jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Peduli Jilbab: SEMUSIM

Monday, September 30, 2013

Bismillah. Did I ever tell you how much I love September? For no reason, because I do believe, some loves could happen for no reason. They just happen.


Alhamdulillah, sabtu kemaren 28 September 2013 gw berkesempatan ketemu sama orang-orang terpilih di acara Semusim, Seminar Kemuslimahan yang digelar sama Kemuslimahan SKI Telkom Engineering School, Univ. Telkom. Ah gw masih lebih suka nyebut IT Telkom anyway, maaf ya petinggi-petinggi kampus >.<


Ini kali kedua gw jadi narasumber di acara kampus, bukan MC atau moderator. Selain, tentu saja, pagelaran akbar dimana gw adalah aktor utamanya, Sidang Tugas Akhir Rahma Djati Kusuma, hehe. Tema yang diangkat adalah “Jilbabi Hati atau Jilbabi Fisik Dulu?” Wah, pas! Alhamdulillah sekarang gw pun punya aktivitas di bidang itu bareng sama Peduli Jilbab untuk memberikan pencerdasan jilbab syar’i. 

di acara Hijab's Day, luar biasa berkesempatan ngisi bareng sama teh Sasa Esa Agustina dan Ms. Flo
 
Semusim <3
 Sabtu lalu, materi yang gw bawakan bukan teori yang banyak dalilnya, asli, banyak yang lebih paham tentang hukumnya daripada gw. Gw orang baru yang masih melengkapi redaksi ilmu dari sana-sini. Nah makanya kemaren gw banyak bercerita. Iya, cerita tentang gimana awalnya gw pake kerudung. Long time ago, pas SMA, tragedi rambut batok. Ah emang ya manusia ngga tahu dengan apa Allah bakal ngasih hidayah. Gw mana pernah kebayang bahwa awal sebab gw pake kerudung adalah gara-gara rambut yang dipotong jelek maksimal kaya batok kelapa. Fufufuuu~ Cahaya Allah ngga cuma sampe situ, sungguh Maha Suci Allah. Setelah banyak hal gw alami, gw dikasih cahaya itu lagi lewat kepanitiaan terkeren sepanjang masa, PDKT 2012. Aturan kerudung panjang yang awalnya terpaksa gw patuhi lama-lama jadi kebiasaan yang akhirnya gw sadari adalah kewajiban wanita muslimah. Berasa banget, gw yang awalnya agak anti sama organisasi keagamaan entah kenapa; paling males ikutan acaranya juga, sekarang justru doyan dateng ke acara serupa dan gembar-gembor soal jilbab syar’i.


ini ceritanya gw pake khimarnya besya dan ambil dari facebooknya, makanya pake watermark besya hehe
Ada satu titik dimana gw akhirnya sadar, Allah sangaaat sangat sangat baik dan pemaaf. Gw tahu ini dari dulu, sejak gw SD, tapi berasa banget baru-baru ini karena pengalaman berlika-liku itu.

People get and forget while Allah give and forgive.

Berjilbab syar’i ngga harus nunggu kelakuan lurus rus rus. Justru yang gw rasakan adalah jilbab syar’i bikin gw termotivasi untuk menjadi lebih baik. Sekilas gw kutip kalimatnya ustad Felix, jilbab syar’i ini membebaskan wanita. Membebaskan dari apa? Dari penilaian-penilaian orang lain yang me-ranking wanita berdasarkan fisiknya. Muslimah jauh lebih mulia dari sekedar itu saja.


Kalau ngga sekarang, kapan lagi? Gw pun nekat awalnya, dan belom tahu ilmunya saat pertama kali memutuskan pake jilbab lebar. Tapi emang, pertolongan Allah itu nyata kok, janji Allah itu ngga akan Dia ingkari. Gw diliputi lingkungan yang baik dan sangat membantu proses belajar gw ini.

Anyway, buat acara kemaren, gw sekaligus memperkenalkan komunitas Peduli Jilbab bareng sama temen-temen SPJ (Solidaritas Peduli Jilbab) regional Bandung. Ah, ini salah satu bentuk nyata pertolongan Allah. Dari belom tahu, jadi tahu. Dari belom paham, jadi paham. Gw pernah cerita kan kalo Peduli Jilbab adalah kegiatan pertama gw di bidang dakwah? Agak canggung awalnya, karena gw ngerasa berbeda dari mereka yang udah paham ilmunya, banyak hapalan Qur'annya, dan sikapnyaaaa duh lemah lembut luar biasa. Sedangkan gw masih tetep Rahma Djati yang dulu, dengan beberapa edisi revisi pada pemahaman agama hehe.

Betapa gw mendadak jatuh cinta sama kesibukan ini, gembar-gemborin jilbab syar'i. Betapa gw mendadak cinta sama saudari-saudari gw di Peduli Jilbab, yang belom pernah gw temui sekalipun. 

Bulan Ramadhan kemaren, Peduli Jilbab diminta ngisi keputrian di MOSnya SMK Muhammadiyah Cibiru. Jauuuuh dari Dayeuhkolot, asli. Tapi semangat bergerak ngasih power lebih buat naik angkot dari Dayeuhkolot sampe Cibiru, bonus macet panas-panasan dan jalan kaki pula. Luar biasa rasanya, terlebih pas peserta nanya-nanya dengan antusias. Beberapa minggu yang lalu juga, Peduli Jilbab diminta ngisi untuk peserta ospek jurusan Gizi di Politeknik Kesehatan Bandung yang letaknya di.......Cimahi. Iya lah ngangkot, mau naik apa lagi kesana hehe. Nyambung berkali-kali, dari jam delapan sampe jam sebelas kurang; angkot nyambung ojek, pulangnya andong (delman) nyambung angkot. Kalo dibayangin, cape ya? Tapi bener, ada kekuatan yang entah apa itu, bikin gw bersemangat kesana-kemari walaupun harus ngangkot. Dulu gw kan paling males yang namanya naik angkot -_-

Peduli Jilbab di SMK Muhammadiyah 2 Cibiru. Rame-rame ngisi sesinya :D
Poltekkes yang tempatnya nun jauh disanaaaa~ dan musti naik delman hihi
Oiya, 6 Oktober ini ada acara keren, Muslimah Day, di Poltekkes Bandung di Jl. Padjajaran. Bakal ada talkshow keren teh Sasa Esa Agustina dan Febrianti Almeera Pewski. In syaa Allah, akan ada gw juga disana, sebagai apa, rahasia dulu yaa hihi. Ada lomba jilbab syar'i juga, ada bazaar juga. Peduli Jilbab juga bakal punya booth yang nyediain kelengkapan untuk tampil syar'i, in syaa Allah :) Ada pemutaran film Hanya Kerudung Sampah juga lhoo, aih keren pokonya. Do come! :e
Nah, kalo ada yang ingin bekerjasama atau ngadain kajian tentang jilbab syar'i, atau mau konsultasi, atau nanya-nanya, atau curhat tentang per-jilbab-an, Peduli Jilbab Bandung are so welcome lhooo. Kami mungkin bukan ahli yang tahu berbagai dalil, tapi in syaa Allah kami akan memberikan yang terbaik yang kami bisa. Kalau kata mbak Amal, tidak ada kata lelah untuk ummat. Ah gw jadi makin cinta sama jilbab ini <3

supported by besya, thank you!

Ini kontaknya, feel free to text us :)

Cantik

Thursday, September 26, 2013
Bismillah.
Setiap dari kita punya hak yang sama untuk menentukan jalan hidup masing-masing, menentukan pilihan-pilihan.Tentu saja, dengan konsekuensi.
Kita terbiasa dengan standar-standar yang digembar-gemborkan media, dan secara tidak sadar menjadikan standar media menjadi patokan baku yang wajib diikuti. Definisi cantik misalnya. Kenapa iklan kosmetik dan produk kecantikan berusaha menampilkan sosok wanita dengan wajah putih, hidung mancung, langsing dan berdandan lengkap maskara, eye liner, eye shadow, blush on dan apapun lah itu namanya; kenapa? Karena bentuk seperti itu yang didefinisikan sebagai cantik menurut media dan pihak-pihak yang berkepentingan, pengusaha produk kecantikan misalnya.

Berkali-kali gw bilang di twitter, kalo definisi cantik itu kulit putih, tinggi semampai langsing, hidung mancung, rambut hitam berkilau, mata berkelopak sehingga bisa dipakaikan eye shadow; sungguh, akan banyak wanita yang jadi kasihan karena ngga seperti dan sesempurna itu. Bakal jadi ngga adil hidup ini kalau definisi cantik hanya sebatas itu. Kenapa ngga adil? Karena kita ngga pernah ditanya mau minta fisik dengan detail seperti apa, ya kan?

Kita terlahir tanpa meminta. Dengan bentuk dan kesempurnaan fisik yang juga ngga pernah kita minta.Dua kuping, dua lobang hidung, bibir yang bisa terbuka dengan gigi dan lidah di dalamnya, dua tangan dengan sepuluh jari yang bisa digerakkan, dua kaki yang bisa menopang puluhan kilo berat badan kita; apa gw pernah minta untuk diberi fisik dengan detail kaya gitu? Engga. Jantung yang sempurna sambungannya ke seluruh tubuh sehingga darah bisa mengalir sempurna, paru-paru yang mengembang dan mengempis tanpa harus gw instruksikan untuk kembang-kempis, usus yang selalu tahu kapan harus mencerna makanan yang gw telan, dan kantung urin yang juga bekerja tanpa harus gw pusing ngasih perintah kapan kebelet pipis kapan ngga boleh pipis. Coba kalo semuanya harus dengan instruksi? Gw bisa jadi lupa pipis selama seminggu karena sibuk belajar Java *eits :P atau bisa jadi paru-paru gw mengembang dan ngga mengempis karena gw lupa ngasih perintah "Hei paru-paru, ayo kempis!" Repot kan?

Kurang luar biasa apa coba, Allah kita?

Nah balik lagi soal definisi cantik. Ngga ada manusia yang minta dikasih detail fisik seperti apa, semua terlahir dengan kesempurnaan masing-masing. Orang bilang idung gw super (baca: pesek dan gede, ini sih karena faktor sering gw bersihin makanya lobangnya membesar) tapi gw seneng-seneng aja tuh. Hidung gw pasti ngga sesuai dengan standar hidung cantik media yang mancung dan ngga berlobang gede, tapi apa jadinya kalo gw menetapkan diri gw ada di bawah standar HANYA karena itu? Gw seneng masih punya idung yang bisa dipake buat bernafas tanpa harus pake alat sambung nafas, gw seneng punya idung yang bisa dipake buat bernafas tanpa instruksi "Ayo idung, hirup udara! Serap oksigen aja, karbondioksida keluarkan! Eh itu debu, debu ngga boleh masuk. Debu berhenti di lobang idung! Ayo ayo bulu hidung, tahan debunya jangan sampe masuk!" Lhaaaa kan repot. Bisa-bisa seharian gw ngga bisa ngerjain hal lain karena sibuk ngasih perintah ke idung.

Allah itu Maha Adil. Kenapa? Dia ngga menetapkan cantiknya wanita berdasarkan fisiknya. Fisik adalah sesuatu yang Dia kasih dan ngga boleh kita ubah. Buat apa lah itu operasi plastik, cuma demi tampil di depan manusia? Memang kodratnya manusia untuk menua, berkeriput, ubanan; semua manusia ngerasain itu kok, ngga cuma kita sendirian. Fisik adalah sesuatu yang Dia kasih dan ngga boleh kita ubah, sesederhana cukur alis sekalipun. Haram. Jelas haram. Dengan alasan apapun, haram ya tetep haram. Mau wisudaan, mau nikahan, mau demi kondangan atau apapun itu, haram ya haram. Titik. Itu salah satu contohnya.

Nah trus dengan apa Allah menilai wanita? Bukan dengan fisiknya, tapi dengan taqwanya. Adil kaaan? Yang putih, yang coklat dan yang item, sama kok kedudukannya di hadapan Allah. Yang membedakan itu tingkat taqwanya.
Standar manusia memang berbeda-beda, makanya ikuti standar Allah saja. Mutlak dan ngga berubah-ubah.
Dari ibadah misalnya. Kan adil, setiap manusia punya kesempatan yang sama untuk shalat di awal waktu. Ada yang nanti-nanti, ada yang malah ke-skip, ada yang adzan langsung panik pengin segera memenuhi panggilanNya. Ini salah satunya yang membedakan secantik apa kita di hadapan Allah ^_^
Kecepatan memenuhi panggilan adalah salah satu tanda cinta. Maka bisakah ia disebut cinta, jika adzan tapi kita tak bersegera?
Miss World? Yes We Have Miss Muslimah World, kewl! 
Sebut apalah itu namanya, gw ngga hapal dan ngga ngikutin. Ini nih, acara semacem ini yang bikin wanita jadi objek tontonan. Wanita dihargai sangat murah, semurah apa? Ya itu, apa yang lo lihat di Miss World, semurah itu. Kalo itu bukan kontes kecantikan, kenapa yang jadi finalisnya semuanya berbadan seragam? Kurus tinggi eksotis, cem itu lah ya. Kenapa ya mereka bangga pamer-pamerin badan gitu? Help me to understand this matter :f 

Lalu muncul solusi mendadak yang tampak menyelesaikan masalah, Miss World versi muslimah. Nah loh. Gimana ini gimana ini! >.<

Sejauh yang gw pahami, wanita bukan untuk diekspos kaya gitu. Ngga seharusnya wanita dijadiin objek semacem itu. Oke here they are. Satu, judulnya miss world muslimah, tapi apa cara berpakaiannya sudah mencerminkan muslimah? Muslimah itu berpatok pada satu trend, Al-Ahzab 59. Jilbab menutup seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan, menjulurkan kerudung menutup dada, ngga transparan dan ngga membentuk lekuk tubuh. Punuk unta tentu saja dilarang, jelas ada haditsnya soal ini. Jadi, kalo mau bikin miss world muslimah, gw punya usulan :d :star

Pertama. Disaring dari fisik dulu, setuju. Yang berpakaian sesuai syariat dan paham kenapa dia berpakaian seperti itu, lolos tahap pertama. Nah tahap selanjutnya bikinlah ujian tentang kemuslimahan, hehe. Make up? Muslimah pasti paham yang namanya tabarruj kan ya :) jadi emang muslimah dilarang berdandan berlebihan atau bermegah-megahan kaya wanita jahiliyah hiiy. Kan barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk dalam golongan kaum itu. Gw yakin ngga ada muslimah yang mau jadi bagian dari wanita jahiliyah :~

Maka sepemahaman gw juga, kontes kecantikan serupa ini menjebak masyarakat untuk berpikiran bahwa being beautiful is being like her and her and her, physically. Ngga semua penonton kontes serupa punya pengetahuan yang cukup untuk memfilter kan? Lalu kenapa kalo wanita punya mindset bahwa cantik itu secara fisik seperti ini dan itu? Jelas, wanita akan disibukkan untuk menjadi cantik seperti standar media itu. Gw wanita, dan gw paham golongan gw ini. Wanita ingin tampil cantik dan menarik, don't we? Yang gawat adalah ketika standar cantik itu sudah salah, karena cara-cara untuk menuju cantik pun akan ngikut kemana tujuan bermuara.

Kesempurnaan fisik yang Allah kasih ini selayaknya dirawat dan dijaga. Tapi bukan untuk dipertontonkan di depan umum. Mentang-mentang ketutup rapat lalu ngga keramas sampe satu minggu, ngga bebersih badan; ngga gitu juga caranya, kan? 
Merawat fisik yang Allah beri dengan sempurna adalah satu cara bersyukur.
Caranya? Cuci muka, pake lotion biar ngga kering kulitnya, pake sabun yang cocok, keramas rutin dan sebagainya. Dandan? Ah seperlunya saja, sederhana saja :)

Jadiiiii.. we come to the conclusion that beautiful is not as simple as the image on medias. Fisik sudah sempurna, tak perlulah diubah-ubah. Jikalau ada kekurangan dibanding orang lain, Allah pasti menjadikannya rahasia dengan tujuan tertentu. Bisa jadi ladang pahala jika kita bersabar, tapi bisa jadi sumber dosa jika kita jadi ngga bersyukur. Cantik menurut standar manusia ini relatif, maka penuhi saja cantik menurut standar Allah. Dan tak perlu diumbar-umbar, cukuplah dijaga untuk yang berhak saja. Dan ya, merawat fisik yang Ia beri adalah salah satu tanda bersyukur, jadi tertutup jelas bukan alasan untuk lalai merawat diri <3

Ini Bukan Serial Kera Sakti!

Wednesday, September 25, 2013
Senja sore itu. Matahari berada di tempat yang sama seperti ia biasanya setiap sore. Danau kampus masih memiliki penampakan yang sama. Tapi ada satu hal yang berbeda. Tentu saja, apalagi kalau bukan soal hati. Danau kampus memang sering disebut danau galau, mungkin cocok dengan kondisi gw saat ini. Galau. Bukan, bukan soal hati yang itu, tapi hati yang ini.

Ada yang rela mengais sampah untuk menyambung nafas. Ada yang melumpuhkan rasa malunya dengan menjadi pembantu yang disuruh-suruh untuk mengisi katel nasinya. Hey, siapa yang suka disuruh-suruh? Gw yakin ngga ada! Di satu waktu yang sama, ada juga yang dengan ngupil pun isi meja makannya sudah terjamin bergizi empat sehat lima sempurna. 

Bukan pilihan mereka untuk mengais sampah, bukan juga pilihan mereka untuk disuruh-suruh. Mereka ngga pernah memilih untuk mengisi kesehariannya seperti itu. Mungkin, kalau mereka diberi pilihan sebebas-bebasnya, mereka akan memilih untuk duduk ongkang-ongkang sambil ngupil dan rekening terus bertambah, mungkin. Atau mungkin juga mereka tetap akan memilih mengais sampah dan disuruh-suruh, hati manusia siapa yang tahu?
Hidup adalah akumulasi dari pilihan-pilihan, dan setiap pilihan melahirkan konsekuensi. 
Kalender september hampir dibalik berganti oktober. Gw selalu suka september, seperti anak TK kegirangan dikasih balon dan lolipop warna-warni. Tapi hidup bukan serial Kera Sakti dengan dewa-dewi yang bisa mengatur waktu, membalikkannya ke masa lalu atau skip ke masa depan. Hidup berbeda dari serial Kera Sakti dengan siluman mimpi yang bisa mengendalikan sepotong kehidupan tanpa konsekuensi apapun karena semuanya hanya mimpi.

Manusia terlahir tanpa meminta, dan akan meninggal pun tanpa perlu meminta. Allah yang mengatur segala. Maka di-antaranya, waktu antara hidup dan mati, masa iya mau diisi dengan pilihan-pilihan tanpa memohon pentunjukNya?

Cinta, Dari Seribu Empat Ratus Tahun Yang Lalu

Monday, September 23, 2013
Jika kau mencintai seseorang, kau harus menyelamatkan mimpi-mimpinya. Dan yang terpenting, kau harus menyelamatkan kehidupan kekalnya, akhiratnya.
Cinta, salah satu bahasan yang ngga pernah ada habisnya, dan ngga pernah gagal membuat rem senyum-senyum sendiri mendadak blong. Tapi, apakah ia pantas diberi nama cinta jika justru membuat saling celaka? 

Kecenderungan manusia untuk tidak pernah merasa puas terbukti pada tak pernah habisnya keinginan makhluk yang Allah beri kesempurnaan akal dan pikiran ini. Bagus jika tidak puas mengantarkan usaha-usaha pada perbaikan diri, tapi masih bisakah disebut bagus jika ia justru membuat manusia menghalalkan segala cara?

Cinta seharusnya membuat manusia mendekat pada Yang Maha Memiliki cinta. Iya, Dia yang punya nama terbaik dari semua nama yang pernah ada. Allah. Ketidakpuasan seharusnya mendekatkan manusia pada Dia juga, yang mengatur dan menetapkan kejadian-kejadian dan rezeki setiap makhluk. Tak ada yang terlewat, bahkan rayap pun mendapat jatah rezekinya, pun dengan amoeba dan paramecium.

Dan hey tahukah kau, ada seseorang yang begitu mencintaimu 1400 tahun yang lalu? Dia menyebut-nyebutmu berkali-kali selama hidupnya, yang ia bahkan tak pernah melihatmu atau menemuimu. Tapi di saat menjelang ajalnya, dia menyebutmu. Bukan istrinya, ayah ibunya, atau anak-anaknya yang disebut, tapi kau. Ummatii ummatii. Ini cinta, dia memohonkan ampunan untukmu pada Tuhannya, padahal bertatap muka pun belum pernah. Seribu empat ratus tahun yang lalu. Terbukti, cinta tak terbatasi dimensi waktu.

Apart

Friday, September 20, 2013
Selalu ada tempat bernama rumah, dimana hati terpaut, rindu beradu dan tawa mencari sudutnya masing-masing.

Kampus, dalam lima tahun terakhir telah menjadi rumah, iya; dimana hati terpaut, rindu beradu dan tawa menemukan sudutnya masing-masing. Tentu saja, lengkap dengan objek-objek yang menjadikan pautan hati, aduan rindu dan sudut tawa sesuatu yang nyata. Lalu ada masanya waktu mengubah segala. 

Orang bilang, hidup adalah akumulasi pilihan-pilihan dan keputusan-keputusan dengan konsekuensi yang harus ditanggung masing-masing dari kita. Tak ada yang salah, katanya, sepanjang kita siap menerima konsekuensinya. Tak juga keputusan untuk tetap berada disini, di tempat yang selalu kusebut rumah dengan objek-objek yang kusebut keluarga. Perlahan, rumah berubah menjadi gedung, home is no longer home, it turns into house, and I'm so afraid it will become a building

Benar bahwa waktu mengubah idealisme dan mimpi manusia. Kantor-kantor top dunia dengan gaji menggiurkan, pergaulan level internasional dan jabatan yang bisa dibanggakan di kampung bukan lagi sesuatu yang bisa kusebut mimpi, belakangan ini. And here I am, choosing to stay as a newie lecturer; promise I will write so clear about all these stuffs. Tidak ada yang salah, kecuali pandangan yang mulai rabun akan siapa disana dan siapa disini.

Dulu, selalu ada hai-hai di sepanjang lorong dari gedung A-B ke student center, sekarang hai-hai itu berubah menjadi kak-kak. Dulu, selalu ada objek-objek untuk diteriaki dari jauh tanpa berpikir harus menjaga penampilan di depan orang, kini teriakan itu berubah menjadi senyap. Dulu, jaket yang sama selalu bisa ditemui di hampir setiap sudut kampus, sekarang rasanya tua sekali memakai jaket kebanggaan itu. 

Dua hari yang lalu, mata mulai terasa merabun tampaknya. Orang-orang berseragam tampak seperti mereka yang kusebut keluarga. I miss you, is that clear enough?

Playing on headset now, Bary Manilow's Can't Smile Without You <3

Nama Terindah Sepanjang Masa

Thursday, September 19, 2013
Have you ever heard the magic of spelling the greatest and the most beautiful name in the world ever? I do, and I experienced it by myself. Do you wonder what's the name I mention before?

ALLAH.

Kalau ada nama yang paling indah yang harusnya paling sering manusia sebut, adalah Dia, Allah, yang namanya terbaik yang memiliki banyak sekali arti. Beberapa hari yang lalu, salah satu keajaiban sederhana gw alami, yes, by spelling that name. Laptop gw, Delia, perkenalkan *ayo Delia salaman sama kakak :P * udah sejak berbulan-bulan yang lalu ngga bisa dicharge, ntah apa yang salah. Batere udah bocor minta diganti kalo kata abang service laptop, emang karena gw ceroboh sering ngecharge lalu ketiduran dan lupa dicopot :( Once upon a night, gw ngecharge dan pas nyolokin kabel gw sebut "bismillaah" and the magic suddenly happened! Laptop gw kecharge! Setelah itu, pas ngecharge selanjutnya, gw coba ngga sebut nama Allah sebelum nyolokin, hasilnya? Sesuai tebakan, ngga masuk, kaya desktop lah laptop kesayangan ini. Lalu iseng gw copot lagi kabelnya, gw colokin dengan nama Allah dulu, dan ngecharge lagi!

Well, you might say that's a coincidence or such, but I don't believe in coincidence. Everything happens in Allah's will. Dan kasus laptop yang bisa ngecharge hanya salah satu contoh kecilnya. Kuasanya sungguh meliputi banyak hal yang ngga bisa dinalar manusia.

Kebetulan?
Lo pikir kita lahir kebetulan? Enggak! Kita lahir karena ada sesuatu yang harus kita capai, Allah ngasih satu misi yang harus kita penuhi.
sumber

Lo pikir siang dan malam terjadi karena kebetulan? Sama sekali enggak! Planet di tata surya Allah atur sedemikian rupa sehingga bisa berotasi dan berevolusi sesuai orbitnya, ngga ada yang tabrakan, ngga ada yang rebutan orbit, ngga ada yang nyungsep ke arah matahari karena gaya gravitasinya terlalu kuat.

Bumi kita, yang kita bangga-banggakan 'hanya' sekecil itu di tata surya, apalagi dibandingkan dengan galaksi lain. Kita manusia, ngga ada seujung kotoran kuku dari bumi, apalagi dibandingkan dengan jagad raya yang ntah seberapa besar itu. Maka seharusnya ngga ada tempat di hati manusia untuk sesuatu bernama kesombongan, apa yang hendak disombongkan? Dan ya, kita yang sekecil ini, kepada siapa lagi kita hendak bergantung kalau bukan pada yang memberi hidup dan menguasai semesta?

Menyebut namaNya salah satu caranya.

Manusia bolehlah tak ada seujung kotoran kuku (bahkan ngga sampe seujung kuku) dari bumi, tapi dengan memberi manfaat yang besar, kita bisa menjadi besar. Bukankah kekasihNya pernah bilang sebaik-baik dari kita adalah yang paling bermanfaat?




Hari Gini Doyan Bollywood?

Saturday, September 14, 2013
Bismillah :i

Hey weekend, nice to see you again. 

Pernah nonton film India? Pasti yang kebayang adalah adegan nyanyi lipsync sambil nari-nari keliling pohon di bawah hujan dengan puluhan penari yang mendadak muncul, adegan nangis-nangis yang agak lebay dan tokoh utama yang anti-peluru anti-pukul, iya?

Ehm *benerin kerudung* gw adalah penggemar film India, sebutlah Bollywood - Bombay Hollywood- sejak kelas 5 SD. Mulai dari Kuch Kuch Hota Hai yang kemudian mundur ke film-film sebelum itu, Dilwale Dulhania Le Jayenge, Phir Bhi Dil Hai Hindustani, Duplicate, sampai paling ekstrim Mughal e Azam, film produksi 1960 yang dibintangin aktor super senior, Dilip Kumar. Kenapa Mughal e Azam? Karena itu adalah salah satu film yang paling berpengaruh dalam perfilman India, dan karena Shah Rukh Khan begitu mengidolakan Dilip Kumar dan jadiin beliau salah satu referensinya.Sampai sekarang, gw masih sangat sangat doyan nontonin film India, mungkin kalo tahu betapa maniaknya gw sama film India, orang-orang akan heran. Gw doyan semua genre Bollywood, full romance, komedi, sejarah, action pun. Lagu? Ah itu adalah salah satu bagian yang paling favorit dari film India, ketika orang lain yang nonton India nge-skip bagian lagu, gw justru ngulang bagian lagu sampe hapal sendiri.
Mughal-e-Azam, Madhubala dan Dilip Kumar (sumber)
And yes, gw ngga suka film atau drama Korea. Ini soal selera, ngga ada yang salah. Mempermasalahkan selera yang berbeda seperti ribut hanya karena pesanan yang berbeda di restoran pas makan bareng. Lalu apa yang membuat gw begitu doyannya film India sampe hapal dengan sendirinya hampir semua lagu dari film yang pernah gw tonton; atau kenapa sampe gw bahkan hapal sendiri dialog beberapa film yang ditonton sampe puluhan kali?
  1. Shah Rukh Khan. Daya tarik dan magnet utama, Shah Rukh's romance never fail and everyone loves it :P Semua film yang ada Shah Rukh Khan pasti bagus, karena memang udah naksir berat sama orangnya duluan, jadi mau dia main jadi apa aja juga pasti bagus kyaahh :e
    Rahul, Bollywood's Ultimate Romance Hero. Video ini bisa menjawab sedikit rasa penasaran se-mempesona apa akting si Om yang umurnya cuma setahun lebih muda dari Ibuk ini.
  2. Lagu! Di saat orang yang nonton India pengin ngeskip bagian ini, gw justru sangat doyan nontonin video lagunya. Playlist pun seringnya isinya lagu India, current alarm pun lagunya Chennai Express kyaahh <3 Dan memang, lagu film India ngga lepas dari nari-nari, but that makes it even more beautiful <3
    sumber
    sumber
  3. Alur yang gitu-gitu aja? Hey, film India ngga sesempit kisah cinta-cintaan nari di bawah hujan kok, coba tonton Taare Zameen Par, atau kalo doyan kolosal, coba Jodhaa Akbar. Jodhaa Akbar bener-bener memanjakan mata, dengan setingan kerajaan Mughal yang super mewah, warna-warni, saree penghuni harem yang super cantik, dan lagu-lagu yang juga mahal; Ashutosh Gowariker punya! :tup Alurnya emang panjang dan lambat di awal, agak ngebosenin kalo ngga paham ceritanya, konflik kerajaan Mughal jaman Jalalluddin Mohammad Akbar, perebutan wilayah, intrik dalam istana, sampe romance Akbar sama putri Rajputana, Jodhaa. Bersih, ngga ada nari di bawah hujan, adanya tarian sufi kerajaan dan tarian rakyat untuk berterima kasih pada raja.
    sumber
    sumber
  4. Tuan Takur dan inspektur Vijay? Oh come on, itu adalah Bollywood lama, jaman Amitabh Bachchan masih jadi pemain tunggal yang berjaya. Sampai akhirnya Shah Rukh Khan masuk dan meraja, dan muncul film-film baru dengan alternatif cerita. Jaman Amitabh masih jadi pemain tunggal, film India identik dengan pemuda pendiam pemarah yang jatuh cinta, dengan banyak versi variasinya. Sekarang udah cemaceeem!
    Shah Rukh Khan, The King of Bollywood. Dari sini gw tahu seluk beluk perfilman India
Yang nggak bagus juga banyak sih, tapi yang bagus juga buanyaak hehe. Film India sekarang udah kebarat-baratan, dan gw ngga suka yang semacem itu. Lagu, baju, lokasi syuting, banyak yang berkiblat di barat. Buat gw pribadi, saree, setting asli India yang berkarakter, lagu-lagu dengan musik tradisional jauh lebih mempesona, termasuk tarian bharatanatyam yang kadang ada dan super susah katanya. Apalagi dance-dance ala India, huwaaa naksiiirrr!!

Nah sekarang ini, lagi naksir berat sama film terbarunya Shah Rukh Khan dan Deepika Padukone, Chennai Express. Lagi-lagi, ada sosok Rahul, icon romance Bollywood, kyah gimana ngga naksir coba? Ceritanya tentang Rahul yang mau ngubur abu kakeknya di Rameshwaram sampai akhirnya ketemu Meena di kereta Chennai Express yang ternyata anak ketua gangster di India Selatan. Bukan, ini bukan romance biasa. Ini komedi, ini keren maksimal! Banyak adegan yang bikin ketawa ngakak, banyak bagian yang bikin gigit bibir nahan air mata, dan ada juga bagian yang bikin senyum-senyum sendiri. Seperti biasa, nonton film Shah Rukh Khan selalu bikin gw jatuh cinta.

Di King of Bollywood-nya Anuphama Chopra, Shah Rukh bilang, "Untuk jadi superstar, gw harus diidolakan semua kalangan. Gw harus jadi sosok kekasih idaman buat perempuan, anak baik dan lucu buat setiap ibu-ibu, dan sosok laki-laki yang darinya banyak anak laki-laki terinspirasi. Gw harus seperti itu dalam film yang gw mainkan." Dan iya, totalitasnya luar biasa. Chennai Express salah satu bukti nyatanya, dengan umur yang tak lagi muda, kualitas karya tetap tak boleh dikorbankan. Saking doyannya sama film ini, gw sampe mimpi jadi Meena yang naik kereta sepanjang jalan kenangan bareng Rahul dan dikasih payal segala, endingnya gw nari bharatanatyam which is so impossibru. I know, I know it sounds like nonsense, gw juga ngga paham lagi :e

If you're looking for some Bollywood movies, or reference what movie you should really watch, feel free to ask me ahihihi.
Kalau cinta, perkecualian itu selalu ada.
Gw ngga doyan lagu dangdut, tapi gw doyan lagu India walaupun nadanya sangat dangdut. Gw risih liat film yang pemain cewenya pake baju perutnya kemana-mana alias keliatan udelnya, tapi saree yang dipake aktris India selalu mempesona. Dan Chennai Express, another most favorite Bollywood movie I've ever watched!
sumber
sumber

Manusia Berkacamata Kuda

Thursday, September 12, 2013
Kacamata membantu gw untuk fokus pada apa yang sedang gw kerjakan. Seperti tujuan, yang membantu gw fokus pada apa yang harus gw kerjakan.
Mata minus, kata dokter. Tapi nyatanya kacamata yang ada sangat jarang gw pake. Simply because I don't used to wear it. Rasanya mata jadi ada empat, rasanya kalo makan jadi mau dimasukin ke idung, bukan ke mulut. Lagi-lagi karena faktor biasa dan ngga biasa.

Belakangan kacamata sering gw pake lagi, bukan karena blur kalo lihat sesuatu, tapi karena gw butuh fokus. Kacamata melindungi konsentrasi gw dari noise di kanan dan kiri, cuma ada gw dan apa yang ada di depan gw. Tentu saja ini bukan kacamata kuda, ini kacamata manusia.

Kadang seperti juga dengan hari-hari manusia. Ada terlalu banyak hal kecil yang menarik perhatian tapi sebenarnya itu adalah godaan yang ngga harus mendapat perhatian. Hal-hal yang justru merusak fokus utama. Heeey hey hey, bukan manusia saja yang berkembang intelejensianya, setan pun juga. Ngga lagi mereka pake cara-cara yang tampak salah di mata manusia, mereka bermain sangat cerdik, penuh strategi. Mereka memakai hal-hal yang tampak sepele di mata kita untuk menggoda, mengacaukan fokus utama kita. Mereka memakai hal-hal cantik yang manusia puja, sehingga manusia kerap lupa pada apa yang seharusnya diyakini. Tentu saja, ngga semua kata manusia pun perlu didengar. Harus ada filter yang jelas, filter dimana ada ideologi, tujuan dan keyakinan kita disana. Memuaskan manusia ngga akan pernah selesai.

Ada kisah dua orang bapak dan anak yang bepergian dengan satu keledai. Sang anak naik dan bapak menuntun keledai, ada orang mengolok-olok. Lalu bergantilah, sang ayah naik dan anak jalan, masih ada pula yang mengolok. Lalu dua-duanya naik, orang mengolok. Pun saat dua-duanya turun, orang mengolok betapa bodohnya mereka berjalan sementara ada keledai yang bisa ditunggangi. See? Apa harus kudanya digendong aja biar orang pada diem? ggrrrrr! Begitulah, ngga akan ada habisnya menuruti omongan manusia.

Anyway gw agak hectic dengan sesuatu, dan hancur berantakanlah resolusi one day one post :( But I sure will tell you by later tentang apa yang sedang gw tekuni sekarang ini :D

We Love Monday for Reasons

Monday, September 09, 2013
If you don't love Monday, your job is not your career.
Rene Suhardono dalam bukunya Your Job Is Not Your Career bilang, "When you are talking about job, you are talking about things which can take you to somewhere you want you to be. Semua yang dilihat di kantor adalah bagian dari pekerjaan alias job. Semua instrumen yang ada di dalamnya, prosedur, mekanisme dan tugas adalah bagian dari job. Bos (so many of them), rekan kerja (any of them you can consider as friends?) dan bawahan, juga termasuk bagian dari job. Karir adalah perjalanan itu sendiri. Karir adalah milik kita sendiri, so we can never get fired from your career." Karir berbicara soal impian kita, keinginan terbaik dalam hidup manusia. But I'm not going to make a book resume or such, silakan baca sendiri bukunya, insightful abis! Bukan kapasitas gw untuk ngomong terlalu banyak soal ini :b


But yes, bisa jadi your job is not your career. Ah betapa bahagianya yang udah nemu pekerjaan yang sejalan dengan hati dan tujuan hidup. Simple parameternya, your job may be a bunch of routines but if you love it bad enough, you will always want to do that kind of routines.

Now let's be positive, because I do believe a small positive thought can change your whole day or even your whole life. Start to love your job first, you sure do it by reasons, don't you? That reasons are your power, and the best of its kind is for Allah. Mungkin sekilas pernyataan ini berasa klise, tapi kalau didalami lagi, pernyataan itu sama sekali ngga klise atau basa-basi belaka. 

Bekerja karena Allah, maka usaha yang maksimal akan dikerahkan, karena dalam hati ada keyakinan bahwa Allah mencatat setiap perbuatan yang kita lakukan.
Bekerja karena Allah, maka ngga akan ada rasa ingin berbuat curang atau korupsi, karena dalam hati ada keyakinan bahwa Allah melihat segalanya dan perbuatannya akan diminta pertanggungjawabannya.
Bekerja karena Allah, maka semangat akan makin membara, karena gaji yang didapat sudah diagendakan untuk hal-hal bermanfaat. Dan makin besar penghasilan, maka makin besar harta yang bisa disedekahkan.
Bekerja karena Allah, maka tujuan-tujuan lain yang jadi alasan kenapa manusia bekerja tidak akan jadi beban, karena dalam hati ada keyakinan bahwa rezeki itu Allah yang memberi, dan bahwa Dia adalah Maha Pemberi solusi. 

Hari ini, 9 September 2013, ada rutinitas baru yang akan gw jalani beberapa waktu ke depan. Bismillah. Bekerja karena Allah, dan karena ada tujuan-tujuan yang harus segera dipenuhi karena Allah.

Anyway time flies ya, satu tahun yang lalu ada peristiwa bersejarah bernama "deg-degan pertama kali mau naik pesawat" dalam rangka menghadiri undangan walimah sahabat dan sederet agenda liburan setelahnya, kyaah >.< dan hari ini, masih di tanggal yang sama, tepat satu tahun kemudian, ada peristiwa bersejarah bernama "excited pertama kali mau ngajar di kelas sendiri, bukan jadi asisten praktikum atau asisten dosen".

Hey Monday, I do love you! :tup <3

24 Jam-nya Orang Sibuk

Friday, September 06, 2013
Waktu, salah satu nikmat yang paling sering terlupa. Kenapa? Karena manusia merasa memiliki banyak waktu, dan selalu merasa masih ada nanti.

Sekarang adalah besok yang kita katakan kemarin. Now is the tomorrow that you said yesterday.

Benar teryata, berikan pekerjaan pada orang sibuk, karena mereka tahu caranya menghargai dan memanfaatkan waktu yang dipunya. Banyak diam justru membuat perasaan "masih ada banyak waktu" makin merajalela.

Ndak jauh berbeda, hasrat menunda selalu punya porsi besar tiap harinya. Ah bukankah setan itu musuh nyata manusia? Bukankah kita pernah bersumpah tidak akan mengikuti apa yang ia perintah? Menunda dan nanti-nanti pastilah salah satu perintahnya, makhluk yang paling harus kita jauhi.

Diam di kosan seharian memang nyaman, ada kasur, ada internet, ada mp3 lagu-lagu kesukaan; tapi hidup tak selebar petak 4x4 kamar kosan. Katak tak bisa hidup hanya di dalam tempurung. Manusia tak bisa hidup hanya di dalam rumah. Katak mungkin butuh tempurung untuknya beristirahat, tapi jelas bukan disitu ia selayaknya menghabiskan masanya. Pun manusia, rumah selalu menjadi tempat terbaik untuk kembali, rumah dimana ada cinta disana. Tapi bukan hanya di dalamnya manusia selayaknya menghabiskan masanya.

Berikan pekerjaan pada orang sibuk, mereka tahu caranya berdamai dengan waktu, mereka paham caranya berkompromi dengan 24 jam yang sama dengan yang kita punya.

Bersyukurlah ketika masih diberi kesehatan dan kesempatan untuk sibuk, karena itu berarti ada sebagian dari bumi yang butuh kontribusimu, dan itu berarti detik jam tak berlalu sia-sia. 24 jamnya orang sibuk sama dengan 24 jamnya orang tak sibuk, tapi ini bukan soal kuantitas melainkan kualitas. 
It's not how many years you live that is countable, but how you live in your years is.

Orang yang diam memang tak akan tersandung atau jatuh, tapi ia pasti tertinggal.
Perbaikan tiap hari wajib hukumnya!

Ada Es Campur di 5 September


Bismillah.
Ngutip Jembatan Zaman dari Filosofi Kopi, racikan ibu suri Dee; iya gw sedang tergila-gila lagi sama mahakarya satu itu.
Bertambah usia bukan berarti kita paham segala.
Pohon besar tumbuh mendekati langit dan menjauhi tanah. Ia merasa telah melihat segala dari ketinggiannya. Namun masih ingatkah ia dengan sepetak tanah mungil waktu masih kerdil dulu? Masih pahamkah ia akan semesta kecil ketika semut serdadu bagaikan kereta raksasa dan setetes embun seolah bola kaca dari surga, tatkala ia tak peduli akan pola awan di langit dan tak kenal tiang listrik?
Setiap jenjang memiliki dunia sendiri, yang selalu dilupakan ketika umur bertambah tinggi Tak bisa kembali ke kacamata yang sama bukan berarti kita lebih mengerti dari yang semula. Rambut putih tak menjadikan kita manusia yang segala tahu.
Cakep ya? Pemaknaan 5 September pun berubah seiring angka yang terus nambah. 5 September, 22 tahun yang lalu, di hari Kamis, gw lahir, normal sehat dan gendut. Lima tahun kemudian, di tanggal yang sama, 5 September, masih hari yang sama, Kamis, bayi yang lebih gendut terlahir. Adek satu-satunya dan kesayangan gw. Dulu seneng rasanya tiap ulangtahun, banyak yang ngasih ucapan karena ada notif dari facebook, aplikasi super canggih itu. Tahun ini sengaja dihide, bukan buat ngetes siapa aja yang inget, bukan. Gw ngga mau lagi dirame-ramein sampe wall penuh dan notif segambreng, gw pengin lebih hening. Gw butuh pemaknaan yang beda.



Beriring dengan tiap detik yang berlalu, umur pun bertambah angkanya dan berkurang sisanya. Apa yang mau dibikin seneng-seneng dari hal itu? Dan lagi, ngeri ngga sih kalo ngerayain jadi menyerupai suatu kaum tertentu? Kan ada tuh haditsnya, barangsiapa menyerupai suatu kaum maka ia termasuk ke dalam golongannya itu. :~ Maka jadilah gw seharian kemarin alhamdulillah produktif dari pagi sampe malem cihuy! Sampe lupa bahkan kalo ada hari penting dimana gw harus lebih banyak berpikir lagi.

Berpikir buat apa aja detak jantung di tiap detik yang selama ini Allah kasih. Berpikir apa aja yang musti gw perbaiki. Berpikir hal apa aja yang harus segera gw kejar. Berpikir gimana cara merealisasikan semua itu. Berpikir gimana caranya hidup gw bisa bermanfaat buat orang banyak, ngga cuma buat gw sendiri. Berpikir bekal apa yang udah gw siapin buat ketemu sama Sang Maha Cinta. 

Kadang ngeri rasanya harus bertambah tua. Angka 22 buat sebagian orang pasti "ah masih 22" tapi buat gw, ini adalah "wah udah 22" Sisanya berapa? Apa yang harus gw kerjakan di sisa yang entah berapa itu? Ngeri juga bahwa tiap bertambah tua, ada banyak tanggung jawab baru yang harus dipikul. Banyak tanggung jawab baru yang masih asing, sehingga ngga ada pilihan lain selain mempersiapkan.

Alhamdulillah, tahun ini banyak kabar gembira. Gw lulus kuliah akhirnya, sengaja ngga daftar perusahaan swasta sama sekali lantaran gw ngga mau terikat jam kerja yang gila, klasik ya, tapi gw ngga mau nantinya keluarga gw mendapat porsi perhatian yang lebih sedikit dibanding kerjaan gw. Makanya gw salut, angkat topi sama wanita-wanita perkasa yang kerjanya gila-gilaan tapi masih bisa memperhatikan keluarga dengan porsi yang seharusnya. Top :tup Dan kemaren masukin CV dan seperangkat syarat lainnya ke Politeknik Telkom yang sekarang jadi Telkom Applied Science School (TASS) untuk tenaga dosen LB. Alhamdulillah, Allah mudahkan semuanya. Lolos, ngajar Aplikasi Enterprise Berbasis Framework which is pake Java, I will explain later soon, dan Proyek Pengembangan Aplikasi. Ngeri-ngeri sedep ya :i

Alhamdulillah, beban negara berkurang satu lagi. Beban orang tua pun berkurang sedikit ahihi.

Kabar gembira lain tahun ini adalah bergabungnya gw dalam barisan Tim Solidaritas Peduli Jilbab, luar biasa wanita-wanita disana. Makin gw kenal banyak orang, makin sadarlah bahwa banyak hal yang belum gw tahu. Makin pengin gw bahwa semua muslimah bisa punya kesadaran berjilbab yang bener dan syar'i itu kaya apa.

Masih penasaran ada apa dengan Java? Well, you'd better try it first, baru komentar. Luar biasa bahasa pemrograman satu itu. Hikmahnya adalah, jangan terlalu anti terhadap sesuatu karena bisa jadi hal itu yang akan lo hadapin tiap hari nantinya. Bahkan ada seorang sahabat yang bilang, "Feeling gw sih lo nanti bakal jatuh cinta sama Java ini Mak, jodoh lo ama Java." :fire 

Kabar gembira selanjutnya, gw pindah kosan yeaay!! Lima tahun betah di PGA, sekarang gw pindah ke Sukabirus, bukan pindah biasa karena disini gw sekamar berdua. Dan luar biasa rasanya punya roommate. Terakhir sekamar berdua itu sama Ratih, manusia ajaib yang sekarang udah berkarir mantap di Bea Cukai. Roommate sekarang ini, Tari namanya, adalah aktivis Cakrawala Baca, organisasi yang ke sekolah di daerah terpencil buat bikin perpus, ngadain kegiatan untuk membangkitkan minat baca dan membuka cakrawala anak-anak bahwa mereka pun berhak bermimpi. Daaaan, doi juga sama jadi dosen LB TASS ngajar database, kami sama-sama baru merintis Besya (cek disini) maka jadilah kami kemana-mana berdua sepanjang jalan kenangan kita slalu bergandeng tangaaan~

salah satu bagian favorit dari kamar selain rak buku, dan kasur tentu saja

Anyway rasanya hidup bareng sama orang itu beda ya sama hidup sendiri. Ngekos maksud gw. Biasanya berantakan bodo amat, sekarang penginnya jadi rapi mulu biar sama-sama enak. Biasanya ngga mandi bodo amat, sekarang jadi rajin mandi. Banyak perubahan berasa karena ngga ngekos sendiri. Daaaan sekarang gw sering masak sendiri daripada beli, yeahaaaa! Iyalah buat belajar rajin masak, sebenernya bisa siih tapi ngga jago. Nah mumpung masih ada kesempatan belajar, ya gunakan. Nantinya kalo udah ada yang harus dimasakin tiap hari, ngga gelagapan lagi hihi. 

Yep, terima kasih atas doa-doa dan kejutan dan sebagainya. Senangnya disayang banyak orang :h :i
Spesial terima kasih buat Gheza & Mutihe buat kado yang nyampe tanggal 2 kemaren hihi, Ratih cantik nan ngangenin yang selalu inget banyak detail tentang aku, Tari & Nanda dengan serentet kejutan yang gagal berantakan gara-gara seharian aku ngekor mulu, SC PDKT 2012 dan geng girls atas segala doa, my sweetest Ai for the sweet photo, Triomaki for being sweet as always, adek kesayangan Hakim for being my younger twin brother, dan tentu saja, bapak ibuk yang selalu lupa tanggal lahir sendiri tapi selalu inget tanggal lahir dua anaknya yang gendut dan sehat ini. Dan terima kasih buat semuanya jugaaaa. Ada banyak kebahagiaan hari kemarin :i

Ada es campur di 5 September ini. Nano-nano banget, mulai dari penasaran maksimal sama sesuatu di detik-detik jelang tengah malem 5 September sampe ngakak sendiri kaya orang dikelitikin, serangkaian kegiatan perdana jadi dosen bernama rapat koordinasi, ngurus besya which is seharian sama Tari sampe dia bingung harus gimana ngasih surprisenya, sampe tercetus ide "yaudah ajak ke apotek trus pura-pura nyasar ke Holland Bakery" tapi akhirnya kami mendarat di D'Durens dan gw ditraktir Tari saking bingungnya dia. Nyampe kosan disuruh mandi malem-malem, dan gw ngotot ngga mau. Ternyata itu rencana mau nyiapin sesuatu selama gw mandi, gagal lagi lah rencana Nanda & Tari, dua temen kos paling top se-sukabirus. 5 September berakhir dengan makan puding endang bambang dan es campur Oyen jam setengah sebelas malem. Huwaaaa :rainbow

Perbaikan tiap hari itu wajib hukumnya! Bismillah, selamat datang Rahma yang lebih dewasa dengan segudang resolusi yang harus diupayakan :rainbow

Untuk PDKT 2012 #SetahunPDKT2012

Thursday, September 05, 2013
Bismillah.
Rangkaian hari-hari ini, setahun yang lalu. PDKT 2012. Susah ya move on? kyaahh <3 Maka ini adalah sedikit, sedikit saja, rasa hati yang ingin saya bagi, pada kalian agen-agen transformasi :rainbow

Dear panitia,
Udah setahun ya hari besar kita berlalu, berasa ngga? Rasanya baru kemarin kita angkat-angkat meja sama soundsystem, pasang dekor, gladi bersih, DMT dibagi ban, XOT latihan ngemsi, kamera ADT bertebaran blitz-nya, SC dipamitin salah satu anggotanya untuk pulang menyempurnakan setengah agama; kaya baru kemarin ya?

Sekarang masing-masing dari kita udah banyak berubah. Seneng saya lihatnya, yang dulu pemalu sekarang udah berani tampil dan ngomong di depan orang, yang dulu pernah cerita ngga minat aktif di kegiatan kemahasiswaan sekarang udah aktif disana-sini, yang dulu berkerudung seadanya pake jeans ketat kemana-mana sekarang udah berjilbab syar'i lengkap dengan rok dan kaos kaki, yang dulu sering dateng rapat terlambat sekarang kabarnya udah disiplin waktu. Hey adek-adek OC kesayangan kakak, kok kalian keren siiihh :h

Empatbelas partner SC pun udah jauh berubah, transformasi kita nyata sepertinya. Ada yang udah mau melahirkan kyaahh >.< ada yang sebentar lagi menikah, ada yang sudah lulus (alhamdulillah, saya salah satunya), ada yang mau exchange satu bulan ke London, ada yang mau ke Frankfurt diundang game developer, ada yang karirnya makin mantap, ada yang level baik hatinya makin luar biasa. Kewl ngga salah emang, setiap dari kalian meningkat level kekeren-annya :h

Saya percaya, kehadiran adalah salah satu wujud totalitas. Terbukti memang, setahun yang lalu. Sekarang tak ada lagi pleno, binsik, bius, upgrading akbar, jaga sekre, ditagihin denda jaga sekre, push up massal, ngehitungin hutang hukuman, balik ganti baju karena ngga sesuai ketentuan dresscode, rebutan snack pleno, nyanyi Indonesia Raya, mars IT Telkom dan mars PDKT 2012. Perubahan rupanya ngga hanya berlaku untuk makhlukNya yang hidup, karena kampus kita pun berubah. IT Telkom bertransformasi jadi Universitas Telkom. Sukses tampaknya kita mengangkat tema transformasi :party

Buat saya, PDKT bukan sekedar kepanitiaan. Ini keluarga. PDKT berbeda :$

Bangga rasanya ngelihat adek-adek panitia jadi aktivis, pegang amanah kunci di organisasi masing-masing. Semoga nilai-nilai PDKT masih lekat dan bisa diterapkan disana. Nilai-nilai PDKT yang disiplin, paham caranya menghargai orang, paham caranya menghargai pemimpin dan menempatkan diri dalam tim yang heterogen. Entah, ada kabar baik apa aja disana?

Ada 2172 maba miba yang siap bertransformasi setahun yang lalu, yang sekarang saya yakin udah lebih matang dan dewasa. Mimin @TransformersITT pernah bilang, "Untuk transformers hebatku, mimin yakin kalian ngga akan nyontek saat ujian. Kalian terlalu mulia untuk berbuat curang." Dan sekarang saya mau bilang, 
setiap dari kalian, transformers 2012, kalian sungguh terlalu mulia untuk berbuat curang, kalian sungguh terlalu berbakat untuk duduk diam dan pasif. Faidza faraghta fanshob, kalo udah beres satu urusan maka segeralah sibuk dengan urusan berikutnya. 

Selamat memilih amanah! In syaa Allah, saya pun ada amanah baru mulai hari ini. Ntah dimana kita mengabdi, kita punya satu visi yang sama untuk berkarya dan bermanfaat untuk negeri, dan kita punya nilai-nilai yang sama yang kita terapkan, nilai-nilai transformasi PDKT 2012.

Love <3
Rahma Djati

Dee, Spasi

Tuesday, September 03, 2013
Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna jika tak ada jeda? Dapatkah ia dimengerti jika tak ada spasi?

Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang? Kasih sayang akan membawa dua orang semakin berdekatan, tapi ia tak ingin mencekik, jadi ulurlah tali itu.

Napas akan melega dengan sepasang paru-paru yang tak dibagi. Darah mengalir deras dengan jantung yang tidak dipakai dua kali. Jiwa tidaklah dibelah, tapi bersua dengan jiwa lain yang searah. Jadi jangan lumpuhkan aku dengan mengatasnamakan kasih sayang.

Mari berkelana dengan rapat, tapi tak dibebat. Janganlah saling membendung apabila tak ingin tersandung.

Pegang tanganku, tapi jangan terlalu erat, karena aku ingin seiring dan bukan digiring.

 Salah satu prosa favorit sepanjang masa. 
Ada kalanya manusia tak perlu berbicara pada orang lain, karena ia hanya perlu berbicara dengan dirinya sendiri, dengan rasanya sendiri. Dan lewat Filosofi Kopi, banyak cerita atas rasa yang sukses menjadi refleksi.

Sepotong Cerita Dari Keluarga Inspirasi

Monday, September 02, 2013
 

Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda?
Dapatkan ia dimengerti jika tak ada spasi?
Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak?
Dan saling menyayang bila ada ruang?

Untuk keluargaku, keluarga inspirasi.