengan lancar dan selamat yaitu surga, bahwa maksiat itu dosa, tapi tetep aja kalau kita hanya pengin melihat sebagian, ya sebagian itu doang yang bakal tertancap di otak. Misalnya “Iya gw yakin kok kalo ada kehidupan setelah mati dan bahwa dunia ini cuma persinggahan menuju surga.”, tapi mengabaikan bagian “Melakukan maksiat akan berbuah dosa yang bisa membuat Allah murka lalu bisa jadi kita ngga dikasih kesempatan ke surga.” Pemahaman parsial hanya pada bagian yang ingin kita percaya.

Atau percaya bahwa memperbanyak amal bisa menjadikan sebab Allah ridho, lalu kita disayang Allah lalu kita boleh masuk surga tapi memilih lupa bahwa memperbanyak dzikir adalah salah satu cara mengingatNya, salah satu amal baik yang bisa jadi adalah salah satu sebab Allah ridho.

Anyway, kalau dzikiran sehabis shalat belum bisa dibiasakan, coba deh pas naik kendaraan sambil dzikiran. Lumayan kan setengah jam, bayangpun berapa kali namaNya kita sebut. Lalu bayangkan kalo misalnya tiba-tiba di jalan kita ketabrak, kalimat apa yang terakhir kita ucap?


Bukan bermaksud bikin parno, gw nulis begini adalah salah satu cara menampar diri sendiri. Berani-beraninya bertahan dalam futur, kondisi lemah iman, kalo inget mati bisa dateng kapan aja memutus semua nikmat dunia. Berani-beraninya menggunjingkan orang, karena bisa aja gunjingan itu adalah kalimat terakhir kita. Berani-beraninya nyepelein ibadah sunnah, padahal di umur segini harusnya pengertian sunnah adalah kesempatan emas dari Allah buat menambah catatan amal baik, meninggalkannya bukan berarti tidak akan mendapat dosa melainkan berarti kita menyia-nyiakan kesempatan emas itu.

Ngeri uy kemaren liat di akun berita di twitter, udah lupa apa akunnya, tapi inti beritanya adalah seorang pemuda tanpa identitas ditemukan meninggal di warnet saat menonton film porno. Naudzubillahi.

Semoga dengan seenggaknya pernah ngebayangin hal di atas, sekaliii aja, bikin kita lebih hati-hati dalam bersikap, berkata dan berniat. Allah Maha Melihat, dan ngga ada satu jengkal pun tempat yang luput dari pengawasanNya.

p.s. kosan gw ada di lantai 2, di sebuah rumah yang dihuni oleh keluarga bapak kos di lantai 1.