jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Honey Lemon, Honey :)

Tuesday, September 30, 2014
Life is starting to seem flat. Ada rutinitas yang harus dijalani. Kalo udah kaya gini, keberadaan teman-teman bener-bener berasa efeknya. That fun!

Nah di tengah agenda yang berentet kaya gerbong kereta di masa mudik lebaran, gw akan ngasih tips supaya stamina tetep terjaga dan ngga terserang flu :D Latar belakangnya adalah datangnya gw ke apotek Jaya Sentosa di Jalan Sunda buat periksa, kenapa gw tidur mulu di kelas. Gw sampe heran sendiri karena hal ini dimulai pas gw SMA. Paling parah, dulu pas SMA pelajaran PKN (Pendidikan Kewarganegaraan)-nya bu Kun Endah, beliau menjelaskan, gwnya tidur. Gw bangun, lalu gw nanya. Pas bu Kun ngejawab, gw udah tidur lagi. Alamaaakkk.

Pas S1 pun hampir semua anak SI yang pernah sekelas sama gw pasti tahu kebiasaan tidur di kelas ini. Duduk depan atau duduk belakang sama aja. Dosen selow atau dosen yang katanya scary pun sama aja. Gw pernah loh tidur pas kuliah Statistik-nya pak Soewono, and yaaaa like you all can guess gw dipanggil yang langsung bikin gw kaget “Hey Purworejo! Kenapa kamu tidur? Ronda kamu semalam?” yang gw jawab dengan “Hah…*mikir* iya pak.” Karena masih kaget dan belum sadar. Oh sigh.

Gw udah mencoba banyak cara, sebutlah itu minum air putih, ngemut permen, minta dicubitin temen, sama aja. Gw bisa tidur sambil ngemut permen, pernah malah tidur dengan lollipop di mulut. Pas gw cerita ke mbak liqo, gw disarankan ke psikolog buat hypno-terapi. Jangan-jangan gw ada trauma masa lalu juga. Gw udah bulat tekad nih mau ke psikolog, udah bikin janji juga. Nah sebelum ke psikolog, sehari sebelumnya gw telpon Bapak yang malah bikin gw mengurungkan niat ke psikolog karena dibilang “Eh Ma Rahma, itu tandanya kamu tipe orang yang gampang bosen, butuhnya aktif gerak. Apa lari-lari, atau aktif melakukan sesuatu, kalo diem duduk ya ngantuk. Nggakpapa, ngga bahaya kok. Bapak juga gitu, kalo ngajar duduk ya ngantuk makanya Bapak kalo ngajar sambil jalan-jalan. Ndakpapa. Kamu tidur di kelas aja pinter, nanti kalo ngga pernah tidur di kelas IPnya 4 koma malah hahahaha” *Bapak beneran ketawa* gw tercengang, dan seketika niat ke psikolog pun luluh lantak. Kalo diinget-inget sih emang gw ngga ada trauma apa-apa, masa kecil gw membahagiakan kok :D

Nah balik lagi, jadi k eke apotek Jaya Sentosa buat periksa. Setelah gw konsultasi, dokternya meriksa gw. Heran dia, ini orang sehat-sehat aja kok dari nadanya malah berharap ada sakit sesuatu. Segala normal dan sehat. Bahkan pas mau ngasih vitamin pun dokternya bilang “Saya kasih vitamin aja ya? Nggg…. Tapi kamu tuh sehat, makan juga oke ngga bermasalah. Ngga usah saya kasih vitamin lah ya.” Lalu dokternya menyimpulkan bahwa ngantuk ini timbul karena kurangnya oksigen ke otak yang bisa jadi karena metabolism kurang lancar. Tipsnya adalah olahraga. Jeng jeng jeng jeng. Iya, lo ngga salah baca kok. O L A H R A G A. Which is gw selalu kebanyakan wacana tanpa realisasi kalo disuruh olahraga *sigh in C minor

Nah, selain itu, di tengah himpitan dan desakan tugas kuliah dan kerjaan, gw tiap pagi minum honey-lemon. Sumve ini enaknya kebangetan, kalo boleh minum segelas gw mau deh minum segelas gede. Resepnya? Cuman lemon diperes trus dikasih madu secukupnya. Gw biasanya make setengah lemon tiap pagi, madunya pake madu murni bukan Madurasa ya :3 Diminum pagi sebelum ada makanan apapun masuk ke perut, dan jangan langsung makan abis nge-honey lemon. Tunggu minimal setengah jam. Awalnya gw ragu karena sejak kecil gw terpengaruh doktrin “Kalo makan buah asem pagi-pagi nanti sakit perut loh.” Nyatanya Alhamdulillah minum honey lemon yang asem itu ngga bikin gw sakit perut atau maag kumat. Khasiatnya? Bisa buat detoks, dan madu bisa jadi energizer buat seharian. Lebih lengkapnya bisa cek di blognya Andra Alodita :)

"Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah, 'Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibuat manusia, kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu).' Dari perut lebah itu keluar minuman madu yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan." - An Nahl: 68-69

sumber: http://www.alodita.com/2014/06/honey-lemon-shot-recipe.html


sumber: http://www.alodita.com/2014/06/honey-lemon-shot-recipe.html

Nggak sih, ngga seindah itu honey lemon gw. Gw pake gelas gede atau mug ijo Piala Dunia 2010, minumnya di kamar sambil nyengir-nyengir asem sambil baca buku atau ngerjain tugas atau kegiatan yang lain, yang jelas sih ngga sambil nyapu atau nyuci baju.

Pemuda Indonesia harus sehat! Karena kita adalah masa yang diperjuangkan proklamator dan pejuang kemerdekaan untuk membuat negeri lebih baik.

Pemuda Indonesia harus cerdas! Karena kita adalah harapan negeri untuk bersaing dengan otak dan tenaga China, India, Barat dan lainnya untuk menciptakan inovasi dan hasil terbaik!

Pemuda Indonesia harus rajin berdoa! Karena seberapa pun kita berusaha, bukan kita yang menentukan hasilnya. Ada Allah yang mampu menciptakan banyaaakk keajaiban.

Karena doa adalah senjata utama, dan belajar adalah pelurunya. (Diary, 16 Desember 2010 @B107 jelang UAS)

In Harmonia Kuliah Kerja Progressio

Tuesday, September 23, 2014
One of the sweetest things on earth is when a person told you that he/she is waiting for your blog updates.

Seketika lo merasa berharga. Rasanya tulisan lo dibaca, dan pembaca ngga malu untuk bilang ke lo kalo mereka abis membaca tulisan lo itu.... semenyenangkan itu. So yes, thank you all for letting me be here, feeding this angsajenius as a routine that I hardly try to do.

Semalem gw ditanya “Enak ngga kerja?” dalam konteks pulang kerja nyampe ke kosan udah jam 20.00 dan masih harus nerusin kerjaan sampe jam 23.00 (baca: mulai ngerjainnya 21.30 kok haaa) dan musti nyampe stasiun buat urusan kerjaan lagi jam 5.00 kurang. Sontak otak gw berputar kaya bumi yang berotasi dan berrevolusi, belom sempet gw jawab, pertanyaan lain muncul “Enakan kuliah kan?” and then whyyy why the answer is a yes. Jadi mahasiswa bener-bener stage di mana dunia serasa punya rame-rame, apa-apa bareng-bareng, ngetugas bareng-bareng, makan bareng-bareng, tapi ujian sendiri-sendiri dong :3 Nah kerja, in some cases will feel so much fun. Lingkungan yang nyaman, temen-temen yang nyenengin dan kerjaan sesuai bidang yang lo suka. Kerja, in my case, nyenengin ketika gw berkesempatan belajar hal baru yang bisa jadi sulit gw dapet dengan pemahaman serupa di bangku kuliah di petak-petak ruangan di kampus.  Life is always be a choice kok.

Gw selalu berusaha inget kalo berkeinginan mencapai hal luar biasa tapi ngga mau melakukan usaha lebih itu sama aja pengin berenang tapi ngga mau deket-deket air. Sia-sia. Sama aja berangan-angan belaka tanpa upaya, kalo bahasanya Bapak gw. Oh yes, I do some works currently, dan ini bukan kerjaan yang mengharuskan gw ngerjain rutinitas eta deui-eta deui. Joining in a project bikin lo harus ber-akselerasi dalam belajar. Dan langsung aplikatif, bukan pake case study yang bisa dicustom seenak kelompok supaya ngerjain tugas kuliahnya jadi gampang *pengalaman. Jadi buat kalian yang masih mahasiswa, take the chance! Karena pengalaman itu mahal harganya. Dan masa kuliah ngga akan keulang lagi walaupun lo kuliah lagi lagi lagi dan lagi.

Tapi yaaa begitulah. Ngebagi waktu ngga segampang yang ditulis di notes-notes kecil warna-warni itu. Terlebih buat gw yang sering ngga manut sama jadwal yang dibikin sendiri. Kuliah, sambil kerja, sambil ikutan organisasi mungkin akan menyita energi lo lebih banyak dibanding lo cuma kuliah, ngerjain tugas, belajar buat ujian dan praktikum aja. But believe me, ketika lo mulai berumur 22 tahun, lo akan berpikir “Aaah I did it. Setiap detik pengalaman dan kebersamaan dengan orang-orang di kelas, organisasi dan tempat kerja punya peran atas terbentuknya gw yang sekarang.” Kalo ngga dipush harder, stage skill kita bakal segitu-gitu aja. Yaudah ngga berkembang, mandeg aja di level itu. Kaya otak yang jarang dipake mikir, rasanya begitu disuruh mikir bagaikan gurun yang disiram hujan.

Apa kabar kuliah? Baiik alhamdulillah. Kuliah semester ini 12 SKS dengan komposisi 6 mata kuliah, masing-masing 2 SKS. Jadwalnya sesuatu pisan lah, Senin sampe Jumat ada terus. Kan enak yaaaa kalo dibikin dua hari aja, gw bisa pulang kampung tiap minggu nananaa~ Gw ambil prodi Informatika yang di ITB dikenal dengan nama IF, sama dengan di IT Telkom. Gw ngga tahu deh kalo di Telkom University Informatika dikenal dengan singkatan apa :3 Nah di S2 IF ITB, kita harus ambil satu opsi dari pilihan opsi yang tersedia, ada Sistem Informasi, Teknologi Informasi, Business Intelligence, daaann lain-lainnya. Tentu saja gw milih SI. SI selalu terdepan selalu di hati *joget beruang* Cemacem  isinya temen-temen SI yang tiap hari menanggung suka duka tugas bersama ini, ada yang baru lulus ada yang udah lulus bertahun-tahun lalu. Ada yang udah punya anak, ada yang lagi ngurus supaya segera nikah dan ada yang belom nikah. Ada yang jago coding sampe dapet sebutan profesor, ada juga yang liat compiler aja udah jiper. Ada yang pernah bolak-balik Jakarta Bandung tiap hari demi kuliah di Bandung dan ngajar di Jakarta, ada yang bolak-balik Bekasi seminggu sekali demi ketemu anak tercinta, ada juga yang leyeh-leyeh dan nyuci baju tiap hari minggu. Ada yang lulusan ITB, ada juga yang lulusan IT Telkom (which is sebagian besar alumni IT Telkom dan sodaranya yaitu Politeknik Telkom) dan perguruan tinggi di lain di Indonesia. Ada yang tiap kuliah siang udah ngga konsen lantaran cunduh dan laper, ada pula yang selalu on tiap dosen ngejelasin. Ada yang dulu ngga boleh nonton Meteor Garden sama orangtua karena masih SD, ada juga yang udah kuliah pas Meteor Garden tayang. Betapa beragamnya kami! One thing I love about being with them is the ambience you cannot probably get instantly when you meet new people.  Di minggu pertama kuliah, anak-anak SI langsung disatukan oleh perasaan kuatir gimana nasib mata kuliah Algoritma & Pemrograman dan makan-makan di kantin.





Update ilmu, semenyenangkan itu! Allah aja janji bakal mengangkat derajat orang yang berilmu, jadi emang harus lurus-lurus niat sih kuliah ini. Mau dapet nilai aja, pengin lulus dapet gelar belaka, atau cari ilmu demi kebahagiaan dan kesejahteraan dan kebermanfaatan di dunia dan di akhirat. Aheey.
Kemaren juga ada temen yang nanya sama gw, ngga tertarik apa ikutan organisasi atau kegiatan-kegiatan cemacem lagi. Ngg..... every of us has our own priority. Ikut cemacem organisasi udah bukan prioritas gw sekarang. Rasanya semacem “udah bukan umurnya deh kayanya”, jadi sekarang tentu aja gw lebih selektif ikutan event atau lomba. Event yang mendatangkan keuntungan buat gw, itu yang mungkin akan masuk list. Keuntungan network yang oke, ilmu baru, akselerasi skill atau akselerasi jumlah tabungan di rekening haha. Oh yes let’s be realistic. Pun lomba. Karena gw ngga mau energi gw teralokasikan di tempat yang ngga semestinya. Tugas kita banyak, butuh energi yang juga banyak, memberi manfaat untuk sesama adalah salah satunya, maka jangan sampe kita fokus di hal-hal yang sia-sia.

Let’s make priority. And hello world, bersiaplah untuk kiprah kami.

Rahma, di kereta Bandung menuju Jakarta

September 2014: Jawaban dari Mengusahakan Masa Depan

Sunday, September 14, 2014
Kalau ibarat punya peliharaan dan angsajenius ini adalah peliharaan gw, mungkin sekarang dia udah jejeritan minta makan sama emaknya. Maafkan ya nak, emakmu ini lagi kelimpungan adaptasi sama amanah baru sampe lupa sama komitmen mau one day one post (yang nyatanya lagi-lagi sekedar wacana, ooo deep sigh). 

Yep, and here I am. Coming back to give some splash news yey!

Masih hangat rasanya perjuangan ngurus syarat-syarat beasiswa calon dosen dari Dikti (bisa dibaca di sini: Juli 2014: Rangkaian Mengusahakan Masa Depan). Mulai dari bolak-balik ke SDM Telkom Unv di lantai 3 sampe ke Jakarta bermodal tiket Baraya, ditambah kebut-kebutan sama tukang ojek, semuanya di bulan puasa. Emang ya rejeki Allah itu luas, luaaaasssss bangeeettt. Makanya kalau mau minta, minta sama yang punya dan yang ngatur rejeki, Allah. 

Oke singkat cerita, setelah digantungin sama Dikti tanpa ada pengumuman apapun di manapun, ngga di web Dikti ngga juga di web LPDP, akhirnya dua minggu yang lalu, abis Isya gw dikagetkan sama mention dari adek kelas SMA. Segera gw cek di web-web yang kemungkinan ada pengumumannya. Mulai dari beasiswa.dikti.go.id/dn yang nihil, ke LPDP yang kali aja ada karena katanya bakal kerjasama, eh nihil juga. Lalu cek di web sps.itb.ac.id yang juga nihil. Oh Allah tangan udah dingin gini, kenapa tak kunjung nemu :3 Akhirnya gw cek langsung ke web dikti.go.id daaaaann… ada pengumumannya. Heartbeat makin kenceng, tangan makin dingin nunggu download lampiran peserta yang lolos. 

Kaya gini ternyata rasanya nunggu kepastian, berharap hasilnya IYA tapi di saat yang sama khawatir ternyata ENGGA. 


Jadi beasiswa calon dosen ini adalah beasiswa dari Dikti yang dikasih buat mereka yang mau S2 atau S3 dan berencana berprofesi menjadi dosen. Buat tahun ini, bukan lagi kita daftar dan akan otomatis ditempatkan oleh Dikti di perguruan tinggi yang membutuhkan melainkan kitanya udah harus punya kontrak dengan perguruan tinggi yang mau menerima kita menjadi dosen tetap. Gw ngajuin ke Telkom University. Banyak banget kemudahan kemaren, salah satunya dari Kabid SDM yang baiiikkk luar biasa pak Romat Saragih dan tim di SDM Telkom Unv, TASS dan tentu saja ibu Warek II dan pak Rektor yang memberi banyak kemudahan dalam prosesnya. Gw tetep bakal lewat seleksi kok anyway. And yes, couldn't thank more to anyone who helped. Semoga Allah membalas dengan kebaikan yang berlipat-lipat :) 

Nah gw udah officially being a student nih 3 minggu ini. Update ilmu selalu semenyenangkan itu ya. Duduk di kursi kuliah, merhatiin dosen ngejelasin, nyatet, making new friends, praktikum daaann segala atribut mahasiswa lainnya. Awalnya, feel jadi mahasiswa ITB masih sangat samar. Hari-hari pertama kuliah isinya malah keingetan jaman kuliah di IT Telkom yang zuper ngangenin itu. Apa daya, IT Telkom terlalu memikat erat, ditambah enam tahun tinggal di Dayeuhkolot pula. Seminggu berlalu baru deh menghayati jadi anak ITB :3

Soon! Gw akan cerita pahit asem manis pedesnya jadi mahasiswa lagi. I'm currently in the middle of something right now. 

Kemaren ada update instagram dari adek kelas SMA gw yang sekarang jadi calon dokter dari UI, katanya:

Mari, mengulang doa :)