jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Betapa Bedanya Nilai Uang, Di Sana dan Di Sini

Tuesday, July 22, 2014
Mau kemana mbah?
Mau jual ayam bu. Kemaren anak saya nelpon bilang 'Mbok, uangnya masih ngga? Kalo habis aku transfer nanti' trus ya saya jawab "Masih, nggak usah tranper tranper sekarang, nanti aja pas lebaran.
Lalu ayam betina itu terjual seharga limapuluh ribu.

Tinggal  di kota berbekal pengalaman tumbuh di desa bikin gw mikir, nilai uang di kota bener-bener dihargai sedemikian murah. Parkir aja ngga mau dikasih seribu, mintanya dua ribu. Pengemis di perempatan kalo dikasih receh limaratusan suka ngomel-ngomel bilang kurang. Mahasiswa, sekali makan pasti ngga kurang dari lima ribu. Makan pake ayam, udah habis duabelas ribu. Ngga cuma sampe di situ, setelah kerja, gw menyaksikan gaya hidup temen-temen kuliah banyak yang berubah. Sebentar-sebentar jajan di cafe yang sekali duduk selembar seratus ribuan melenggang. Seminggu sekali ke mall yang ngga mungkin ngga ngeluarin sepuluh ribu doang. Yang ongkos parkir mallnya kalo dibawa ke kampung gw udah bisa buat makan satu keluarga seharian. Lima puluh ribuan melayang dengan cepetnya. Ah, ngga heran, cara dapet uangnya mungkin memang lebih gampang dibanding orang-orang kampung gw.

Di sini, desa yang mayoritas petani, untuk bisa bertahan hidup dengan dapur mengepul adalah hal yang diusahakan setiap anggota keluarga. Buruh tani cuma dibayar ngga lebih dari limapuluh ribu sehari, dengan jam kerja dari pagi sampe sore, belepotan lumpur dan dijemur di bawah matahari. Lalu limapuluh ribu itu akan dipakai untuk alokasi kebutuhan beberapa hari. Mbah yang jual ayam tadi, karena tinggal sendiri, mungkin cukup dengan membeli bayam seikat dan tempe tiga biji seharga seribu untuk buka dan sahur. 

life is not always that easy
Temen gw pernah bilang "Ini lah Mak bedanya kerja pake otak sama pake otot." dan gw mengangguk setuju. But the point is, uang dihargai sedemikian murahnya di kota, padahal di desa, uang seribu pun sangat berarti. 

Gw pernah ngerasain sendiri, pas kuliah, saat kebutuhan bulanan membengkak lantaran ngerjain TA, dan tabungan habis, uang bulanan pun sama nasibnya. Tipis. Gw cuma beli nasi tigaribuan buat sarapan, dan gw doreng ikan asin sendiri. Sorenya, gw mengulang hal yang sama atau memilih beli gorengan dua ribu untuk bertahan sampe paginya. No, gw memilih untuk ngga minjem uang temen. Bilang ke orangtua jelas sebuah pilihan menggiurkan, tapi gw ngga mau. Gw harus bertanggungjawab dengan jatah bulanan yang sudah dianggarkan, walaupun harus makan ikan asin sampai awal bulan tiba lima hari kemudian.

Ngga salah kan menikmati hasil kerja sampe lembur-lembur gini? Sama sekali ngga salah. Tapi, di luar sana banyak orang yang sangat bersyukur hanya dengan mempunyai uang lima ribu di dompetnya untuk sekeluarga seharian. Salah kalau kita ngga bersyukur. Bukankah kepala kita akan tengengen kalau selalu mendongak?

Tengengen = leher pegel karena terlalu lama melihat ke satu arah saja. 
e pertama dan kedua dibaca seperti dalam teh, e ketiga dibaca seperti dalam kangen.

Juli 2014, Rangkaian Mengusahakan Masa Depan

Monday, July 21, 2014
Ini adalah bagian dari cerita mengupayakan masa depan, dengan tokoh bernama Rahma (nama sebenarnya) dan tokoh-tokoh lain yang juga nama sebenarnya. Karena nama Bunga udah terlalu mainstream.


13 Juli 2014, 02.30 di kosan Nisa di Pasteur
Gw ngulet-ngulet sambil mengerjap mata. Disergap rasa ngantuk yang belom lunas ditambah dinginnya Bandung bener-bener tantangan buat bangun jam segitu dan.... harus MANDI. Iya mandi, kegiatan yang mengharuskan badan terguyur air, membangunkan syaraf-syaraf ngantuk tanpa kompromi. Hari ini adalah hari besar, bagian dari serentet cerita mengusahakan masa depan. Aih, gw suka banget kalimat barusan. Gw harus ke Bogor, jauh-jauh, demi tes TPA di IPB buat ngurus syarat daftar beasiswa. Skor yang diminta adalah 550 dan skor TPA yang gw punya cuma 520 well yeah itu udah sangat alhamdulillah karena rasanya abis ngerjain TPA kepala bener-bener berasap. Sambil senyam-senyum sendiri inget buka puasa semalem, salah satu upaya menghangatkan suhu ruangan (ngga ngaruh pula kenyataannya), gw sahur, memaksakan makanan masuk karena gw butuh energi ekstraaaa buat mikir yeaahhh *gaya Bejita :3

Jam 3.30 gw udah duduk cantik di lobby Cipaganti BTC, hasil jemputan bapak taksi sepuluh menit yang lalu. Eniwei gw baru tahu kalo tarif minimum Blue Bird naik jadi 35.000 which is so mahal buat jarak yang seuprit gitu, yang aslinya argo cuma menunjukkan 13.000. Tapi sungguh, masa depan bener-bener layak diperjuangkan, dan bayar taksi mihil pagi buta salah satu caranya. Gw akan naik travel jam 4.00 yang udah dipesen dari dua minggu sebelumnya. Ini salah satu perjalanan jarak dekat paling terencana. Iya, apalagi kalo bukan karena gamau repot di detik-detik terakhir hahaha.

Lalu Rahmanya tidur sepanjang perjalanan, bangun-bangun udah mau keluar tol Bogor.....

06.45, sekitaran IPB Baranangsiang
Kombinasi dateng kepagian, kuatir mules pas tes karena mandi kepagian, dan sendirian. Ciamik! Nooo, I was really not that desperate kok, I'm totally fine. Hal-hal ngga terduga selalu berhasil bikin lebih bahagia, dan pergi sendirian salah satu caranya. Tes dikerjakan dengan khusyu, selain karena tempat tesnya nyaman, gw juga udah tahu triknya, ngga blank kaya pas tes pertama walaupun dari segi latihan soal tes kedua ini ngga lebih well prepared dibanding yang pertama. Optimis! Lalu keluar ruangan disambut hujan gerimis. Melengganglah gw menuju terminal dan langsung nyamber bus pertama yang siap meluncur ke Bandung. 

16 Juli 2014
Setelah beberapa hari terakhir agak cuek sama hape, khusus hari ini ada sesuatu yang sangat gw tunggu-tunggu. Tiap bunyi ada SMS, langsung ngeceknya sambil melotot. Eng ing eeng, SMS yang ditunggu datang juga. Skor gw udah keluar iyey! 643,5. Rasanyaaaa...... alhamdulillah, Allah tanpa pertolonganMu ngga akan skor segitu bisa didapet. Nah TPA Bappenas ini sebenernya akan dikirim hasilnya ke domisili, but it takes approx one week long. Karena buat syarat beasiswa yang maksimalnya itu besok dikumpul ke ITB, gw ngga punya pilihan lain selain meluncur ke OTO Bappenas buat ngambil langsung. Besok pagi. Lalu langsung balik Bandung secepetnya. Ngesubmit syarat beasiswa. Kejar-kejaran sama deadline fufufu.

Sambil mikir gimana caranya nemuin kantor OTO Bappenas yang ada di gedung Yarnati jl Proklamasi Jakpus itu, gw ke ITB mau ngambil cetak ulang sertifikat Toefl ITP (yang ternyata belom jadi aaaaakkk noooo!!) akhirnya gw ke Annex, bagian registrasi maba buat minjem sertifikat Toefl yang udah gw kumpulin buat daftar kemaren, gw scan dan gw fotokopi warna. Lagi-lagi Allah nunjukin kuasaNya, bapak petugasnya baiiiiikkkk aneeeeutttt. 
"Pak buat syarat beasiswa dikumpul maksimal besok jam berapa ya?"
"Jam 12 siang."
"Hmm..Pak, saya kan tes lagi TPAnya, nah besok harus ngambil dulu ke Jakarta. Kayanya kalojam 12 ngga kekejar, boleh agak sorean ngga pak?"
"Yaudah, jam 3 ya. Tutupnya jam 3."

Rahmanya langsung ngebut menuju kampus ngurus syarat lain, perjanjian dosen tetap sama kampus.

Nyampe kampus gw langsung ke ruang sekretaris Warek II tempat gw ngasih surat buat ditandatangan. Ternyata.... suratnya masih utuh dan bersih. Demi deadline, gw ke bu Warek II dan ngejelasin duduk perkaranya, dan ttd pun didapat. Belom selesai, gw masih harus ke Rektor karena ttd perjanjiannya harus sama Rektor. Pak Rektornya udah masuk ruang rapat aaaakkk. Alhamdulillahnya sekretarisnya mau nyusulin ke ruang rapat karena gw bilang ini urgent. See? Allah ngasih kemudahan dan pertolongan bertubi-tubi setelah sebelumnya gw ngurus surat lewat Kaprodi, Wadek, dan berjenjang-jenjang di SDM yang juga walaupun bolak-balik berkali-kali, dibantu oleh orang-orang baik yang Allah kasih.

Oke tinggal TPA yang harus gw ambil sesegera mungkin besok. Bismillah..

17 Juli 2014
Setelah sekian lama, ini adalah salah satu hal yang pengin banget gw dapet. Kaya kata Siti pas ngerjain TA 2012 lalu "Ini hal pertama yang Iti pengen banget capai setelah dulu pengin masuk jurusan blabla (lupa) abis lulus SMA, karena setelah lulus kuliah ini Ti boleh nikah." Everyone has their own reason to do things, and I strongly believe when we start from the WHY, what we do next will be more directive. 

Nongkrong jam 5.30 di Baraya Surapati nungguin travel jam 6.15 sendirian sambil ngutak-utik hape yang aslinya ngga diapa-apain dan berakhir baca Al Ma'tsurat karena berharap mendapat berkah dan kemudahan dengan mengawali hari dengan sesuatu yang baik, mengingat Allah.

Gw udah search Google maps tentang lokasi Jl Proklamasi, ternyata ngga jauh dari Cikini, trayek travel yang gw ambil. Cikininya dimana dan ke OTO naik apa? Mari kita pikirin nanti :3 Daripada baca peta, gw lebih milih nanya orang, yaa dengan risiko nyasar-nyasar sih. You know, I really really am bad on reading maps *sigh.

Berbekal petunjuk dari ibu-ibu sebelah gw di travel, jam 9.30 gw turun di perempatan antah berantah dan jalan kaki karena katanya deket. Eh taunya salah arah, harusnya lurus gw malah belok kiri. Untung ada tukang ojek baik hati yang mau nunjukin jalan walaupun gw ngga naik ojeknya. Yak... jalan kaki berlanjut, setelah 500an meter dan tiga kali salah masuk gedung, akhirnya gw sampai ke gedung Yarnati tempat OTO Bappenas berada. Hasil diambil, dan keluar lagi. Yaampun proses ngambil hasil ini ngga nyampe 5 menit lah. Lalu gw melesat ngadang bajaj di depan gedung, berharap bisa lebih hemat daripada taksi.

Bajaj tak kunjung datang ngg ngg... Gw melambai NO NO NO ke taksi Blue Bird yang udah berhenti di deket gw, sambil ngebatin dengan geer "Wih si taksi tau aja gw butuh angkutan, tapi gak ah mihil." Ngga taunya taksinya bukan nungguin gw tapi lagi ngeliatin orang yang (kayanya) nyetop duluan. Sakitnya tuh...di siniiiiiiiiiiiiiiiiiii :(

Hah sekarang ngga boleh geer-geer lagi. Maluk. Akhirnya gw nyetop bajaj yang jalan pelan-pelan, gw jelasin gw harus kemana. Akhirnya setelah agak bingung sama alamat yang gw kasih, gw pun nyampe di pool Baraya. Bajajnya baikkkkk dan helpful banget. Pertolongan Allah datang bertubi-tubi. Gw pesen travel tercepat yang ternyata jam 10.15 dengan supir yang sama dengan yang nyetirin travel berangkat barusan. 
"Loh teh, udah mau ke Bandung lagi?" tanya si supir dengan ekspresi kaget.

And leksgooooo! Gw duduk selonjoran di belakang karena kosong, harap-harap cemas sambil berhitung perkiraan waktu. Kenyataan berkata lain, jam 13.00 posisi masih di Bekasi. Ya Allah toloooong :""" Gw sampe nangis di jalan karena bingung dan kuatir keburu tutup. Setelah dzikir Allahumma yassir wa latu'asiir sepanjang jalan, jam 14.50 travel keluar tol Pasteur. Ya, it was Baraya day! 9 jam naik travel rasanya bener-bener mual pengin muntah dan cenut-cenut.

Gw berhitung cepat, kalo ikut sampe pool Surapati lalu ambil motor lalu ke ITB, ngga akan kekejar. Akhirnya gw turun di Pasteur dan nawar ojek ke orang yang ternyata bukan tukang ojek. Maygadd dodol kok ya ngga abis-abis. Lalu bertemulah gw dengan tukang ojek asli yang gw pesenin kalo gw butuh ngebut. Ternyataaaa... beneran ngebutnya ngga main-main, gw merinding sendiri duh duh duh. Alhamdulillah, loket emang udah tutup tapi bapak Annex yang baik hati masih ngebolehin gw nyerahin berkasnya. Berkas diserahkan, dan gw minta dianter ke pool Baraya buat ambil motor, kali ini pelan-pelan aja ngga usah pake ngebut. But yes, the good thing is, kalo ojeknya ngga beneran ngebut, ntah bapak petugas Annex udah pulang atau belum. Lagi, Allah menunjukkan kuasaNya.

Buat gw, dapet beasiswa ini seperti bukan pilihan tapi keharusan, atau semacem pilihan yang harus berhasil. Gimana engga, adek gw masuk UI tahun ini dan uang semesternya juga ngga murah, udah segede ini masa masih mau minta mulu buat bayar kuliah. Selain, siapa tahu Allah kasih rejeki jodoh sebelum lulus, in syaa Allah adanya beasiswa ngga akan memberatkan beliau walaupun beliau bisa jadi udah tahu risiko nikah sama anak kuliahan. Aih, beliaaaau :3 :3 :3

In life, kita sering banget dihadapkan pada pilihan-pilihan sulit yang bikin kita hampiiiirr aja memilih buat nyerah. Gw sendiri percaya, barangsiapa menyerah ia kalah. Usahakan dulu, kalaupun hasilnya belum sesuai harapan, kita bisa mundur dengan terhormat tanpa ada penyesalan. Gw selalu diajarin Bapak buat ngga berandai-andai ah coba dulu gini, coba waktu itu gitu dsb. Coba, kalo gagal yaudah, gw ngga akan nyesel karena belom nyoba. Gw juga percaya banget sama janji Allah Mudahkan urusan orang lain maka Allah akan memudahkan urusanmu. Bener-bener, Allah sesuai prasangka hambaNya :)

Usaha sudah dimaksimalkan, tinggal tawakal apapun hasilnya nanti. Masa depan, seperti apapun hasilnya nanti, selalu layak untuk diperjuangkan. Ngga lupa, makasih buat semua pihak yang bersedia direpotin. Allah Maha pemberi balasan terbaik :)

Salam, 
Rahma Angsajenius

Mendewasa

Sunday, July 20, 2014
Hi there! Apa kabar di sana? Wishing you in a good mood and health and all J

Pulang kampung selalu membawa cerita sendiri. 2014 ini adalah mudik lebaran keenam sejak memutuskan buat kuliah di Bandung. Dan kayanya untuk beberapa tahun ke depan pun asal mudiknya masih sama, dari Bandung. Mudik kali ini adalah mudik dengan KTP yang kalo dihitung mundur udah menunjukkan angka 22. Well, 23 kurang 2 bulan masih terhitung 22 kan? :p

Siang tadi gw ngebukain album lawas. Ada foto KKN bapak, wisuda bapak, wisuda ibuk, nikahan bapak ibuk, dan tentu saja album favorit adalah album yang isinya kumpulan foto-foto kecil gw dulu. And it feels like WOW! Bocah tanpa leher (saking gendutnya) udah tumbuh segede ini *ngaca*

Yang paling berasa banget bedanya dari mudik beberapa tahun sebelumnya adalah perlakuan orang tua. Gw lupa haditsnya, tapi kurang lebih intinya adalah perlakukan anakmu seperti raja sampai ia berumur 7 tahun, lalu 7 tahun kedua which is umur 7 – 14 seperti tawanan perang, dan seterusnya perlakukan ia seperti sahabat. Berada di rumah selalu sukses bikin keinget nakal-nakalnya jaman dulu. Disuruh apapun jawabannya cuma satu “Nggih, sik.” (Iya nanti dulu) yang ujung-ujungnya kena omel hampir tiap hari. Disuruh nyapu, nanti. Disuruh ngambilin gunting, nanti. Disuruh nyuci piring, nanti. Disuruh shalat, nanti. Giliran disuruh makan, langsung. Duh!


Di umur segini, udah bukan jamannya lagi sak-sik-sak-sik alias iya nanti-iya nanti. Umur segini udah seharusnya ngerjain kerjaan orangtua tanpa harus diminta. Sebelum mudik kemaren, di liqo dibahas tentang kewajiban anak dan orangtua. Di sana disebut kalo oleh-oleh terbaik buat mudik nanti bukanlah makanan berkantong-kantong melainkan bakti anak. Dan berasa banget juga, di umur segini, perlakuan orangtua beda dibanding beberapa tahun lalu. Bahan obrolannya, tingkat trustnya, dan ngga jarang kita udah dilibatin buat banyak urusan serius. Mahabesar Allah yang mengijinkan kita tumbuh, ngga cuma membesar tapi juga mendewasa.

Rabbighfirli waliwaalidayya warhamhuma kamaa rabbayyani shoghiiro. Ya Allah ampunilah aku dan kedua orangtuaku serta sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku waktu kecil.

Yak, tunggu apa lagi. Ramadhan salah satu momentum paling pas buat memulai kebaikan, ngga perlulah menunggu nanti. Selamat menunjukkan bakti terbaik buat orang tua! J

Moh, Nanti Sombong

Friday, July 04, 2014
Dalam suatu kesempatan pulang kampung, gw kaget dengan kamar bapak ibuk yang dipenuhi tempelan foto anak-anaknya. Ada pas-foto saat TK, SD, SMA, wisuda, dan foto wisudaan bapak. Terheran-heran gw nontonin betapa banyaknya foto yang dicetak (lumayan) besar dan ditempel-tempel gitu aja di dinding. 

"Buk, kenapa ngga ditempel di ruang tamu aja satu yang bagus?"
"Bapak nggak boleh, nduk."
"Lho kok? Kenapa?"
"Nanti kuatir ditanya orang, kalo ditanya nanti pas jawab kuatir ada rasa pengin pamer. Nanti jadi sombong."
Sleketep. Gw terdiam.

Yang namanya hati, ngga bisa ditebak kapan berubahnya. Sekarang terpancang niat ngga mau pamer, bisa jadi pas ada tamu yang nanya "Waah mbak Rahma udah wisuda ya, cantik banget." *yaudah si blog-blog gw, terserah dong ya bikin contohnya :p* tiba-tiba rasa sombong itu muncul tanpa bisa dibendung. Ah kagum banget deh sama bapak.


Daripada tiba-tiba mulut susah direm buat cerita membesar-besarkan diri sendiri, padahal semuanya ngga akan terjadi tanpa ijin dan kuasa Allah, mending cari aman menghindari sejak dini toh? 

Selamat menjalani bulan Ramadhan, barakallah barakallah :))

RSPQ

Wednesday, July 02, 2014
Dari Abu Hurairah, dia mendengar Rasulullah bersabda ”Apabila anak Adam meninggal dunia maka terputuslah amalnya kecuali dari tiga hal (yaitu) sedekah jariyah, ilmu yang diamalkan (diajarkan) dan anak soleh yang mendoakannya.” (H.R. Muslim)

Mengajar berarti berbagi. Pepatah Barat bilang, happiness is only real when shared. Pepatah Purworejo bilang, knowledge is only real when shared atau dalam bahasa asli berbunyi sejatine ngelmu kasunyatan yen dibagi.

Sejak November tahun lalu, melalui reply iseng di twitter dilanjutkan dengan obrolan personal antara gw, Jamil dan Alfi yang dua-duanya adalah rekan SC PDKT 2012, gw ditawarin ikut ngajar di RSPQ (Rumah Singgah Pecinta Qur’an). Ngajar apa aja bebas katanya. Waktunya bebas sebisa gw katanya. Tinggal nyesuain karena RSPQ biasanya ada ngaji bada maghrib dilanjut belajar bareng kakak-kakak yang dateng. 

Gw terus mikir, mau ngajar matematika eh ngga jago-jago amat. Plus musti ada pemisahan berdasarkan kelas. Mau ngajar IPA, musti baca lagi. Mau ngajar ngaji, udah banyak yang lebih jago. Akhirnya gw memutuskan ngajar bahasa Inggris.

I will make it fun. Ngga ada pemisahan kelas, dan bakal banyak nyanyi-nyanyi. Gw pengin anak-anak ini berani speak up, ngga cuma fasih berbahasa Sunda aja. Gw pengin mereka berani melihat dunia. Gw pengin anak-anak dari pinggiran Bandung ini ngga kalah sama anak-anak kota Bandung yang punya fasilitas lebih mencukupi. Gw pengen mereka ngerasain enaknya belajar bahasa Inggris kaya yang gw rasain waktu gw seumuran itu. Gw pengen berbagi apa yang gw bisa, sedikit mungkin, tapi minimal gw mencoba.

Anak-anak di RSPQ manis-maniiiiiss banget. Rata-rata mereka adalah anaknya warga sekitar Sukabirus, kampung yang mepet kampus tapi bertolak belakang banget sama kondisi mahasiswa. Dari sisi ekonomi, kelihatan banget njomplangnya. Dan yang gw denger dari bu Ntin, salah satu warga yang peduli dan ikutan ngurus RSPQ, ada orang tua murid yang bilang “Udah, ngapain belajar rajin-rajin, abis lulus nanti mendingan bantu bapak mulung sampah.” Sediih. Cita-cita anak-anak dipatahkan oleh orangtuanya sendiri, sementara di luar sana orangtua lain sibuk memupuk harapan dan cita-cita anaknya.

Hari pertama ngajar, antusiasme anak-anak luar biasa dahsyatnya. Mereka malu-malu tapi mereka mau, tergambar dari mereka yang diam-diam membaca tanpa suara apa yang gw tulis di papan. Awalnya, membaca nyaring cuma 2-4 orang yang mau, yang lain malu-malu, tapi Alhamdulillah lewat lagu, mereka jadi berani mengucap kata demi kata dengan nyaring. Gw emang ngga melakukan pemisahan kelas, semua jadi satu mulai yang belum sekolah sampe yang SMP kelas 1. Treatment per anak yang gw bedakan.

Diawali dengan nanya “Hi, what’s your name?” yang musti dijawab dengan “My name is…….” oleh setiap anak, rasa percaya diri anak-anak pinggiran ini gw pupuk. Awalnya, buat ngomong my name is aja mereka ngga mau, ngga pede, dan banyak yang salah pengucapan. But that’s alright since it’s a good start that they already willing to speak up. Skill speaking gw asah lewat lagu. Ajaibnya, anak-anak ini cepet banget mencerna gimana ngucap kata demi kata di lagu yang mereka hapal di luar kepala. Setiap menguasai lagu baru, gw ajak mereka tahu arti per kata dan cara ngucap yang benernya.  Setelah itu mereka musti spelling per huruf. Percaya deh, sekesel-sekelnya lo karena keberisikan mereka selama jam belajar, terobati seketika pas mereka bisa ngucap dengan bener dan spell hurufnya dengan bener. Pernah mereka gw kasih puzzle season yang harus mereka susun, setelah itu kami ngebahas tentang season di Negara-negara empat musim. Beberapa kali gw bikin role play dimana mereka harus berdialog sama pasangannya dengan teks dialog yang gw tentukan. Gw akan muter ngecek satu per satu, dan ini udah cukup bikin mereka grogi :p Beberapa kali juga gw bikin teks bacaan sederhana di papan tulis untuk dibaca bareng-bareng. Gw kasih list vocab yang harus mereka hafal untuk kemudian gw tes listening dan writingnya lewat narasi dengan vocab tertentu yang musti mereka tulis setiap kali gw ngomong dalam cerita itu.

Misalnya gw lagi ngebahas family member, di papan tulis bakal gw tulisin semua vocab family member beserta artinya. Lalu gw akan mendongeng, dan anak-anak harus mencatat setiap kata yang berisi family member yang gw ucapkan. Hasilnya? Amazing! Mereka bisa nangkep dengan sangat baik, rata-rata bener semua atau salah dua.

Bagian paling challenging buat gw adalah ngasih lagu baru tiap pertemuannya karena itu yang bikin mereka semangat dan berani speak up. Gw kehabisan stok lagu saat Twinkle-Twinkle, Brother John, Old McDonnald, Ten Little Indian, If You Happy and You Know It , Que Sera Sera, My Bonnie dan semua lagi yang gw kasih udah mereka hafal. Akhirnya gw sampe ngasih We Shall Overcome kaya yang di My Name Is Khan _-_ serta nyeritain sejarahnya lagu itu, gw tambah beberapa bait buat Old McDonnald dan My Bonnie, gw ajarin yel-yel energizing G.O.O.D J.O.B., dan di pertemuan terakhir, karena mereka minta terus lagu baru, gw kasih deh tuh Open Banana sama gerakannya juga. Cem icebreaking workshop aja ya :3

Buat menjaga supaya mereka ngga berguguran tiap pekannya, gw menerapkan sistem tanda tangan di tiap akhir pertemuan, dan buat mereka yang udah punya 10 ttd bakal dapet hadiah dari gw. Hadiahnya cuma penghapus dan pulpen lucu-lucu, tapi rupanya itu udah lebih dari cukup untuk ngebikin mereka rajin dateng dua kali seminggu buat belajar bahasa Inggris.

Selain bahasa Inggris, anak-anak RSPQ juga belajar matematika, ngaji, IPA dan lain-lainnya. Yang ngajar ya mereka yang mau. Ini bukan soal mampu atau nggak mampu kok, tapi mau atau nggak mau. Memilih menutup mata atau mengakui kalau kita punya sesuatu untuk berkontribusi.

Dan akhirnya saat perpisahan itu tiba. Sediiih rasanya, apa daya karena gw pindah kosan dan jadwal belajar bareng di RSPQ itu bada maghrib sampe jam 20.00 ya gw memutuskan untuk pamit. Nyenengin banget ada di antara anak-anak ini. Seneng yang berlipat juga terasa pas ketemu di jalan dan mereka manggil atau bahkan mendekat buat salim. Lebih bahagia lagi saat ngeliat mereka di jalan nyanyi-nyanyi lagu yang pernah gw ajarin. Anak ter’bandel’ pun ternyata bisa ngikutin, dan bahkan sambil nunggu, sementara yang lain pada ngobrol, dia nyanyi-nyanyi lagu-lagu berbahasa Inggris itu. Moment of joy~

Tentu saja selama ini gw ngga sendirian (walaupun seringnya sendiri) pas ngajar. Tapi didaulat sebagai pengajar utama emang jadi amanah tersendiri. Dan sekarang, setelah gw pamitan, anak-anak RSPQ ini butuh sosok kakak pengajar bahasa Inggris baru yang lebih keren. Lo mungkin orang yang mereka butuhkan, jadi kalo berminat feel free to text me or just mention on my twitter.


Dan bukankah ketika anak-anak ini nanti tumbuh besar dan mereka memanfaatkan ilmu yang didapet dari RSPQ, kita tak akan luput dari pencatatan malaikat atas ilmu yang bermanfaat? Bukankah jika dari cerita-cerita bijak yang kita ceritakan mereka bisa mengambil hikmah dan menerapkannya, amalan kita akan bertambah? Allah Maha Melihat. Berbagi tak harus menunggu nanti. Yuk berkontribusi! J