jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

(Cara) Kritik Untuk Petinggi Negeri

Thursday, August 29, 2013
Pada sebuah kertas yang terkena bintik spidol hitam, manusia lebih banyak mempermasalahkan hitamnya, hingga lupa bahwa yang putih jauh lebih luas daripada yang hitam.
Manusiawi? Kalo dijawab iya, mungkin definisi manusiawi udah bergeser, dari sesuatu yang seharusnya sesuai kodrat manusia menjadi sesuatu yang diyakini dan dilakukan banyak manusia. Dua hari yang lalu, gw gerah banget lihat komen-komen di instagram bu Ani Yudhoyono. Menurut pandangan gw pribadi yang buta fotografi, foto-foto beliau keren, dan gw seneng liatnya. Apalagi foto-foto keluarga yang ada Aira sama Airlangga, duuhh demen parah gw :L 

Masalahnya apa? Masalahnya adalah banyak komen negatif yang kalo gw simpulkan intinya adalah "bu Ani, anda kan ibu negara, plis dong urusin itu masalah negara, malah mainan ig poto-poto mulu", ada juga yang pake bahasa yang ngga santun. Lah, beliau kan juga manusia yang punya hobby, sepanjang ngga berdampak negatif ke banyak pihak, sah-sah aja dong? Apalagi menurut gw instagram bu Ani lumayan kece buat mempromosikan potensi Indonesia. Kalo kata Djenar Mahesa Ayu nih, 
Santan itu, beda kelapa, beda rasa. Santun itu, beda kepala, beda cara.
tapi kan ada nilai-nilai universal yang kita sebut norma, yang diakuin secara global, norma yang ada di Indonesia misalnya. Ngga sedikit juga yang mengkritik pedas beliau lantaran beliau ga pake kerudung. Soal ini, gw pribadi pun sangaaat berharap dan pengin ibu negara kita yang alhamdulillah muslim juga bisa menutup aurat sebagaimana kewajibannya sebagai muslimah. Tapi bayangin kalo lo adalah aktivis kampus dan belom pake kerudung trus ada orang bilang sama lo "Idih gimana mau bener ngurusin kampus kalo ngurusin diri sendiri aja ngga bener, tuh buktinya gapake kerudung." Apa reaksi spontannya? Ya kalo yang dikritik kaya begitu itu gw sih ya, kayanya yang masuk bukan isi kritiknya deh tapi justru "Ini apaan si ngeselin amat. Kalo mau ngingetin, ga ada cara yang lebih sopan apa?" Haaa, I know, gw masih sangat sering bertindak impulsif, dan ya kayanya gitu reaksi gw kalo dapet kritik yang sama. Walaupun mungkin gw akan berpikir tentang isi kritiknya setelah hati gw adem. But the point is, if you want to say a thing, do it in a well mannered way. Yang ingin gw garisbawahi disini adalah caranya :$

Bahkan Rasulullah pun pernah berkata, muslim itu bicara yang baik, atau diam. Kalo belom bisa bicara yang baik, ya diem. Sederhana kan?

Di hari yang sama, gw iseng cek fanpage facebook pak SBY. Wuiihh disitu kritiknya jauh lebih menusuk, kaya pisau diolesin garem campur air jeruk trus ditusukin *lebay :~ Iya, banyak hal dari beliau yang harus dievaluasi, tapi bukankah selalu ada cara yang santun untuk itu? Gw bukan fansnya pak SBY, tapi gw adalah warga negara Indonesia dan beliau adalah presiden gw, mau gw akuin atau engga, beliau tetep presiden gw :rainbow
Kalo komentar doang mah semua orang juga bisa.
Hari ini gw juga denger kabar tentang Menpora kita yang salah lirik pas nyanyi Indonesia Raya di pertandingan Persija vs Persib yang seperti biasa, rusuh. Hujatan ada dimana-mana. Seolah-olah mereka yang ada di posisi pejabat ini sama sekali ngga boleh salah karena rakyat ngga bisa mentoleransi kesalahan. Seolah-olah, karena salah satu kali, hilang semua prestasi. Bukan, ini juga bukan dalam rangka "membela" Menpora kok, sekali lagi gw hanya menggarisbawahi soal cara. Kasus pak Roy Suryo cuma contohnya.

Iya, petinggi kita memang butuh kritik. Karena diam membiarkan kesalahan terjadi adalah bentuk pengkhianatan, tapi bukankah Islam pun mengajarkan buat mengkritik dengan cara yang baik? Gw diajari oleh keluarga gw di PDKT bahwa jika ada kritik, baiknya sampaikan secara personal. Tujuannya? Jelas, biar kritik kita ngga mempengaruhi penilaian orang lain atas yang bersangkutan, dan kalo memang yang bersangkutan nyata-nyata salah, dia ngga harus malu karena dikritik di depan umum.

Kalo pingin negara kita sama-sama maju, kasus-kasus kesenjangan sosial ngga lagi merebak, ngga ada lagi korupsi yang menggerogoti bangsa ini; jangan cuma mengkritik. Indonesia butuh aksi nyata. Mulai kreatif buat ngurangin kesenjangan, jangan lagi nyontek cuma demi nilai bagus. Karena heeey hey hey, kalo cuma gara-gara mau dapet nilai bagus aja rela nyontek, gimana nanti liat ada duit gede? Setan itu ada dimana-mana dan setan itu musuh nyata manusia.

Nasionalisme bukan cuma dibuktikan dengan pake batik tiap hari, tapi dengan karya nyata untuk mewujudkan cita-cita negeri.

Semoga kita, pemuda Indonesia ngga tergabung dalam kelompok NATO, No Action Talk (and Tweet) Only 8)

#GerakanMenutupAurat: Kakiku Auratku

Tuesday, August 27, 2013
Bismillah :star
Tulisan ini adalah tulisan bersambung dari serial #GerakanMenutupAurat yang akan gw post disini. 

Umat muslim paham betul kalo Allah menurunkan perintah menutup aurat ngga cuma buat perempuan, tapi juga laki-laki. Berbeda memang batasan yang harus ditutup, tapi pasti adil. Area yang wajib ditutup perempuan jauh lebih luas dibanding laki-laki, yang lalu oleh beberapa orang disebut 'ah ngga adil banget sih, laki aja boleh kebuka-buka, kenapa perempuan engga?' astaghfirullah. Nah, gw akan memulai dari bawah yaitu...... *benerin kerudung* kaki.

Banyak yang anti duluan buat baca tulisan tentang menutup aurat, gw paham rasanya, karena gw pernah kaya gitu juga. "Yaudah siih, gw mau biasa aja, ngga usah fanatik-fanatik amat sama agama.", gitu dulu yang ada di otak gw, otak kebanyakan nonton film India kyaahh, eh sampe sekarang juga masih doyan ding film India hoho. Ngga cuma itu, dulu, gw juga mikir bahwa yang penting sopan dan rapi bajunya, gw ngga mau pake kerudung. Masih mending ga pake kerudung tapi bener daripada pake kerudung tapi ngga bener. Woah astaghfirullah. Itu paham gw sebelum gw dapet hidayah rambut batok :( (baca disini). Sampe akhirnya, alhamdulillah, atas izin Allah, cahaya pemahaman dan keterbukaan hati itu datang. Pelan-pelan, makanya gw bisa menerima. Mungkin kalo dulu disampein dengan frontal, gw bakal pasang tameng duluan ciaaahh! :fire

Mari dimulai dari dasar nutup aurat yang ada di Qur'an surat Al Ahzab ayat 59. Cek deh ^_^ disitu gw tahu kalo ternyata Allah ngasih perintah nutup aurat wanita dengan rapat karena Allah pengin kita, muslimah, lebih gampang dikenalin dan pengin kita lebih terlindung. Sesayang itu Allah sama wanita makanya turun ayat itu. Oooo Allah pengin kita ini terjaga lho, kita aman. Persis kaya orang tua yang ngasih batasan jam malam buat anak gadisnya karena alasan keamanan, itu bukan karena orangtua mau mengekang kesenangan kita, tapi karena mereka kuatir dan sayang sama kita. Pun dengan aturan nutup aurat yang Allah kasih <3

Batesan aurat wanita itu gampangnya kaya mau shalat. Mana yang boleh terbuka pas shalat, itu bukan aurat, sisanya? Yep jelas! Yang boleh kebuka pas shalat cuma telapak tangan dan wajah, berarti dua ini yang boleh tampak di kehidupan sehari-hari kita di depan laki-laki non mahram. Dan yak, kali ini ulasannya adalah tentang kaki hihi.

***
Dulu pas masih sekolah, tiap hari kita pake kaos kaki. Nyaman-nyaman aja kan? Kaos kaki sekolah dipake karena sekolah emang mewajibkan muridnya pake kaos kaki. Nah buat sehari-hari, alasan ngga nyaman berarti ngga masuk akal lah ya? kyaah! :mj

Kaos kaki ini tampak sepele mungkin, tapi yaa gimana; namanya wajib ya wajib. Wajib itu berarti sama harusnya kaya shalat, sama harusnya kaya pake seragam pramuka di hari Jumat lantaran aturan sekolah. Buat awal dan memulai, ambil analogi ini sama sekali ngga salah. Beberapa orang yang curhat sama gw bilang kalo belom siap pake kaos kaki tiap hari karena belom dapet hidayah. Kasus gw dulu pun, gw pake kerudung lebar karena kepaksa aturan ospek, aturan panitia PDKT. Waktu awal-awal itu, hati gw juga belom terbuka untuk berlapang dada menerima kalo "oke ini aturan akan gw lakukan karena ini baik buat gw", no. Gw melaksanakan aturan karena kalo engga, ada sanksinya. Persis kaya berangkat kuliah kepaksa tepat waktu harus lari-lari karena kalo telat akan dapet sanksi dari dosen. Lalu apa yang terjadi setelah itu? Hidayah Allah datang. Ow ya seriously. Gw pake kaos kaki dulu dengan agak kepaksa, baru akhirnya gw sadar betul kenapa gw harus pake kaos kaki dengan hati terbuka. 

 
Gw sama sekali ngga nemu celah keburukan dari pake kaos kaki tiap hari ini. Repot dan gerah? Engga tuh, biasa aja. Kan udah dari TK kita wajib pake kaos kaki. Jadi ngga matching sama baju yang dipake? Pilih dong kaos kaki yang warnanya cakep, item, putih, kuning muda atau krem muda misalnya. Sepanjang kaos kaki ngga transparan, sah-sah aja ko mau warna apa juga.  Oh, dan satu lagi, asal bukan warna kulit. Lha kalo krem? Krem muda ada lhooo, itu kan beda sama warna kulit. Karena kalo sama dengan warna kulit, dikhawatirkan menyerupai kaki juga. Ambil aman saja lah yaa.. Kaya naik motor, kita pasti ngga mau deket-deket mepet sama molen walaupun mungkin nggapapa, tapi kita menjauh karena kekhawatiran, iya kan? Persis, gitu juga dengan warna kaos kaki :)

Eits, kaos kaki ngga sama ama stocking. Dulu gw pakenya kaos kaki stocking yang transparan, lucu gitu jadinya. Kaya kaki pramugari, blah! :f Kaos kaki model ini cepet sobek eniwei :( Dan masih keliatan kaki gw saking tipisnya. Akhirnya gw stop pake kaos kaki ini, karena yaa ngga ada bedanya pake sama engga. Fyuuh~

Efek yang gw rasain setelah satu tahun rutin pake kaos kaki adalah....... Ah, rahasia ding. Hihi. Perempuan pasti bisa ngerasain perubahan di kaki. Jadi ngga belang item karena sebagian ketutup sepatu sebagian engga. Trus lagi, perempuan biasanya bermasalah dengan kaki pecah-pecah. Pernah gw parah-parahnya pas masih ikut capoeira, duh pecah-pecah kakinyaaaaa ruarrrbiazah! Pas udah pensiun beladiri itu pun kaki gw masih pecah-pecah dan kapalan di sana-sini. Ngga butuh krim pelembut telapak kaki, karena solusinya hanya satu yaitu kaos kaki :d Beneran deh, satu tahun genap gw pake kaos kaki secara rutin, kaki gw ngga pernah bermasalah lagi tuh.

Kaki bau? o_O Iya siiih memang, bener banget, kaki jadi bau banget kalo kaos kaki dua minggu ngga diganti padahal dipake tiap hari :~ Kalo ganti tiga hari sekali aja, atau seminggu dua kali deh, masih fine dan sehat aja ko kaki.

Kata dokter Inong, Sp.K.K. kulit perempuan lebih tipis daripada kulit laki-laki, buat ras yang sama sekalipun. Dan kulit wanita ini pigmennya lebih reaktif juga, makanya kalo kepanasan dikit berubahnya cepet. Allah emang paling tahu kebutuhan perempuan, Dia tahu kalo kulit perempuan ini lebih tipis makanya Dia kasih solusi paling tokcer sedunia yaitu kaos kaki :e

Yok pake kaos kaki! :h
Salam hot-hot-pop! :r

Perempuan Itu Wajib Segala Bisa

Bismillah.
"Jaman sekarang mah udah enak, fasilitas udah banyak, teknologi udah canggih. Tapi itu bikin anak jaman sekarang justru manja.", ah pasti pernah denger kalimat semacam itu terlontar dari mulut orang-orang tua kita, atau orang yang lebih tua dari kita. Iya emang siih, kalo dibayangin dulu kuliah belum pake komputer, ngga ada google, naik sepeda atau jalan kaki sampe satu jam, ngga ada laundry atau mesin cuci, luar biasa memang usaha yang dikeluarkan. Nah sekarang?

Fasilitas seringkali bikin kita kurang termotivasi untuk segala bisa. Bapak pernah berkata "Sesuatu kalo bisa dikerjain sendiri, ya kerjain. Jangan mengandalkan orang lain.", dalam konteks bebersih rumah hehe. Padahal, perempuan itu wajib segala bisa. Gw jadi inget dialognya Cinta sama Rangga di AADC sepulang mereka dari cafe pertama kali.
Rangga : Ya tapi bener kan, di rumah semua-mua dikerjain pembantu?
Cinta : Eengga juga.. cuma ya kalo ada pembantu kenapa ngga dikasih kerjaan?
Rangga : Ya kalo bisa dikerjain sendiri kenapa harus minta tolong pembantu?
Cinta : Ya kalo bisa dikerjain pembantu kenapa harus dikerjain sendiri?

Perempuan harus jago naik motor, biar ngga ketergantungan sama suami kalau nanti harus antar jemput anak sekolah, belanja ke pasar, atau mau pergi sendirian. Kalaupun masih single, biar bisa kemana-mana tanpa harus merepotkan orang lain.

Perempuan harus jago nyetir mobil, biar kalau ada kondisi gawat darurat, anak sakit dan harus segera dibawa ke rumah sakit sedangkan suami belum pulang; ngga pake acara bingung dulu atau nunggu taksi.

Perempuan harus jago berenang, biar kalau nungguin anak belajar berenang dan tiba-tiba si anak butuh pertolongan, ibu bisa menjadi orang pertama yang siap dan sigap menolong.

Perempuan harus jago masak, biar keluarga bisa menikmati masakan yang pake cinta, ngga cuma lezat karena faktor resep tapi juga karena faktor keikhlasan memasaknya.

Perempuan harus jago bebersih rumah, biar ngga cuma bisa nyuruh ini itu ke pembantu. Seperti kata Ibu yang ngga mau pake pembantu karena mengurus rumah adalah salah satu ladang amal terbesarnya.

Perempuan harus paham teknologi, biar pemantauan terhadap anak bisa dilakukan langsung, termasuk filter informasi apa aja yang boleh anak terima sesuai usianya.

Perempuan harus paham betul soal agama, biar pendidikan pertama anak yang ada di tangan ibu bisa diberikan dengan sempurna.

Perempuan harus jago dan segala bisa. PR banget memang, gw pun belum jago dan segala bisa. Tapi ngga pernah ada usaha dan niat yang sia-sia, kan?

Hari Kemaren Senengnya Selangit

Sunday, August 25, 2013
Memulai memang sulit, tapi mempertahankan apa yang sudah dimulai sesungguhnya lebih sulit. #OneDayOnePostProblem
Aih, memang ya berkomitmen sama sesuatu itu ngga segampang ketika memulainya. Tapi sulit bukan berarti ngga bisa, kan? :d

Kemarin Sabtu, gw (jadi) ke Jakarta. Karena pengalaman beberapa kali nyasar dan memang pada dasarnya gw suka bingung arah, akhirnya diputuskanlah bahwa gw ngga akan langsung ke lokasi janjian di Plaza Semanggi. Terminal? Yap tepat, tapi bukan terminal di Jakarta melainkan di Bogor :|| Dan dari situ gw naik KRL ke stasiun Sudirman. Berlika-liku sekali, berangkat jam 8 pagi, nyampe Semanggi jam 14.58 :~ 

Apa yang bisa diceritakan lebih jauh selain bahwa menyambung tali silaturahim selalu semenyenangkan kemarin. Dari hadits riwayat Bukhari, gw tahu kalo menyambung silaturahim bisa melapangkan rezeki dan memanjangkan umur. Naaah, siapa yang ngga mau coba?

Ada banyak tawa, ada banyak cerita baru, dan kisah lama yang ngga pernah kadaluwarsa untuk diulang lagi. Dua sahabat baik gw ini udah sama-sama kerja, yang keduanya kerjaannya bener-bener............*mikir* boleh gw sebut berat? Luar biasa memang orang-orang yang memanfaatkan waktunya untuk kerja dari pagi sampe malem. Gw ngga akan bilang menghabiskan waktu, karena nyatanya waktu yang mereka punya sama sekali ngga habis, justru waktu yang ada mereka jadikan bermanfaat dengan berkarya. There's no such a wasting time, except that you just doing nothing. 

Yang kami lakukan dari jam 15.00 sampe pulang jam 21.00 adalah makan, ngobrol, shalat, pindah ke foodcourt tanpa pesan apapun, ngobrol lagi, ketawa-tawa, ngobrol serius, shalat, ke foodcourt lagi, berpikir apakah akan makan lagi atau engga, ngobrol lagi, pesen makan, duduk pindah tempat dan ngobrol lagi, berencana pulang tapi lalu sepakat untuk "oke satu jam lagi", ngobrol lagi, pulang. Begitulah, enam jam rasanya masih kurang. Dan persis kaya yang pernah gw bilang, bersama sahabat selalu semenyenangkan itu; dan bersama mereka, waktu rasanya berjalan tiga kali lebih cepat. Saking berasa kurangnya, rasanya pengin taksi ke stasiun macet aja biar masih bisa ngobrol lama bertiga <\3

Hari kemaren senengnya selangit! kyaaahh~ :i

Manusia bisa punya ribuan teman baru, tapi selalu ada orang-orang lama dengan banyak cerita lama yang ngga pernah basi untuk diulang. Orang-orang baru bisa menjadi saksi atau pendengar atas cerita lama, tapi orang-orang lama mengalaminya bersama kita.

Bersama Teman Betis

Saturday, August 24, 2013
Berkumpul bersama teman-teman selalu menyenangkan. Gw percaya sepenuhnya sama premis itu. Terlebih kalo dari teman-teman itu gw bisa dapet segudang inspirasi. Tapi bahkan sekedar tawa dan cerita pun bisa jadi sangat berarti. Dan diam, teman atau lebih jauh lagi, sahabat, bahkan bisa nyaman bareng-bareng tanpa harus ngomong apa-apa. Kalo kata Ronan Keating sih you say it best when you say nothing at all, aihh..

Dan anyway hari ini gw bakal ke Jakarta yaaay!! Bukan, bukan buat interview kerja atau dateng ke jobfair, karena nyatanya sampe sekarang ntah kenapa gw belom tertarik buat dateng ke jobfair manapun kyaah :c

Jadi hari ini adalah agenda berkumpul bersama teman-teman betis, istilah Muti buat besties. Mereka adalah dua dari sekian banyak orang baik yang Allah kasih buat mewarnai hidup gw, Muti dan Gheza :i
Bukan berarti pilih-pilih, tapi sahabat yang bisa bikin kita menjadi lebih baik itu bener-bener priceless. Di Peduli Jilbab, gw pernah denger kalimat ini "Senangnya berkumpul bersama kalian saudari SPJ, tiap ketemu rasanya selalu inget Allah, rasanya kaya ditanya udah shalat dhuha belum, tilawahnya gimana, padahal ngga ada yang nanya gitu."

“Permisalan teman duduk yang baik dan teman duduk yang jelek seperti penjual minyak wangi dan pandai besi. (Duduk dengan) penjual minyak wangi bisa jadi ia akan memberimu minyak wanginya, bisa jadi engkau membeli darinya dan bisa jadi engkau  akan dapati darinya aroma yang wangi. Sementara (duduk dengan) pandai besi, bisa jadi ia akan membakar pakaianmu dan bisa jadi engkau dapati darinya bau yang tak sedap.” (HR. Bukhari Muslim)

Filosofi I Transform, You Transform, We Are Transformers

Friday, August 23, 2013
Ini tentang perubahan. Transformasi. Sesuatu yang buat gw pribadi, bener-bener mengubah satu sisi hidup gw. 

I transform, you transform, we are transformers!
Kalimat itu pernah bergaung setiap hari di almamater kebanggan gw, Institut Teknologi Telkom. Kalimat itu adalah tagline yang impulsif terlintas di benak dan disetujui untuk menjadi tagline ospek tahun lalu. 

Gw baru sadar, tagline itu punya arti luas.
Bahwa untuk mengubah masyarakat, perubahan itu harus dimulai dari diri sendiri. Ketika diri sendiri sudah berubah, maka perubahan terbaik adalah melalui orang-orang terdekat. Alasan yang masuk akal untuk ini adalah bahwa kedekatan berpengaruh terhadap tingkat kepercayaan seseorang. 

Kaya yang Mahatma Gandhi bilang, "Jadilah perubahan yang kamu pengen lihat, be the change you want to see in the world." Seperti yang ada di teori butterfly effects juga, perubahan sekecil apapun di saat ini akan memiliki dampak yang besar di masa yang akan datang. Perubahan kecil sesepele ngga buang sampah sembarangan atau mulai stop makan makanan ber-MSG sekalipun bisa jadi berdampak besar di masa depan.

Orang bilang, don't judge a book by its cover walaupun nyatanya judging berdasarkan covernya masih sangat-sangat-sangat banyak terjadi. Maka hanya ada dua pilihan, menjadi lebih baik dengan memulai perubahan atau diam di tempat. 
Orang yang diam memang ngga akan tersandung dan jatuh, tapi pasti akan tertinggal.
Bukankah salah satu ciri kehidupan adalah adanya perubahan? Mulai perubahan dengan menyibukkan diri dengan kebaikan, karena jika ngga sibuk dalam kebaikan maka kita pasti sedang sibuk dalam keburukan, dan sia-sia adalah salah satu keburukan terkecil.

Minjem potongan puisi Taufik Ismail favorit gw, 
Tidak ada pilihan lain, kita harus berjalan terus. Karena berhenti atau mundur berarti hancur.

Bahkan Terhadap Mukena Pun Harus Hati-Hati

Thursday, August 22, 2013
Bismillah. Hari ini mulai menjalankan resolusi one day one post di angsajenius. Yep, paling engga gw bisa berbagi apa yang gw tahu dan (semoga) bisa ngasih manfaat walaupun masih dalam masa banyak nganggurnya dan belum disibukkan dengan banyak aktivitas baru.
Dengan ini, gw, Rahma Djati Kusuma, menyatakan akan berkomitmen terhadap resolusi one day one post di angsajenius. Semoga sukses dan ngga ada males-malesan lagi. Hosh!

Setiap wanita muslim pasti udah familiar sama yang namanya mukena. Iya, kain lebar yang biasa dipake buat shalat itu. Ada yang potongan atas bawah, ada juga yang satu lobang yang biasa gw sebut mukena pinguin. Eh kaya pinguin ngga sih kalo dipake? hehe. Ntah itu mukena potongan atau mukena pinguin, selama menutup aurat dengan rapat dan suci, sah-sah aja buat shalat.

Masalahnya adalah, sekarang banyak mukena yang bahannya super tipis dan transparan.

Sebutlah bahan parasut yang enteng, gampang dilipet jadi kecil sehingga sangat portable dan ngga perlu sering disetrika karena defaultnya kusut. Agaknya penemu mukena parasut ini paham betul banyak orang-orang sibuk yang jarang setrika mukena macem gw. Nah, banyak mukena parasut yang ternyata transparan. Tadi gw mau shalat Isya dengan mukena parasut warna putih, mukena gw ini bukan parasut yang tipis banget; masih masuk keluarga mukena parasut tebel. Tapi ternyata ketebelannya ngga lantas bikin dia ngga transparan. Biasanya mukena ini gw pake saat bepergian makanya gw ngga sadar kalo transparan (kan kalo pergi, pake mukenanya di luar jilbab jadi ngga pusing mikir transparan atau engga hehe).

Nah kenapa kalo transparan? Lho, bukankah tujuan pake mukena buat shalat adalah untuk menutup aurat sebagai syarat sahnya shalat? Nutup ini bukan sekedar meng-cover tapi juga harus ngga transparan. Karena salah satu esensi menutup aurat adalah ngga menampakkan bentuknya.

Cara gampang ngecek transparan atau engga, coba tempelkan mukena di baju yang bermotif. Kalo masih keliatan motifnya, berarti transparan. Ngga menutup kemungkinan juga pas dipake kulit kita masih keterawang. Lalu, solusi termudah apa kalo ternyata mukenanya transparan? Pake pakaian yang udah nutup aurat dulu baru pake mukena, hehe. Pake rok, kaos panjang dan kerudung dulu misalnya. Jadi yang keterawang adalah pakaian yang memang sudah nutup aurat, kyaaahh~
ini contoh mukena transparan

Yok cek lagi mukena kita! Demi shalat yang lebih afdhol ^_^

Dari Puncak Bagdad: Kenapa Penemuan Ilmuwan Islam Tenggelam Sedangkan Di Barat Tidak?

Bismillah. 
Kehidupan pasca wisuda ternyata berwarna banget. Banyak waktu kosongnya, padahal sebenernya banyak yang harus dikerjain, menyelesaikan baca buku-buku yang jumlahnya nambah mulu karena beli mulu tapi dibaca setengah-setengah mulu *sigh

Sekarang buku yang tiap hari gw bawa kemana-mana, gw peluk tiap tidur, gw baca terus walaupun ngga selesai-selesai, adalah Dari Puncak Bagdad: Sejarah Dunia Versi Islam-nya Tamim Ansary. Beliau adalah sejarawan muslim yang lahir dan tumbuh di Afghanistan, sekarang jadi dosen di salah satu universitas di Amerika; dan ya, dengan tetap menulis banyak buku-buku yang tampaknya keren. Buku yang saat ini sedang gw pegang ini adalah buku sejarah dunia yang dilihat dari sudut pandang yang berbeda, dari kacamata Islam. Nyatanya, sebagian besar sejarawan, ketika berbicara tentang sejarah dunia maka yang dibahas adalah sejarah dari sudut pandang Barat yang urutannya udah baku, mulai dari Lembah Nil dan Mesopotamia, lalu ke Yunani dan Roma, Revolusi Perancis hingga bangkitnya negara-negara sekuler dan kejayaan demokrasi. Sangat sedikit bab yang membahas Islam. Padahal nyatanya, Islam pernah sangat berjaya dengan wilayah yang meliputi Timur Tengah, sebagian Eropa dan sebagian Asia. Luas banget! *liat peta dunia* Dan Islam pernah menjadi pusat sejarah dunia, pernah menghasilkan ribuan penemuan brilian, tapi semua itu dianggap kecil dalam sejarah dunia versi Barat. Ah penasaran penasaran? Gw merekomendasikan buku ini, insightful dan ngga tendensius kepada satu golongan. Di buku ini, dijelaskan sejarah mulai dari masa Nabi Muhammad SAW sampai jatuhnya kekaisaran Utsmani dan kenapa pada akhirnya sekarang Barat dan Islam seperti dua dunia yang terpisah seolah ngga kenal.

Gw ngga akan meresensi buku keren ini, you better read it yourself. Gw mau mengutip sebagian isinya. Dan ini adalah tentang awal bangkitnya Revolusi Industri di Inggris, hubungannya dengan penemuan-penemuan brilian oleh ilmuwan-ilmuwan Islam.

Dari Puncak Bagdad, halaman 432.
Di Eropa, Revolusi Industri mencuat dari kemunculan beruntun berbagai penemuan besar selama 1800 M, dimulai dengan mesin uap. Sering kali, kita berbicara tentang penemuan-penemuan hebat seolah-olah semua itu terjadi hanya karena ada, tetapi dalam kenyataannya, oarang tidak mulai membangun dan menggunakan sebuah alat hanya karena alat itu pintar. Terobosan teknologi yang diwakili sebuah penemuan hanyalah satu unsur keberhasilannya. Konteks sosialnyalah yang benar-benar menentukan apakah penemuan itu akan "lepas landas".

Mesin uap memberikan contohnya. Apa yang bisa leih berguna? Apa yang nyata-nyata bisa lebih mengubah dunia? Padahal mesin uap telah ditemukan di dunia muslim lebih dari tiga abad sebelum kemunculannya di Barat, dan di dunia muslim mesin itu tidak mengubah apa-apa. Mesin uap yang ditemukan disana digunakan untuk menggerakkan batang pemanggang sate agar seekor domba dapat dipanggang merata secara efisien pada pesta-pesta orang kaya. (Penjelasan tentang alat ini muncul dalam buku yang ditulis pada 1551 oleh insinyur Turki Taqi al-Din). Namun, selain itu tidak ada aplikasi lain bagi alat tersebut oleh siapapun, sehingga terlupakan.

Kasus lain dalam hal ini: Cina kuno memiliki semua teknologi yang mereka butuhkan pada abad ke-10 untuk memekanisasi produksi dan menghasilkan barang secara massal. tetapi mereka tidak menggunakannya dengan cara itu. Mereka menggunakan mesin-mesin bergigi untuk membuat mainan. Mereka menggunakan turbin yang didorong oleh air untuk menggerakkan jam besar. Jika mereka telah menggunakan mesin ini untuk membangun mesin penghemat tenaga kerja sebagaimana yang melahirkan pabrik-pabrik di Eropa pada abad ke-19, Revolusi Industri hampir pasti akan dimulai di Cina.

Jadi, kenapa tidak begitu? Mengapa penemuan-penemuan ini gagal untuk "lepas landas" sampai semua itu diciptakan di Barat? Jawabannya tidak terlalu terkait dengan penemuan itu sendiri, tetapi dengan konteks sosial tempat penemuan tersebut terlahir.

Ketika orang Cina menemukan mesin beroda gigi, mereka adalah sebuah negara efisien yang sangat terpusat dimana birokrasi kekaisaran mengelola seluruh masyarakatnya. Selain pencatatan dan pertanahan, fungsi utama birokrasi ini adalah mengorganisasi pekerjaan umum. Kegeniusan budaya politik Cina adalah kemampuannya menyerap kelebihan tenaga kerja dengan pembangunan proyek-proyek berskala besar yang berguna bagi publik. Kaisar pertama, misalnya, mengerahkan sekitar satu juta orang untuk bekerja membangun Tembok Besar. Seorang kaisar yang kemudian bahkan mempekerjakan lebih banyak orang lagi untuk menggali Kanal Besar yang menghubungkan dua sistem sungai utama negeri itu. Ya, Cina memiliki teknologi untuk membangun mesin penghemat tenaga kerja, tetapi siapa yang akan membangunnya? Hanya birokrasi kekaisaran yang memiliki kapasitas itu, dan mengapa pula ia harus repot-repot menghemat sesuatu yang dimilikinya dalam jumlah yang sangat banyak? Cina kelebihan penduduk dan tenaga kerjanya murah. Jika banyak buruh dibiarkan menganggur, siapa pula yang akan bekerja menangani urusan gangguan sosia yang ditimbulkannya? Birokrasi. Satu-satunya institusi yang mampu mengindustrialisasi Cina tidak memiliki motif untuk melakukan itu.

Demikian juga, para penemu muslim tidak berpikir untuk menggunakan tenaga uap untuk membuat alat yang akan memproduksi secara besar-besaran barang-barang konsumen, karena mereka tinggal dalam sebuah masyarakat yang sudah penuh dengan kelimpahan barang-barang konsumsi, dibuat dengan tangan oleh jutaan pengrajin dan didistribusikan oleh jaringan perdagangan yang efisien. Selain itu, para penemu itu bekerja untuk orang-orang kelas elite yang memiliki semua barang yang bisa mereka konsumsi dan yang nasibnya dalam hidup tidak menuntut mereka untuk menghasilkan produk apapun - apalagi secara besar-besaran.

***
Nah, gw juga baru tahu tentang hal ini, penasaran memang udah lama, tapi rasa penasarangw terpendam lamaaaa sampai akhirnya gw baca buku ini. Kenapa pula berbagai penemuan-penemuan brilian ilmuwan Islam diklaim oleh ilmuwan Barat sebagai penemuan mereka? Padahal nyatanya beberapa adalah pengembangan dari penemuan awal ilmuwan Islam. Sudah saatnya Islam bangkit, dan pemuda punya peran penting dalam tujuan itu. Selamat pagi dan tetap semangat! *ala Sony Tulung*


Untuk Indonesia

Sunday, August 18, 2013
Bismillah. Been a while ya gw ngga menyapa dashboard angsajenius, maklum lah (kesibukan) di rumah selalu bikin males buka laptop, bahkan untuk sekedar ngenet iseng sekalipun karena faktor sinyal yang ndut-ndutan

Hari ini 17 Agustus 2013 pukul 23.00 waktu Delia (perkenalkan, Delia, laptop kesayangan gw *jabat tangan*) Dan hari ini, Indonesia kita berusia tepat 68 tahun. Enampuluh delapan tahun Indonesia merdeka, tapi nyatanya masih belum sepenuhnya merdeka. Kompeni memang sudah angkat kaki, tapi sekarang kita dijajah oleh bangsa sendiri.

Mengkritik memang selalu lebih gampang dibanding melaksanakan, tapi bukankah salah satu cara terbaik untuk melihat diri sendiri adalah melalui mata orang lain?

Negeri kita kaya, tapi nyatanya banyak hartanya yang tidak masuk ke kantong bangsa, justru menggelembung di saku-saku asing dan beberapa laci petinggi-petinggi yang mengaku mengabdi tapi nyatanya justru memeras habis demi keluarga atau golongannya sendiri.

Negeri kita adil dan makmur, katanya, tapi pembangunan tidak merata. Nyatanya, di banyak bagian pelosok negeri fasilitas sangat tidak memadai, sekedar listrik sekalipun, ada yang nyala lima jam sehari.

Negeri kita menjunjung tinggi kejujuran dan nilai-nilai Pancasila, tapi nyatanya korupsi ada dimana-mana. Tak usah jauh-jauh, mencontek saat ujian pun termasuk korupsi.

Tapi memang Allah Maha Adil, Dia berikan potensi luar biasa pada pemuda-pemudi Indonesia, dan semoga ada nama Rahma Djati Kusuma di salah satunya. Bangkit pemuda, terlalu banyak tugas kita. Tak bisa kita hanya berfokus pada urusan mencukupi kebutuhan perut sendiri lalu lupa pada urusan perut orang lain.

Indonesia, bersiaplah! Kami sedang memantapkan diri membangun negeri dalam banyak sisi, ada jalan awal yang sudah terjajaki dan kami yakin, masih panjang jalan di depan terbentang. Indonesia, bersiaplah untuk bangkit lagi! Tak boleh ada lagi garuda yang terbang tinggi lantas lupa menapakkan kakinya ke tanah, karena Indonesia memiliki garuda-garuda yang siap terbang tinggi dan sesekali turun untuk evaluasi.

Sementara kita disini bermerah-putih, ada saudara kita di belahan bumi lain pun sedang bermerah-putih. Bedanya, disini merah putih ceria kemerdekaan, disana merah putih berduka karena merah adalah darah dan putih adalah kafan. Iya, gw bicara soal Mesir. Sempatkan menyebut mereka dalam doa kita, nyok! Inget kan, Mesir adalah Negara pertama yang mengakui kedaulatan Indonesia?

Layakkah kita disebut merdeka kalo bisa-bisanya kita ketawa di atas tangis dan air mata saudara sendiri? 

Ibu, Stop Ngasih ASI di Angkot :3

Saturday, August 03, 2013
Funny how a song can take you somewhere you never were, or simply somewhere you ever were. Sesederhana muter Just The Way You Are-nya Billy Joel atau My Love-nya Westlife yang ngga pernah gagal bikin pikiran gw kemana-mana. Fyuuhh..

Anyway, here I am right now, dalam kesejukan tempat gw tumbuh sejak kecil, Purworejo. Banyak hal lama yang baru gw sadari disini. Dan berbagi selalu menyenangkan, semoga bermanfaat hihi. Ohiya dan judulnya rada aneh ya, mohon maap, seperti biasa gw kesusahan milih judul fufufu

Dalam perjalanan gw pulang kampung dari Bandung ke Purworejo naik kereta api, gw nemu satu fenomena aneh tapi entah gimana sejarahnya dianggep umum dan biasa. Bayi kehausan dan kelaparan di tengah jalan atau di tempat umum adalah hal biasa. Ibu menyayangi anaknya dengan bersegera memberikan apa yang bayi butuhkan pun hal biasa. Ibu memberi ASI pada bayinya juga biasa. Tapi ibu-ibu memberi ASI pada bayinya di tempat umum tanpa ditutup, itu……………….. *tahan nafas* ntah kenapa kok bisa dianggep biasa.

Ngga jarang juga gw ketemu ibu-ibu berkerudung, banyak yang masih muda bahkan; dengan santainya ngasih ASI ke bayinya di angkot, kereta (ini yang gw temuin selama perjalanan mudik kemaren, persis di kursi hadapan gw, duh!) atau sambil duduk-duduk di warung, stasiun, terminal dan sebagainya. Sedih ya liatnya, sekaligus malu. Kesannya, sesuatu yang sangat berharga, yang selalu berusaha ditutup rapat sebelum menikah, boleh dibuka di tempat umum ketika ada bayi. Ditutup pake kain jarik kan bisa, yegak ibu-ibu? 

Mungkin tulisan ini ngga akan tersuarakan kepada target yang gw sasar dari cerita tadi, but hey each and every of you can help me to spread the words, don’t you? Ingatkan orang terdekat kita, berlanjut ke lingkungan kita. 

Seterhormat itu posisi ibu, sehingga ketika memberi ASI pada bayinya pun harus dengan cara yang terhormat.
Seterhormat itu posisi ibu, sehingga sesuatu yang memang tidak untuk ditampakkan di depan umum saat masih gadis pun tetap tidak boleh ditampakkan di depan umum setelah tak lagi menjadi gadis.
Seterhormat itu posisi seorang ibu, sehingga pun saat di rumah menyapu halaman, rasanya tak layak ibu hanya mengenakan kaos tanpa lengan dan celana pendek, seperti yang sering tampak di halaman tetangga itu.