jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Kenapa Harus Menulis? Wawancara (Bayangan) Bersama Angsajenius

Tuesday, January 28, 2014
Manusia hidup ada batas akhirnya. Seorang temen di SPJ Bandung pernah bilang "Sembilan jam yang aku punya udah dibeli orang, hak mereka untuk memakai tenagaku di jam itu. Tapi aku mikir mba, yang ku bawa mati bukan itu aja, bukan gaji. Makanya aku ngga mau ngabisin waktu buat kerja aja. Fokusku tetep dakwah mba." 

Gw jadi berpikir, bener apa yang dibilang temen gw itu. But anyway, kali ini bukan itu yang mau gw bahas. Intro ngga nyambung kadang diperlukan kok, kaya es teler yang dikasih topping nangka. Lezat karena campur-campur. Hahaha.

Beberapa temen gw cerita hal yang sama. Mak gw pengen nulis, tapi blablabla and the bla bla blablabla. bukan penulis profesional yang udah jago dan terkenal se-Indonesia sampe bisa menghipnotis ribuan pembaca, tapi kali ini gw akan cerita kenapa gw pengen tetep nulis.

*Ceritanya wawancara antara penanya-yang-sebenernya-juga-diri-gw-sendiri (disingkat PYSJDGS) dan Rahma*

PYSJDGS : Rahma, kenapa lo mau nulis, meluangkan beberapa jam per hari yang normalnya bisa dipake buat kegiatan lain?
RAHMA : Gw doyan cerita. Gw ngga pernah tahu bagian mana dari hidup gw yang bisa ngasih inspirasi ke orang, kaya momen ketika lo melihat bola lampu tiba-tiba nyala setelah mati lampu semalem suntuk. Inspirasi semacam itu, inspirasi yang "Aha! I got it!". Ketika gw menulis, gw punya kesempatan dan media untuk berbagi. Gw bukan public figure yang ditawari ditulis biografinya oleh Alberthiene Endah (penulis biografi favorit gw!). Nah kalo bukan gw sendiri yang menuliskan cerita gw, siapa lagi? Bukankah sebaik-baik orang adalah yang paling bermanfaat?

PYSJDGS : Oke gw ngerti maksud lo. Itu juga ya kenapa blog lo lebih banyak diisi dengan tulisan yang sumbernya kehidupan sehari-hari?
RAHMA : True that! Hal yang sama terjadi pada banyak orang, dengan 24 jam yang sama tiap harinya. Tapi kadang gw sendiri ngga menyadari hikmah atau mutiara dari hal berulang itu sampe ada orang lain yang bikin gw ngeuh. Bisa jadi banyak orang yang juga sama ama gw, butuh perantara untuk melihat mutiara dari tiap hal berulang di 24 jam itu.

PYSJDGS : Ciyeee.. jadi yang lo tulis mutiara dong?
RAHMA: Hahaha bukan itu maksud gw. Kadang isi tulisannya cuma buang galau kok, atau kode-kode tersirat yang entah ditujukan buat siapa :p Cuma ya itu tadi, gw seneng cerita, gw seneng kalo ada yang mau dengerin (or in this case, baca) cerita gw. As simple as that.

PYSJDGS : Nah balik lagi ke alasan lo nulis. Ada ngga sih motivasi buat ngasih semacam peninggalan buat anak cucu lo nanti?
RAHMA : Ngga cuma itu kali jeng, nulis, buat gw itu kaya mengabadikan momen. Buat sebagian orang, mengabadikan momen bentuknya dalam foto, nah berhubung gw ngga jago ngejepret, ya ini yang gw lakukan. Kemaren gw ngefilter tulisan-tulisan lama, ada yang udah ngga layak baca soalnya hahaha, gw jadi inget lagi masa-masa yang udah hampir gw lupakan. Jaman-jaman masih alay dan ababil, ada. Bahasa Inggris masih berantakan banget, ada. Dan karena ditulis ngga lama setelah kejadian, jadi pas gw baca rasanya kaya gw dibawa lagi ke masa lalu. Bisa jadi bahan refleksi juga fase apa yang udah gw lewati selama 22 tahun ini. Kebayang ngga sih serunya nanti cucu gw baca angsajenius dan mendapati neneknya ini dulu begini begini begitu begitu. 

PYSJDGS : Ada niatan buat ibadah, semacem gitu ngga?
RAHMA : To be honest, dulu awalnya engga. Tapi makin kesini, gw belajar banyak hal dan pasti lah, ada. Kan yang kita dapet sesuai yang kita niatkan, jadi ya bikin niat yang banyak. Gw juga diajari untuk selalu menyelipkan (dalam porsi besar) Allah dalam setiap hal yang gw lakukan. Awalnya masih sulit dan blur, tapi lama-lama ngga sesulit itu kok.

PYSJDGS : Bener juga, hm. Kece yak kalo tulisan kita bisa jadi peninggalan yang terus dibaca orang bahkan ketika kita mati nanti.
RAHMA : That's it! Kalo mati kan ada tiga hal yang ngga keputus; doa anak soleh, amal jariyah dan ilmu yang bermanfaat. Saat ini yang bisa gw cicil kan baru dua, amal jariyah dan ilmu yang bermanfaat. Pengennya sih ya, pengennya, angsajenius masih bisa diakses sampe beberapa puluh tahun ke depan jadi masih ada orang yang mau baca dan dapet sesuatu dari sini. Berbagi itu indah, apalagi berbagi sesuatu yang bisa jadi trigger orang berbuat baik. 

PYSJDGS : Oh wait, trigger? You mean, tiger?
RAHMA : Nope hahaha, apa yaa istilahnya. Itu lah pokoknya. Pendorong kali ya di konteks kalimat itu.

PYSJDGS : Jadi yang paling memotivasi lo untuk terus nulis itu tadi ya?
RAHMA : Bisa dibilang gitu. Walaupun ada juga sih orang-orang yang ngasih dorongan untuk produktif nulis. Temen-temen terdeket. Luar biasa rasanya kalo ada yang bilang terinspirasi atau termotivasi atau kaya lihat bola lampu tiba-tiba nyala gitu setelah baca angsajenius. Seneng buanget! Dan ngga bisa dipungkiri itu juga jadi motivasi buat gw. Pas misal ada yang bilang "Mak blognya kok belom diupdate?" itu rasanya kaya dapet hadiah durian sekarung, seneng! 

PYSJDGS : Kejadian paling wow seputar blogging ini apa sih?
RAHMA : Hahaha ada orang yang belom pernah kenalan sama gw, dia ngga tau nama gw, tapi dia manggil gw dengan nama Angsajenius pas ketemu di lorong kampus. Ada. 

PYSJDGS : Eh bentar bentar, anyway kenapa lo memilih nama angsajenius sih? Ikut trend kambing-jantan waktu itu ya?
RAHMA : Pertanyaan yang sama pernah diajukan sepupu gw, "Mbak, itu blogmu namanya niru-niru Raditya Dika ya?" Jawaban gw adalah sama sekali engga. Gw waktu itu ngga tahu siapa itu Dika, belom pernah buka blognya apalagi baca bukunya. Angsajenius ini gw pilih karena gw suka angsa. Angsa itu anggun, cantik. Kaya balerina yang bisa nari cantik mirip angsa. Eh berhubung gw ngga bisa nari, jadi jari gw aja deh yang nari hahaha. Jenius buat gw adalah sebutan yang paling keren waktu itu. Tapi sayangnya gw ngga pernah disebut jenius karena banyakan dodolnya daripada benernya. Nah jadi jenius itu semacem harapan gw untuk bisa jadi jenius. Rada ngaco ye, tapi emang gitu sejarah milih nama angsajenius.

PYSJDGS : Dulu kayanya pernah one day one post deh, kenapa stop?
RAHMA : Well actually bukan stop kali ya, tapi macet. Nulis setiap hari ternyata ngga segampang itu. Gw butuh something fresh to write everyday. Dipaksa untuk ngga mengorbankan kualitas demi mengejar kuantitas ternyata ngga gampang. Waktu itu juga tabrakan sama baru-baru gw mulai ngajar di TASS makanya malem gw pake buat nyiapin materi ngajar. Blog kelupaan deh huhuhu. Tapi ada niatan kok untuk mulai lagi one day one post, ngga cuma ngaji aja dong yang boleh one day one juz hehehe.

PYSJDGS : Ada niatan atau rencana mau bikin buku?
RAHMA : Wah jelas! Itu resolusi sejak 2011 yang ngareeettt mulu kaya ngaret lulus kuliah huhu. Sekarang lagi mulai lagi diseriusin, doakan yaa.. Minimal self publishing lah, tahun ini.

PYSJDGS : Waah aamiin, semoga tercapai Ma tahun ini. Buku kedua dong ya setelah buku TA hehehe.
RAHMA : Wuah aamiin, thanks a bunch! Wituwiwiwiw! Selamat menulis, selamat mengukir sejarah! :)

begini ekspresi kalo lagi dapet pencerahan, momen dapet bola lampu nyala

Break Your Limit!

Sunday, January 26, 2014

Seorang pelari, mitosnya, hanya akan bertambah ketahanan larinya jika ia menembus jarak yang belum pernah dia capai sebelumnya.
Oh nyata rupanya mitos itu. Nama gw Rahma, perkenalkan. Olahraga jelas bukan hobi kesukaan gw karena sejak SD track record olahraga gw ngga pernah mempesona. Senam lantai berakhir jatoh nendang pak guru lah, lari selalu tertinggal di belakang dan ujungnya minta bonceng sepeda pak guru karena ngga kuat lah, main kasti lalu kepukul bola karena larinya pelan lah, main sepak bola lalu sepatunya copot trus malah sepatunya dijadiin tendang-tendangan lah, main voli yang padahal jago juga enggak bahkan bola banyak melesetnya tapi tangan jadi bengkak lah, paling parah pemanasan mau olahraga trus jatoh sendiri sampe tulang lututnya mengsol dan musti ditandu gabisa jalan. Uhuhu, kelam saudara. Iya, olahraga ngga pernah jadi sesuatu yang gw nanti-nantikan sejak SD sampe SMA.

Sewaktu kuliah, gw diajakin ikutan seni beladiri yang dari situ gw belajar sesuatu yang sangat-sangat-sangat berharga.

“Kalau kamu mau berkembang, kamu harus nembus limit yang kamu punya. Kamu sekarang cuma bisa lari keliling lapangan 6 kali, kalau kamu ngga pernah nyoba keliling 10 kali, skillmu segitu-gitu aja, Rahma.”, kata kak Nugi Tartaruga, graduado yang ngelatih capoeira di IT Telkom. Kalimat itu tercetus karena gw, sebagai satu-satunya cewek di situ, minta keringanan lari pemanasan keliling lapangan.

Bener banget ngga sih?

Kalau kita ngga pernah nyoba melakukan sesuatu yang baru, skill kita bakal segitu-gitu aja. Dulu, senior di kampus yang sekarang udah lulus kuliah di Korea, kak Tomhert, pernah bilang "Beasiswa itu ngga sulit sebenernya, tapi ribet. Makanya banyak yang ngga mau ngurus. Kalau ngga mau nembus batas kemalasan ngurus syarat-syaratnya, ya kita ngga akan dapet beasiswa." Kalau bahasanya murrabi gw (hahaha asik ye murrabi, pertemuan mingguan ngga pernah se-nyandu ketemuan sama beliau dan temen sekelompok, I swear), kalau selama ini baru bisa ngaji 5 lembar sehari dan udah ngos-ngosan banget, coba dipaksa tambah jadi 6 lembar. Kalau ngga dicoba paksa naik level, sejuz per hari ngga akan pernah tercapai.

When you have a good plan, you are half way already. Tapi percuma toh segudang rencana yang mengonggok jadi rencana aja? Segalanya butuh aksi nyata. Segalanya butuh “yang pertama”.

Waktu gw SMP, gw ikut ekstra apresiasi sastra (EAS) yang di sana anggotanya dilatih untuk paham sastra. Jangan bayangin gw baca roman-roman karyanya Armyjn Pane, Marah Rusli dan sebangsanya. Anak SMP terlalu dini mencerna novel seberat itu. Di EAS, kami dilatih buat paham puisi dan ngomong di depan khalayak. Selain dicekokin puisinya Chairil Anwar, Taufik Ismail, WS Rendra, Sultan Takdir Alisjahbana daaaan sebagainya, kami dilatih buat bikin puisi termasuk ngebaca dan bikin prosa dari puisinya. Teknik vocal, tempo, penghayatan dan sodara-sodaranya juga harus ditelan. Nah, inti poinnya adalah, waktu SMP kelas 1, untuk pertama kalinya gw harus ngomong di depan 600 orang lebih jadi MC isra’ mi’raj. Grogi? Pasti lah! Mules-mules demam panggung, tangan dingin, jantung rasanya berdetak kenceng banget. Gemetar. Semuanya masih terekam jelas karena itu adalah sesuatu yang bisa disebut “pertama”. Pertama kali ngomong di depan segitu banyak orang (bukan pake teks protocol upacara yang udah fix). Tapi kalau gw ngga pernah menembus batas itu, gw ngga akan berkembang.

We live only once. Di hari senja nanti, yang akan kita inget bukan masa-masa santai leyeh-leyeh di rumah tapi masa-masa kita jungkir balik memperjuangkan mimpi. Don’t overthink, break your limit!

Mau Pake Rok Aja Galau :3

Thursday, January 16, 2014
Mau pake rok aja galau, judul itu gw persembahkan untuk diri gw sendiri, dua tahun yang lalu. Pasti bukan gw doang yang pernah begini. Galau mau berubah, galau mau konsisten, galau mau memulai sesuatu.

Pendaftaran Tim SPJ sedang dibuka. Jadi inget setahun yang lalu ketika memutuskan untuk daftar Tim SPJ. Tapi sebelumnya, perkenalkan.. *jeng jeng jeng* Peduli Jilbab! Komunitas yang punya visi pengin membumikan jilbab syar’i, jilbab yang ngga apa-adanya atau sekedar membungkus, tapi menutup dengan benar dan pastinya ngga cuma asal pake tapi juga paham ilmunya. Nah Tim SPJ atau Tim Solidaritas Peduli Jilbab ini adalah muslimah yang (lolos seleksi) jadi pengurus Peduli Jilbab di regional masing-masing. Sibuknya ngapain? Ngadain acara peduli jilbab, menghimpun donasi jilbab untuk disalurkan buat saudari kita yang butuh tapi kurang mampu, menghimpun donasi buat bencana, ngebikin media dakwah via gambar, daaan sebagainya. Seruw!

Nah anyway, beberapa waktu lalu gw download twitter archive dan emang niat banget mau ngecek seberapa alay tweet gw dulu. Oh! Gw pernah alay! Pas scroll di tweet bulan Oktober 2011, gw menemukan tweet yang bikin senyum-senyum sendiri.

Oktober adalah awal gw mulai stop pake celana jeans, celana zara item kesayangan yang beli diskonan, celana training, celana gombrang favorit sejak SMA, dan tentu saja celana capoeira. Gw mulai pake rok yang mana waktu itu gw hanya punya satu rok non seragam, warnanya hijau yang sekarang udah melar-melar karetnya karena sempet dipakeee mulu. Selain itu gw cuma punya rok biru dongker seragam kuliah dua biji, dan rok bahan warna item dan coklat masing-masing satu. Keputusan yang nekat mengingat modal rok gw minim banget, apalagi rok bahan yang item dan coklat itu udah sempit banget karena pertumbuhan yang signifikan semenjak lulus SMA. Sekarang bahkan udah gw pensiunkan karena ngga muat lagi, oh sigh.

Sempet sangat galau, karena sejak tahun pertama gw ikutan bela diri capoeira. Itu adalah seni bela diri dari Brazil yang menggabungkan keindahan tarian sama teknik bela diri. Sejak 2008 bro sis! I mean.. I was into that capoeira thingy, and it was sooo hard to say goodbye. I mean it. Kalo capoeira, jelas ngga bisa pake rok karena gerakannya yang ngga cuma nendang-nendang kecil atau mukul-mukul tapi bisa sampe salto dan nendang muter 180 derajat. Ngga ada kegiatan bernama mukul malah. Agak kaya breakdance kata beberapa temen gw. Seragamnya celana putih yang dijahit sedemikian rupa sehingga ngga gampang sobek, dan ketat. Kayanya sih ketatnya gara-gara gw yang di atas ukuran celana normal, sigh again. Udah kaya lemper pokonya hahahaha. Cewe sendiri pula karena beberapa capoeirista cewe di IT Telkom berguguran. Gw juga kalo ngga diajakin mulu kayanya udah berhenti pas temen-temen cewe pada berhenti.


Memakai rok diawali dari insiden dateng ke rapat pleno BEM pake rok. Tumbenan emang, biasanya pake celana jeans. Trus beberapa temen di BEM bilang "Wah Rahma bagus deh pake rok.", "Ih roknya lucu.", "Pake rok Ma, gw dukung." dan sebagainya. Dasar bocah, gw seneng dibilang gitu. Lalu gw galau.. Akun yang ada di foto di atas adalah beberapa temen BEM yang mendukung gw untuk pake rok, @anugrahtito ini presma 2011 yang juga salah satu orang pertama yang menyatakan dukungannya (berasa mau kampanye ye pake dukungan-dukungan). 

Tweet tadi adalah segelintir kegalauan gw. Memulai sesuatu yang baik, ngga salah kok kalo terpaksa. Paksa sampe terbiasa, paksa sampe ngga ngerasa dipaksa. 

Duh, Susah Hapal

Tuesday, January 07, 2014
Premis satu: Manusia dikasih kelebihan yang membedakannya dari makhluk lain, akal.
Premis dua: Kita adalah manusia.
Kesimpulan: Kita dikasih kelebihan yang membedakan dari makhluk lain yaitu akal.

Beberapa hari yang lalu, di sebuah grup whatsapp terjadi diskusi yang lumayan jleb menohok, grup ini emang biasanya penuh sama diskusi-diskusi yang kadang ngga bisa gw sampaikan atau tanyakan ke orang lain. Tepuk tangan buat grup Penting Mendadak!

Diawali dari curhatan "Kok gw gampang banget ya hapal lagu India, giliran ngapalin Qur'an rasanya kok ya susah amat, lupa-lupa mulu." Nah kan! Lalu diskusi bergulir, dan kami berujung pada kesimpulan yang kece dan sangat mungkin hal ini bukan cuma gw yang ngalamin.

Alasan gw gampang hapal lagu-lagu India yang mana mostly people say that is weird adalah...

Gw udah suka duluan sama lagu-lagu bernada semi dangdut itu fufufu. Kalo udah suka, yaudah suka aja. Kalo udah suka, dengerin ratusan kali diulang-ulang pun ngga akan bosen. Nah yang paling berasa dari dengerin berkali-kali adalah after effect berupa terngiang-ngiang lagu itu-ituuu mulu.

Lagu dan film India adalah bagian dari masa kecil gw. Selain kartun demenan semua anak generasi 90an, film-film India di tv adalah favorit gw. They are part of my childhood. Yang namanya suka sejak kecil, memorinya nempeeeelll erat.

Nadanya. Walaupun gw anti sama lagu dangdut, nada dan musik khas di lagu-lagu India never fails me.

Trus kenapa ngapal Qur'an susah nian?
Ya iyalah susah hapal kalo denger aja jarang. Ya iyalah susah hapal kalo bacanya aja bolong-bolong. Ya iyalah susah hapal kalo ngapalnya make waktu sisa, bukan waktu utama; bukan jadi prioritas tapi kegiatan yang 'ntar deh kalo sempet'.

Desember lalu, gw dipaksa buat baca satu juz sehari. Bukan hal gampang buat gw untuk nambah porsi baca jadi sepuluh lembar per hari. Join grup one day one juz  ngasih efek motivasi yang ampuh buat nambah porsi baca, walaupun kadang masih ngerasa kepaksa.
Tapi bukankah kebiasaan baik boleh diawali dari paksaan? Paksa sampe terbiasa. Paksa sampe ngga ngerasa kepaksa.
Efek bagusnya, nambah porsi baca walaupun kadang masih kepaksa adalah jadi terngiang-ngiang sama bacaan sendiri. Hasil analisis dari diskusi grup tempo hari adalah, hal pertama yang harus gw lakukan adalah nembah interaksi. Biasain denger, biasain baca. Dan mungkin biar makin gampang inget, gw juga butuh qori yang nada bacaannya langsung nyantol di ingatan. It does help.

Nanti kalo gw punya anak, Al-Qur'an harus gw jadikan bagian dari masa kecilnya, karena terbukti banget sesuatu yang ditanamkan sejak kecil membekasnya awet banget. Kaya kartun-kartun jaman kita kecil yang masih keinget sampe detail jurus-jurus berantemnya hahaha eh gak lucu ya

Atau mungkin kita perlu memunculkan kesan. Bukankah sesuatu yang berkesan itu lebih gampang diinget? Kaya momen berkesan tiga tahun lalu yang bahkan masih lo inget tanggal, hari, jam dan setiap detailnya. Munculkan kesan atas apa yang lagi dihapal. Yang ini sih belom gw coba :3 Baca artinya sampe punya kesan yang mendalam. Tapi yang terpenting emang cinta sih ya, kan kalo cinta pasti keinget mulu, pasti susah lupa.

Masa sih mau puas sama hapalan yang itu-itu aja? Bosen kan kalo shalat suratnya tri-qul mulu? Masa sih umur segini banyaknya ngga diluangin beberapa jam buat ngehapal sesuatu yang bisa jadi cahaya di akhirat? Ngapal lagu India yang bahasanya asing aja gampang, masa ngapal Qur'an banyak ngeluhnya? #NgomongDiDepanKaca

Sama WU (lagi)

Monday, January 06, 2014
Halo, 2014! Kalender diganti, angka 3 di tiap notulensi harus juga diganti 4. Masih suka salah, mengubah kebiasaan emang ngga segampang membuka-tutup payung di kala hujan. Banyak hal terjadi di 2013, banyak sekali, hanya dalam satu tahun ternyata segalanya bisa terjadi. 

Kata orang, ketika lo punya perencanaan yang bagus, lo udah setengah jalan. Tapi kenyataan ngga selalu demikian. Kadang yang spontan dan tanpa perencanaan justru berhasil. The power of mendadak bukan kepepet. Kaya ketemuan misalnya, direncanain dari sebulan sebelumnya malah ngga jadi, eh giliran impulsif tercetus "ketemuan yok!" malah jadi. 

Adalah teman-teman terbaik dari jaman masih anak-anak di IT Telkom, yang dulunya satu kementrian di BEM Wirausaha, salah satu bukti nyata perencanaan terlalu matang sering berujung pada gagal total. 5 Januari 2014 kemaren, kami bisa meet up karena ajakan mendadak di facebook. Emang ya, satu lagu bisa bikin lo inget banyak hal. Ajakan ini pun muncul dari tag-tag-an gw di facebook setelah nemu video audisi Indonesian Idol yang nyanyi Inikah Cinta. Gak bisa gak keinget mereka, soalnya bisa dibilang lagu ini adalah lagu kebangsaan WU sepanjang masa. 
di sekre BEM

selfie tanpa tongsis :3 perkenalkan, temen-temen gw (kiri ke kanan) Gheza, Muti, Harland, gw, bang Zaki
Ngga cuma lagu, satu tempat pun bisa mengingatkan lo akan banyak hal. Satu tempat dengan ribuan memori. Tempat kumpul akhirnya adalah di Student Center, tempat dulu kami nongkrong tiap hari buat kerja, makan mie, tidur siang atau sekedar leyeh-leyeh sambil nyanyi-nyanyi. Masih ada cerita lama, masih. Dan ada banyak cerita baru pastinya, soalnya temen-temen gw ini udah tumbuh makin keren-keren. Ada yang makin settle karir di kantornya, ada yang bisnisnya makin gede dan udah keliling setengah bumi juga. Yesss sponsor nambah kalo ngumpul, ada yang bayarin :p

Bahagia itu sangat sederhana kok, menghadirkan cerita-cerita khas dan tawa ala teman-teman terdekat salah satunya. Dan bersama mereka, waktu rasanya lari terlalu cepet. Craving for another meet up!