jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Taman Begonia

Tuesday, December 23, 2014
Jumpa lagi dengan angsajenius di sini, yay!

Akhirnya UAS berhasil gw lakoni dengan sejahtera, terima kasih pada toples cemilan beserta isinya yang ngga pernah kosong dan setia nemenin begadang walaupun sampe mlempem-mlempem.



Semester satu ini lumayan challenging buat gw, karena otak yang rasanya lama dorman mendadak disuruh lari sprint jarak jauh. Ngos-ngosan tentu saja, tapi katanya sih semakin otak dipake buat berpikir, akan kebentuk jaringan-jaringan baru yang jadi penghubung antar bagian otak tersebut. Mungkin ini yang bikin kita tambah pinter *mangut-mangut.
What can I tell you about my final exam? Just like any other exams, ada belajar kelompok, ada rasa insecure karena belom mantap belajar, ada begadang, ada ketiduran pas begadang, ada diskusi pasca keluar ruang ujian dan ada harapan semoga nilai memuaskan itu bukan khayalan belaka.

Nah, beres UAS terakhir kemaren, gw bareng sama tiga sista-sista Sistem Informasi menunaikan janji suci. Apakah itu?

......

Main ke Taman Begonia.


Silakan tepuk tangan!

Taman Begonia ini tempatnya di Lembang, dari d’Ranch masih teruuusss. Gw yang buruk navigasi ga akan menyesatkan dengan ngasih alamatnya, silakan search di Waze atau Google Maps. Long story short, sampailah gw, Putri, Mila dan Nisaa ke Taman Begonia.
Ada apa di sana? Ada banyak bungaaaaaaa, bloom! Masuknya cuma bayar 5000, kecuali lo bawa kamera SLR karena ada charge kamera. Tempatnya ngga terlalu luas, tapi teduh dan nyaman buat jalan-jalan (baca: foto-foto). Make sure to bring your tongsis along.




Aha, Taman Begonia ni cocok banget buat duduk santai baca buku, atau nulis, atau sekedar duduk diem dengan pikiran yang mengembara ke mana-mana dan ngemutin yoghurt beku yang dijual seharga 7500an sebatang. Atau minum bandrek.

Masyaa Allah, makin kita liat bumi yang mengagumkan, makin bertambah juga kekaguman kita sama yang nyiptain bumi.

Selamat liburan! 

Dipercaya

Wednesday, December 10, 2014
Surround yourself with people who believe in your dreams.
sumber
Dikelilingin sama orang-orang yang percaya sama mimpi-mimpi lo rasanya sungguh luar biasa. Setiap dari kita pasti pernah ngalamin yang namanya down, lost in faith, ngga percaya sama diri sendiri, minder ngeliat orang lain yang lebih jago ini itu daaaan sebagainya. Ngaku! Bahkan mungkin kalo kita udah bisa inget pas kita masih balita, mungkiin nih ya mungkin, kita pernah ngga percaya diri kalo kita bisa jalan karena kita selalu jatuh. Jatuh lagi. Dan jatuh lagi. Tapi waktu itu ada orangtua kita yang selalu percaya bahwa kita bisa jalan, dengan keyakinan lebih besar dari keyakinan kita sendiri. 

Sejalan dengan pertukaran matahari dan bulan, makin bertambah umur kita, makin bertambah pengalaman kita, makin luas pergaulan kita, makin banyak buku yang kita baca, banyak hal jadi berubah. Ngga terkecuali kepercayaan diri "Gw pasti bisa!". Pas SD, kalimat itu ngga terpatahkan buat gw, pas SMP kalimat itu makin tak terpatahkan, plus bold dan italic pula. Masuk SMA, kendor. Gw sempet kehilangan kepercayaan diri bahwa gw bisa ini bisa itu. Lo tahu apa yang berhasil bikin gw bangkit? Keyakinan dari orang-orang terdeket gw yang percaya kalo gw bisa. 

Rasulullah aja pernah bilang, kalo lo bergaul sama pandai besi lo bakal kecipratan efeknya, tapi kalo lo bergaul sama tukang minyak wangi, lo bakal dapet wanginya juga. Ruar beyazah ya kalimat yang diucapkan 1400an tahun lalu masih relevan sampe sekarang *shalawat*. Nah sama juga nih, kalo gw banyak bergaul sama orang-orang yang ragu-ragu, gw pasti ikutan ragu-ragu. Apalagi gw gampang banget terpengaruh sama orang-orang terdeket, jadi salah satu cara buat menjaga diri sendiri biar tetep positif, pede, makin nambah taqwanya ya bergaul sama orang-orang begitu juga. 

Semester satu hampir berakhir, UAS lumayan bikin ngos-ngosan. Gw sempet seminder itu sama diri sendiri, ditambah ngeliat temen-temen yang jago-jago, Tapi rasanya ada orang yang percaya bahwa lo bisa, lo mampu, lo pinter itu............. more than ruar beyazah.



Bapak Sudjatmoko yang gw panggil Bapak Ook pas gw kecil sering bilang "Bisa, Nduk. Putrane Bapak pasti bisa." dan rasanya diyakinkan kaya gitu itu sungguh priceless. Ahah Bapak Ook ini tak lain dan tak bukan adalah Bapak yang berkali-kali gw sebut di banyak tulisan sebelumnya.

Kalau dulu pas SD Bapak Ibuk ngga yakin gw bisa naik sepeda, mungkin sampe sekarang gw ngga bisa naik sepeda.
Kalo dulu pak Riyanto, pembina ekskul Ekstra Apresiasi Sastra ngga percaya gw bisa ngomong di depan umum, mungkin gw ngga akan ikut lomba-lomba sampe propinsi dan bisa ngeMC.
Kalo dulu pak Sueb, guru ngaji gw ngga percaya gw bisa ngafal surat-surat pendek, mungkin sekarang bacaan Qur'an gw lebih belepotan.
Kalo dulu Ratih, temen sekamar kosan, sekelas, ngga yakin gw bisa bertahan di aksel tanpa pindah ke kelas reguler walaupun pernah ranking 18 dari 18, mungkin gw beneran bakal pindah kelas.

tanpa keyakinan dari pak Riyanto dulu waktu gw SMP, rasanya sulit ngebayangin gw bisa ngeMC di acara segede ini bareng sama orang yang udah tersohor kemana-mana, kenal kan siapa yang lagi berdiri di samping gw? :p

See? The power of surrounding's believe. 

2014 hampir abis, yok kencengin iket pinggang biar porsi makan terkendali, jangan lupa resolusi taun baru dieksekusi, jangan cuma dijadiin hiasan dinding atau diary. Daaaann...... kayanya bisa dimasukin ke tambahan list resolusi 2015 nih "To believe in people more, to surround myself with people with positive energy and who believe in my dreams."

Exam Time!

Friday, December 05, 2014
Hal-hal aneh terjadi menjelang ujian, pola yang sama terjadi sedari gw SD sampe sekarang. Mendadak tembok aja jadi menarik buat dipandang (sambil bengong). Banyak excuse tiba-tiba berasa wajar. Banyak hal mendadak jadi penting. Cucian yang baru seuprit aja berasa harus dicuci dulu padahal biasanya nunggu seember, folder-folder di laptop yang berantakan juga tiba-tiba punya urgensi untuk dirapikan, padahal biasanya emang file-file bertebaran di laptop, hardisk eksternal sama flashdisk. Kasur.... ah! Kasur selalu punya pesona sendiri, bahkan di hari-hari biasa pun dia punya gaya gravitasi sebesar itu.



Lalu gw akan bawa buku dan laptop ke kasur. Yang terjadi selanjutnya adalah.......  



Tiba-tiba bahkan makan aja berasa jadi begitu sakral sehingga ngga boleh disambi baca bahan ujian. Gaaaaahhhh



 Besok senin UAS dimulai, gw berusaha inget-inget kalo gw mungkin punya jutaan alesan buat santai-santai alias jutaan excuse, tapi ada satu motivasi yang harus bisa ngalahin jutaan excuse tadi.


Mau ujian mau ujian huahua. Makan yang bergizi. Kurangi gorengan (gw udah ngga makan gorengan 2 minggu eniwei :3 ). Olahraga biar peredaran darah ke otak lancar. Kalo ngga ngerti dan ngga bisa belajar sendiri, minta ajarin orang lain. Minta restu orangtua. Belajar, dan berdoa. Karena belajar adalah anak panah, tapi doa adalah busur yang bisa melejitkan anak panahnya. Niatnya? Oh tentu aja jangan sesederhana dapet nilai bagus aja. Niatkan kalo ilmu yang dipelajari juga bakal bermanfaat buat dunia.

Allahumma inni as’aluka ‘ilman naafi’an, wa rizqan tayyiban, wa ‘amalan mutaqabbalan.

Semua gambar diambil dari Chibird.

Bersediakah Kau Menikahimu?

Wednesday, December 03, 2014
Oke mungkin ada yang wondering, bener ngga sih judul yang baru aja lo baca. Atau bertanya-tanya apakah gw typo. Do you?

Actually it's not typo, I mean it. Beberapa waktu lalu, pas gw bersih-bersih facebook (iya, bukan rumah doang yang perlu dibersihin, sosmed juga), gw nemu notes tanggal 12 Juli 2009 dengan judul yang sama persis. Berikut potongan tulisan gw:

Lalu muncul pertanyaan dalam diri saya "Seandainya saya bertemu orang seperti saya saat ini (dengan karakter, sifat, kelebihan dan kekurangan saya saat ini), bersediakah saya menikah dengannya?"

Penekanannya adalah saya saat ini, bukan karakter yang ingin saya punya di masa depan. Dan jujur, lubuk hati saya yang terdalam menjawab 'mungkin', bukan 'tentu'. Karena itu saya berpikir lagi bagaimana mengubah mungkin menjadi tentu. Pertanyaan awal tadi sama maksudnya dengan 'Maukah kau mempercayaimu?' atau 'Maukah kau menjadi teman baikmu?' atau 'Maukah kau bekerjasama denganmu?' dan semua pertanyaan tersebut menyadarkan saya bahwa saya hanyalah manusia biasa. 

Actually gw bahkan udah lupa pernah nulis semacem itu, walaupun begitu baca lagi gw langsung inget buku apa yang jadi inspirasinya. Mau tau? :p Judulnya Satu Tiket ke Surga, tulisannya Zabrina A. Bakar, penulis Malaysia.

Oh well silakan mengakui dalam hati masing-masing kalo kita sering ngerasa "udah baik" dan ngga jarang juga kita bangga, kagum sama diri sendiri. Tapi coba diinget juga, kita adalah sepaket manusia komplit sama kurang dan lebihnya. Gw adalah Rahma Djati Kusuma, anak kampung yang sekarang lagi berusaha catching her dreams, sepaket komplit sama kekurangan dan kelebihannya. Lalu apa? Gw pasrah aja nerima kenyataan bahwa gw punya buanyak kekurangan lalu bikin excuse "ah semua orang pun punya kekurangannya masing-masing kok"? NO WAY! Allah aja ngga akan ngubah keadaan suatu kaum kalo mereka ngga berusaha sendiri. Maka justru karena tahu itu, gw harus ada usaha lebih buat berubah, pelan-pelan nggapapa toh asal berprogres? 


Berubah sekarang, karena gw ngga mau ketika gw udah tua nanti, gw punya masa lalu yang mengecewakan. Gw harus berubah jadi lebih baik atau gw akan menyesal. Gw harus olahraga lebih rajin atau gw akan menyesal karena punya badan dung dung dung pas tua nanti :3

Dian Sastro aja bilang kalo waktu tidak dapat berjalan mundur, tapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru. Udah tahu waktu ngga bisa berjalan mundur, ya jangan mau cuma merangkak dong. Lari! Kalaupun perubahan yang kita pengen belom tercapai, amalan dan niat baik itu ngga pernah luput kok kecatetnya. Sebesar zarrah sekalipun akan kecatet. Malaikat itu ngga teledor dalam mencatat, yang suka keteter nyatet itu namanya mahasiswa.

And yesss.. berubah jadi lebih baik, sampe pertanyaan-pertanyaan tadi bisa gw jawab dengan mantap "TENTU!" bukan lagi "Mungkin".

AADH, Ada Apa Dengan Hujan

Saturday, November 22, 2014
Rain, rain is everywhere! 
Yep, emang udah musimnya Indonesia diguyur hujan. Dulu pas gw SD, di pelajaran IPS bu guru ngajarin kalo musim penghujan jatuh pada bulan September sampe Maret, dan musim kemarau dari bulan April sampe Agustus (kalo ngga salah). Sekarang, ngga bisa lagi kayanya dipatok musim penghujan mulai dari bulan apa sampe apa dan kemarau dari bulan apa sampe apa. Di Bandung aja, ujan bisa turun tanpa diduga tanpa dinyana, tanpa ada pertanda. 

Beda sih ya jaman dulu sama jaman sekarang. Dulu aja pas SD disuruh ngapalin nama-nama menteri, sekarang boro-borooo~

[dokumentasi pribadi, dari auditorium TCIS Telkom University, 2014]

Nah ngomongin ujan, ada dua hal sering gw temuin. Pertama, banyak yang ngeluh "Yaaah ujaaan :( " dalam banyak versi. Ngga heran sih, biasanya emang kalimat cem ini keluar tanpa sadar lantaran kitanya ngga persiapan, entah itu ngga bawa payung/jas ujan, mau pergi, udah terlanjur pake sepatu bagus yang disayang-sayang jangan sampe kena air etcetera etcetera. No no no, we shouldn't say those kind of words. Why?
Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (QS. Qaaf [50] : 18)
Bahkan seceletuk "Yaah ujan." pun dicatet. Kalo lo masak, dan ada yang mencela masakan itu, apa rasanya? Sakitnya tuh disiniii di dalam hatiku *nyanyi :3

Hujan, siapa yang mencipta? Bukan dewa-dewa di serial Kera Sakti toh? Allah yang mencipta hujan. Maka jangan mengeluh, dan jangan mencela hujan. Kenapa? Soalnya ujan ini bisa membawa berkah kalo kita tahu ada apa di balik setiap tetes airnya.
Carilah do’a yang mustajab pada tiga keadaan : [1] Bertemunya dua pasukan, [2] Menjelang shalat dilaksanakan, dan [3] Saat hujan turun. (hadits dari Ibnu Qudamah dalam Al Mughni)
Dua do’a yang tidak akan ditolak: [1] do’a ketika adzan dan [2] do’a ketika ketika turunnya hujan. (hadits dari Sahl bin Sa’d)
Dua, yang sering gw temuin adalah antrian panjang di dokter umum. Well, gw salah satunya. Tempo hari gw ngantre di klinik kampus buat berobat karena meriang dan sakit tenggorokan dan pusing yang ngga sembuh-sembuh, dikombinasikan dengan kena ujan tiap hari karena belom beli payung. Soooo yes we got to get ready. Gimana caranya?

  1. Cek selalu isi tas, pastikan ada payung & jaket anti air dan pastikan ada jas ujan di dalem jok motor.
  2. Pake sepatu yang rain friendly. Sepatu cem crocs atau bara-bara bisa jadi solusi dibanding pake sepatu kanvas atau kulit yang lama keringnya kalo kena air. Wahai crocs dan bara-bara, kalau merasa tersanjung merknya dicantumkan di sini, silakan PM via facebook atau DM twitter :3
  3. Bawa kaos kaki cadangan. Wanita ngga boleh jorok ieeewh. Kaos kaki basah selain jadi bau juga bisa bikin masuk angin. Daripada copot kaos kaki dan auratnya tersingkap (yes, make a checklist that your feet is also your aurah), bawa kaos kaki cadangan yang kering bersih dan wangi softener nyamm.
  4. Bawa air minum. Walaupun musim hujan bikin ngga sering haus, tetep aja badan butuh air supaya tetep terhidrasi. Jangan bawa botol kosong terus diisi air ujan dan ditenggak begitu saja.
  5. Jangan males mandi. Oh gw tahu banget rasanya nyampe rumah kedinginan karena abis keujanan dan kasur tiba-tiba jadi begitu mempesona lengkap sama selimut tebelnya, trus karena ditunda mandinya, kita bahkan lupa kalo ada sebuah ruangan yang namanya kamar mandi. Oke mungkin ini gw doang yang suka ngalamin begini. Tapiii ya gimana lagi, emang musti mandi sih kalo abis keujanan :3


hujan bisa jadi semenyenangkan itu! [dokumentasi pribadi, outbond asrama Telkom University by CDC, 2014] 


Nggapapa deh tas rada berat daripada musti ujan-ujanan. Walaupun somehow ujan-ujanan emang seasik itu sih, asal lagi ngga bawa laptop di tas. Setelah nyampe rumah abis keujanan, selesai mandi, bikin teh panas, ambil buku, duduk di kasur sambil selimutan, juara sih emang.

Sekarang, kalo ujan, daripada mengumpat, mending nyebut kalimat ini:
Allahumma shoyyiban nafi’an” [Ya Allah turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat]
Dan heeey, musim hujan masih panjang. Ada rindu yang gw harap tersampaikan lewat setiap tetes airnya, ke setiap tempat yang belum bisa terjangkau badan tapi selalu berhasil menjangkau pikiran.

Referensi: http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/amalan-shalih-saat-turun-hujan.html 

Young Adult Women Do

Friday, November 21, 2014
A fit, healthy body—that is the best fashion statement. 
― Jess C. Scott 
Sadar atau engga, lifestyle berubah seiring bertambahnya usia dan mulai berubahnya status sosial. Yang dulunya mahasiswa cuek kemana-mana pake baju belel, atau parahnya versi anak IT Telkom yang tinggal di Dayeuhkolot, ke kampus pun pede aja pake training dan kaos oblong dijaketin pake jaket himpunan, atau jaket kepanitiaan, atau jaket organisasi, atau jaket kelas. Makin ada identitasnya, makin heitz. Make up adalah hal asing buat cewe-cewe teknik selama kuliah, apalagi musti pake seragam yang makin bikin "Yodalahya ngapain gaya-gayaan, tiap hari bajunya putih biru ini." yang akhirnya kreasi ada di kerudung. Warna apapun bakal match ke seragam putih biru kami. Baju kece dan sedikit make up cuma dipake kalo mau ke mall atau kondangan. Ketika butuh olahraga, ada Student Center (SC) yang lapangannya bisa dipake buat lari kalo pengin indoor, bisa buat basket kalo lo bisa main basket, dan bisa buat badminton. Selain SC, kalo mau olahraga ya tinggal ke kampus aja, jogging keliling kampus atau keliling danau, pengin senam ya tinggal dateng ke event senam bareng yang suka diadain di kampus. Soal makan, makan apa aja sepengennya. Kalo bisa memenuhi syarat BEM, Banyak Enak Murah. 

Umur belasan kita akhiri di bangku kuliah, dan kita masuk ke umur 20an, stage yang cukup ngeri walaupun ngga sabar pengen cepet-cepet mengakhiri usia belasan. Lalu lulus kuliah, dan banyak yang udah berkarir, berbisnis, atau berkuliah lagi. And then life change like a clapping hand... 

Di usia young adult, ada beberapa lifestyle yang berubah dari pas jaman masih jadi mahasiswa. Hasil obrolan gw dengan beberapa temen plus pengamatan gw pribadi berbuah hasil ini.

  • Young adult women mulai memperhatikan kesehatannya.
    Kalo dulu bisa makan nasi padang tiap hari, sekarang jadi diatur seminggu sekali walaupun tiap lewat warung padang nengoknya kaya balita liat balon. Kalo dulu bikin teh pake gula beli di warung, sekarang gulanya diseleksi atau malah ngga pake gula. Kalo dulu duitnya sayang tiap mau beli buah, sekarang ada anggaran wajib buat buah, bahkan buat beli lemon yang harganya naik terus kaya tanjakan ke Kawah Putih. Kalo dulu makan asal enak, sekarang makan musti memperhatikan komposisi sayur dan proteinnya.

    Kalo dulu olahraga tinggal ke kampus, sekarang banyak yang masuk ke gym club, ikut kelas senam, yoga, pilates, atau beladiri (yang bukan di kampus). Kalo dulu pengen lari tinggal ke jogging track kampus, sekarang larinya di treadmil. Kalo dulu pengen sepedaan tinggal keliling-keliling cuek pake sepeda sendiri (atau sepeda pinjeman), sekarang sepedaannya di sepeda statis.
  • Young adult women jajannya beda.
    Ini sih pengamatan temen gw, karena gw pun bukan satu dari sampel yang dia jadiin bahan pengambilan kesimpulan. Tiap ke mall, di genggaman young adult women ada minuman warna-warni, ngga terima air mineral aja atau minuman berasa botolan cem frestea, teh botol, mizone dan saudara-saudaranya. Sekarang yang digenggam minimal Chatime, atau bubble tea, atau yang lagi ngeheitz di kampus gw adalah Tarik Mang. 
  • Young adult women do the make up.
    Minimal eyeliner deh selain base wajib pelembab, bedak dan lipstik, beberapa pake foundation atau BB cream dan pensil alis. Ngga canggung lagi buat sehari-hari pake make up, ngga kaya pas masih S1 dimana pake eyeliner aja diwawancara temen-temen "Eh lo dandan ya? blablablablaa." 
Ada lagi?
Gw kira gw juga ngga akan ikut jadi mbak-mbak young adult dengan lifestyle kaya gitu. Tapi nyatanya gw bukan kecuali. I start to do the workout, walaupun somehow kangen juga latian martial art di kampus dulu. Apa yang bikin beda? Ketika lo latihan dan belajar beladiri, ada hal baru di tiap pertemuan. Ada temen-temen yang bisa lo jadiin partner ngukur seberapa jago lo atas teknik yang udah diajarin. Ngga bosen karena cuma lari-lari aja. Dan lagi, gw berprinsip wanita harus bisa jaga dirinya sendiri. Salah satu caranya dengan bisa beladiri. Karena sekarang ngga memungkinkan lagi ikutan satu martial art itu, makanya sekarang gw cari alternatif olahraga lain. 

Binsik PDKT 2012
Hidup tanpa olahraga, banyakan leyeh-leyeh emang berasa enak sekarang. Tapi beberapa puluh tahun lagi, yang bakal kita inget bukan hari-hari dimana kita banyak tidur dan leyeh-leyeh melainkan hari-hari kita melakukan sesuatu yang bernilai. Olahraga salah satunya. 

Dan bukankah anak-anak dan cucu-cucu kita berhak punya orangtua yang sehat?

Jangan Jadi Baik

Monday, November 17, 2014

Jangan jadi tinggi dengan merendahkan orang lain.
Jangan jadi baik dengan menjelekkan orang lain.

Jangan pengin rumah sendiri bersih tapi mengotori tempat lain, kali misalnya.
Jangan pengin jalan cepet tapi memakan hak orang lain karena lampu kita yang merah dan lampu mereka hijau.

A short post just to remind myself that I have a blog to feed in the middle of bunch of things that are need to get done asap. Stay positive, stay young! xoxo

Lucu ya?

Friday, November 14, 2014
Lucu ya,
uang Rp 50,000an kelihatan begitu besar bila dibawa
ke kotak amal mesjid, tapi begitu kecil bila kita bawa ke supermarket

Lucu ya,
45 menit terasa terlalu lama untuk berzikir, tapi
betapa pendeknya waktu itu untuk sebuah sinetron atau infotainment

Lucu ya,
betapa lamanya 2 jam berada di Masjid, tapi betapa
cepatnya 2 jam berlalu saat menikmati pemutaran film di bioskop

Lucu ya,
susah merangkai kata untuk dipanjatkan saat berdoa,

tapi betapa mudahnya cari bahan obrolan
(gossip) bila ketemu teman

Lucu ya,
betapa serunya perpanjangan waktu di pertandingan
sepak bola favorit kita, tapi betapa bosannya bila
imam sholat Tarawih bulan Ramadhan kelamaan bacaannya.

Lucu ya,
susah banget baca Al-Quran 1 juz saja, tapi novel
best-seller lebih dari 100 halaman pun habis dilalap

Lucu ya,
orang-orang pada berebut paling depan untuk nonton
konser musik favorit tapi berebut cari shaf paling belakang bila
sholat Jum'at agar bisa cepat keluar

Lucu ya,
kita perlu undangan pengajian 3-4 minggu sebelumnya
agar bisa disiapkan di agenda kita, tapi untuk acara
lain jadwal kita gampang diubah seketika

Lucu ya,
susahnya orang mengajak partisipasi untuk dakwah,
tapi mudahnya orang berpartisipasi menyebar gossip

Lucu ya,
kita begitu percaya pada yang dikatakan koran, tapi
kita sering mempertanyakan apa yang dikatakan Al-Quran

Lucu ya,
kita bisa ngirim ribuan jokes lewat email, tapi bila
ngirim yang berkaitan dengan ibadah sering mesti berpikir dua-kali

Lucu ya,
semua orang penginnya masuk surga tanpa harus beriman, berpikir, berbicara ataupun melakukan apa-apa


*disalin dari notes facebook Rahma Djati Kusuma, 3 Mei 2009

Ada Apa Dengan Cinta? 2014

Friday, November 07, 2014
Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karena cinta
Digenangi air racun jingga di wajahmu
Seperti bulan lelap tidur di hatimu
Yang berdinding kelam dan kedinginan
Ada apa dengannya
Meninggalkan hati untuk dicaci
Lalu sekali ini aku melihat karya surga dari mata seorang hawa
Ada apa dengan cinta
Tapi aku pasti akan kembali dalam satu purnama
Untuk mempertanyakan kembali cintanya
Bukan untuknya untuknya bukan untuk siapa
Tapi untukku, karena aku ingin kamu
Itu saja




Hari ini rasa penasaran gw (sedikit) terjawab. Beberapa minggu yang lalu rasanya zuper excited pas tau dari instagramnya Dian Sastro begitu ada foto bareng cast-nya AADC dan hari ini mini drama AADC dari LINE udah released. It’s been 12 years, yaaa walaupun gw baru nonton AADC pas udah kuliah :3 oke you might ask kemana aja gueeee bertahun-tahun itu. Jawabannya adalah gw hidup di kampung, damai dan tenang tanpa penasaran sama sekali dengan film AADC ini.

Kata orang rindu itu indah
Namun bagiku ini menyiksa~

The interesting part is, the cast appear just as awesome as they were on AADC back in the 2002. Even better. Did you notice kalo gaya ngomongnya masih sama ama di filmnya dulu. Karmen masih sama, Milly, Maura, Alya dan tentu saja Cinta pun sama. Cuma Rangga yang berubah gw rasa. Pinter banget emang nih mengekspos pesona Nicsap sama Dian Sastro.

Gw harus mengakui kalo cara LINE ngejual produk dan fiturnya kali ini bener-bener brilian. Gw bukan mahasiswa manajemen, bukan juga lagi kuliah ngambil MBA. Gw cuma seneng dan pernah belajar segelintir tentang marketing.

Beda sama Wardah yang jadi sponsor di beberapa film dan keliatan maksa pas nampilin brand-nya, atau Gery yang super duper maksa muncul di film Habibie Ainun, LINE bisa ngambil momen yang pas buat show up. Yaaa wajar sih, soalnya emang mini dramanya kan diproduksi sama LINE jadi jalan ceritanya pasti menyesuaikan. Fitur Find Alumni, AADC yang dipilih, menurut gw pilihan ini brilian. Kalo 12 tahun lalu penonton AADC gw perkirakan adalah remaja SMP, SMA dan mahasiswa, berarti kisaran usianya sekarang adalah 25 – 37 tahun. “Mantan” penonton AADC ini pasti penasaran sama film yang jadi salah satu tombak kebangkitan perfilman Indonesia. Ngga cuma mereka, remaja SMP sampe mahasiswa saat ini (yang berarti ketika AADC pertama tayang mereka baru lahir atau masih SD), yang belom pernah tahu AADC pun punya peluang digaet juga. Penetrasi pasarnya luaaaaassssss. Brilliant, LINE, you nailed it!

Dari mini drama 10 menit itu, gw belajar bahwa kita ngga bisa hidup dengan egoisme pribadi kita masing-masing. 12 tahun ngga ada kabar, dengan surat yang bilang janji akan kembali dalam satu purnama ke Jakarta, Cinta bisa banget marah-marah. Dikecewain, digantung, 12 tahun bukan waktu yang sebentar. Kambing udah bisa beranak pinak buat qurban tiap tahun selama 12 tahun, dan selama masa kambing beranak pinak itu Rangga ngga ada kabar sama sekali. Tapi bukankah ngga setiap emosi perlu diluapkan? Ada yang harus diredam karena kita cukup dewasa untuk paham bahwa ada hal lain yang kita nilai lebih berharga daripada meluapkan emosi. Persahabatan misalnya, dan tentu saja cinta.


  
Gw juga belajar bahwa terlepas dari kesulitan-kesulitan yang kita alami, selalu ada orang-orang yang ngga pernah pergi. Mereka sahabat-sahabat kita, yang kadang kita take for granted begitu aja. Sepupu gw pernah bilang kalo orang yang tinggal deket sama kita pasti kecium kecutnya, sedang yang jauh pasti kecium wangi-wanginya aja. Padahal bisa jadi yang deket itu berperan lebih besar dalam membantu, meringankan kesusahan dan mereka ini yang ngga pernah beranjak seburuk apapun kondisi kita. Ketika ngasih bantuan yang sama, misalnya ngebawain sekotak makanan, orang jauh dan orang deket yang tiap hari ketemu pasti rasanya beda. Kebanyakan dari kita cenderung lebih seneng dengan pemberian orang jauh, padahal bisa jadi orang deket itu ngebawain makanan tiap hari sampe kita mati rasa buat sekedar mengapresiasi.

Dan gw juga menyimpulkan bahwa message yang udah terkirim, kita tahu penerimanya udah baca, tapi setelah nunggu lama ngga juga dibales, bisa bikin seresah itu. Apalagi message-message multitafsir. One simple rule, kalo lo ngga suka messagenya dibales lama, jangan ngebales orang lain lama. Treat people the way you wanna be treated.

Terakhir. Kenapa ya pesona Nicholas Saputra dan Dian Sastro ni semacem ngga luruh dimakan waktu. Duabelas tahun loh! Gw yang dulu masih pake rok rempel merah dan kemeja putih suka main tanah dan layangan di sawah aja sekarang udah kuliah.

Anyway, ada yang notice ngga kalo buku AKU karya Sumandjaja punya Rangga yang sekarang masih baru? Di filmnya dulu udah bulukan banget padahal khkhkh. Satu yang gw kurang puas, penghayatan puisi Cinta. Beda banget cara ngebacain puisinya di mini drama ini sama dulu. Di film AADC dulu Cinta dapet banget feel baca puisinya, bahkan guru bahasa Indonesia favorit gw di SMA pun ngefans sama caranya Cinta baca puisi. Well, gw juga bukan expertise dalam hal ini, gw cuma bocah yang pernah doyan banget bikin dan ikutan lomba baca puisi.

Wahai para produser, tolonglah bikin AADC2. Rahmanya yakin bakal laris, keyakinan tanpa riset dan data, murni pake perasaan, tapi perasaan saya jarang salah kok :3


Detik tidak pernah melangkah mundur
Tapi kertas putih itu selalu ada
Waktu tidak pernah berjalan mundur
Dan hari tidak pernah terulang
Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru
Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab

If You Want To Be The Best, Baby...

Wednesday, November 05, 2014

People make choices. Hidup adalah kumpulan keputusan atas pilihan-pilihan yang bebas kita ambil dengan konsekuensinya masing-masing. Ada yang memilih menikah muda, ada yang memilih kuliah sambil bekerja, ada yang memilih menempuh jarak jauh bolak-balik bekerja, ada yang memilih menggunakan fasilitas dari orangtua selagi masih bisa.

Di waktu luang, ada yang memilih berolahraga, ada yang memilih keliling mall, ada yang memilih nongkrong di kafe, ada yang memilih tidur siang, ada yang memilih belajar, ada yang memilih baca buku.

Sehabis subuh, ada yang memilih mengaji dan menghafal Al-Qur'an, ada yang memilih tidur lagi, ada yang memilih menyelesaikan tugas kuliah, ada yang memilih langsung mandi, ada yang memilih mencuci baju, ada yang memilih melanjutkan menonton series.

Di saat perut memberi tanda minta diisi, ada yang memilih makan nasi, ada yang memilih makan buah saja, ada yang memilih makan gorengan, atau cilok, atau siomay, ada yang memilih makan makanan cepat saji, ada yang tak punya pilihan harus makan apa karena tak ada yang bisa dimakannya.


Dalam bergaul, ada yang memilih-milih teman, ada yang memilih mengambil jarak dengan lingkungan. 

Saat kondisi lingkungan atau pergaulan tidak sejalan dengan prinsip, ada yang memilih langsung mengutarakan, ada yang memilih diam karena menghindari perdebatan, ada yang memilih diam di depan namun menggerundel di belakang, ada yang memilih diam namun menangis sesudah shalat karena sakit hati.


1 minute you spent angry is 60 second of happiness you can never get back.

Setiap dari kita tumbuh di lingkungan yang berbeda, dengan didikan orang tua yang berbeda pula. Dengan prinsip hidup yang berbeda, dan prioritas atas hal-hal penting yang juga berbeda. Kebijaksanaan dalam menentukan pilihan dari banyak kemungkinan adalah ujian yang berbuah konsekuensi dan pertanggungjawaban. 

Hargai pilihan orang lain, bukan hak lo untuk menghakimi. Yang kita lihat cuma apa yang tampak, bukan apa yang selama ini dirasakan dan diperjuangkan. So who we are to judge?

If you want to be the best, baby, lo harus berusaha jauh lebih keras dibanding siapapun.

 
Awal bulan ini, ada mimpi lama yang mulai tampak akan kemana muaranya. And yes at first it felt kind of impossible until we work on it. Because if you never ask, the answer will always be no. And if you never try, the result will always be impossible.

P.S. Semua foto diambil dari instagramnya Andra Alodita (@alodita) and thanks kak Andra for being so inspiring as always!

Socmed, Kepleset Pamer

Monday, October 13, 2014
Hidup di masa yang dulu pernah digaung-gaungkan dengan nama "Abad millenium" sampe ada serial Panji Manusia Milenium, sejaman sama Saras 008 *ea ketauan anak 90an.

Hidup di masa colokan listrik lebih penting daripada segepok roti (atau kalo ngga doyan roti, yaa tahu bulet lah), dan handphone lebih berharga buat dibawa-bawa daripada dompet. 

Dulu, jaman gw masih SD dan SMP, gw belom kenal internet. Oh I'm telling you, proses kenalnya gw sama internet ini bener-bener memalukan. Waktu SD sejak kelas 5, tiap malem gw produktif nulis diary. Isinya yaaah ngga jauh-jauh dari temen-temen kelas, temen-temen TPA, lomba dan drama ala anak SD semacem Aku Dijebak Saat Main Lompat Tali Karena Sepatuku Disembunyikan Di Balik Pot Depan Kelas Enam. Kekekeke. Pas SD, gw doyan ngeborong gambar dan poster Putri Huan Zhu, Meteor Garden, Sailormoon, Wedding Peach dsb terus dipotong-potong, tempel di buku khusus. Pas SD, gw punya buku yang isinya lirik lagu favorit, puisi-puisi bikinan gw sendiri, dan rumus ramal-ramalan cinta-cintaan yang sangat ngga masuk akal. Beranjak SMP, di saat temen-temen punya hp yang bunyinya bisa kedengeran sampe beberapa ruangan saking nyaringnya nada ringtone monophonic mereka, gw harus puas dengan hp Bapak atau Ibuk yang cuma bisa gw pake kalo malem. Lalu gw rutin beli majalah Gaul demi poster dan update berita AFI Indosiar. Oh God why gw sampe seniat itu :3


The thing is, generasi gw, oh ya silakan dihitung gw lahir pada September 1991, pernah ngerasain dunia tanpa bermacem-macem gadget. Dan pada masa itu, Bapak Ibuk selalu menekankan bahwa pamer bukanlah suatu hal terpuji (and yes, you spotted me for using bahasa PPKN 'terpuji')

And then internet grows on earth, changes almost anything...

Internet, sejalan sama social media yang juga makin menjamur, sekarang udah ngga bisa dilepaskan dari rutinitas harian kita. We all need internet, we all need gadget for the sake of our work, or our relationship with family, friends and loved ones, and so on and on and on and on. Gw sendiri pernah kecanduan friendster, pernah juga kecanduan facebook like you guys all did, pernah doyan banget ngetweet sampe rasanya ada daun jatoh juga pengin ditweet, dan pernah sangat kecanduan blogging. Sekarang ada juga yang namanya Path yang menurut riset angsajenius menunjukkan bahwa sebagian besar orang yang ngepath make sosmed satu itu buat check in lagi dimana, atau foto makan apa, atau abis beli apa, atau lagi ngerasa gimana. So does instagram. Posting tempat bagus yang dikunjungi, makanan lezat yang dibeli, sepatu baru yang lucu-lucu atau as a whole package OOTD alias outfit of the day.

Mungkin memang tergantung niatnya, tapi share semacem itu di social media bener-bener rawan jadi pamer. Setitiik aja, pasti ada rasa pengin dilihat orang lain. Ya kalo engga, ngapain dipost di socmed. Bisa jadi memang menginspirasi, tapi bukan ngga mungkin terselip juga niat pengin dipuji. Oooo socmed semengerikan itu. Gw ngga akan membahas share tentang ibadah di socmed, di sini gw batesin pada share tentang keseharian kita yang sangat mungkin bikin kita jadi pamer. Gw sendiri juga socmed addict, tapi sekarang udah lebih bisa ngerem mana yang boleh dishare mana yang baiknya jangan.

Nah sejalan sama tumbuhnya socmed, gadget juga sama grafik pertumbuhannya. Pengguna meningkat, daya beli masyarakat naik, pilihan teknologi yang ditawarkan makin beragam. Hasilnya adalah manusia-manusia yang ngga bisa jauh dari gadget.

Tertampar banget sama keluhan teman seperjuangan kuliah sekarang, namanya Nisaa (dengan 2 huruf a) yang paling ngga suka sama orang yang sibuk main gadget saat diajak ngobrol. Seolah-olah badan doang yang ada di situ, tapi otak dan fokusnya entah kemana. 

Live your moment! Kalau lagi ada yang ngajak ngobrol di depan mata, kenapa justru sibuk dengan dunia maya? Sepenting dan seurgent apa sih sms/whatsapp yang masuk sampe ngga bisa ditunda barang berapa menit buat ngebales? Dulu pas kita belom kenal smartphone, nyatanya bisa kan beberapa jam tanpa hape, hadir 100% buat ngobrol tanpa interupsi.

So yes, don't let gadget ruin our life! And more importantly, don't let socmed ruin our hereafter life! Yay selamat makan siang :3

how could you live your life to the fullest when you're always too dependent on your gadget?
(koleksi pribadi, 2011)

#MemilihLupa: What If...

Wednesday, October 01, 2014
sumber: Tumblr 
Pernah ngga terlintas pulang kerja atau kuliah, ketika naik motor, di persimpangan tiba-tiba lo ketabrak motor lain.

Atau dalam perjalanan berangkat ke sekolah, ketika lo menyeberang tiba-tiba ada angkot yang ngebut dan lo ketabrak.

Atau siang-siang di kamar mandi untuk berniat pipis, lo kepleset sampe pingsan.

Atau di dalam selimut yang hangat itu, lo mengucapkan selamat tidur di twitter dan ternyata paginya lo ngga bangun dan tweet selamat malam tadi adalah tweet terakhir lo.

Gw tahu, permisalan di atas bukan hal yang indah untuk dibayangin. Jelas berbeda dengan bayangan lo akan bertemu dengan pangeran berkuda putih (ya jaman sekarang sih ngga pake kuda juga), menikah, punya anak, lulus kuliah, menang lomba, jalan-jalan ke tempat yang belom pernah lo kunjungin, diving, daaann sebagainya. Jelas beda. Kebanyakan dari kita memilih buat menghindari bayangan-bayangan yang ngga indah tadi, yang bisa jadi salah satu sebabnya adalah karena kita ingin menghindar. Kita tahu kok that day will come sooner or later, tapi kita sering memilih untuk lupa. Berkebalikan banget sama hashtag yang digembar-gemborin aktivis-aktivis yaitu #MenolakLupa, dalam hal ini banyak dari kita yang justru #MemilihLupa.

Atas alasan di atas itulah gw ngga pernah ngunci pintu kamar kosan kalo malem. Apa jadinya kalo ternyata gw tidur, mengucap selamat malam ke orang-orang terdekat dan ternyata itu adalah ucapan terakhir gw. Pintu kamar gw kekunci sehingga temen kosan gw ngga akan segera menyadari apa yang terjadi sama gw. That scary.

Emang bener ya apa kata pepatah yang banyak dijadiin quote di tumblr atau instagram atau status orang-orang, bahwa yang kita lihat dan dengar bukan apa yang ada di sekeliling kita melainkan hanya apa yang ingin kita lihat dan dengar. Betapapun dikasihtau the whole story, kalo kita cuman mau percaya 40%nya ya hanya itulah yang bakal kita denger.

Seberapapun kita banyak baca dan denger tentang kehidupan setelah mati, bahwa hidup di dunia ini cuman persinggahan, bahwa kita punya satu kampung halaman yang sama-sama ingin kita tuju dengan lancar dan selamat yaitu surga, bahwa maksiat itu dosa, tapi tetep aja kalau kita hanya pengin melihat sebagian, ya sebagian itu doang yang bakal tertancap di otak. Misalnya “Iya gw yakin kok kalo ada kehidupan setelah mati dan bahwa dunia ini cuma persinggahan menuju surga.”, tapi mengabaikan bagian “Melakukan maksiat akan berbuah dosa yang bisa membuat Allah murka lalu bisa jadi kita ngga dikasih kesempatan ke surga.” Pemahaman parsial hanya pada bagian yang ingin kita percaya.

Atau percaya bahwa memperbanyak amal bisa menjadikan sebab Allah ridho, lalu kita disayang Allah lalu kita boleh masuk surga tapi memilih lupa bahwa memperbanyak dzikir adalah salah satu cara mengingatNya, salah satu amal baik yang bisa jadi adalah salah satu sebab Allah ridho.

Anyway, kalau dzikiran sehabis shalat belum bisa dibiasakan, coba deh pas naik kendaraan sambil dzikiran. Lumayan kan setengah jam, bayangpun berapa kali namaNya kita sebut. Lalu bayangkan kalo misalnya tiba-tiba di jalan kita ketabrak, kalimat apa yang terakhir kita ucap?


Bukan bermaksud bikin parno, gw nulis begini adalah salah satu cara menampar diri sendiri. Berani-beraninya bertahan dalam futur, kondisi lemah iman, kalo inget mati bisa dateng kapan aja memutus semua nikmat dunia. Berani-beraninya menggunjingkan orang, karena bisa aja gunjingan itu adalah kalimat terakhir kita. Berani-beraninya nyepelein ibadah sunnah, padahal di umur segini harusnya pengertian sunnah adalah kesempatan emas dari Allah buat menambah catatan amal baik, meninggalkannya bukan berarti tidak akan mendapat dosa melainkan berarti kita menyia-nyiakan kesempatan emas itu.

Ngeri uy kemaren liat di akun berita di twitter, udah lupa apa akunnya, tapi inti beritanya adalah seorang pemuda tanpa identitas ditemukan meninggal di warnet saat menonton film porno. Naudzubillahi.

Semoga dengan seenggaknya pernah ngebayangin hal di atas, sekaliii aja, bikin kita lebih hati-hati dalam bersikap, berkata dan berniat. Allah Maha Melihat, dan ngga ada satu jengkal pun tempat yang luput dari pengawasanNya.

p.s. kosan gw ada di lantai 2, di sebuah rumah yang dihuni oleh keluarga bapak kos di lantai 1.

Honey Lemon, Honey :)

Tuesday, September 30, 2014
Life is starting to seem flat. Ada rutinitas yang harus dijalani. Kalo udah kaya gini, keberadaan teman-teman bener-bener berasa efeknya. That fun!

Nah di tengah agenda yang berentet kaya gerbong kereta di masa mudik lebaran, gw akan ngasih tips supaya stamina tetep terjaga dan ngga terserang flu :D Latar belakangnya adalah datangnya gw ke apotek Jaya Sentosa di Jalan Sunda buat periksa, kenapa gw tidur mulu di kelas. Gw sampe heran sendiri karena hal ini dimulai pas gw SMA. Paling parah, dulu pas SMA pelajaran PKN (Pendidikan Kewarganegaraan)-nya bu Kun Endah, beliau menjelaskan, gwnya tidur. Gw bangun, lalu gw nanya. Pas bu Kun ngejawab, gw udah tidur lagi. Alamaaakkk.

Pas S1 pun hampir semua anak SI yang pernah sekelas sama gw pasti tahu kebiasaan tidur di kelas ini. Duduk depan atau duduk belakang sama aja. Dosen selow atau dosen yang katanya scary pun sama aja. Gw pernah loh tidur pas kuliah Statistik-nya pak Soewono, and yaaaa like you all can guess gw dipanggil yang langsung bikin gw kaget “Hey Purworejo! Kenapa kamu tidur? Ronda kamu semalam?” yang gw jawab dengan “Hah…*mikir* iya pak.” Karena masih kaget dan belum sadar. Oh sigh.

Gw udah mencoba banyak cara, sebutlah itu minum air putih, ngemut permen, minta dicubitin temen, sama aja. Gw bisa tidur sambil ngemut permen, pernah malah tidur dengan lollipop di mulut. Pas gw cerita ke mbak liqo, gw disarankan ke psikolog buat hypno-terapi. Jangan-jangan gw ada trauma masa lalu juga. Gw udah bulat tekad nih mau ke psikolog, udah bikin janji juga. Nah sebelum ke psikolog, sehari sebelumnya gw telpon Bapak yang malah bikin gw mengurungkan niat ke psikolog karena dibilang “Eh Ma Rahma, itu tandanya kamu tipe orang yang gampang bosen, butuhnya aktif gerak. Apa lari-lari, atau aktif melakukan sesuatu, kalo diem duduk ya ngantuk. Nggakpapa, ngga bahaya kok. Bapak juga gitu, kalo ngajar duduk ya ngantuk makanya Bapak kalo ngajar sambil jalan-jalan. Ndakpapa. Kamu tidur di kelas aja pinter, nanti kalo ngga pernah tidur di kelas IPnya 4 koma malah hahahaha” *Bapak beneran ketawa* gw tercengang, dan seketika niat ke psikolog pun luluh lantak. Kalo diinget-inget sih emang gw ngga ada trauma apa-apa, masa kecil gw membahagiakan kok :D

Nah balik lagi, jadi k eke apotek Jaya Sentosa buat periksa. Setelah gw konsultasi, dokternya meriksa gw. Heran dia, ini orang sehat-sehat aja kok dari nadanya malah berharap ada sakit sesuatu. Segala normal dan sehat. Bahkan pas mau ngasih vitamin pun dokternya bilang “Saya kasih vitamin aja ya? Nggg…. Tapi kamu tuh sehat, makan juga oke ngga bermasalah. Ngga usah saya kasih vitamin lah ya.” Lalu dokternya menyimpulkan bahwa ngantuk ini timbul karena kurangnya oksigen ke otak yang bisa jadi karena metabolism kurang lancar. Tipsnya adalah olahraga. Jeng jeng jeng jeng. Iya, lo ngga salah baca kok. O L A H R A G A. Which is gw selalu kebanyakan wacana tanpa realisasi kalo disuruh olahraga *sigh in C minor

Nah, selain itu, di tengah himpitan dan desakan tugas kuliah dan kerjaan, gw tiap pagi minum honey-lemon. Sumve ini enaknya kebangetan, kalo boleh minum segelas gw mau deh minum segelas gede. Resepnya? Cuman lemon diperes trus dikasih madu secukupnya. Gw biasanya make setengah lemon tiap pagi, madunya pake madu murni bukan Madurasa ya :3 Diminum pagi sebelum ada makanan apapun masuk ke perut, dan jangan langsung makan abis nge-honey lemon. Tunggu minimal setengah jam. Awalnya gw ragu karena sejak kecil gw terpengaruh doktrin “Kalo makan buah asem pagi-pagi nanti sakit perut loh.” Nyatanya Alhamdulillah minum honey lemon yang asem itu ngga bikin gw sakit perut atau maag kumat. Khasiatnya? Bisa buat detoks, dan madu bisa jadi energizer buat seharian. Lebih lengkapnya bisa cek di blognya Andra Alodita :)

"Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah, 'Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibuat manusia, kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu).' Dari perut lebah itu keluar minuman madu yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan." - An Nahl: 68-69

sumber: http://www.alodita.com/2014/06/honey-lemon-shot-recipe.html


sumber: http://www.alodita.com/2014/06/honey-lemon-shot-recipe.html

Nggak sih, ngga seindah itu honey lemon gw. Gw pake gelas gede atau mug ijo Piala Dunia 2010, minumnya di kamar sambil nyengir-nyengir asem sambil baca buku atau ngerjain tugas atau kegiatan yang lain, yang jelas sih ngga sambil nyapu atau nyuci baju.

Pemuda Indonesia harus sehat! Karena kita adalah masa yang diperjuangkan proklamator dan pejuang kemerdekaan untuk membuat negeri lebih baik.

Pemuda Indonesia harus cerdas! Karena kita adalah harapan negeri untuk bersaing dengan otak dan tenaga China, India, Barat dan lainnya untuk menciptakan inovasi dan hasil terbaik!

Pemuda Indonesia harus rajin berdoa! Karena seberapa pun kita berusaha, bukan kita yang menentukan hasilnya. Ada Allah yang mampu menciptakan banyaaakk keajaiban.

Karena doa adalah senjata utama, dan belajar adalah pelurunya. (Diary, 16 Desember 2010 @B107 jelang UAS)

In Harmonia Kuliah Kerja Progressio

Tuesday, September 23, 2014
One of the sweetest things on earth is when a person told you that he/she is waiting for your blog updates.

Seketika lo merasa berharga. Rasanya tulisan lo dibaca, dan pembaca ngga malu untuk bilang ke lo kalo mereka abis membaca tulisan lo itu.... semenyenangkan itu. So yes, thank you all for letting me be here, feeding this angsajenius as a routine that I hardly try to do.

Semalem gw ditanya “Enak ngga kerja?” dalam konteks pulang kerja nyampe ke kosan udah jam 20.00 dan masih harus nerusin kerjaan sampe jam 23.00 (baca: mulai ngerjainnya 21.30 kok haaa) dan musti nyampe stasiun buat urusan kerjaan lagi jam 5.00 kurang. Sontak otak gw berputar kaya bumi yang berotasi dan berrevolusi, belom sempet gw jawab, pertanyaan lain muncul “Enakan kuliah kan?” and then whyyy why the answer is a yes. Jadi mahasiswa bener-bener stage di mana dunia serasa punya rame-rame, apa-apa bareng-bareng, ngetugas bareng-bareng, makan bareng-bareng, tapi ujian sendiri-sendiri dong :3 Nah kerja, in some cases will feel so much fun. Lingkungan yang nyaman, temen-temen yang nyenengin dan kerjaan sesuai bidang yang lo suka. Kerja, in my case, nyenengin ketika gw berkesempatan belajar hal baru yang bisa jadi sulit gw dapet dengan pemahaman serupa di bangku kuliah di petak-petak ruangan di kampus.  Life is always be a choice kok.

Gw selalu berusaha inget kalo berkeinginan mencapai hal luar biasa tapi ngga mau melakukan usaha lebih itu sama aja pengin berenang tapi ngga mau deket-deket air. Sia-sia. Sama aja berangan-angan belaka tanpa upaya, kalo bahasanya Bapak gw. Oh yes, I do some works currently, dan ini bukan kerjaan yang mengharuskan gw ngerjain rutinitas eta deui-eta deui. Joining in a project bikin lo harus ber-akselerasi dalam belajar. Dan langsung aplikatif, bukan pake case study yang bisa dicustom seenak kelompok supaya ngerjain tugas kuliahnya jadi gampang *pengalaman. Jadi buat kalian yang masih mahasiswa, take the chance! Karena pengalaman itu mahal harganya. Dan masa kuliah ngga akan keulang lagi walaupun lo kuliah lagi lagi lagi dan lagi.

Tapi yaaa begitulah. Ngebagi waktu ngga segampang yang ditulis di notes-notes kecil warna-warni itu. Terlebih buat gw yang sering ngga manut sama jadwal yang dibikin sendiri. Kuliah, sambil kerja, sambil ikutan organisasi mungkin akan menyita energi lo lebih banyak dibanding lo cuma kuliah, ngerjain tugas, belajar buat ujian dan praktikum aja. But believe me, ketika lo mulai berumur 22 tahun, lo akan berpikir “Aaah I did it. Setiap detik pengalaman dan kebersamaan dengan orang-orang di kelas, organisasi dan tempat kerja punya peran atas terbentuknya gw yang sekarang.” Kalo ngga dipush harder, stage skill kita bakal segitu-gitu aja. Yaudah ngga berkembang, mandeg aja di level itu. Kaya otak yang jarang dipake mikir, rasanya begitu disuruh mikir bagaikan gurun yang disiram hujan.

Apa kabar kuliah? Baiik alhamdulillah. Kuliah semester ini 12 SKS dengan komposisi 6 mata kuliah, masing-masing 2 SKS. Jadwalnya sesuatu pisan lah, Senin sampe Jumat ada terus. Kan enak yaaaa kalo dibikin dua hari aja, gw bisa pulang kampung tiap minggu nananaa~ Gw ambil prodi Informatika yang di ITB dikenal dengan nama IF, sama dengan di IT Telkom. Gw ngga tahu deh kalo di Telkom University Informatika dikenal dengan singkatan apa :3 Nah di S2 IF ITB, kita harus ambil satu opsi dari pilihan opsi yang tersedia, ada Sistem Informasi, Teknologi Informasi, Business Intelligence, daaann lain-lainnya. Tentu saja gw milih SI. SI selalu terdepan selalu di hati *joget beruang* Cemacem  isinya temen-temen SI yang tiap hari menanggung suka duka tugas bersama ini, ada yang baru lulus ada yang udah lulus bertahun-tahun lalu. Ada yang udah punya anak, ada yang lagi ngurus supaya segera nikah dan ada yang belom nikah. Ada yang jago coding sampe dapet sebutan profesor, ada juga yang liat compiler aja udah jiper. Ada yang pernah bolak-balik Jakarta Bandung tiap hari demi kuliah di Bandung dan ngajar di Jakarta, ada yang bolak-balik Bekasi seminggu sekali demi ketemu anak tercinta, ada juga yang leyeh-leyeh dan nyuci baju tiap hari minggu. Ada yang lulusan ITB, ada juga yang lulusan IT Telkom (which is sebagian besar alumni IT Telkom dan sodaranya yaitu Politeknik Telkom) dan perguruan tinggi di lain di Indonesia. Ada yang tiap kuliah siang udah ngga konsen lantaran cunduh dan laper, ada pula yang selalu on tiap dosen ngejelasin. Ada yang dulu ngga boleh nonton Meteor Garden sama orangtua karena masih SD, ada juga yang udah kuliah pas Meteor Garden tayang. Betapa beragamnya kami! One thing I love about being with them is the ambience you cannot probably get instantly when you meet new people.  Di minggu pertama kuliah, anak-anak SI langsung disatukan oleh perasaan kuatir gimana nasib mata kuliah Algoritma & Pemrograman dan makan-makan di kantin.





Update ilmu, semenyenangkan itu! Allah aja janji bakal mengangkat derajat orang yang berilmu, jadi emang harus lurus-lurus niat sih kuliah ini. Mau dapet nilai aja, pengin lulus dapet gelar belaka, atau cari ilmu demi kebahagiaan dan kesejahteraan dan kebermanfaatan di dunia dan di akhirat. Aheey.
Kemaren juga ada temen yang nanya sama gw, ngga tertarik apa ikutan organisasi atau kegiatan-kegiatan cemacem lagi. Ngg..... every of us has our own priority. Ikut cemacem organisasi udah bukan prioritas gw sekarang. Rasanya semacem “udah bukan umurnya deh kayanya”, jadi sekarang tentu aja gw lebih selektif ikutan event atau lomba. Event yang mendatangkan keuntungan buat gw, itu yang mungkin akan masuk list. Keuntungan network yang oke, ilmu baru, akselerasi skill atau akselerasi jumlah tabungan di rekening haha. Oh yes let’s be realistic. Pun lomba. Karena gw ngga mau energi gw teralokasikan di tempat yang ngga semestinya. Tugas kita banyak, butuh energi yang juga banyak, memberi manfaat untuk sesama adalah salah satunya, maka jangan sampe kita fokus di hal-hal yang sia-sia.

Let’s make priority. And hello world, bersiaplah untuk kiprah kami.

Rahma, di kereta Bandung menuju Jakarta