jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Gw Jatuh Cinta Pada Pagi!

Friday, February 25, 2011
Gw jatuh cinta, lagi, tapi ini beda.

Gw jatuh cinta pada P A G I. ya, pagi! Ketidaksengajaan bangun gw beberapa hari terakhir ini, tepat jam 03.30 bener-bener bikin gw jatuh cinta pada pagi. Awalnya terpaksa, karena gw banyak kuliah jam 7, tapi lama-lama gw bener-bener jatuh cinta. Bosen baca gw bilang jatuh cinta pada pagi? ya! karena emang gw lagi jatuh cinta pada pagi.

Pagi dimana Allah turun mendengar doa hamba-Nya, dan gw akan langsung berbicara pada-Nya, tepat 03.30!
Pagi dimana oksigen masih pekat dan ketika matahari terbit akan menguap sampai malam kembali turun, dan gw akan menikmati oksigen-oksigen pagi.


Ya! gw jatuh cinta pada pagi, for so many reasons, dan gw akan kembali dan terus menyapanya tiap pagi, tepat 03.30!

Selamat Datang yang Sudah Dimulai

Wednesday, February 09, 2011
SEMESTER 6 UDAH DIMULAI.
PERJUANGAN BARU UDAH DIMULAI.
BERBAGAI KESIBUKAN UDAH DIMULAI.
SEMUANYA UDAH DIMULAI.

dan itu artinya segala kemalasan, keraguan juga harus mulai gw usir.

Selamat datang semester 6!
Selamat datang kesibukan Biro BEM 2011!
Selamat datang kesibukan Lab!
Selamat meluangkan waktu for my me-time!

Jalan masih panjang, dan ini bahkan belum dimulai..

Detik-Detik Kepunahan Salah Satu Budaya Bangsa, Bergeraklah!

Tuesday, February 01, 2011
Miris. Prihatin. Cuman itu yang bisa gw bilang pas ngeliat balita-balita sekarang ini ngomong pake bahasa gado-gado. Gado-gado? yak! semacam campuran sayur dengan bumbu yang juga dicampur-campur, bahasa pun begitu. Buanyaaaaakkkk buangeeettt orang tua ngajarin anak atau cucunya pake *sorry* sok Bahasa Indonesia. Ini contohnya yang sering banget gw temuin di sekitar gw :
Adek, itu kucinge ojo dipegang lho yo! Dilihat wae.
Mbak, aku sekalang udah isa maem cendili, tapi nek mandi yo masih dimandiin ibu, trus nek malem aku masih sok ngompol*sambil ngompol
yak, itu contoh yang gw temuin di Jawa dan Jogja. Mungkin hal serupa juga terjaid di daerah lain, Madura, Bali, Sunda, Padang, Kalimantan, Batak, Aceh, Sulawesi, dan daerah-daerah lain di Indonesia. 

Dari sudut pandang gw pribadi, yang ga ada tendensi apa pun sama penggunaan bahasa ini, yang berperan sebagai salah satu warga negara Indonesia dari suku Jawa asli, gw ga setuju sama cara mendidik anak yang kaya gini. Jelas gw punya alesan buat ini.

Pertama, Bahasa Indonesia pasti diajarin di sekolah, di TK, SD, SMP dst. jadi ga mungkin anak ga bisa ngomong pake Bahasa Indonesia. Anak pasti bisa! Bahasa yang dipake di sekolah kan pasti Bahasa Indonesia jadi tanpa diajarin sejak kecil pun bocah pasti bisa. Ini juga berhubungan sama pelestarian bahasa daerah. Coba ya, kalo bukan kita yang make bahasa daerah, siapa lagi? Sekarang aja udah makin banyak yang make bahasa gado-gado, bukan ga mungkin 50 tahun lagi bahasa daerah jadi makin susah ditemuin. Padahal, banyaknya bahasa daerah sebenernya merupakan aset Bangsa, kan Bhineka Tunggal Ika, justru banyaknya bahasa daerah ini merupakan kekayaan Bangsa Indonesia.


Kedua, beberapa orang tua mungkin gengsi buat ngedidik anaknya pake bahasa daerah. Tapi emang apa salahnya bahasa daerah? Bapak gw yang pernah ngajar Bahasa Jawa SMA juga setuju sama pernyataan gw, dan beliau pun ternyata prihatin sama krisis bahasa daerah ini. Sekali lagi, kalo bukan kita yang make bahasa daerah, siapa lagi? 

Ketiga, perenungan gw atas fenomena ini menghasilkan kesimpulan yang entah bener entah engga,bahwa mungkin orang tua ga pengen anaknya ngomong Bahasa Indonesia dengan medhok. Tapi, pengamatan gw membuahkan hasil bahwa anak-anak yang diajarin Bahasa Indonesia sejak kecil yang kemudian berkembang menjadi bahasa gado-gado justru ngomong Bahasa Indonesia-nya jadi medhok sesuai asal masing-masing.


Keprihatinan gw makin gede pas ngeliat orang tua ngajarin anaknya buat make kata "tante" (yang paling umum dan paling sering gw temuin) buat ngegantiin Uni, Bulek, Ncing dsb. Ya itu emang hak, dan sekali lagi, gw disini berpendapat sebagai orang Jawa yang prihatin karena anak-anak sekarang ga bisa Bahasa Jawa, dan mungkin itu juga terjadi di daerah lain di Indonesia. Ada seorang temen yang pernah cerita ke gw kalo dia dan keluarganya masih make Engkong buat manggil kakeknya karena keluarganya emang asli Betawi tapi juga prihatin krn udah jarang banget orang make Bahasa Betawi di Jakarta. Ini salah satu contoh kecil pelestarian bahasa daerah yg harus kita renungi dan teladani.

Dulu pas gw kecil, Bapak dan Ibu ngedidik gw dengan Bahasa Jawa Krama Inggil, sampe gw TK cuman itu bahasa yang gw bisa. Ngomong Jawa Ngoko pun gw ga bisa, apalagi Bahasa Indonesia. Gw inget banget temen ngaji gw ngaku sampe garuh ngomong sama gw. Garuh itu ga enak ati alias bingung. Dan sekarang, gw udah tumbuh besar, gw bisa ko Bahasa Indonesia *kebangetan aja ya bocah 19 taun ga bisa Bahasa Indonesia hhaha.

Sebagai anak bangsa, ayo lestarikan Bahasa Daerah!! Jangan biarkan bahasa daerah punah ditelan zaman! Karena ketika kita bertindak seperti itu, bukan mustahil, bahasa daerah yg merupakan budaya bangsa akan punah dalam 50 tahun dari sekarang!