jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

...

Friday, May 31, 2013
Di pojok toko baju, aku menatap bunda dengan pandangan memelas. Dalam hati aku bergumam semoga bunda memberiku ijin membeli baju ini. Sayang, bunda hanya menatap dengan datar. Aku terus bergumam, sekarang gumaman ini berubah menjadi teriakan kecil. Ayo bunda aku beli yang ini aja ya boleh ya. Sambil tersenyum hangat, bunda mengusap kepalaku dan berkata bahwa beliau akan memilihkanku baju yang lebih bagus dan lebih cocok.

Aku tertunduk lesu.

“Nak, kamu pengin banget baju itu?” Aku hanya mengangguk, penuh harap tapi ragu-ragu. Bagaimana caranya menjelaskan pada sosok yang tak pernah sekalipun sengaja membiarkanku bersedih ini bahwa baju yang saat ini kupegang adalah baju yang kupilih. “Pengin banget ya?” Jawabanku masih sama, aku mengangguk.

“Kalau yang ini aja mau nggak? Ini sama bagusnya, tapi lebih cocok buat kamu. Bahannya sama, warnanya sama, tapi modelnya lebih cocok, lebih sopan dan nggak ketat kaya yang kamu pegang itu. Bukan nak, bukan soal harga. Toh yang bunda pilih lebih mahal.”

Duh bagaimana ini, aku bingung. Aku tahu, tak pernah sekalipun bunda ingin anaknya ini celaka, atau sengaja memilihkan sesuatu yang buruk untuk putri semata wayangnya ini. Tapi…. Bagaimana pula aku harus menjelaskan aku sangat menyukai celana berwarna biru tua itu. Di toko ini, tak ada pakaian yang boleh dicoba pula, jadi aku hanya bisa membayangkan aku memakai celana biru tua pilihanku dan rok berenda berwarna biru tua pilihan bunda. Tidak biasanya aku sepenuhpertimbangan ini, tapi pilihan ini akan kupakai di hari yang sangat penting, wisuda S2 ayah, dan aku harus tampil dengan penampilan terbaik. Bunda pun memilih bukan tanpa pertimbangan, beliau pasti melihat bayangan terbaik pada putrinya ini dengan rok berenda berwarna biru tua.

Aku masih bingung. Aku hanya terdiam di depan kaca, tak memegang keduanya. Kubiarkan keduanya tergantung di closet toko sehingga keduanya ada pada jarak pandangku. Wisuda ayah tiga hari lagi, aku tak punya banyak waktu. Dan aku masih berpikir mana yang akan kupilih, celana kesukaanku atau rok anggun pilihan bunda. Senja merayap, dan aku masih belum tahu mana yang akan kubawa pulang.

***
Tak ada orangtua yang menginginkan anaknya celaka. Semua orangtua ingin melihat anaknya bahagia. Betapa sempurnanya ketika setiap pilihan anak tak berbenturan dengan pilihan orangtua, sesepele celana atau rok sekalipun. Dan ketika pilihan keduanya berbenturan, saat itulah sang anak diuji dengan kebijaksanaannya menentukan pilihan, sesepele rok atau celana sekalipun.

p.s. Why is it always too hard to put an appropriate tittle for this such writing gaaahhh

Mbak, Lala Mau Pake Jilbab

Monday, May 27, 2013

Namanya Salsabila, orang tua dan saudaranya memanggilnya Lala. Teman-teman memanggilnya Salsa. Hari itu hari Jumat, Lala sedang di depan cermin berputar-putar sambil bergumam sendiri. 


“Hmm… dikomentarin orang ngga ya aku pake kerudung mendadak gede gini. Ibuk juga belum tahu. Tapi matching kok warnanya sama seragam pramuka. Nggak aneh lah ya hemm.. Apa pake kaya biasanya aja ya.. Ngg….” Jumat ini berbeda dari Jumat biasanya, atau dari hari-hari terdahulu. Setidaknya untuk penampilan Lala, jelas ada yang berbeda. Kerudung panjang tebal warna coklat itu bertengger manis di kepala Lala yang biasanya berkerudung paris satu lapis.


“Lho, Nduk kamu kok tumben kerudungnya gede banget. Pelajaran agama po hari ini?”, komentar Ibuk. “Oh enggak kok buk. Lala pengin aja nyobain pake kerudung gede hehehe.” Nanti aja lah ya jelasinnya sama Ibuk pas pulang pramuka. Dan melengganglah Lala ke sekolahnya.


“Woiissss… Salsaaaa… Kamu sehat Sa?”, kalimat pertama yang dilontarkan Ega, teman sebangku Lala. “Sehat kok Ga aku sehat banget. Kenapa e?”, “Oh enggak kok, nggapapa. Kaget aja liat kerudungmu gede amat tumben hehe.”


Beberapa teman berkomentar serupa. “Eh eh Sa, kamu gabung rohis ya?”, pertanyaan ini terlontar dari si ketua kelas, Aji. Aduduuh ini Aji nanyanya gitu amat. Ha? Hahaha engga ko Ji. Pasti gara-gara kerudung ini ya? Emang anak rohis doang yang boleh kerudungnya gede?” Huf huf huf buat sekarang kayanya belum bisa cerita ke semua orang nih kenapa aku bisa sampe pake kerudung gede begini. Jawab sekenanya dulu aja lah ya berarti pfffftt.


Selepas bel pulang sekolah, Lala tidak langsung pulang. Sebelas A2 sebelas A2 sebelas A2, semoga mbak Anin masih ada di kelas. Langkahnya bergegas, jelas bukan langkah santai untuk sekedar berbasa-basi. Lala tampak ingin segera menemui seniornya itu.


“Waaah Salsaaa cantiknyaaa adekku iniiii… SubhanAllah. Sejak kapan dek? Kok mbak ngga tau?” Mbak Anin adalah kakak kelas Lala yang belakangan banyak bertukar cerita dengannya karena kos mbak Anin tepat di depan rumah Lala.
“Euhmm…. Aku mau ngasih ini mbak hehe.” Sebungkus kotak berwarna biru dikeluarkan Lala dari tasnya. Hadiah buat mbak Anin.

***
Assalamu’alaykum mbak Niin,


Hihi pasti mbak Nin kaget liat aku hari ini. In sya Allah mbak, aku pengin pake kerudung gede mulai hari ini. Jujur mbak Nin, antara siap nggak siap nih aku. Dulu aku mikirnya pakaian macem ini, rok kemana-mana dan kerudung gede, cuma punyanya anak rohis aja. Tapi mbak Nin bikin aku sadar kalo selama ini aku salah. :$


Aku kaguuuum banget sama mbak Nin. Mbak bukan anak rohis tapi mbak Nin berpakaian kaya gitu. Itu hal pertama yang bikin aku sadar kalau rok dan kerudung gede bukan cuma punya anak rohis. Mungkin mbak Nin nggak merasa ngelakuin apa-apa, termasuk nggak nyuruh aku berpakaian kaya mbak Nin. Tapi sikap mbak Nin selama ini bikin aku terbuka mbak.


Kenapa ya bisa ada orang yang baiknyaaaa minta ampun, dimintain tolong apapun selalu mau dan bisa. Aktif di ekskul silat, dan ternyata rutin ngisi acara di panti asuhan. Selalu lima besar seangkatan pula. Aduh kalo aku cowo mungkin aku udah jatuh cinta deh sama mbak Nin :P uuups. Semua itu bikin aku pengin kenal mbak Nin lebih dan lebih mbak, bikin aku pengin belajar banyak hal dari mbak Nin. 


Kerudung gede ini titik balikku in sya Allah mbak. Obrolan kita kemarin sore bener-bener membuka mataku. Aku tahu kok sebenernya kalau aurat wanita itu seluruh tubuh kecuali telapak tangan dan muka, tapi ya selama ini aku mikirnya semua itu cuma perlu ditutup pas shalat aja. :| Buat sehari-hari yaa…yaudah apa adanya aja. Aku selama ini merasa udah cukup dengan jeans ketat dan kerudung apa adanya ini buat kemana-mana. Ternyata apa adanya yang kupahami selama ini masih sangat kurang. :( Mbak Ninlah yang membuka mataku kalo aurat ini harus ditutup di depan semua non mahram, bukan cuma pas shalat aja. Kalau aja mbak Nin tahu, abis pulang makan bareng kemaren itu aku galau mbak aaaaa *tutup muka, malu* Aduh pake nggak ya, pake enggak pake enggak. Hoah. Sampai akhirnya aku nekat tadi pagi, yaudalah ya pake dulu aja. Aku masih butuh dikuatkan mbak, bantu ya hiks.


Yang bikin Lala takut itu konsekuensi dari berubahnya aku ini mbak. Udah kerudungan gede, masa polahnya masih macem-macem, masih pecicilan. :| Tapi emang Allah Maha Baik ya mbak, tiba-tiba kemarin sore Ibuk  cerita tentang anaknya temennya yang takut pake kerudung trus sama Ibuk dibilang, kerudung itu justru yang akan membantu dia berubah. Pelan-pelan. Nanti akan kepengin selalu lebih baik, akan selalu kepengin benerin tingkah laku. Itu tuh mbak, kaya durian runtuh denger Ibuk bilang gitu. Kenapa aku nggak kepikir sebelumnya ya hahaha. 


Semoga dengan kerudung gede ini aku bisa kaya mbak Nin yang selalu siap nolongin orang, pinter, humble aaaa kagum deeeh sama mbak Niiiin *peluk peluk peluk kenceeeng!! :h :h :h

Makasih ya mbak Niiiin. Hidayah Allah turun lewat mbak Nin sebagai perantaranya. :k


Tanpa lilin,

Salsabila.



Selesai membaca surat itu, Anin baru sadar bahwa kotak berbungkus biru itu belum dia buka. Bros apel rajutan. Merah dengan dua daun hijau yang dirajut juga. Ah… Salsa, anak ini selalu penuh kejutan. Baru dua minggu dia minta diajari merajut, sekarang udah bisa ngasih bros rajutan. Anin mengusap ujung matanya yang basah tanpa bisa dikendalikannya.

***

Hari Sabtu, sepulang sekolah.

Kali ini mbak Anin yang berjalan bergegas ke kelas Lala. Sepuluh 2 sepuluh 2, semoga anak itu masih di kelas. Tapi kosong. Yah kan telat. Yaudah lah nanti aja aku ke rumah Salsa.


Mbaaaak! Mbak Aniiin!” suara itu bukan suara yang asing buat Anin. Benar saja, Lala yang memanggilnya dari jauh. Teriakan sekeras itu cuma Lala yang bisa. Suaranya yang cempreng makin membuat mbak Anin yakin itu Lala.


“Iiih bocaah teriak-teriak gitu, mbak Nin malu tau ih diliatin orang separkiran.”

“Aaaa mbak Nin tu nggak jago acting hahaha gausah pura-pura ngambek.”

“Aduh malu malu malu. Pulang deh. Oiya Sa, mbak mau kasih ini. Dibukanya di rumah aja ya ganteng.”, kata mbak Anin sambil menjulurkan lidah. Manis. Ini ekspresi favorit Lala dari seniornya itu.



Wah wah wah kaos kaki kuning sama orange kesukaanku! Wah ada manset lengan juga kuning sama orange! Wah wah waaaah! :rainbow
 ***

Alaykumussalam dek Lalaku yang kusayaaaang,

Wah mbak bener-bener ngga nyangka obrolan kecil kemaren bisa berdampak sebesar ini di kamu. Mbak bener-bener terharu. Speechless dek. Maha Suci Allah yang udah ngasih hidayah itu buat kamu.

In sya Allah mbak selalu siap bantu apapun kapanpun. Asal bukan bantuin ngepel kamarmu tiap hari aja :P

Itu kaos kaki sama manset tangan. Mbak yakin kamu udah tau kalo lengan juga harus ditutup sempurna, kaki juga. Dan mbak tau kamu belum punya manset buat baju-bajumu yang kurang panjang itu dek. Kaos kaki juga cuma punya yang buat sekolah kan? *eehh. Dipake ya sayang, sempurnakan tutup auratnya. 


Semoga istiqomah. Mbak bener-bener seneeeng banget kamu ambil keputusan ini. Kemudahan pasti datang nantinya, tunggu kejutan-kejutan dari Allah selanjutnya.


Tanpa lilin (juga),

Anin


***

Yang banyak dan umum belum tentu benar. Perintah tutup aurat bukan cuma buat pas shalat aja tapi buat kapanpun dimanapun ketika ngadepin non mahram. Manusia boleh nggak lihat, tapi Allah ngga pernah lepas sedetikpun pandanganNya dari kita. Pun dengan dua malaikat yang selalu nemenin buat nyatet semua yang kita lakuin.


Kalo cinta, pasti pengen nyenengin Dia mulu. Patuh ini merupakan bentuk terimakasih bahwa fisik sempurna, akal sehat, rizki melimpah, keluarga, teman; semuanya dikasih secara cuma-cuma sama Allah. Terlebih, untuk udara yang bisa dengan bebas kita hirup dan setiap detik yang dikasih dengan utuh dan terencana. Untuk banyak hal yang Dia kasih tanpa kita minta. Untuk banyak impian kita yang Dia kabulkan. Dan untuk nikmat iman dan Islam yang ngga semua orang berkesempatan punya. 


Yok sempurnakan tutup aurat. Here are the checklists:

  • Pakaian nggak ketat, ngga ngebentuk lekuk tubuh :brow
  • Kerudung menjulur menutup dada
  • Pakaian dan kerudung ngga transparan
  • Ngga ngebentuk punuk unta (asli dari rambut atau dari cepol ciput) :angel
  • Ngga menyerupai suatu kaum (eits, inget kan ya hadistnya kalo yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk dalam golongan kaum itu) :~
ini nih punuk unta yg lagi bertebaran dimana-mana (sumber tertera)
“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anakmu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.
(Q.S. Al-Ahzab: 59)

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita…” (An-Nur:31).

Tulisan ini adalah bentuk lain dari #GerakanMenutupAurat: Kisah Datangnya Hidayah :)
PerintahNya itu menutup aurat, bukan membungkus surat. Dibungkus itu ketat, kalo ditutup itu longgar. Yok ah, katanya cintaaa... mana buktinyaaa :e  <3

Oiya, jilbab itu ngga sama ama kerudung yaa hihi. Jilbab itu mencakup baju, yang nutup dari kepala sampe kaki, nah kalo kerudung itu kain penutup kepala kita. 


Kebahagiaan Sang Gadis Impulsif

Saturday, May 25, 2013

The only person that should be the reason of your happiness is yourself, because happiness comes from here, within the heart.

Proved. Happiness is not something people have to seek, it’s something people should realize for. Because if you tell yourself that you are happy, hap! You will get that instant happiness!


And this post is a little about the happiness of mine. :angel

I am impulsive, but my impulsiveness depends on where I am. When I’m in a bookstore, my impulsiveness is always on maximum level.

 Ada orang yang bahagia ketika melihat diskon. Bahkan, riset membuktikan (gw lupa sumber dan datanya), saat melihat diskon, wanita akan mengalami puncak kebahagiaan sesaat, melebihi ketika mereka jatuh cinta. Ajaib ya? :mj


Ada yang bahagia ketika berbelanja, ada yang bahagia ketika melihat banyak makanan, ada yang bahagia ketika selesai mengaji, dan ada yang bahagia ketika melihat seseorang tersenyum. Sesederhana itu. Baru saja, gw mengalami kebahagiaan yang lama gw lupakan. Guess what?


Yap. Toko buku. :L Terakhir kali ke toko buku buat belanja buku, sekitar sebulan yang lalu. Dan hari ini, gw ke toko buku, sendirian, naik angkot. Hal pertama yang terjadi ketika gw masuk ke toko buku adalah….. hati gw hangat. Senyum yang pengin gw sembunyikan demi nggak dianggap aneh sama orang-orang karena senyum-senyum sendirian, gagal. Senyum makin lebar dan gerak-gerik excited nggak sanggup gw sembuyikan, terlebih saat melihat ada diskon tambahan. Wow. Gw rasa gw baru aja mengalami kebahagiaan sesaat yang melebihi ketika gw jatuh cinta :P


Udah jadi fitrahnya wanita untuk punya perasaan yang mudah tersentuh, let’s say lembut. Pun dengan sikap, walaupun ini balik lagi, tergantung dari pribadi masing-masing. Tapi itulah fitrahnya. Dan gw rasa udah dari sononya juga kalau wanita ini suka diperhatikan. Eitss... ngaku ngga? :P


Ngomong-ngomong soal diperhatikan, banyak wanita yang ngga suka pergi sendirian. Banyak alasannya. Iya memang, pergi rame-rame atau minimal sama satu temen emang seru. Ada yang diajak ngobrol, ada yang bisa dimintai pertimbangan kalo mau beli sesuatu. Tapi kenapa pergi sama temen bisa lebih menyenangkan? Karena hati berkata pergi sama temen ini menyenangkan, dan lo nyaman dengan itu. Gimana dengan pergi sendiri?

Ketika lo pergi sendirian, sadar atau engga, lo akan lebih aware sama apa yang ada di sekeliling. Entah itu bentuk waspada atau sekedar penyaluran perhatian. Dan itu bisa bikin kita lebih banyak belajar. Dan keunggulan utamanya adalah, ngga perlu mikir si temen kita itu udah cape apa belum, dia ada urusan yang bikin keburu-buru apa engga, atau gengsi karena malu mau nyoba sesuatu yang baru. Try it! Pergi sendirian berarti kesempatan mengeksplor apapun, pergi kemanapun, nyobain apapun. Ehm…. Enak siih emang pergi sendirian, sampai akhirnya lo harus menemui sepasang suami istri yang tampak baru nikah atau lagi hamil. Hahaha. Pudar lah seketika kebahagiaan pergi sendirian :P


Gw jadi inget satu quote yang pernah gw baca,

Pasang foto nikah di media sosial itu kaya makan di depan orang yang lagi puasa.

Can’t agree more. Period. Hahaha.


Anyway soal buku. Di mata gw, orang yang suka baca punya pesona tersendiri. Karena dengan suka baca, itu menandakan mereka open minded, dan mereka menyambut informasi yang ada, bukannya pasif nunggu ada orang ngasih tahu. Ketika kita terkunci di satu tempat dan belum berkesempatan melihat dunia yang lebih luas secara langsung, buku adalah teropong yang bisa bantu kita melihat setiap sudut dunia. You may say internet pun juga, tapi buat orang yang doyan baca, ebook dan buku fisik rasanya beda, jauh. Ada kepuasan tersendiri ketika gw bisa baca buku langsung, bukan versi digitalnya. Temen gw pernah bilang, doi salut sama orang yang rela ngehabisin duitnya buat beli buku, bukannya beli baju. Buku ini investasi. Buku ini harta, yang ngga akan dicuri (kecuali kalo dipinjem orang dan ngga dibalikin *sigh).
Berinvestasi dalam bentuk buku adalah bentuk investasi paling aman. Perampok dan pencuri tidak menyadari bahwa buku adalah harta, sedangkan orang yang menyadari buku adalah harta tidak akan mencurinya karena mereka sadar buku terlalu berharga untuk dicuri.

Ayo gemar membaca!
ilustrasi kebahagiaan saat membaca buku :P


Salam,

Rahma Djati :d