jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Westlife Westlife Westlife Westlife!!

Monday, October 31, 2011
Lahir sekitar 90an lebih atau kurang? Pasti tau Westlife! Yaaaaa ya ya ya gw lahir 91 dan masa kecil gw dulu suka banget sama Westlife, kalo nonton di Clear Top 10 di tempat tetangga, dan wooooowww… sekarang gw kecanduan Westlife lagi. Kenapa? Karena mereka abis konser di Jakarta!! Ga siih gw ga nonton hahaha, tapi gatau kenapa itu menumbuhkan lagi kedemenan gw sama 5 orang ganteng itu, termasuk Bryan juga. 

Dulu pas SD paling suka sama Bryan Mc Fadden yang rambutnya masih belah tengah dan kaya bulan sabit di jidatnya. Pas SMA suka sama Mark Fehilly yang matanya membius, dan setelah ngerti dia gay dan bikin geleuh, balik lagi ke the lead vocal, Shane Fillan, still Shane Fillan and the only Shane Fillan! 


Gw jadi download original video clipnya banyaaaak, dan download versi live-nya juga. Versi live selalu terasa sangat hidup, super keren, dengan dance dan aransemen music yang baru, plus ngos-ngosan tapi tetep bisa nyanyi dengan oke banget tanpa lypsinch! Eh kalo Westlife diundang di Dahsy*t mereka lipsynch ga ya? hahahaa

Sadar atau enggak, banyak hal yang gw suka sekarang berasal dari masa kecil gw. Film India misalnya, di saat banyak orang udah “ih apa sih” sama film-film Bollywood yang banyak nari sama jogetnya gw justru ngoleksi lebih dari 40 judul film dan DVD India, lagu India sampe 1.22 Gb dan gw sampe jual all imported Indian stuff di Sanjana Shop (link). Dan westlife salah satunya, gw suka karena ini bagian dari masa kecil gw. 

Dan banyak hal lain ternyata yang sangat dipengaruhi masa kecil gw, kaya gimana gw bisa PD, banyak ngomong, suka BJ Habibie dan banyak yang lain lagi. Jadi, wahai para ibu dan ayah yang masih punya anak kecil, jangan sampe ada hal buruk meracuni anak kalian karena bisa jadi itu akan kebawa sampe gede nanti. Dari tontonan, bacaan, omongan, mainan, semuanya. Wujudkan generasi penerus Indonesia yang cerdas, kritis dan lebih baik! #SumpahPemuda

Ra.One, Revolusi Film India!

Sunday, October 30, 2011
Ra.One!! apa yang kebayang kalo denger kombinasi huruf di Ra.One? well, ada temen gw yang ngejawab RAWON, meeen!! Ini bukan sembarang rawon atau tawon, ini adalah Ra.One, filmnya om Shah Rukh Khan yang bentar lagi ulangtaun, yang filmnya gw tunggu dari awal tahun ini. 

Premiere di Blitz kemaren 27 Oktober, dan gw dengan sangat excitednya berangkat dari kosan jam 17.20 karena abis magang, buat ngejar yang 19.00. Daaaaaaaaaaaaaaaannn.. gw nyampe PVJ, the only mall in Bandung yang ada Blitznya, 18.33 tepat di depan mas-mas loket. Terjadilah percakapan ini:
Rahma: “Mas, Ra.One masih?”
Mas-mas Blitz: “Ada masih, yang 18.15.”
Rahma: “Yang 19.00?”
MMB: “Masiiih 
Gw dan banyak orang di belakang: “Alhamdulillaaaaaaaaaaahhhh..”



Ternyata orang-orang di belakang gw juga pada mau nonton Ra.One hahaha

Ini adalah kali kedua bisa nonton film Shah Rukh Khan di bioskop, dulu pas jaman Kuch Kuch Hota Hai lagi hot dan disusul sama berbagai film Kabhi Kushi Kabhie Gham, Devdas, Kaho Na Pyaar Hai dsb, gw nontonnya di Indosiar pake tv 14 inch yang kadang suka mendadak bures-bures *ini apa ya bahasa Indonesianya bures (-__-)* Sekarang dong, bayangpun! Puas banget banget banget bisa liat SRK segede itu. Oh dan gw masih ngincer 3Dnya!!

Ra.One, tentang apa? Ini beda sama film-film India pada umumnya. Dari segi teknologi yang dipake buat ngebikin filmnya, alurnya sampe biaya bikinnya. SRK jadi double roles disini, sebagai Shekar Subhramaniam sama G.One, istri Shekar, Sonia Subhramaniam itu Kareena Kapoor dan yang jadi anaknya, Prateek Subhramaniam adalah bocah yang entah siapa gw lupa namanya tapi dia ganteng dan entah kenapa berasa mirip SRK *well dia bukan Aryan Khan loh ya! Hihi*

Shekar adalah game developer di Barron di Inggris yang bikin game Ra.One demi cintanya sama Prateek, karena itu Ra.One dibikin sedemikian keren dengan penjahat yang sangat susah dikalahin dan semua itu atas permintaan anaknya. Entah salah dimana, Ra.One bisa keluar dari dunia game dan masuk ke dunia nyata buat ngebunuh Prateek. Ra.One adalah nama penjahatnya, dan nama superheronya G.One. Lo bisa ngebaca Ra.One kaya Rahvana karena emang dia jahat dan susah dikalahin kaya Rahvana. 


Dalam pencarian Ra.One atas Prateek, Shekar dibunuh lalu SRK dengan begitu gantengnya muncul sebagai G.One, jadi ga cuman Ra.One aja yang keluar dari dunia game tadi, G.One juga. Tujuan G.One adalah buat ngelindungin Prateek. 

Kalo Tron manusianya masuk ke dunia game, ini sebaliknya. Keren! Dan sentuhan Bollywoodnya tetep kental, pas Shekar mati aja gw sampe sesenggukan. Dan ciri lain filmnya SRK adalah lucu, ya ini lucu! Humor dan kekonyolan ala SRK kaya di banyak filmnya dulu tetep ada. Joget India? Ada! Tapi ga banyak sih, cuman 2 lagu, Chammak Chalo sama Criminal. Ada scene-scene yang India banget juga tapi lebih modern rasanya yang ini, ga setradisional Dilwale Dulhania Le Jayenge. Revolusi banget lah ini, ngebuktiin kalo film India bisa juga one step ahead, Bollywood as Hollywood haha.

At last, banyak yang bilang Ra.One is suck tapi buat gw, SRK lover dan Bollywood lover sejak SD, buat gw film ini super duper keren. Kegantengan SRK dieksplor banget, pas jadi G.One beliau tampak kaya masih 27 tahun padahal 2 November ini beliau 47 tahun. Kalo lo beneran suka SRK atau suka film-film India, Ra.One is a must!! 

Efek samping nonton: ngiler banget pengen punya statue G.One yang certified dan ada tanda tangan SRKnya!! Dan pengen nonton lagi lagi dan lagi yang 3D kyaaaaaaaaa~


Sahabat blogger, maaf yaa belum sempet BW sana-sini, kesibukan melanda nih hihi. Selamat hari blogger jugaaa!! *telat* 

Masalah? Mari Evaluasi. Tips n Trick Evaluasi Efektif

Saturday, October 08, 2011
wah lama rupanya angsa jenius gw telantarkan, maaf yaaah *elus-elus angsa*

Kali ini gw akan berbagi sesuatu, pengalaman yang insyaAllah dan semoga bermanfaat, terutama buat lo yang lagi aktif di organisasi atau kepanitiaan.

Dalam tim, sekecil apapun itu, pasti ada masalah. Kalo kata Kabir Mpiq, Ka Biro gw di BEM 2011 ini, hidup tanpa masalah = mati. Sekarang the point is how to solve and overcome that problems. Dari beberapa kali evaluasi atas masalah yang pernah gw lakukan dalam tim gede, gw ambil beberapa poin penting selain gimana memecahkan masalah itu.

Berhati besar, ini kuncinya. Masalah bisa jadi muncul karena kesalahan anggota tim, dan itu bisa jadi adalah lo sendiri. Pas evaluasi mungkin bakal keluar kata-kata pedes tapi percaya, dengan berbesar hati mendengarkan semuanya, kita bisa tahu masalah apa yang ada dan apa sebabnya. Dari situ kita bisa bersama memperbaiki.

Cara evaluasi yang menurut pengalaman gw manjur, yang pertama adalah ngumpul di tim kecil masing-masing, ciptakan atmosfer yang kondusif dan ga kebanyakan bercanda. Bahas masalah yang ada, personal maupun kerjaan, karena masalah personal sangat mungkin mempengaruhi kinerja. Tapi inget, ga semua orang bisa dengan gampang ngomong di depan orangnya langsung. Buat ini, coba pake kertas diputerin. Tiap orang harus nulis apa-apa aja yang ga dia suka ke semua anggota tim. Abis itu dibaca dan diobrolin lagi bareng-bareng. Ini manjur.

Kedua, cara yang lebih ekstrem, biasanya kalo masalahnya banyak, forumnya gede dan anggotanya banyak, cara ini cocok. Kumpulin semua anggota tim, sebanyak apapun itu. Enaknya sih malem-malem yang ini mah, soalnya bisa lebih khidmat, atau siang pun gapapa asal ada ruangan yang bisa gelap gulita. Taruh 1 lilin di tengah, dan posisinya semua duduk melingkari lilin *bukan ngepet!!* Kondisikan untuk lingkarannya, cewe satu sisi dan cowo satu sisi, jangan campur. Matiin semua alat komunikasi. Fokus, dan besarkan hati. Dalam evaluasi apapun, emang niat kudu dilurusin. Lo ga akan dapet solusi dan pelajaran kalo lo mau menang sendiri, berniat ngejatuhin orang lain atau niat-niat buruk lain. 

Sekali lagi, ciptakan atmosfer hening dan khidmat. Satu orang bisa ngebuka forum dan usahakan si pembuka forum ini bukan pemimpin tertinggi tim, tapi orang yang punya jabatan juga yang posisinya tahu banyak soal masalah dan kondisi tim. Kenapa jangan pemimpin tertinggi? karena nanti akan ada banyak kritik untuk sang pemimpin *biasanya* Disini mungkin bakal berdarah-darah air mata dimana-mana, tapi gapapa, it works, it really does. Dengan satu prinsip "Semua masalah yang diungkap disini akan berakhir disini, ga ada yang keluar forum." semua orang bebas ngomong apa aja, apa aja, apa aja. Dan lebih enak karena suasananya gelap jadi ga ada yang takut/malu ngomong.

Buat apa evaluasi? Gw percaya prinsip apel, bahwa satu apel busuk akan ngebikin apel lain ikutan busuk. Gw percaya minyak jelantah kalo diaduk bakal sangat keruh. Gw percaya komunikasi sangat vital. Itu kenapa, kalo ada masalah yang ga cpet diselesaikan, apel lain bakal ikutan busuk, bakal ikutan kena dampaknya entah itu ikut bermasalah atau ketidakberesan lain. Dan ketika masalah lo diamkan, lo biarin mengendap lama, pas lo aduk atau kesentil dikit aja, semua minyak akan keruh. Masalah bukan untuk didiamkan tapi untuk diselesaikan. 

Luruskan niat, mari mencari solusi dan keluar dengan semangat, jiwa dan cinta yang baru buat tim. 

Berjilbab Pun Boleh Bertahap

Sunday, October 02, 2011
Hai Angsajeniusers! Setelah 2 postingan terakhir gw tulis hanya dalam waktu 10 menit yang mana isinya hanyalah bualan kacau beliau, kali ini gw mau ngebahas sesuatu yang serius. Atas request dari salah satu temen kosan gw, gw bikin postingan ini.

Tentang apa? Yak, ini semua tentang hijab. Gw ga akan banyak menggurui karena gw sendiri pun masih dalam tahap belajar, belajar gimana mengenakan hijab secara benar dan mendekati sempurna, dan belajar berakhlak yang bagus.

Sebelumnya, gw hanya akan menambah sedikit yang tertulis di sini dan sini. Tulisan pertama adalah tulisan gw beberapa bulan yang lalu, yang kedua punya salah satu senior gw di kampus yang sekarang udah berbahagia menjadi ST.

Tambahan ini gw ambil dari sumber yang insyaAllah sangat kredibel, bukunya Quraish Shihab "101 soal perempuan yang patut anda ketahui". Well, the first is about your preparation hey Lady. Ada temen gw yang bilang pas gw tanya kapan make jilbab karena dia beberapa kali bilang ke gw pengen pake jilbab. Jawabannya adalah "Ntar dulu ah, mau beli jilbab sama baju dulu yang banyak." Menurut yang gw baca, Islam sangat memudahkan kita, dalam artian, Islam ngasih ruang untuk kita berubah secara bertahap dan bukan radikal. Misal, perintah shalat yang ga serta merta turun 5 waktu, puasa pun gitu, dan yang haram pun dilarang secara bertahap. Minuman keras misalnya, pertama hanya diisyaratkan kalo itu bukan rezeki yang baik (Q.S. An-Nahl: 67) trus bertahap jadi keburukannya lebih gede daripada manfaatnya (Q.S. Al-Baqarah: 219), trus muncul larangan tapi bukan untuk setiap saat melainkan hanya menjelang dilaksanakannya shalat wajib (Q.S. an-Nisa: 43) nah pas semua kaum Muslim udah sadar dan terbiasa baru turun larangan total buat minuman keras (Q.S. al-Maidah: 90).

Berhubungan sama "bertahap" tadi, kalo ada di antara kita yang belum bisa pake jilbab secara sempurna menurut syar'i, kita boleh ko bertahap dulu. Mulai dengan pakaian yang biasanya dan ditambah jilbab yang biasa aja, dan lambat laun menuju kaya yang sempurna dan sesuai syar'i. Tapi harus ada usaha juga ke arah situ, ga cuman berhenti di titik "asal pake, udah." Hubungannya sama "mau beli baju sama jilbab dulu yang banyak" percaya deh, ini bisa banget dibikin bertahap. Lo pake dulu jilbab dengan baju dan jilbab yang udah lo punya, seadanya dulu, ntar pelan-pelan juga jumlah baju dan jilbab lo bakal bertambah jadi bisa dipake ganti-ganti. Dan biasanya, kalo ada yang baru pake jilbab, temen-temen bakal mengapresiasi dengan ngasih hadiah berupa jilbab yeaaii!! :D

Ada temen gw juga pernah bilang "Cewek pake jilbab tu cantik banget ya!" tapi di lain waktu dia pernah nulis "Iya, wahai wanita kalian memang sangat cantik memakai hijab, tapi bohong kalau kami berkata kau tidak cantik ketika tak berhijab. Kau sangat sangat lebih cantik ketika tak berhijab, tapi justru itu kau harus berhijab. Simpan cantikmu yang luar biasa untuk mereka yang berhak, termasuk suamimu kelak." Apa artinya? kita ditakdirkan cantik dan itu kodrat, tapi apa cantik ini yang mau kita pamer-pamerin ke semua orang? Sebenernya gw heran banget sama suami istri yang istrinya itu pake baju kebuka kemana-mana, misal hot pants sama tank top. Ikhlas gitu ya suaminya, istrinya diliat-liat orang? atau justru bangga? (-__-") 

Semoga bermanfaat yaa :) tumben gini tulisan gw ga ngaco kesana-kesini :P Semoga kita termasuk wanita dan pria baik yang akan mendapat imam dan makmum yang baik pula, yang bisa mengantar ke surga.

Sekali lagi, tulisan ini gw bikin bukan buat menggurui, karena honestly gw sendiri pun masih belajar dan berusaha. Semoga menginspirasi! :)