jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

"Hirup rokok lo sendiri!"

Friday, March 15, 2013
Gw tadi pagi pergi ke pasar Kordon, pasar tradisional deket kampus. Naik angkot. Perjalanan itu seharusnya biasa aja dan ngga mengesankan apa-apa kecuali serentetan prosesi naik angkot, bilang kiri, turun, dan bayar. Tapi hari ini beda. 

Pertama………… gw seangkot sama banci. :~ Iya banci. Banci yang ngga gw sadari, gw kira ibu-ibu normal pada umumnya. Beliau pake kerudung, celana jeans ketat dan tunik yang menutup pantat. Make upnya tebel. Asli tebel ampun. Kaya didempul, ditambal pake foundation entah berapa kali. Lipstiknya rapi warna merah hati. Matanya pun ngga kalah, bulu mata dan eyelinernya tebel. Tadinya, pas gw masih mengira beliau adalah ibu-ibu normal, gw membatin “Duh ini ibu tebel amat dandannya, kasian keluarganya ya kalau beliau ngabisin waktu teralu lama cuma buat touch up.” Pikiran gitu muncul karena sang ibu di angkot sempet nambal bedak di idungnya.
Lalu……..
Anak SMP di depan gw, yang duduknya di samping si ibu banci cekikikan sambil membelakangi beliau. Gw jelas bisa lihat apa yang mereka bisik-bisikin walaupun ngga keluar suara karena posisi gw ada di depan bocah SMP itu. “Kikiki itu banci kikikikikikiki…”

APPPPAAAAHHH PAH PAH PAH AH H HHHH :~ *lebay ala sinetron*

Oke gw duduk tepat berhadapan sama banci, di angkot yang sempit. Just for your information, gw selalu takut sama banci. Kalau misal ada banci ngamen, gw ngga pake mikir langsung kasih biar doi cepet pergi karena gw takut lihat banci. Dan ini………….. ah! :~

Udara di angkot berasa makin pengap di lampu merah. Oh ternyata ada cowok, sekitar 30 tahunan, ngerokok. Di angkot, iya. Mbak-mbak yang duduk di sebelah gw udah tutup idung. Si ibu banci juga ngeliatin bapak-bapak yang ngerokok itu. Anak SMP yang tadi cekikikan juga tutup idung. Kesimpulan gw mengerucut bahwa penumpang di angkot ini pada ngga nyaman dengan asap rokok si bapak itu. :|

Gw? hah! Gw udah buka jendela dan nafasnya ngadep ke luar demi mendapatkan udara bersih (bonus asap-asap kendaraan lain hahaha). Kalo kalian ada di posisi gw, apa yang akan kalian lakukan?

“Pak, pak punten pak.”, gw manggil sampe tiga kali karena si bapak ngga merasa dipanggil. Lalu nengoklah beliau. “Maaf, rokoknya bisa dimatiin dulu ngga?” And yes, just like what we all hoped for, si bapak itu membuang rokoknya. “Makasih ya pak..” Tapi muka si bapak itu agak asem, jadi ngga enak gitu mukanya. Ah tapi gw bodo amat tadi, kan angkot bareng-bareng naiknya.

Oke gini. Gw, lo semua, dan setiap orang yang hidup punya hak untuk menghirup udara yang bersih, bukan udara campur asap rokok. Beberapa perokok bilang “Lah hak gw lah, suka-suka gw mau ngerokok dimana. Kalo ngga nyaman, lo cari aja tempat yang ngga ada orang ngerokoknya.” Statement ini ada mungkin karena di negara kita orang ngerokok di tempat umum udah biasa. Seolah-olah itu adalah hal yang wajar dan ngga salah. Bukan benar, ini pembenaran.

Kalau misalnya bumi diciptakan dengan udara yang berasap, rasa asap dari asalnya, it’s okay to smoke as you wish. Karena mungkin asap rokok lo ngga akan mengganggu apa-apa. Sama wajarnya kaya manusia bernafas di udara normal mungkin. Ngga merusak apa-apa. But hey, look! Our earth was created with clean air.

Gw rasa udah banyak yang tahu kalau efek rokok ini bisa parah buat perokok pasif. Orang-orang ngga bersalah yang jadi korban karena menghisap sampah rokok lo. Bukan sampah? Oke gini. Ujung rokok itu asapnya sedikit, yang banyak dan mengganggu itu kan asap yang lo keluarkan dari mulut dan hidung setelah lo menghirup rokok. Itu apa namanya kalo bukan sampah? ;)


Dulu, tahun 2009, gw pernah pulang sendirian naik kereta dari Bandung. Waktu itu kereta api masih ada tiket berdiri walaupun jarak jauh, yang ujung-ujungnya gelar Koran di sela-sela kursi. Yang gw baca dulu, TNI bisa dapet setengah harga. Nah! Pas banget. Gw pulang bersamaan dengan jadwal pesiarnya para TNI-TNI yang mudik pake seragam itu. Mereka ngga dapet kursi dan posisinya kereta penuh. Mereka gegelaran tiker di lorong-lorong. Dan………… sebagian besar ngerokok. Mungkin 6 dari 10. Dulu belum ada aturan ngga boleh ngerokok di dalem gerbong kereta. :et

Kebayang ngga sih sesaknya udara kaya apa? Udah full banget diisi orang lebih dari jumlah kursi, ditambah pada ngerokok. Di samping gw ada kakek nenek yang tutup idung pake kain. Gw pun sangat-sangat ngga nyaman. Apa yang bisa gw lakukan? Tutup idung terus sampe gw turun? Gw ngga merasa sanggup. Ini perjalanan 8 jam. Eeerrrr :~

Gw berdiri. Berdiri di tengah lorong deket kursi gw. Jarak antara kursi gw dengan serombongan TNI itu ngga jauh. Trus gw bilang “Mas, maaf. Yang mau ngerokok bisa ngerokoknya di luar aja ngga? Saya ngga betah nih. Ini juga ada kakek nenek yang udah tutup idung dari tadi. Trus kalo ada yang asma atau alergi asap juga, gimana? Tolong ya.”
Lalu gw duduk. Gw diliatin orang-orang. Hahaha. Gw juga ngga tahu kenapa bisa sampe seimpulsif dan seberani itu negur dengan kenceng biar yang ngerokok itu denger semua.

Dan?
Gw rasa mereka malu. Di samping mereka menghargai dan menyadari kalau penumpang lain ngga nyaman dengan rokoknya. Alhasil, yang ngerokok pada keluar di antara dua gerbong. Yaaaay gerbong gw bersih dari asap rokok! :mj

Jangan takut kalau ngga salah. Kita semua punya hak untuk hidup sehat, terbebas dari udara berpolusi asap rokok. Udah cukup rasanya polusi dari kendaraan, ngga usah ditambah pake asap rokok. Kalau memang mau ngerokok di tempat umum, telen semua asapnya. Jangan ada yang dihembuskan keluar. Atau bawa tabung buat nafas sendiri, hirup sendiri asap rokok itu. >.<

Terimakasih.
Dari Rahma Djati, untuk lingkungan yang bebas asap rokok! :d

Your-Best-Self For Better Indonesia

Sunday, March 10, 2013

Gw baru aja nonton Just Alvin di MetroTV, bela-belain numpang di kamar temen kos. Bela-belain ngos-ngosan naik tangga dari kamar gw ke kamar doi di………………………lantai dua. Sampe rela kalori gw terbakar banyak. Demi sebuah acara tv yang ternyata salah jadwal. Harusnya 8.30 gw ingetnya setengah 8. Anyway ini kenapa gw selalu lebih memilih nulis dengan skala 24 jam sehingga gw ngga perlu lagi jelasin yang gw maksud malem atau pagi, dan juga menghindari salah inget. Hohoho.


Bintang tamu Just Alvin tadi Rene Suhardono, Yoris Sebastian, Wahyu Aditya dan Merry Riana. Kurang lebih gw tahu kiprah dan kisah mereka dari buku yang mereka tulis dan twitter. Dua nama pertama bahkan gw pernah gw ikutin acaranya, baru Kamis lalu di IT Telkom, acara Telkomsel S.I.P Inspiration. Dengan pengisi acara yang se-wah itu, gimana gw ngga rela lari ke lantai dua? Oke fyi, gw jarang naik-naik ke lantai dua kosan gw karena tangganya horror. Undakannya tinggi dengan permukaan pijakan tipis. Ngeri kepleset gw.


Yang paling gw inget adalah kalimat Merry Riana “If you want to be success, don’t be yourself, be your best self. Karena sekarang orang semuanya berlomba-lomba, sehingga kalau nggak menjadi yang terbaik, sukses itu sulit. Tapi tetap, jangan tinggalkan identitas sebagai diri kita sendiri.


Dan entah kenapa yang terbayang setelah denger Merry bilang gitu adalah…....


Kalau ngga suka asap rokok, bantu para perokok sadar bahwa merokok itu ngga cuma nambah polusi udara tapi juga merusak organ mereka sendiri dan merusak organ orang lain sebagai tempat pembuangan sampah asap yang mereka hembuskan.


Kalau sedih lihat banjir, jangan ngerasa ngga bersalah buang sampah sembarangan, sekecil apapun itu.


Kalau merasa kepanasan dimana-mana, ya pakai kendaraan dengan bijaksana. Jangan nambah parah global warming dengan semena-mena pakai kendaraan pribadi, foya-foya sama listrik walaupun bayar ya bayar pake duit sendiri.


Kalau tahu MSG itu bahaya, ya stop mengkonsumsi MSG. tinggalkan vetsin, selezat apapun itu. Kalau ngga mau orang lain sakit karena MSG, bantu ingatkan mereka. Jangan maunya sehat sendiri.


Kalau tahu softdrink itu bisa membunuh, stop bunuh diri dengan mengkonsumsi softdrink. Kalau tahu softdrink bisa dipake buat bersihin toilet, atau bersihin noda di baju, atau mengikis gigi yang direndam di dalam segelas softdrink itu; bantu kasih tahu temen-temen yang doyan softdrink.


Kalau sedih lihat anak-anak usia SD jadi anak jalanan yang meminta-minta, make a change. Or at least give your caring hands, or maybe show them that they still have hope to live their life in a better way. Dengan ngga serta merta memberi misalnya. Karena gw termasuk dalam kubu yang ngga setuju mereka dikasih uang gitu aja. Bukan masalah uangnya, bukan. Tapi masalah mereka ngga akan belajar apa-apa dan berpikir bahwa mereka bisa selamanya meminta. Dan lagi, uang yang mereka dapet juga akan mereka pakai buat makan, oke syukur kalo beneran makan. Kalo disetor ke bosnya trus sisanya buat ngelem?  The deserve a better life.


Oke gw ngerti ini ngga nyambung sama statement Merry Riana. Tapi imajinasi ngga bisa dibatasi kan? Dan hal-hal di atas yang terlintas dalam imajinasi gw.



Pandji, dalam NASIONAL.IS.ME-nya bilang:

Jangan tunggu pemerintah, kita bisa melakukan sesuatu.

Kita punya pilihan lain, selain menuntut perubahan.

Kita bisa menciptakan perubahan.

salah satu foto favorit bertema merah putih yang entah nyambung atau engga sama isi tulisan ini, pengen gw post di angsajenius. foto ini diambil saat drama pelajaran Bahasa Indonesia di SMA. di foto atas gw mati-matian jinjit biar tingginya tampak rata hahahaha.


Dan gw percaya, perubahan itu, untuk Indonesia yang lebih baik, bisa terwujud kalau semua orang, atau kalo semua terlalu besar, sebagian orang yang punya pengaruh; mengetahui dimana potensinya dan menjadi yang terbaik dari diri mereka dengan memaksimalkan potensi itu. Being our very best selves. Dan ya, sebagian orang yang punya pengaruh, walaupun hanya kepada satu orang pengaruh itu berdampak. Gw percaya setiap dari kita memiliki pengaruh pada orang lain. Dan itu berarti, setiap dari kita bisa membawa Indonesia menjadi lebih baik dengan menciptakan perubahan, menjadi versi terbaik dari diri kita dengan memaksimalkan potensi yang dipunya.



Maka persis seperti yang Mahatma Gandhi pernah bilang, “Be the change you want to see in the world.”, untuk konteks ini, gw berani bilang “Be the change you want to see in your own country, or at least in your homeland.”

Rahma Ingin Naik Haji

Tuesday, March 05, 2013
Sabtu, 23 Februari 2013
Selamat pagi, hari dan hati yang cerah! Sabtu selalu membawa kesenangan dan ketengan tersendiri buat gw. Dengan excitement yang ada di puncak karena berhasil melewati satu lagi weekdays dan menyambut weekend. Pagi itu gw udah nulis sederet judul buku yang harus gw dapetin, agenda akhir pekan di akhir bulan. Unfortunately semua judul buku yang ada di daftar gw ternyata ngga ada. Nihil. 

# # #

Siang itu matahari terik, tapi belum pernah gw ngerasain keteduhan seteduh ini. Gw ada di Masjid Nabawi, masjid dimana terdapat makam manusia termulia yang jadi teladan seluruh muslim seluruh dunia sejak dulu sampai nanti bumi dihancurkan. Keringat gw dingin. Sedekat ini gw dengan beliau, Rasulullah Muhammad Saw, orang paling berpengaruh nomer satu sedunia. Ibu ada di dalam, gw ada di depan pintu. Belum berani melangkah masuk. Gw masih beradaptasi dengan kebahagiaan ini. Gw berusaha mencerna kebahagiaan ini pelan-pelan. Gw ngga mau tersedak, gw menikmati setiap perasaan aneh, takjub dan sukacita ini pelan-pelan. 

Lalu Ibu masuk ke Raudah, satu-satunya taman surga yang ada di bumi, salah satu tempat paling mustajab buat berdoa. Gw masih di depan pintu dan bahkan ngga punya kekuatan untuk masuk. Ibu lalu berdoa dengan khusyuk. Gw masih di depan pintu. 

Rahma: Bu, aku semalem mimpi ke masjid Nabawi. Ada Ibu juga. Tapi aku ngga masuk bu, di depan pintu aja huhuks.
Ibu: InsyaAllah Nduk, putra putri Ibu bisa segera ke tanah suci, Ibu doain.

# # #

Mimpi berdiri di pintu Masjid Nabawi masih berbayang. Seorang teman pernah bilang, mimpi bisa jadi sesuatu yang kita pikirkan sebelum tidur, atau bisa juga sesuatu yang pengen kita dapatkan. Tapi malam itu, gw sama sekali ngga berpikir apa-apa tentang tanah suci. Atau mungkin, mimpi ini yang memberi pertanda bahwa gw harus segera menginginkan pergi ke tanah suci?

Setelah tahu semua judul buku yang gw cari ngga ada, gw beralih ke kategori Islam, bagian buku-buku haji. Bukan, bukan buku tuntunan atau panduan haji yang gw cari. Gw butuh sesuatu yang bersifat personal, pengalaman haji, novel tentang haji, perjuangan sampai akhirnya bisa naik haji, dan gejolak batin selama di tanah suci. Pilihan jatuh pada dua tulisan Oki Setiana Dewi, Melukis Pelangi dan Cahaya di Atas Cahaya; dan novel terjemahan tahun 2003 yang ditulis mualaf Amerika tentang pengalaman spiritualnya beralih dari Yahudi menjadi Islam, lalu diasingkan keluarga dan lingkungannya sampai akhirnya perjalanannya ke Maroko dan berakhir di Makkah dan Madinah, judulnya Haji.

Pilihan itu bukan tanpa alasan. Kenyataannya, membaca bagian-bagian tertentu bener-bener sukses bikin mata gw bengkak. Langsung gw ganti wallpaper Delia (laptop gw) dan Sonia (hape gw) dengan gambar Ka’bah, menggantikan foto gw dan ade gw di Sonia dan foto SC PDKT 2012 di Delia. Kalau biasanya lihat foto atau gambar Ka’bah, Masjidil Haram atau Masjid Nabawi itu rasanya biasa aja, kali itu, tiap lihat, rasanya sungguh berbeda. Berlama-lama dilihat pun ngga bosen sama sekali, lebih ngga bosen dibanding lihat foto muka sendiri :P 

Seperti ini yang rasanya rindu, yang bahkan gw belum pernah “bertemu” tapi keinginan untuk menyapa begitu besarnya. Dan teringat, beruntungnya Mbah Kakung (kakek) gw yang meninggal di Makkah tepat setelah rukun haji-nya tuntas tertunaikan.
Nafas ini gw ngga tahu kapan akan terhenti. Dan semoga sampai saat itu tiba, gw bisa menunaikan rukun Islam ke-5. 

Aku penuhi panggilan-Mu ya Allah,
Aku penuhi panggilan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu,
Aku penuhi panggilan-Mu.
Sesungguhnya segala puji dan segala kenikmatan, dan kekuatan hanyalah milik-Mu.