jika tidak sibuk dengan kebaikan, berarti kita tengah sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan

Tips Menulis Ilmiah ala Angsa Jenius

Monday, September 20, 2010
hiyaaa gw lagi butek banget gara-gara bikin paper e-business sama manajemen proyek. Alamaaakk ternyata nulis ilmiah ga segampang nulis blog yang bisa ngasal dan acak adut kaya gini. Nulis ilmiah butuh literatur yang terpercaya dan referensi yang gak main-main. Aah kalo nulis blog beginian ini yang gw butuhin cuman otak sama tangan dan mata dimana otak gw bekerja dengan santai karena kata dan kalimat udah ngalir kaya ember bocor.


Well, dari pengalaman susah jerih payah gw ngebikin dua paper yang berhasil bikin gw berautis di kamar mulu selama tiga hari terakhir *padahal kan gw lagi di rumah!! liburan cing liburaann!*, gak kebayang dah gimana kalo bikin TA, istilah buat skripsi di IT Telkom. Oiya, fyi, paper ini, yang e-business adalah tugas mata kuliah e-business dan gw ngambil tema Strategi e-Business, papernya gw kasih judul "Pengaruh Trend dalam e-Business terhadap Penentuan Strategi e-Business" wuiihh serem kan tuh judulnya?! hahaha..Nah, yang atu lagi, manajemen proyek, ini adalah tugas dari dosen gw, yang ngajar e-business juga, yang ngasih tugas paper ebus juga, cuman bedanya paper manpro ini bakal beliau kirim buat SESIONDO 2010 (Seminar Sistem Informasi Indonesia 2010), nah lombanya ada yang semacem call for paper di ITS gitu. Temanya “Pemberdayaan Sistem Informasi Untuk Keunggulan Bersaing dalam Knowledge-based Economy” dan gw ambil tema Emerging Trend and Technology. Susah.


Kenapa susah? yah begitulah, jadi lomba ini deadline-nya 30 September dan paper harus udah nyampe di email dosen gw maksimal besok pagi jam 7. Yang ebus berhasil gw beresin dengan lancar tapi yang ini, huuft, sampe terbatuk batuk terkentut kentut juga gw tetep butek --" Sadar atau enggak, tekanan dalam bikin paper ebus yang cuman buat tugas sama manpro yang mau dikirim lomba tu beda. Nah sadar atau enggak *lagi* dalam kondisi tertekan mendadak otak kita susah diajak kerjasama dan kompromi. Mendadak ngadat, macet. Uh..


Biar ga ada lagi orang yang kaya gw, butek dalam tekanan himpitan ngebikin paper, gw mau berbagi sedikit tips biar tulisan ilmiah kalian ga acak adut melebar dan gak fokus.Perhatikan tema dan topik pilihan kalian. Abis itu, renungkan topik dan kaitkan dengan tema, jadikan sebagai alternatif-alternatif judul.
  • Pilih judul yang ter ter ter, termenarik, ter-kalian kuasai dan ter-langka *kalo bisa*
  • Bikin brain map. Ini bakal ngebantu banget. Sebelum kuliah maksudnya sebelum semester 5, tulisan ilmiah gw ga pernah pake brain map brain map-an, but trust me, it helps so much! Bikin aja pake Ms.Visio atau software brain map lain, atau kalo ga ada pake kertas juga halal ko. Bikin main topicnya trus subtopic apa aja yang mau lo bahas, kasih garis buat ngehubungin semuanya beserta keterangan, dan tulis apa yang mau jadi kesimpulannya. Doh, susah ya dijelasin pake kalimat. Biar gampang cari aja di mbah Google pake keyword "brain map". Dengan itu, tulisan lo bakal stay focused dan ga ngelebar kemana-mana sampe keluar dari tema segala. Aman deh :)
  • Dari brain map itu, cari literatur yang lo butuhin. Jangan pelit buat nge-save document dari web, we never know what we'll nedd! Bisa jadi ada satu kalimat dari halaman web yang ga lo simpen yang bakal sangat berguna, kita ga pernah tau! Simpen yang banyak dan hapus kalo udah ga kepake, beres kan?! Dan jangan remehkan text book saudara-saudara. Itu buku keramat mahasiswa yang kudu lo manfaatkan sebaik-baiknya :)
  • Baca panduan penulisan. Pengalaman gw kemaren, gw salah ngedownload panduan penulisan dan catetan rincian tugas gw ketinggal di Bandung. Sangat sangat omaigod! Alhasil gw repot banget tanya sana sini *eh cuman sama Aya sama Candra sii* detail tugasnya kaya gimana. Nah, karena salah download itu juga, ga nyambung apa yang gw tanyain dan apa yang mereka jawab, sampe gw nyadar di malem Minggu jam 9 kalo gw salah pake panduan. Jegeeerr!! Jadilah gw ke warnet malem-malem, jauuh, ngelewatin sawah-sawah, kuburan dan jalan gelap tanpa lampu. Fatal! Jadi perhatiin dulu panduannya dan jangan segan buat tanya ke temen-temen.
  • Stay updated! Maksudnya update temen-temen lo udah pada sampe mana ngerjainnya. Menurut gw ini penting karena lo bakal nyadar dimana posisi lo, depan belakang atau samping. Kalo temen-temen lo udah sampe 70% Pembahasan dan lo masih ribet di Pendahuluan, dengan tanya mereka udah sampe mana, lo bakal terpacu buat lebih semangat ngerjain dan ga berleha leha juleha. Tapi awas, kalo lo tipe orang yang panikan, gw gak nyaranin tips nomer 6 ini. Bisa-bisa pas lo tau mereka udah di depan lo justru panik dan tertekan sehingga justru butek kaga bisa mikir.
  • Relaksasi. Musik sangat ngebantu, terutama musik soft. Kalo gw, berhubung entah kenapa akhir-akhir ini gak nyaman ngedengerin lagu apapun *perkecualian lagu India hahaha* jadi gw ambil langkah solutif, Natura Sound Therapy. Adem sumpah ngedengerin suara air, ada suara burung, jangkrik sampe kodok juga ada! Dan ada brainwave shyncronizer yang memanipulasi gelombang alfa, beta, gamma buat otak. Bisa disetting sendiri misalkan cuman pengen dengerin suara air sungai doang, atau air terjun pake petir dan suara serangga ditambah Native American flute. Atau bisa juga pake setting dari sononya, ada di factory, tinggal pilih mau 'supreme concentration', 'deep sleep', 'imune health' dsb. Ini highly recomended dan must have software deh pokonya. Atau, buat Muslim, pengalaman gw dan temen-temen gw, belajar atau ngerjain tugas sambil dengerin muratal bikin otak plong. Belajar jadi gampang masuk dan inspirasi ngalir pas ngerjain tugas, trust me, it works! *haha kaya iklan L-men*
  • terakhir, pilih wallpaper yang bikin adem, jangan pasang gambar mulut kudanil yang bikin ilang semua inspirasi hahaha..

Diet : Why not? or No, why?

Tuesday, September 14, 2010
Rahma si Angsa jenius, dengan kekuatan kejeniusan akan menghukummu! Yak, setelah sekian lama gw vakum dari dunia perbloggingan akhirnya gw kembali lagi dengan tulisan-tulisan gw yang *masih tetep* rada ga jelas. Sebelumnya gw mau minal-minalan dulu ya, mohon maap lahir dan batin kalo selama ini kejeniusan gw mengganggu dan rada ga jelas. Kata orang, Rajin Pangkal Pandai, karena itu gw ucapkan Selamat Idul Fitri dan mohon maap lahir batin. Semoga amalan Ramadhan kita diterima Allah SWT dan kita dibersihkan dari dosa-dosa setahun ke belakang dan setahun ke depan.

Ngomong-ngomong soal Ramadhan yang mana identik dengan puasa, seidentik toko baju sama bajunya, selama Ramadhan kemaren berat badan gw turun 2 kg, hmm prestasi yang membanggakan. jadilah gw seorang Rahma berumur 19 taun dengan BB 51kg dan TB 154cm. hahaha.. Eeh baru aja gw berbahagia, ternyata Idul Fitri lebih dahsyat jauhnya, dalam 2 hari gw udah naik lagi 2 kg, jadilah gw kembali jadi bocah bontet 53kg lagi. Pernah ada sahabat gw bilang "Iih Rahma gendut!" dan gw dengan entengnya bilang "Biarin, dengan kegendutan ini gw lucu hahaha.."

Nah, kenapa gw jawab dengan enteng cuek bebek goreng? karena buat gw langsing bukan harga mati. Baru aja kemaren gw ketemu sepupu yang udah beranak 3, namanya mba Gia *potongan dari nama sebenarnya, demi alasan mencegah terorisme identitas dirahasiakan* yang tadinya gendut berisi sekarang jadi kurus kerempeng kerontang. Bukannya jadi keliatan cakep, mba Gia yang tadinya cantik dan keliatan masih 25an umurnya sekarang justru keliatan jauh lebih tua. Identifikasi gw, kulitnya yang tadinya udah melar karena badannya yang subur jadi kendur karena mendadak badannya kurus kerontang. Ternyata dia sehari cuman makan sekali, bayangpun saudara saudara! cuman sekali makan nasi! Selebihnya kalo dia laper dia bakal minum air putih sampe perutnya bunyi kalo dikocok-kocok.ckckckk...

Ada lagi kasus, tetangga guru SMP gw meninggal gara-gara diet. Ya ampuun, sia sia banget ya *beside mati itu emang udah digarisin dari sononya*. Sejak itu gw menanamkan janji di lubuk hati gw yang paling dalam kalo gw gak mau diet cuman biar kurus.

Yang mungkin perlu kita cermati, sebagai kaum hawa dan adam *ekekeke lama-lama bahasa gw makin ngaco ini kayanya* adalah kenapa banyak orang pengen diet padahal sebenernya mereka udah ada di zona nyaman dengan BB normal dan sehat wal afiat?? Kata temen gw, ini yang namanya kebawa arus. Di TV dan hampir 90% media, kita dicekokin potret cewek-cewek yang *bahasa temen gw itu* badannya kaya tongkat : tinggi, kurus atau kalo gw bilang jangkis, jangkung tipis. Gw sendiri bukan termasuk golongan itu dan bukan berarti gw memprovokasi atau mendiskriminasi kaum jangkis. Kalo kaga kuat iman kita bisa terjerumus bahwa kita juga harus kaya gitu atau kita bakal masuk ke golongan ga keren. Iiih pemikiran yang bener-bener ababil. Secara tersirat media media yang ada mendoktrin kita untuk itu. Padahal, what's wrong dengan badan bontet imut-imut? *_* hahahahaa..

Bahkan, berdasarkan wawancara secara implisit sama temen-temen cowok deket gw *nah lo, rancu banget ini. Maksudnya temen temen gw yang cowok yang deket sama gw*, 60-70% ga suka kalo ceweknya yang tadinya udah gendut lucu bahagia sejahtera mendadak jadi kurus. Mereka bilang jadi ga lucu lagi.

Yah, jadi maksud gw adalah buat apa diet-diet preketek ketek kalo cuman buat kurus kaya potret gadis-gadis di media. Hidup-hidup kita sendiri coy! nyamanlah dengan badan kalian apa adanya, yang gendut ya udah gendutlah dan yang emang kurus ya udah nyamanlah dengan menjadi kurus. Asal sehat dan ga kelewat obesitas atau kelewat tulalit(tulang kulit) doang, syukurilah nikmat Allah berupa HIDUP. hahaha kalo kaga hidup mana bisa gendut dan mana bisa kurus.